Melena

Pemahaman

Pengertian melena yaitu salah satu bentuk pendarahan dari sistem pencernaan (saluran pencernaan, empedu atau bahkan dari pankreas) yang kemudian dilakukan evakuasi darah hitam melalui anus. Dalam kebanyakan kasus, melena adalah perdarahan (kehilangan darah) dari sudut kanan usus besar.

Melena tidak boleh disamakan dengan pendarahan dan komplikasi usus lainnya, seperti hemoptisis, epistaksis dan pendarahan ginekologi seperti menstruasi. Selain itu, perdarahan atas (yang asalnya dari sudut duodenojejunal hulu) harus dibedakan dari perdarahan rendah (yang asalnya adalah hilir dari sudut ini). Dengan demikian, penyakit ini merupakan perdarahan rendah.

Etiologi melena

Dalam kasus yang lebih jarang, melena dapat menemukan asalnya sebagai akibat angiodisplasia, tumor, ulserasi oleh obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID). Lanjut usia dan orang yang menderita kerusakan sistem pencernaan lebih berisiko terkena melena a (tukak lambung atau usus, kolitis iskemik). Hematemesis melena adalah 2 penyakit yang memiliki referensi khusus untuk tukak lambung berdarah.

Penyebab melena yang berbeda dapat menjadi asal mulanya:

  • Radiasi
  • Perdarahan wasir
  • Infeksius atau inflamasi
  • Ulkus dubur (terutama pada lansia)
  • Polip (pertumbuhan mukosa usus) atau kanker
  • Perdarahan divertikular (disebabkan oleh hernia kecil yang terbentuk di dinding usus).

Gejala melena

Tanda-tanda klinisnya dicerminkan dengan adanya:

  • Sakit usus
  • Emisi darah hitam, disertai bau busuk di tinja

Faktor risiko utama melaena sesuai dengan kemungkinan penyebab yang berbeda. Baik adanya perdarahan pada sistem dan radang usus besar, maag dan lain-lain.

Prognosis melena

Komplikasi perdarahan yang paling penting adalah gangguan sirkulasi dengan hipoksemia jaringan, situasi yang berpotensi mematikan dapat berkembang. Ketika penurunan volume menjadi lebih besar, penyempitan arteriol, shunting curah jantung dari area non vital seperti kulit dan tulang, takikardia, penurunan curah jantung dan hipotensi ortostatik terjadi.

Hematemesis adalah kondisi yang sangat berbahaya di mana seseorang mengalami pendarahan internal (gastrointestinal atas GI), biasanya digambarkan sebagai perdarahan proksimal ligamentum Treitz) dan akibatnya muntah darah. Contoh gawat darurat lainnya syok hipovolemik, ialah syok yang disebabkan oleh penurunan volume darah sirkulasi yang parah, sebagian besar berakar karena adanya trauma dan perdarahan sehingga dapat mengakibatkan komplikasi lebih lanjut.

Pasien cenderung haus dan merasa pingsan saat berdiri. Setelah 40- 50% volume darah menipis, hilangnya kemampuan untuk mengimbangi terjadi dengan syok, gangguan aliran darah ke organ vital, asidosis laktat, hematemesis dan akhirnya kematian. 

Anamnesis melena

Bahan dokter mendiagnosa melena dimulai saat pertama kali melihat darah dan jumlahnya ketika buang air besar, dimana berarti penyakit ini baru diderita dan kondisi medisnya sudah kronis. Beri tahu penyedia kesehatan jika baru saja mengonsumsi NSAID atau aspirin dan berapa banyak yang dikonsumsi. Makanan seperti bit, minuman olahraga berwarna merah atau ungu dan obat-obatan tertentu dapat terlihat seperti darah saat BAB. Ini tidak berbahaya dan tidak perlu dirawat.

Jawaban ICD melena dapat ditemukan di ICD-10-CM yang didukung oleh Unbound Medicine, dalam versi 2021 Modifikasi Klinis. Tes akan digunakan untuk mengetahui apakah pasien benar-benar memiliki darah dalam gerakan ususnya:

  • Gambar CT atau x-ray bisa jadi menunjukkan sumber perdarahan. Gambar tersebut mungkin menunjukkan robekan, obstruksi atau tumor yang menyebabkan gejala
  • Sampel gerakan usus akan diuji darahnya.Tes darah dapat digunakan untuk memeriksa kadar oksigen dan zat besi dan dapat menunjukkan seberapa baik pembekuan darah
  • Angiogram dilakukan untuk mencari dan menghentikan pendarahan dari arteri. Cairan kontras disuntikkan ke dalam arteri dan rontgen aliran darah pasien diambil. Beri tahu dokter jika Anda pernah mengalami reaksi alergi terhadap cairan kontras
  • Endoskopi merupakan prosedur yang digunakan untuk memeriksa GI bagian atas. Penyedia layanan kesehatan akan menggunakan teropong (tabung tipis yang bisa ditekuk dengan lampu di ujungnya) kemudian akan memindahkan teropong ke tenggorokan dan ke perut pasien, mereka barangkali juga mengambil sampel jaringan untuk diuji.

Pengobatan melena

Penatalaksanaan perawatan akan tergantung pada asal perdarahan. Ini bisa menjadi pengobatan terapeutik sederhana, ablasi endoskopi atau bahkan diet tertentu untuk diikuti. Beberapa pilihan perawatan, antara lain:

  • Transfusi darah potensial diperlukan ketika pasien kehilangan banyak darah
  • Obat melena untuk mengurangi jumlah asam yang diproduksi lambung, apabila akar masalahnya disebabkan oleh maag
  • Sindrom karsinoid dipulihkan dengan somatostatin obat yang menghentikan tubuh membuat terlalu banyak hormon akibat adanya tumor neuroendokrin (NET) 
  • Obat untuk mencegah aliran darah ke cedera atau robekan. Contohnya termasuk pengencer darah. Jangan berhenti minum obat apapun tanpa berbicara dengan penyedia kesehatan
  • Pembedahan dilakukan apabila pasien mengalami perdarahan hebat atau perawatan lain tidak berhasil. Operasi dapat digunakan untuk memperbaiki robekan pada lapisan perut atau usus dan untuk menghilangkan obstruksi atau tumor
  • Endoskopi dapat digunakan untuk mengobati penyebab perdarahan. Dokter barangkali akan memotong jaringan sehingga bisa sembuh. Pita dapat dipasang di sekitar varises yang berdarah untuk membantu mereka menghentikan pendarahan
  • Terapi melena dan haematemesis dengan diet bertujuann untuk memberikan makanan secukupnya yang memungkinkan istirahat pada saluran cerna, mengurangi risiko perdarahan ulang, mencegah aspirasi dan mengusahakan keadaan gizi sebaik mungkin. Adapun syarat melakukannya ialah dengan tidak merangsang saluran cerna pada fase akut dapat diberikan makanan parenteral saja selama 24-48 jam untuk memberikan istirahat pada saluran cerna dan diet diberikan jika perdarahan pada lambung atau duodenum sudah tidak ada.

Pencegahan melena

Jangan melakukan beberapa hal ini jika tidak ingin menderita penyakit melena, diantaranya:

  • Merokok
  • Minum alkohol atau kafein
  • Minum NSAID atau aspirin tanpa rekomendasi dokter.

Lebih baik untuk menerapkan:

  • Minumlah cairan ekstra sesuai petunjuk
  • Konsumsi berbagai makanan sehat termasuk buah-buahan, sayuran, produk susu rendah lemak, daging tanpa lemak, ikan dan kacang-kacangan. Makanan sehat dapat membantu penyembuhan dan meningkatkan energi.

Referensi

  1. NCBI: Clinical Methods: The History, Physical, and Laboratory Examinations. 3rd edition: https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK411/
  2. Drugs.com: Melena: https://www.drugs.com/cg/melena.html
  3. MUSC Health: Hematematis: https://muschealth.org/medical-services/ddc/patients/symptoms-and-conditions/hematemesis
  4. Cancer Research UK: What are somatostatin analogues?: https://www.cancerresearchuk.org/about-cancer/neuroendocrine-tumours-nets/treatment/somatostatin-analogues/what-are

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *