Kondiloma

Pemahaman

Penyakit kutil kelamin adalah infeksi menular seksual yang paling umum setelah infeksi klamidia, dan merupakan manifestasi dari virus papillomavirus atau Human Papilloma Virus (HPV). Strain tertentu dari virus ini dapat menyebabkan transformasi sel yang terinfeksi dan berkembangnya kanker. Tanda-tandanya dapat berupa munculnya kutil yang berbentuk kembang kol atau puncak ayam jago pada kelamin. Kutil (papiloma) adalah tumbuhnya benjol berdaging di lapisan atas kulit, yang paling sering berwarna sama, tetapi terkadang putih atau keabu-abuan.

Kondiloma terkadang muncul beberapa tahun setelah infeksi dan sebenarnya tidak selalu dapat terlihat dengan mata telanjang. Terkadang dapat berada di mulut, saluran kemih (uretra), vagina, atau di leher rahim dan dapat menyebabkan gatal atau perdarahan saat berhubungan intim. Mengingat waktu inkubasi virus sangat bervariasi (mulai dari 3 minggu hingga beberapa tahun setelah kontaminasi), sehingga terjadinya kutil kelamin tidak boleh secara sistematis menimbulkan kecurigaan perselingkuhan seksual pada pasangan. 

Gejala dan prognosis kutil kelamin

Etiologi kutil genitalis

Kondiloma disebabkan oleh infeksi pada mukosa kelamin dengan virus papilloma, virus ini sangat menular. Bahkan dapat menular melalui transmisi tidak langsung seperti air (sauna atau jacuzzi), linen kamar mandi atau peralatan pribadi. Hal ini dapat terjadi sebab virus papilloma resisten terhadap kondisi lingkungan dan variasi suhu (dingin atau panas).

Beberapa faktor resiko penyakit ini, antara lain:

  • Merokok 
  • Gangguan imun tubuh
  • Memiliki banyak pasangan seks
  • Penyalahgunaan obat-obatan terlarang 
  • Mengalami infeksi menular seksual lain
  • Melakukan hubungan intim tanpa kondom 
  • Adanya peradangan pada lesi kecil di kulit
  • Penggunaan obat penekan kekebalan tubuh
  • Memulai hubungan seks pada usia yang sangat muda
  • Ibu yang terinfeksi dapat menularkan pada bayinya ketika proses melahirkan melalui vagina

Gejala dan prognosis kutil kelamin

Tanda klinis muncul 3-6 bulan setelah infeksi awal, tetapi virus dapat tetap tidak aktif (tertidur) selama beberapa bulan atau bahkan bertahun-tahun. Kondiloma dapat terlihat pertumbuhannya di genetalia luar (vulva, penis, kulup, skrotum), perineum, dan anus. Umumnya berwarna sama dengan kulit, tetapi terkadang berwarna putih atau keabu-abuan. Bentuknya bisa datar atau sedikit terangkat atau berbentuk seperti kembang kol atau jambul ayam. Mereka biasanya tidak menimbulkan rasa sakit, tapi terkadang gatal.

Pada pria, kondiloma dapat berkembang di kepala glans, frenulum, kulup, lubang kemih dan di sekitar anus atau di dalam rektum. Sedangkan pada wanita, dapat terlokalisasi di vulva, perineum, labia majora, labia minora, dan di daerah perianal. 

HPV risiko rendah yang menyebabkan lesi jinak, dapat hidup berdampingan dengan infeksi oleh HPV risiko tinggi. Kondisi ini dapat menyebabkan lesi prakanker atau displastik, yang kemudian dapat menjadi kanker. Ibu hamil yang terinfeksi dapat mengkontaminasi saat melahirkan dan menyebabkan kutil pada mulut atau bibir bayi.

Anamnesis kutil genitalis

Seperti pada umumnya setiap anamnesis akan dilakukan oleh dokter dengan menanyakan riwayat kesehatan (baik individu itu sendiri maupun keluarga), menanyakan gejala, melakukan pemeriksaan fisik dan apabila diperlukan dokter juga akan melakukan tes tambahan.

Diagnosis dapat dilakukan dengan sederhana karena lesi dapat terlihat dengan mata telanjang. Pemeriksaan tambahan untuk melihat bagian dalam uretra (ureteroskopi) atau anus (anoskopi) hanya akan dilakukan jika kondiloma terletak di dekat anus atau meatus uretra. Apusan serviks pada wanita akan dianjurkan untuk mengidentifikasi adanya lesi prakanker atau kanker pada serviks. Biopsi dapat dilakukan jika ada keraguan diagnostik, lesi atipikal dan dalam bentuk kondiloma yang resisten terhadap pengobatan.

Pemeriksaan pada bagian yang kurang terlihat atau apabila dicurigai adanya lesi prakanker atau kanker (anus, penis, vagina, serviks uterus, mulut dan tenggorokan) dapat dilakukan dokter dengan mengoleskan asam asetat ke area yang terkena dan kutil (untuk membuat kutil kelamin lebih terlihat), kemudian kutil kelamin akan muncul dalam bentuk bintil atau titik putih.

Pasangan seksual juga harus diperiksa. Jika pemeriksaan sederhana pada area genital dengan mata telanjang atau dengan kaca pembesar sudah cukup pada pria, pemeriksaan ginekologi lengkap (perineum, vulva, vagina, serviks) diperlukan dilakukan pada wanita. Hal ini untuk menyaring keberadaan HPV dan kemungkinan kanker serviks.

Pengobatan kutil genitalis

kebanyakan kondiloma hilang tanpa pengobatan apapun. Namun, jangan ragu untuk berkonsultasi dengan dokter untuk mendapatkan perawatan yang dapat menghilangkan lesi lebih cepat sehingga dapat mengurangi risiko penularan ke pasangan seksual lainnya.

Perawatan tergantung pada bentuk, ukuran dan lokasi kutil kelamin. Tujuan pengobatan adalah untuk menghancurkan lesi yang terlihat, tetapi tidak dapat menghilangkan virus yang menetap di tubuh sehingga lesi lain mungkin muncul dalam beberapa minggu atau bulan berikutnya. Untuk itu perlu melakukan pemeriksaan secara berkala. Penderita kutil kelamin atau duburnya telah hilang setelah pengobatan masih dapat menularkan virus melalui hubungan seks tanpa kondom dengan pasangan karena virus tetap laten di dalam tubuh.

Perawatan obat bisa dilakukan di rumah dengan mengoleskan krim atau salep yang mengandung podophyllin, bahan kimia yang dapat membakar kutil kelamin. Krim lain yang memiliki efek merangsang sistem kekebalan tubuh dapat membersihkan kutil, seperti imiquimod. Namun, pengobatan lokal ini seringkali perlu diulangi.

Dokter juga bisa membakar kutil dengan asam trikloroasetat. Dalam beberapa kasus, kondiloma dapat dihilangkan dengan laser, cryotherapy, nitrogen cair, atau dengan elektrokoagulasi (di mana arus listrik digunakan untuk membakar kutil).

Pencegahan

Karena kontaminasi terjadi melalui jalur seksual, penggunaan kondom selama hubungan seks oral, vaginal atau anal dan selama setiap hubungan seksual sangat penting untuk mencegah munculnya kondiloma, tetapi kondom tidak menawarkan perlindungan mutlak. Kondiloma dapat ditularkan melalui kontak kulit ke kulit dan lesi dapat terjadi di tempat yang tidak dilindungi kondom. Kontaminasi juga dapat terjadi melalui jari yang kotor.

Menggunakan lateks persegi untuk menutupi vulva atau anus selama seks oral dapat mengurangi risiko penularan. Anda dapat membuat persegi panjang lateks dengan memotongnya dari sarung tangan lateks atau kondom lateks yang tidak dilumasi. Orang yang berbagi mainan seks dapat mengurangi risiko penularan virus dengan menutupinya dengan kondom. Mereka harus benar-benar mengganti kondom di antara masing-masing pasangan.

Referensi:

  1. Liputan6.com: Penyebab Kutil yang Tak Boleh Disepelekan, Ternyata Bisa Menular: (https://hot.liputan6.com/read/4008441/penyebab-kutil-yang-tak-boleh-disepelekan-ternyata-bisa-menular)
  2. Kompas.com: Waspada Kutil Kelamin (2) Bisa Sebesar Melon dan Jadi Kanker: (https://health.kompas.com/read/2020/01/07/060000868/waspada-kutil-kelamin-2—bisa-sebesar-melon-dan-jadi-kanker?page=all)

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *