Maag

Pemahaman

Dispepsia atau maag adalah gangguan pencernaan yang bersifat fungsional atau dapat disebabkan oleh masalah kesehatan. Penyebab maag yang terkadang menyakitkan ini sulit diidentifikasi karena tidak ada lesi yang menimbulkan gejala sakit maag. Pola makan yang bervariasi dan anti-spasmodik umumnya dianggap dapat meringankan pasien.

Penyakit maag berhubungan dengan sensasi tidak nyaman yang dirasakan di bagian atas saluran pencernaan (perut, esofagus). Umumnya, tidak ada kelainan tertentu dan dapat ditemukan sehat selama berbagai pemeriksaan serta tidak ada penyakit yang menjadi penyebab sakit maag. Kondisi ini disebut sakit maag fungsional, yang mewakili 2 dari 3 kasus. Maag juga dapat terjadi akibat masalah kesehatan.

Maag merupakan kondisi kesehatan yang cukup banyak diderita, terutama di kota-kota besar di Indonesia. Dari penelitian yang dilakukan oleh Departemen Kesehatan RI Tahun 2015, angka kejadian magh di Surabaya 31,2 %, Denpasar 46 %, Jakarta 50 %, Bandung 32,5 %, Palembang 35,5 %, Pontianak 31,2 %, Medan 9,6 % dan termasuk Aceh mencapai 31,7 %).

Gejala maag

Etiologi maag

Adanya lesi pada anatomi membuat pencarian penyebab sakit maag menjadi sulit. Namun, ada sejumlah faktor yang memperberat atau bahkan menentukan dalam munculnya dan menjadi penyebab maag kambuh. Seperti:

  • Kehamilan 
  • Stres dan kecemasan 
  • Terlalu gemuk atau terlalu kurus
  • Terlalu banyak konsumsi alkohol, kopi, teh atau tembakau 
  • Obat iritan tertentu, contohnya antiinflamasi non steroid dan antibiotik tertentu
  • Penyakit tertentu, misalnya maag kambuh (berulang), kanker lambung atau kerongkongan dan gastritis
  • Makanan yang dalam porsi banyak atau kecepatan, dapat menyebabkan terjadinya gastroenteritis atau infeksi lainnya 

Gejala maag

Pasien berkonsultasi karena dia telah merasakan sakit, tidak nyaman selama berbulan-bulan atau bertahun- tahun, karena sensasi yang agak ringan dan menyebar. Dia memiliki kesan “mencerna dengan buruk” atau mencerna “lambat”, sehingga pasien mengeluhkan banyak ciri-ciri maag yang dialaminya. Diantaranya:

  • Muntah 
  • Cegukan
  • Luka bakar
  • Bersendawa (bersendawa)
  • Sensasi bengkak setelah makan
  • Penyumbatan di belakang tulang dada 
  • Pengembalian cairan pahit pada tenggorokan
  • Sensasi terbakar, kembung, mual dan nyeri di perut
  • Ketidakmampuan untuk menyelesaikan makan normal (mudah kenyang)

Seringkali, gejala fungsional lain ada dan berhubungan dengan sindrom iritasi usus besar. Gejala maag akut ditandai dengan munculnya:

Nyeri dispepsia terletak di daerah epigastrik (ulu hati) tetapi tidak memiliki titik tertentu. Mereka bisa menyebar ke mana-mana. Biasanya kesan berat pada perut terkadang merupakan ketidaknyamanan sederhana, lebih atau kurang menyakitkan. Sebuah distensi abdomen dapat menyertai nyeri, menyebabkan pasien untuk melonggarkan ikat pinggang selama makan. Pentingnya bersendawa mendefinisikan ” aerophagia “. Untuk sebagian besar kasus, makanan tidak meredakan rasa sakit ini,  tetapi menyebabkannya dan memaksa pasien untuk berhenti makan. Dalam kasus lain, rasa sakit terjadi di luar waktu makan dan makanan dapat membantu meredakannya.

Kondisi mual biasa terjadi dan disertai dengan mulut berwarna putih, lidah yang tebal atau “penuh”, rasa tidak enak di mulut dan bau mulut. Muntah jarang terjadi, tetapi terkadang terjadi setelah selesai makan. Tidak ada penurunan dalam kondisi umum, tidak ada penurunan atau bahkan mungkin ada kelebihan berat badan. Nafsu makan kadang-kadang berkurang. Umumnya, pasien menghindari makan bukan karena kurang nafsu makan tetapi karena  takut tidak nyaman setelah makan.

Tanda-tanda ketidakseimbangan sistem saraf otonom (mengatur sendiri fungsi tubuh seperti detak jantung, pernafasan) sering dijumpai, antara lain:

  • Pucat
  • Palpitasi
  • Emosional  
  • Kegelisahan
  • Tangan dingin
  • Muka memerah  
  • Detak jantung lambat
  • Hipotensi arteri atau sebaliknya

Prognosis maag

Salah satunya komplikasi dispepsia yaitu luka di dinding lambung yang dalam atau melebar tergantung berapa lama lambung terpapar oleh asam lambung. Bila keadaan ini terus terjadi luka akan semakin dalam dan dapat menimbulkan komplikasi pendarahan saluran cerna yang ditandai dengan terjadinya muntah darah di mana merupakan pertanda yang timbul belakangan. Mula-mula penderita pasti akan mengalami buang air besar berwarna hitam yang artinya sudah ada perdarahan awal. Tapi komplikasi yang paling dikuatirkan adalah terjadinya kanker lambung yang mengharuskan penderitanya harus dioperasi.

Anamnesis maag

Seperti pada umumnya diagnosis akan dilakukan oleh dokter dengan menanyakan riwayat kesehatan (baik individu maupun keluarga), menanyakan gejala, melakukan pemeriksaan fisik untuk melihat tanda penyakit maag. Apabila diperlukan dokter juga dapat melakukan tes tambahan. 

Pemeriksaan klinis dan pemeriksaan tambahan yang diputuskan oleh dokter bertujuan untuk mencari penyakit lain atau penyebab lain yang dapat memberikan gejala jenis ini dan khususnya pertanda:

  • Angina  
  • Batu empedu 
  • Gastroesophageal reflux 
  • Lambung ulkus duodenum 
  • Kanker perut atau kerongkongan
  • Keabnormalan kandung empedu 
  • Oesophagien oleh naiknya asam lambung ke esophagus, seringkali menyebabkan esophagitis
  • Penggunaan obat tertentu, contohnya antikolinergik, kodein, digitalis dalam dosis besar dan dopamin 
  • Hernia hiatus, dengan pembukaan terlalu besar pada sfingter memisahkan esofagus dari lambung (kardia)

Diagnosis maag fungsional hanya dapat dilakukan setelah dilakukan eksplorasi tertentu. Ini agar  tidak melewatkan diagnosis yang mudah disembuhkan atau bahkan serius. Fibroskopi Eso gastro duodenum adalah pemeriksaan yang dilakukan oleh ahli gastroenterologi dan terkadang tanpa anestesi umum. Proses pemeriksaan terdiri dari pengenalan melalui mulut tabung tipis yang di ujungnya terdapat kamera. Dengan demikian, dokter dapat melihat “hidup” seluruh saluran pencernaan, dari mulut hingga awal usus kecil (esofagus, kardia, lambung, duodenum) pada layar yang diletakkan di depannya.

Terkadang USG dilakukan untuk menghindari kehilangan perhitungan empedu kandung empedu. Pasien juga akan melakukan tes darah standar,  khususnya untuk mencari antibodi spesifik di dalam darah guna mendeteksi kemungkinan adanya bakteri Helicobacter Pylori.

Pengobatan maag

Pertama-tama cara mengatasi maag, koreksi kesalahan makanan harian yang mendasar. Tindakan dasar secara mandiri ini dapat membantu mengatasi maag, antara lain:

  • Minum air diantara waktu makan
  • Jalani perawatan gigi (jika perlu)
  • Lakukan aktivitas fisik secara teratur 
  • Jauhi alkohol, tembakau, teh dan kopi serta soda 
  • Hindari penyalahgunaan tepung, daging berlemak dan  gorengan 
  • Makan makanan dengan tenang pada waktu-waktu biasa dan kunyahlah dengan baik

Konsumsi obat maag merupakan salah satu cara mengobati maag, tetapi hanya boleh dilakukan atas saran medis dan atau resep dokter (terutama untuk maag akut). Antispasmodic mengurangi kontraksi dari otot-otot pencernaan dan rasa sakit yang mereka sebabkan. Penurunan keasaman lambung juga membantu mengurangi rasa sakit, konsumsi antasida, dimetikon atau simetikon serta mungkin obat sakit maag. Stimulan dari pencernaan motilitas bantuan mengatur transit, misalnya domperidone dan trimebutine. Sedangkan gas usus adsorben mengurangi tekanan dalam usus dengan memakan arang aktif. Sedangkan obat maag akut, contohnya Antasida, H-2 receptor blockers dan coating agent.

Pencegahan maag

Ada beberapa langkah yang relatif sederhana yang dapat Anda lakukan untuk mencegah maagh, diantaranya:

  • Kelola stres
  • Tidak merokok
  • Beri waktu setelah makan, jangan langsung berbaring atau tidur
  • Jaga berat badan ideal dengan makan makanan bergizi seimbang, terutama perbanyak serat
  • Konsumsi makanan dengan jumlah sedikit namun sering dan secara teratur serta tepat waktu
  • Hindari minuman beralkohol, kafein dan makanan yang merangsang asam lambung (makanan pedas, cuka, cokelat).

Referensi

  1. RS Permata Keluarga Husada Grup: Dispepsia, Primadona yang Dikenal dengan Mag: https://rspermata.co.id/articles/read/dispepsia-primadona-yang-dikenal-dengan-mag
  2. Academia.edu: Asuhan Keperawatan pada pasien dengan Dispepsia: https://www.academia.edu/12277105/Asuhan_Keperawatan_pada_pasien_dengan_Dispepsia

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *