Kutil Kelamin

Pemahaman

Kutil kelamin adalah tumor epidermal jinak yang sangat umum (5-10% dari populasi). Dapat bertahan selama berbulan-bulan atau hilang dalam semalam, gejala awal kutil kelamin terlihat seperti pembengkakan kecil dan jinak pada kulit. Meskipun sebagian besar kutil genitalis bersifat jinak dan hanya memerlukan perawatan lokal, beberapa jenis lebih berbahaya.

Tipe dan gejala kutil kelamin

Etiologi kutil kelamin

Penyebab kutil kelamin sering dikaitkan dengan virus papillomaviruses (HPV). Masa inkubasi bervariasi, beberapa minggu hingga beberapa bulan. Penularan terjadi melalui kontak langsung atau tidak langsung (air, sepatu), kelembaban dan mikrotrauma memungkinkan virus menembus epidermis. Penampilan mereka disukai oleh seringnya kolam renang atau lapangan olahraga, mengenakan sandal di tepi kolam renang membantu mencegahnya. Penurunan imunitas mendorong terjangkitnya kutil, terutama selama perawatan imunosupresif.

Tipe dan gejala kutil kelamin

5 Jenis kutil dibedakan:

Kutil biasa

Penampilannya keras, bertanduk, permukaan tidak teratur dan berwarna coklat, serta berkembang terutama di tangan dan jari. Mereka menular, terutama pada anak-anak dan melalui kontak. Mereka bisa tunggal atau ganda, seringkali dengan kehadiran kutil inti yang lebih besar dari yang lain.

Kutil filiform

Lebih tipis dari kutil biasa dan lebih sering terjadi pada pria, umumnya terletak di wajah dan terutama leher (di area pencukuran).

Kutil datar

Ini adalah mikropapulus, merah muda tua, sedikit menonjol, hampir tidak terlihat di awal, yang akhirnya mencapai diameter 1-2 mm. Mereka ditemukan terutama di dahi, tangan dan jari.

Kutil plantar

Jauh lebih melumpuhkan, menyakitkan saat tertekan dan melumpuhkan jalan kaki pasien, kutil plantar mempengaruhi telapak kaki. Polimorfik dalam penampilan, mereka sering terlihat seperti kalus biasa. 2 tanda kutil kelamin yang memungkinkan mereka untuk dikenali:

  • Rasa sakit yang disebabkan oleh tekanan kutil yang kuat
  • Pecahnya pola normal alur epidermis telapak kaki oleh kutil yang menimbulkan “tepi-tepi”.

Adenoid kelamin atau “jengger”

Condylomata acuminata, proliferasi papilomatosa yang sangat sering mempengaruhi pria dan wanita. Mereka umumnya jinak tetapi sangat kambuh. Penularannya terjadi secara seksual, tetapi masa inkubasinya sangat lama (3 minggu hingga 1 tahun). Oleh karena itu, mereka dapat terlihat pada orang yang sudah lama tidak melakukan aktivitas seksual. Orang yang mengetahui bahwa dirinya mengidap kondiloma harus melindungi pasangannya dengan mengenakan kondom saat berhubungan seks.

Selain itu, daya karsinogenik virus papiloma tertentu merupakan subjek penelitian yang sangat ekstensif. Kondiloma genital yang berhubungan dan displasia serviks uterus (lesi prakanker) sering terjadi. Kondiloma yang hidup berdampingan dengan kanker serviks in situ menunjukkan kemungkinan penularan seksual dari faktor pemicu kanker. Deteksi dini kelainan, dengan pemeriksaan serviks adalah perlindungan terbaik terhadap kanker serviks.

Kondiloma ditemukan pada manusia pada tingkat kelenjar, frenulum, kulup, meatus dan terutama pada tingkat alur balano-preputial. Pada wanita, terkadang kutil di vulva, di leher rahim. Kutil anus sering terjadi pada kedua jenis kelamin, ada juga condylomata mikroskopis yang tidak dapat dideteksi dengan mata telanjang.

Prognosis kutil kelamin

Mereka yang terinfeksi kutil kelamin disarankan untuk melakukan Pap smear secara teratur. Selain itu, bahaya kutil di kemaluan dapat juga menimbulkan masalah selama kehamilan seperti kesulitan buang air kecil akibat kutil yang membesar dan persalinan yang terhambat akibat kutil di miss v bagian dinding (jalan lahir).

Anamnesis kutil kelamin

Kutil terkadang sangat sulit dilihat dan sulit untuk membedakan antara kutil PMS dengan benjolan serta jerawat lainnya. Diagnosa dilakukan dengan pengenalan visual oleh penyedia layanan kesehatan, yang mungkin menggunakan lensa pembesar untuk menemukan kutil kecil. Tes (misalnya biopsi) biasanya tidak diperlukan.

Pengobatan kutil kelamin

Perawatan dibedakan berdasarkan jenis kutil kelamin:

Biasa dan filiform

Perawatannya sangat banyak, bervariasi sesuai dengan jenis, tingkat kepentingan, lokasi lesi dan usia subjek. Abstensi terapeutik kadang-kadang diusulkan karena kita mengetahui regresi spontan dari kutil biasa pada anak-anak dan kutil datar tertentu, dimana peran kekebalan tampaknya penting. Aplikasi petroleum jelly salisilat lokal terkadang bisa efektif, ini karena asam salisilat adalah keratolitik. Itu dapat melarutkan keratin, salah satu unsur utama epidermis.

Setiap kutil atipikal yang menyebar, menyebabkan garukan, pendarahan, atau muncul di tahi lalat, harus diangkat dan diperiksa oleh ahli patologi. Dokter kulit memiliki beberapa alat pemusnah (mekanis, termal, listrik atau kimiawi) yang dapat dia gunakan:

  • Elektrokoagulasi superfisial membutuhkan pisau bedah listrik dan dilakukan dengan anestesi lokal Laser karbon dioksida terkadang diindikasikan
  • Metode lain terkadang digunakan dalam kasus kutil yang sangat banyak
  • Cryotherapy (pembekuan) dengan nitrogen cair: setelah aplikasi, kutil memutih dan mengeras, dikelilingi oleh lapisan kecil epidermis beku yang akhirnya kutil lepas. Teknik sederhana dan efektif ini membutuhkan peralatan khusus dan terkadang menyakitkan.

Datar

Didasarkan pada:

  • Penerapan salep
  • Sparkling yang merupakan teknik elektrokoagulasi yang sangat cepat, dangkal dan sangat halus.

Plantar

Perawatan melibatkan aplikasi keratolitik topikal atau aplikasi nitrogen cair atau, lebih jarang, elektrokoagulasi.

Jengger

Perawatan dapat dilakukan dengan aplikasi lokal pada permukaan lesi podophyllotoxin atau fluorouracil,  zat tersebut memiliki sifat anti kanker yang menghambat perkembangbiakan sel yang terinfeksi virus. Dokter kulit juga dapat mengoleskan asam trikloroasetat secara lokal.

Obat terakhir yang ada di pasaran, Imiquimod  memiliki cara kerja yang sedikit berbeda. Ini merupakan imunomodulator, artinya zat yang mampu meningkatkan produksi zat tertentu yang terlibat dalam pertahanan kekebalan alami (interferon alfa dan sitokin).

Ada juga teknik yang cukup efektif yang bisa dilakukan sebelum menggunakan salep atau losion yang disebutkan di atas, contorna elektrokoagulasi, cryotherapy atau laser.

Seperti pada penyakit kelamin lainnya, dokter harus memikirkan untuk merawat pasangannya untuk menghindari infestasi ulang. Untuk hubungan seksual, penggunaan kondom sangat penting untuk menghindari penularan selama perawatan tetapi juga beberapa bulan setelahnya.

Pencegahan kutil kelamin

Hal pertama, bicarakan dengan dokter Anda tentang mendapatkan vaksin HPV, tidak melakukan kontak dengan mulut atau alat kelamin orang lain. Tetapi kebanyakan orang berhubungan intim pada suatu saat dalam hidup mereka, Jadi mengetahui bagaimana melakukan seks yang lebih aman itu penting.

Tindakan lainnya yang dapat dilakukan:

  • Berhenti merokok
  • Menggunakan pelindung seperti kondom dan dental dam saat berhubungan seks sangat membantu menurunkan risiko terkena PMS
  • Selalu beri tahu pasangan seksual bahwa Anda memiliki penyakit kutil kelamin sebelum berhubungan seks, sehingga dapat bekerja sama untuk mencegahnya menyebar.

Referensi

  1. HPV: Genital Warts: https://www.hpv.org.nz/hpv-diagnosis/diagnosing-genital-warts
  2. SingHealth: Genital Warts: https://www.healthxchange.sg/men/prostate-health/genital-warts-symptoms-complications-treatments
  3. Planned Parenthood: Genital Warts: https://www.plannedparenthood.org/learn/stds-hiv-safer-sex/genital-warts/how-can-i-prevent-getting-or-spreading-genital-warts

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *