Narkolepsi (Serangan Tidur)

Pengertian narkolepsi

Definisi tidur yaitu sebuah fungsi penting yang memungkinkan tubuh dan pikiran diisi ulang, membuat Anda segar dan waspada saat bangun, membantu tubuh tetap sehat dan mencegah penyakit. Tanpa tidur yang cukup, otak tidak dapat berfungsi dengan baik. Ini bisa merusak kemampuan untuk berkonsentrasi, berpikir jernih dan memproses ingatan. Pengertian mengantuk yang terjadi ketika tubuh kekurangan tidur, merupakan kejadian dimana mata terasa berat sehingga ingin tidur yang biasanya ditandai dengan menguap terus menerus dan badan lesu.

Apa itu narkolepsi? Penyakit Gelineau juga dikenal narkolepsi adalah gangguan tidur yang parah dan dianggap sebagai penyakit langka, ditandai dengan keinginan tidur yang tidak tertahankan dan rasa kantuk yang berlebihan, bertahan sepanjang hidup sehingga akan berdampak pada semua aspek kehidupan pribadi, profesional, sosial dan keluarga penderita (tergantung pada tingkat keparahan).

Gelineau atau narcolepsy adalah penyakit yang dapat terjadi dari bayi hingga lima puluhan dengan puncak utama sekitar umur 15 tahun dan puncak sekunder sekitar usia 36 tahun, menurut National Institute of Sleep and Vigilance.

Gejala narkolepsi

Etiologi narkolepsi

Asal muasalnya tidak diketahui, bisa jadi karena genetik atau imunologi. Patologi ini juga dikaitkan dengan gangguan sekresi neurotransmitter (hipokretin) yang menghasilkan fungsi abnormal dari mekanisme pengaturan siklus tidur-bangun. Neuropeptida sering hidup berdampingan satu sama lain atau dengan neurotransmiter lain dalam neuron tunggal, ini merupakan protein kecil yang diproduksi oleh neuron yang bekerja pada reseptor berpasangan protein G dan bertanggung jawab atas modulasi transmisi sinaptik yang awet lambat dan tahan lama. Banyak neuropeptida awalnya diidentifikasi sebagai hormon hipofisis atau gastrointestinal.

Gejala narkolepsi

Pertanda utama  (terjadi pada 100% kasus) narkolepsi adalah:

  • Sebuah kantuk di siang hari yang berlebihan, sehari-hari
  • Mengidam tak tertahankan untuk tidur yang dapat mengakses secara tiba-tiba dan terjadi pada siang hari, termasuk selama kegiatan seperti makan, mengemudi dan bekerja
  • Cataplexies adalah kehilangan tonus otot secara mendadak. Ini bisa berupa penurunan rahang, leher dan kepala atau bahu yang sederhana atau bahkan jatuhnya seluruh tubuh. Dipicu oleh emosi yang kuat atau tidak terduga (ketakutan, cekikikan) dan umumnya terjadi dalam waktu 4 tahun sejak timbulnya gejala kantuk. Tanda ini muncul pada sekitar 70-80% bentuk narcolepsy.

Pengertian tonus otot didefinisikan sebagai resistensi otot terhadap peregangan aktif atau pasif, atau kekakuan otot secara keseluruhan saat istirahat. Ini adalah respons otot terhadap kekuatan luar (kontraksi parsial kontinu dalam otot), seperti peregangan atau perubahan arah. Tonus otot yang tepat memungkinkan tubuh kita merespons peregangan dengan cepat dan menentukan seberapa baik otot bekerja saat otak memberi sinyal pada tubuh untuk menahan posisi atau melakukan suatu gerakan.

Selain itu, gelineau juga rentan terhadap:

  • Gangguan konsentrasi
  • Tidur yang buruk (terfragmentasi dengan sering terbangun dan mimpi buruk)
  • Kelumpuhan tidur yang berhubungan dengan halusinasi pendengaran dan atau penglihatan (pada 50-60% kasus).

Prognosis narkolepsi

Seharusnya ini tidak menyebabkan masalah kesehatan yang serius atau jangka panjang. Namun, hal itu mungkin berdampak signifikan pada kehidupan sehari-hari dimana mereka merasa kesulitan untuk menghadapi kondisi tersebut secara emosional.

Contohnya:

  • Sulit fokus di tempat kerja atau sekolah
  • Mempengaruhi hubungan. Rasa kantuk yang berlebihan dapat menyebabkan hilangnya libido (gairah seks yang rendah), pria dengan narcolepsy juga bisa mengalami impotensi (ketidakmampuan untuk mendapatkan dan mempertahankan ereksi)
  • Cataplexy dapat memalukan dan membingungkan, penderita dapat menghindari situasi di mana emosinya kemungkinan besar akan terpicu. Ini mungkin membuatnya merasa terisolasi
  • Depresi karena merasa tertekan atau rendah.

Anamnesis narkolepsi

Diagnosis klinis gelineau didasarkan pada hubungan episode tidur siang hari yang berulang dan atau kantuk yang terjadi hampir setiap hari selama setidaknya 6 hari dalam 1 bulan dan konfirmasi klinis cataplexies.

Untuk ini, pemeriksaan di pusat tidur sangat penting:

  • Tes Iterative Sleeping Latency Test (TILE) bertujuan untuk mengukur kecenderungan tertidur di siang hari
  • Rekaman polisomnografi (PSG) memungkinkan untuk menyoroti gangguan tidur dan menilai keparahan penyakit.

Waktu yang dibutuhkan untuk mendiagnosis penyakit narkolepsi masih terlalu lama, rata-rata 10 tahun setelah timbulnya gejala pertama. Dalam pemeriksaan diatas, dokter akan mengamati fase gelobang dan episode. Pengertian fase gelombang ialah offset gelombang dari titik tertentu. Ketika 2 gelombang bersilangan, mereka akan membatalkan satu sama lain atau saling melengkapi, tergantung pada fase mereka. Sedangkan pengertian episode yang berasal dari bahasa Yunani yang berarti selingan atau tambahan, yaitu bagian peristiwa dalam deretan peristiwa suatu cerita yang kadang-kadang tak terpisahkan dari alur utamanya.

Pengobatan narkolepsi

Penanganan penyakit pada dasarnya terdiri dari pengaturan tidur yang baik, khususnya praktik tidur siang. Pasien dapat diobati dengan antidepresan yang melawan “serangan tidur”. Perawatan obat yang berbeda untuk merangsang kewaspadaan juga ditentukan, tetapi ini hanya membatasi gejalanya tanpa menyembuhkan orang yang sakit. Contohnya modafinil indonesia, namun penggunaannya harus dengan resep dokter.

Pengertian serangan disini artinya penyimpangan berbahaya dari keadaan struktural atau fungsional normal suatu organisme, umumnya terkait dengan tanda dan gejala tertentu dan berbeda sifatnya dari cedera fisik.

Untuk menyembuhkan gelineau, solusinya bisa dari sel punca, mengeluarkan hipokretin yang akan disuntikkan langsung ke otak di tingkat hipotalamus. Tetapi, beberapa tahun penelitian akan diperlukan sebelum penderita gelineau dapat memperoleh manfaat dari perawatan lain.

Pencegahan narkolepsi

Langkah mencegah yang dapat dilakukan, terutama sebelum tidur:

  • Jangan merokok
  • Hindari kafein, alkohol dan makanan berat beberapa jam sebelumnya
  • Olahraga teratur setiap hari, yang dapat membantu tertidur
  • Lakukan sesuatu yang menenangkan, seperti mandi air hangat atau membaca buku.

Referensi

  1. Twist West: Complications of narcolepsy: https://twistwest.org/health-categories/complications-narcolepsy
  2. MedlinePlus: Narcolepsy: https://medlineplus.gov/ency/article/000802.htm#:~:text=Avoid caffeine, alcohol, and heavy,help you sleep at night.

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *