Migrain

Pemahaman

Migrain adalah salah satu penyakit saraf yang paling umum pada populasi, sumber kecacatan fungsional yang signifikan dari biaya tinggi tidak langsung (penghentian kerja, mengurangi efektivitas kerja) dan degradasi kualitas hidup pasien tercapai. Tindak lanjut medis memungkinkan pasien migrain memiliki diagnosis yang andal. Ini memungkinkan penderita untuk mengatur kehidupan sehari-harinya dengan migrain, untuk memahami konsekuensi dan tingkat keparahan migrain, penyebabnya, faktor pemicunya dan pada akhirnya mengatur pengobatan yang efektif.

Istilah migren adalah nyeri yang terasa di bagian kepala dan atau wajah yang mempengaruhi sebagian besar populasi. Penyebab migrain bisa bermacam-macam. Kami membedakan antara sakit kepala primer (yang merupakan patologi itu sendiri) dan sakit kepala sekunder (terkait dengan masalah medis lain), beberapa di antaranya merupakan keadaan darurat.

Migraine mempengaruhi 11 juta orang (mayoritas dari mereka adalah perempuan), sekitar 12% dari orang dewasa dan 5 sampai 10% dari anak-anak dan dimulai sebelum 40 tahun (pada 90% kasus)  yang kemudian secara bertahap menurun setelah 40 tahun. Terlepas dari usia, prevalensi migren lebih tinggi pada wanita dibandingkan pada pria (2-3 kali lebih banyak terdampak), tidak seperti sakit kepala episodik migrane tidak (seperti sakit kepala ketegangan) yang hampir selalu setara pada pria dan wanita. Setelah menopause, prevalensi migraine menurun tajam. Kronisitas lebih besar pada wanita (4,18% dari populasi) dibandingkan pada pria (1,62%).

Berdasarkan hasil penelitian multisenter berbasis rumah sakit pada 5 rumah sakit besar di Indonesia menunjukkan hasil bahwa prevalensi pasien cluster headache 0,5%, migrain dengan aura 1,8%, migraine tanpa aura 10%, mixed headache 14%, chronic tension-type headache 24%, episodic tension-type headache (TTH) 31%. Dari hasil penelitian itu, dapat disimpulkan bahwa tension-type headache merupakan keluhan nyeri kepala terbanyak yang dialami oleh masyarakat. (Sjahrir, dalam Oroh, et al., 2016).

Gejala migren

Etiologi migrain

Pada individu dengan migraine, kecenderungan genetik sering terlibat (neuron penderita rangsangan yang lebih besar daripada rata-rata orang). Oleh karena itu, pasien lebih rentan terhadap faktor pemicu (seringkali kumulatif) seperti kelelahan dan keadaan emosional. Namun waspadalah, predisposisi genetik tidak selalu berarti keturunan (migraine tidak selalu ditularkan ke generasi berikutnya).

Stimulasi saraf yang bertanggung jawab untuk penyakit migrain kemudian menyebabkan peradangan neuron dan pelebaran pembuluh otak (seperti arteri meninges, selaput yang melindungi sistem saraf pusat: otak, otak kecil, batang otak dan sumsum tulang belakang), ini yang memicu rasa sakit di kepala.

Lebih dari dua pertiga penderita migrain menderita migrain tanpa aura (sesuai dengan tanda peringatan dan terkait). Yang lain akan menderita gangguan saraf sementara, untungnya dapat diperbaiki, sebelum krisis yang sebenarnya.

Situasi apa yang mungkin memicu migrain, apa sajakah itu:

  • Faktor sensorik: beberapa suara dan bau yang kuat yang sulit ditanggung
  • Kondisi cuaca seperti hujan atau cuaca berangin juga bisa menjadi pemicu migrain
  • Perubahan ritme kehidupan yang tiba-tiba: stres, gangguan makan dan tidur (tidak teratur) serta kurang olahraga
  • Faktor hormonal: penyebab migrain pada wanita, penurunan sekresi hormonal tertentu secara tiba-tiba selama siklus menstruasi dapat menyebabkan apa yang disebut migrain katamenial
  • Konsumsi makanan atau minuman tertentu yang memiliki efek menarik pada tubuh: alkohol dianggap sebagai faktor paling kuat. Aditif seperti nitrit (terutama terdapat pada daging dingin), aspartam (pengganti gula pada produk rendah lemak) adalah elemen lain yang dipilih.

Gejala migren

Gejala prodromal adalah pertanda awal yang ditandai dengan sering migrain dalam bentuk sakit kepala hebat (cephalgia), migraine adalah penyakit neurologis yang agak jinak tetapi sangat melumpuhkan dimana 12% orang dewasa serta 5-10% anak-anak terkena atau 11 juta orang. Tetapi sakit kepala yang berdenyut ini dapat mempengaruhi lebih banyak korban mengingat masih terlalu besarnya ketidaktahuan pasien terhadap rasa sakitnya.

Setiap orang rentan terhadap migraine, tetapi serangan berulang dapat terjadi beberapa kali dalam setahun. Seperti beberapa kali seminggu dan berlangsung beberapa jam atau bahkan beberapa hari, yang memungkinkan untuk berbicara tentang penyakit migraine.

Migraine menstruasi terjadi 2 hari sebelum atau selama 3 hari pertama masa haid dan ditandai dengan sakit kepala yang sangat parah serta berlangsung lama (migrain kronis), terkadang disertai mual dan muntah yang parah. Ini umumnya migraine tanpa aura, karena itu tanpa kelainan neurologis sementara. Mereka secara khas lebih sulit untuk diobati daripada migraine lain, yang sering refrakter terhadap pengobatan biasa dan cenderung kambuh setelah perbaikan sementara. Diagnosis dibuat dengan menggunakan kalender haid dan kejang.

Prognosis migrain

Pertanda migrain membuat aktivitas menjadi sulit dan seringkali mengharuskan pasien untuk berbaring dalam gelap. Selain krisis, pasien migrain menghindari situasi pemicu serta faktor pendukung yang telah diidentifikasi. Perilaku menghindar ini memengaruhi kualitas hidupnya, malam dengan teman-teman yang sia-sia atau pertunjukan yang dibatalkan.

Selain itu, migrain juga memiliki dampak sosial ekonomi yang signifikan (penghentian kerja, penurunan produktivitas profesional). Konsekuensinya biasanya bervariasi tergantung pada intensitas nyeri, durasi dan frekuensi serangan serta muntah yang terkait.

Anamnesis migrain

Wawancara dan pemeriksaan fisik diperlukan dan seringkali cukup, untuk menentukan apakah sakit kepala itu primer atau sekunder. Praktik pemeriksaan komplementer (CT atau MRI) hanya dibenarkan jika terjadi tanda-tanda klinis atau evolusi nyeri atipikal.

Serangan migrain

Serangannya tidak bisa ditebak. Namun, tanda-tanda firasat kadang-kadang diidentifikasi sehari sebelum atau beberapa jam sebelum serangan: 

  • Kantuk
  • Sembelit 
  • Rasa lapar
  • Perasaan dingin
  • Mudah tersinggung
  • Euforia atau depresi
  • Menguap berulang kali
  • Kelelahan atau hiperaktif.

Pengertian aura ialah tanda-tanda neurologis khusus sebelum migraine. Gejala ini secara bertahap muncul dalam beberapa menit dan dapat berlangsung dari 30 menit hingga 1 jam. Sakit kepala migraine dengan aura ini mempengaruhi hampir 20 hingga 30% penderita migraine. Saat migraine muncul, auranya hilang sama sekali. Tanda-tanda peringatan ini cenderung terjadi di sisi kepala yang berlawanan dari sakit kepala migraine dan bisa berbeda dari orang ke orang.

Aura dapat berupa visual, seperti  munculnya bintik-bintik atau titik cahaya, persepsi terdistorsi dan penglihatan kabur atau bahkan hilangnya sebagian bidang penglihatan (migraine mata). Tetapi juga yang bersifat sensitif, kesemutan dan mati rasa pada lengan, wajah, kesemutan pada jari atau bibir. Urutan terakhir aphasic, yaitu kesulitan dalam mengekspresikan diri, perasaan kekurangan kata-kata.

Jika pasien memutuskan untuk tidak menjalani pengobatan, durasi serangan dapat berkisar beberapa jam (tidak lebih dari 6 jam pada separuh penderita migraine). Namun, pada sekitar 10% orang, serangan itu bisa berlangsung lebih dari dua hari.

Setelah krisis, perasaan sejahtera dan kadang-kadang kelelahan hebat bisa berlangsung beberapa hari. Kriteria IHS (International Headache Society) menentukan sifat migraine dari krisis tersebut. Frekuensi serangan migraine bervariasi dari orang ke orang, dari beberapa per tahun hingga beberapa per bulan. Sakit kepala dapat terjadi kapan saja, sehingga pasien mungkin tidak selalu memiliki obat yang diperlukan untuk meredakannya.

Berikut beberapa hal bagus dan sederhana untuk dilakukan sebagai terapi migrain, diantaranya:

  • Tempatkan kain lap dingin di dahinya
  • Berbaring di ruangan yang tenang dan agak gelap
  • Jangan ragu untuk minum banyak air untuk menghindari dehidrasi berlebihan.

Pengobatan migrain

Untuk mengurangi rasa sakit yang terlokalisasi di kotak tengkorak, salah satu obat berikut dapat digunakan:

  • Tingkat asupan analgesik 1 seperti parasetamol atau aspirin, dengan atau tanpa anti-mual: mereka memiliki khasiat yang agak moderat pada rasa sakit
  • Sebuah obat antiinflamasi non steroid (NSAID), seperti diklofenak, ibuprofen dan ketoprofen. Obat ini tidak boleh digabungkan satu sama lain atau dengan aspirin. 
  • Triptans (seperti zomigoro Imigrane) adalah kelas lain dari obat migrain tetapi hanya tersedia pada resep. Jenis pengobatan ini efektif secara klinis pada saat krisis dan bukan untuk pencegahan atau selama fase aura. Obat ini dapat dikombinasikan dengan analgesik dan NSAID tetapi tidak dianjurkan dalam kombinasi dengan turunan ergot atau MAOI.
  • Analgesik yang mengandung opiat (kodein, tramadol) atau turunan morfin juga tidak dianjurkan karena berisiko disalahgunakan.

Contoh terbaik obat herbal migrain dan untuk meredakan sakit kepala

Obat-obatan alternatif membantu meringankan dan mengurangi rasa sakit, meskipun mereka tidak selalu berhasil untuk menghentikan krisis. Di antara sekutu terbaik penderita migrain, kita dapat menemukan:

  • Tanaman kaya kafein: seperti kopi, teh atau mate sering dianjurkan untuk sakit kepala berat. Segera setelah gejala pertama muncul, minum secangkir kopi dengan cepat mengurangi intensitas sakit kepala. Memang, ini akan mendorong “pengencangan” pembuluh darah otak dan oleh karena itu mengurangi rasa sakit yang ditimbulkan
  • Akupunktur juga dapat dilihat sebagai proses background yang benar. Sejalan dengan pengobatan tradisional Tiongkok, teknik ini terutama bertujuan untuk mengembalikan aliran energi yang terhambat di tempat-tempat tertentu di tubuh (yang mungkin bertanggung jawab atas migrain) dengan merangsang meridian (jalur sirkulasi nafas) di menggunakan jarum halus
  • Pohon willow putih: unsur-unsur yang terkandung pada kulit pohon dedalu putih membantu meredakan sakit kepala migrain, terutama bila disertai demam. Ini telah dianggap sebagai aspirin obat alami migrain sejati dan telah ada selama hampir 2.000 tahun. Kulit pohon willow putih dapat digunakan sebagai ramuan (3-5 cangkir per hari) dengan 1-2 sendok teh kulit kayu untuk secangkir air dingin yang dididihkan selama 5 menit sebelum penyaringan. Ini juga dapat ditemukan dalam kapsul atau ekstrak kering atau cair di apotik
  • Peppermint (Mentha piperita): digunakan dalam bentuk minyak esensial, peppermint dapat dengan cepat meredakan sakit kepala (katakanlah pada khususnya ketegangan) dan penggunaan ini juga akan diakui oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO ) serta European Medicines Agency (EMA). Lakukan aplikasi berulang (dalam bentuk pijatan) minyak ini di dahi, pelipis, leher dan lobus telinga untuk menghilangkan penat Anda sendiri. Aplikasi ini sama efektifnya dengan penggunaan parasetamol dan dalam 15 menit saja!
  • Feverfew (Tanacetum parthenium): tanaman ikon migrain. Efektivitasnya bahkan telah diakui oleh WHO untuk mencegah serangan migrain. Sebagai pengobatan dasar selama beberapa bulan, tanaman ini akan mengurangi frekuensi dan intensitas gejala (nyeri, mual, muntah, kepekaan terhadap kebisingan dan bau). Dapat diambil dalam bentuk teh herbal atau dalam bentuk EPS (ekstrak cairan tumbuhan segar standar) (tersedia di apotek) dengan takaran satu sendok teh di pagi hari dalam segelas besar air sebelum sarapan, untuk beberapa bulan.

Pencegahan migrain

Dengan mengidentifikasi faktor pemicu diri sendiri dan menerapkan gaya hidup sehat, frekuensi serangan migrain dapat dikurangi. Jika sakit migrain disebabkan oleh faktor osteo-artikular (disfungsi muskuloskeletal), osteopati dapat memberikan solusi. Penderita yang lebih dalam kondisi stres, relaksasi atau sophrologi bisa menjadi hal yang menarik. Terakhir, durasi tidur yang cukup dan baik serta olahraga teratur akan sangat mempengaruhi kesehatan fisik maupun mental seseorang. Mencegah jauh lebih baik dari pada mengobati.

Referensi

  1. Healthdirect: Migraine: (https://www.healthdirect.gov.au/migraine)
  2. Brain and Spine: Migraine: (https://www.brainandspine.org.uk/our-publications/our-fact-sheets/migraine/)

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *