Laringitis

Pemahaman

Laringitis adalah penyakit pada laring (peradangan), terutama pada pita suara. Peradangan mencegah pita suara bergerak normal dan bergetar bebas saat udara lewat. Berbicara menjadi menyakitkan. Suara berubah menjadi serak atau benar-benar punah. Ada dua jenis radang tenggorokan, yaitu akut dan kronis dimana juga terdapat perbedaan antara radang tenggorokan pada anak-anak dan orang dewasa.

Laringitis saat lahir terjadi akibat laringomalasia atau stridor laring kongenital. Pengertian laringitis ini ialah dimana laring terlalu lunak dan selama bernapas (anomali kongenital laring), terjadi sejak bayi lahir atau setelah beberapa hari kehidupan, dengkuran permanen atau intermiten. Kemudian berkembang menjadi kemunduran sekitar usia 6 bulan.

Gejala laringitis

Etiologi laringitis

Beberapa pemicunya, antara lain:

Laringitis akut

Sejauh ini, ini merupakan bentuk yang paling umum. Datang tiba-tiba dan mereda setelah beberapa hari atau minggu. Radang tenggorokan menular pada orang dewasa lebih sering dipicu oleh bakteri dari virus dan sering dikaitkan dengan faktor risiko (tembakau, alkohol, lingkungan berdebu, uap, ketegangan vokal, kelembaban, dingin, gastroesophageal reflux, alergi pernafasan). 

Penyebab laringitis traumatis dapat dapat terjadi karna penggunaan pita suara yang berlebihan yang mengakibatkan hematoma di tingkat laring, contohnya tangisan, dalam pesta, nyanyian keras, teriakan saat stres hebat, trauma karena syok (olahraga, kecelakaan, penyerangan) atau intubasi selama prosedur medis. Pemicu lain yang lebih jarang terwujud seperti radang tenggorokan akut akibat alergi (syok alergi) di mana laring mengalami edema mendadak, uap beracun atau radioterapi di daerah leher.

Laringitis kronis pada orang dewasa

Ketika gejala berlangsung lebih dari 3 minggu, itu disebut radang tenggorokan kronis. Di lebih dari 90% kasus menimpa perokok pria berusia antara 45-55 tahun. Biasanya dipicu oleh faktor penyebab iritasi dalam waktu lama. Perubahan pada laring terkadang permanen dan dapat mengakibatkan radang tenggorokan akut berulang, misalnya pada penyanyi profesional.

Pemicu radang tenggorokan kronis:

  • Terapi radiasi ke area leher 
  • Penggunaan kortikosteroid inhalasi
  • Lesi pra kanker atau kanker pada laring
  • Suara tegang yang berlebihan dan berulang
  • Konsumsi alkohol yang berlebihan dan kronis
  • Faktor iritan bila dikombinasikan dengan iritan lain
  • Sinusitis kronis atau pilek di laring (rinore posterior)
  • Paparan berulang terhadap asap beracun, zat alergenik
  • Menghirup iritan kronis (tembakau, debu, asbes, wol, kaca)
  • Kelumpuhan pita suara yang disebabkan oleh stroke atau cedera
  • Masalah gastroesophageal reflux (acid reflux) yang mengiritasi laring.

Penyebab radang tenggorokan pada anak-anak

Penyakit laringitis pada anak-anak seringkali merupakan keadaan darurat pernapasan. Ini bisa dipicu oleh:

  • Benda asing yang terhirup
  • Difteri, yang sangat jarang karena biasanya semua anak diimunisasi
  • Spasme laring merupakan jenis yang paling jinak pada anak, berhubungan dengan batuk atau tangisan yang diakari oleh amarah
  • Virus yang menyebabkan penyakit lain seperti campak, gondok, rubella, tetapi kebanyakan anak divaksinasi. Cacar air, flu (haemophilus influenzae), atau herpes.

Gejala laringitis

Penyakit ini dapat bermanifestasi sebagai:

  • Batuk kering
  • Perlambatan pernapasan (bradypnea)
  • Suara serak atau benar-benar tumpul, terutama saat udara lewat
  • Kesulitan dalam menginspirasi. Hati-hati, kesulitan bernapas merupakan tanda asma, bukan radang tenggorokan
  • Sebuah penarikan pada saat inspirasi yang sulit, bagian lunak dari dada melebar (ruang antara tulang rusuk, dekat perut serta daerah di atas tulang rusuk di pangkal leher).

Pertanda pada anak, diantaranya:

  • Pucat
  • Berkeringat
  • Jantungnya berdebar sangat cepat
  • Anak bernapas perlahan (kesulitan)
  • Suara melengking terdengar saat bernapas.

Acute laryngitis adalah kondisi yang agak umum, tetapi beberapa faktor meningkatkan risiko:

  • Penderita diabetes
  • Menjadi anak laki-laki
  • Menderita penyakit gastroesophageal reflux
  • Terkena iritan seperti asap rokok atau polusi.

Prognosis laringitis

Penderita radang tenggorokan kronis dan terus mengekspos diri pada faktor-faktor yang mengiritasi larynx, pada akhir perjalanan penyakitnya dapat mengembangkan nodul atau polip kecil (pertumbuhan seperti jari) pada pita suara yang mungkin perlu diangkat melalui pembedahan untuk meningkatkan suara.

Pada anak-anak, ini dapat mengakibatkan croup, penyempitan saluran udara atau epiglotitis, radang flap di bagian atas larynx. Kondisi ini bisa mengancam jiwa, jadi dapatkan perawatan darurat jika Anda atau anak yang Anda asuh pernah mengalami radang tenggorokan dan mulai terengah-engah atau mengalami kesulitan bernapas.

Anamnesis laringitis

Radang tenggorokan akibat virus biasanya hilang dalam beberapa minggu, sehingga mungkin tidak perlu ke dokter. Jika penderita akhirnya harus berkunjung, dokter kemungkinan akan melakukan hal berikut:

  • Tes alergi kulit atau sinar-X untuk menyingkirkan masalah lain
  • Periksa tenggorokan dan lihat apa yang disebut “budaya”. Kebiasan hidup kemungkinan akan menumbuhkan bakteri atau virus yang membuat radang tenggorokan
  • Jika pasien memiliki benjolan atau nodul yang mencurigakan di tenggorokan atau area kotak suara, mungkin direkomendasikan pengambilan sampel jaringan untuk pemeriksaan (biopsi)
  • Gunakan endoskopi, tabung sempit yang dilengkapi dengan kamera. Ini disebut laringoskopi. Mereka memasukkannya ke tenggorokan melalui hidung atau mulut. Pasien diberi sesuatu untuk membuat mati rasa sehingga tidak akan merasakan sakit apa pun. Dengan cara ini, dokter bisa melihat pita suara dari dekat.

Pengobatan laringitis

Jika radang tenggorokan dipicu oleh permintaan suara yang berlebihan, istirahat beberapa hari sudah cukup untuk meredakan gejala. Namun, jika berasal dari virus atau bakteri, perlu menunggu sampai infeksi menghilang.

Dampak radang tenggorokan pada pernapasan dapat dikurangi dengan beberapa tindakan sederhana di rumah, contohnya:

  • Hindari kafein 
  • Tetap duduk (tidak berbaring)
  • Keluarkan suara sesedikit mungkin
  • Banyak minum agar tetap terhidrasi
  • Hisap tablet hisap atau kumur dengan air garam 
  • Cari tahu tentang tanda-tanda keseriusan agar bisa bereaksi cepat dalam keadaan darurat
  • Menghilangkan faktor penyebab radang tenggorokan seperti rasa mulas, merokok atau alkoholisme
  • Lengkapi diri dengan humidifier atau hirup udara panas dan lembab di kamar mandi atau di atas semangkuk air panas

Medis

Dalam kasus di mana infeksi bakteri memicu radang tenggorokan, dokter akan meresepkan antibiotik. Kortikosteroid merupakan obat antiinflamasi paling kuat yang diketahui, dan mereka mengurangi peradangan pada pita suara. Perawatan ini digunakan segera sebagai obat laringitis atau radang tenggorokan.

Trakeostomi terkadang penting dalam kasus yang mendesak dan parah ketika larynx sangat bengkak sehingga hampir tidak bisa dilewati udara, ini merupakan pembukaan yang dibuat dengan pembedahan untuk memungkinkan udara masuk di bawah larynx dan mencegah mati lemas. Pada gastroesophageal reflux, dokter akan meresepkan pengobatan yang tepat (khususnya obat antasida).

Pencegahan laringitis

Cara yang baik untuk mencegah radang tenggorokan yaitu dengan menghindari ketegangan yang berlebihan pada suara. Orang yang sedang pilek atau flu harus sangat berhati-hati dalam hal ini. Beberapa tip berikut ini sangat berguna, diantaranya:

  • Hindari berdehem
  • Minum banyak air
  • Berikan imunisasi lengkap pada anak 
  • Jangan minum alkohol secara berlebihan
  • Periksa apakah Anda tidak kekurangan vitamin A
  • Menahan diri dari merokok dan menghindari menjadi perokok pasif
  • Cuci tangan secara teratur untuk membatasi penularan infeksi saluran pernapasan
  • Gunakan tisu sekali pakai dan buang ke tempat sampah segera setelah digunakan
  • Jangan berjabat tangan ketika sedang pilek atau orang yang diajak bicara memilikinya
  • Obati penyakit asma, diabetes, hipertiroidisme atau androgenism dan gastroesophageal reflux jika ada
  • Hindari pemicu alergen pernapasan dengan perawatan yang tepat atau desensitisasi jika memungkinkan
  • Sebisa mungkin hindari mengekspos diri pada produk yang memicu, baik dalam kehidupan pribadi maupun dalam kehidupan profesional 

Referensi

  1. Harvard Health Publishing: Chronic Laryngitis: https://www.health.harvard.edu/a_to_z/chronic-laryngitis-a-to-z
  2. WebMD: Laryngitis: https://www.webmd.com/cold-and-flu/what-is-laryngitis#1

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *