Limfadenopati

Pemahaman

Limfadenopati adalah peningkatan yang teraba pada ≥1 kelenjar getah bening. Kelenjar ini ada di seluruh tubuh, tetapi kelompok tertentu ada di leher, ketiak dan daerah inguinal. Pada subjek yang sehat, beberapa kelenjar getah bening kecil (<1 cm) sering teraba di area ini. Sebuah limfadenitis adalah limfadenopati dengan rasa sakit dan atau didapati adanya tanda-tanda peradangan (misalnya, kemerahan dan nyeri). Simptom lain mungkin muncul, tergantung pada kelainan yang mendasari. Diagnosis klinis dan perawatannya mencakup dari gangguan awal.

Pengertian limfadenopati juga dapat disamakan dengan peningkatan volume teraba (> 1 cm), di tubuh dia diklasifikasikan sebagai:

  • Dilokalkan: jika timbul hanya 1 
  • Disamaratakan: bila terjadi ≥2 

Retikuloendotelial adalah jaringan pengikat retikuler yang tersebar luas menyelubungi sinusoid-sinusoid darah di hati, sumsum tulang dan juga menyelubungi saluran-saluran limfe di jaringan limfatik. Sistem retikuloendotelial (RES) menghilangkan kompleks imun dari sirkulasi pada orang sehat dan terbentuk dari sel fagositik yang ditemukan di sirkulasi dan di jaringan.

Etiologi limfadenopati

Karena kelenjar getah bening berperan serta dalam respons imun tubuh, sejumlah besar gangguan inflamasi dan infeksi serta kanker merupakan penyebab limfadenopati yang mungkin memicunya. Akar masalah yang paling mungkin bervariasi tergantung pada usia pasien, tanda terkait dan faktor risiko, tetapi secara keseluruhan penyebab yang paling umum adalah:

  • Idiopatik, membatasi diri
  • Infeksi jaringan lunak lokal dan saluran pernapasan bagian atas

Pemicu paling berbahaya ialah:

Namun, kebanyakan kasus menunjukkan kelainan ringan atau infeksi lokal yang jelas secara klinis. Mungkin <1% dari kasus tidak terdiferensiasi yang datang ke dokter umum, melibatkan kanker.

Gejala limfadenopati

Tinjauan sistem harus mencari gejala kemungkinan penyebabnya, termasuk:

  • Mata kering dan gatal (sindrom Sjögren)
  • Mudah berdarah dan atau memar (leukemia)
  • Sakit tenggorokan (faringitis, mononukleosis)
  • Pilek (infeksi saluran pernapasan bagian atas)
  • Lesi atau kelainan genital (herpes simpleks, klamidia dan sifilis)
  • Nyeri sendi dan atau swollen artinya, pembengkakan (lupus eritematosus sistemik atau penyakit jaringan ikat lainnya)
  • Nyeri di mulut, gusi atau gigi (infeksi mulut) batuk dan atau dispnea (sarkoidosis, kanker paru-paru, tuberkulosis, infeksi jamur)
  • Demam, kelelahan, dan perasaan tidak enak badan (mononukleosis dan banyak infeksi lainnya, kanker serta penyakit jaringan ikat).

Prognosis dan anamnesis limfadenopati

Kajian riwayat medis harus mengidentifikasi faktor risiko tuberkulosis atau infeksi HIV dan kanker (terutama alkohol dan atau tembakau). Pasien ditanya tentang subjek yang berhubungan dengan mereka yang sakit (untuk menilai risiko penyakit virus seperti virus Epstein-Barr), riwayat seksual, riwayat perjalanan ke daerah infeksi endemik (contohnya Timur Tengah untuk brucellosis, barat daya Amerika untuk wabah) dan kemungkinan pajanan (seperti kotoran kucing untuk toksoplasmosis, hewan ternak dan liar untuk tularemia). Sejarah obat ditinjau untuk agen tertentu yang diketahui terlibat.

Diperhatikan tanda-tanda vital, area konsentrasi kelenjar getah bening tertentu di leher (termasuk area oksipital dan supraklavikula), ketiak dan area inguinal teraba. Ukuran, nyeri dan konsistensi nodus dicatat serta apakah nodus tersebut dapat bergerak bebas atau melekat pada jaringan yang berdekatan. Ini termasuk pemeriksaan:

  • Alat kelamin, apakah ada chancres, lecet, dan luka lain, serta keluarnya cairan uretra
  • Paru-paru di auskultasi untuk mencari suara retak (menunjukkan sarkoidosis atau infeksi)
  • Kulit, apakah ada ruam dan lesi. Dengan memberi perhatian khusus pada area yang dikeringkan oleh kelenjar getah bening yang terkena
  • Orofaring dan dipalpasi untuk mencari infeksi dan luka yang mungkin bersifat kanker. Tiroid untuk menilai nyeri tekanannya, mencari perbesaran dan nodul. Palpasi payudara (termasuk pada pria) untuk mencari benjolan dan perut untuk mencari hepatomegali dan splenomegali.

Tanda peringatan:

  • Nodul >2 cm
  • Splenomegali
  • Ganglion supraclavicular
  • Faktor risiko HIV atau tuberkulosis
  • Demam dan atau penurunan berat badan
  • Ganglion yang mengalir, keras, atau menempel pada jaringan di bawahnya.

Pasien dengan tanda peringatan dan mereka dengan limfadenopati umum harus menjalani: 

  • Uji serologi 
  • Rontgen dada
  • Hitung darah lengkap 
  • Tes antibodi anti nuklear 
  • Biopsi kelenjar getah bening
  • Apusan tepi dan sitometri aliran
  • Tes kulit tuberkulin (atau tes pelepasan interferon gamma).

Kebanyakan dokter percaya bahwa pasien dengan limfadenopati lokal dan tidak ada tanda lain dapat dipantau dengan aman selama 3-4 minggu, kecuali dicurigai adanya kanker. Mereka yang memiliki massa serviks memerlukan evaluasi lebih lanjut sebelum biopsi. 

Pengobatan limfadenopati

Perawatan primer ditujukan untuk melawan akar masalahnya, limfadenopati itu sendiri tidak diobati. Tes kortikosteroid tidak dilakukan untuk limfadenopati yang etiologinya tidak diketahui karena kortikosteroid dapat mengurangi limfadenopati yang disebabkan oleh leukemia dan limfoma sehingga dapat menunda diagnosis dan karena kortikosteroid dapat memperburuk tuberkulosis. Pemberian obat antibiotik juga tidak diindikasikan, kecuali dicurigai adanya infeksi kelenjar getah bening purulen.

Pencegahan limfadenopati

Cara mencegah limfadenitis yang terbaik adalah dengan menemui penyedia layanan kesehatan saat tanda pertama infeksi muncul atau jika Anda melihat pembengkakan lembut yang terasa seperti benjolan kecil tepat di bawah kulit. Pastikan untuk membersihkan dan menggunakan antiseptik pada goresan atau kerusakan pada kulit dan selalu lakukan kebersihan yang baik.

Referensi

  1. Amboss: Lymphadenitis: https://www.amboss.com/us/knowledge/Lymphadenopathy
  2. Johns hopskins Medicine: Lymphadenitis: https://www.hopkinsmedicine.org/health/conditions-and-diseases/lymphadenitis
  3. SpringerLink: Reticuloendothelial system: https://link.springer.com/10.1007%2F3-540-29662-X_2327

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *