Kolera

Pemahaman 

Penyakit kolera adalah infeksi diare akut yang lebih sering menyerang anak-anak, disebabkan oleh konsumsi makanan atau air yang terkontaminasi bakteri Asiatic cholera atau Vibrio cholerae. Kolera tetap menjadi ancaman global bagi kesehatan masyarakat dan indikator kurangnya pemerataan dan pembangunan sosial yang buruk. Diperkirakan ada 1,3 hingga 4 juta kasus kolera setiap tahun, dan 21.000 hingga 143.000 kematian akibat penyakit di seluruh dunia.

Kebanyakan orang yang terinfeksi tidak memiliki gejala atau hanya menderita gejala ringan dan dapat diobati dengan garam rehidrasi oral. Pada kasus yang parah, perawatan yang tepat dengan infus cairan dan antibiotik intravena mungkin diperlukan. Vaksin kolera oral adalah metode pengendalian komplementer, tetapi sebaiknya tidak menggantikan tindakan konvensional. Vaksin ini aman diberikan secara oral, tetapi harus digunakan bersama dengan peningkatan pasokan air dan sanitasi yang bersih untuk membatasi wabah kolera dan membantu pencegahan di daerah yang diketahui berisiko tinggi.

Strategi pengendalian global diluncurkan pada 2017 dengan target mengurangi kematian akibat kolera hingga 90%. Lebih dari 15 juta dosis OCV telah diberikan dalam kampanye vaksinasi massal  di daerah yang mengalami wabah, daerah yang kerentanannya meningkat akibat krisis kemanusiaan dan pada kelompok yang tinggal di daerah yang sangat endemik (hot spot).

Faktor risiko kolera ada di Indonesia karena indikator perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) di Indonesia masih rendah, 32,3%. Dahulu Papua merupakan PHBS terendah di Indonesia, yaitu hanya 16,4%. Meski faktor risiko nyata adanya, sampai awal 2019 kasus kolera di Papua sudah tidak terdengar keberadaannya. Bahkan menurut Harian Kompas (Jumat, 8/8/2008), hingga menjelang akhir tahun 2019 tidak ada laporan kasus kolera di Indonesia. Laporan kejadian luar biasa (KLB) terakhir kolera berlangsung di Papua, April-Agustus 2008.

apa itu Kolera

Etiologi Kolera

Mayoritas wabah baru-baru ini disebabkan oleh vibrio cholera O1. Wadah utama V. cholerae adalah manusia dan lingkungan perairan, lebih disukai perairan payau dan hangat seperti muara dan beberapa daerah pesisir. Menurut studi terbaru, pemanasan global menciptakan lingkungan yang menguntungkan bagi basil yang bertanggung jawab atas kolera.

Ciri bakteri penyebab penyakit kolera, antara lain:

  • Berbentuk seperti koma 
  • Tidak membentuk spora
  • Menghasilkan enterotoksin
  • Bergerak dengan flagela yang monotriks
  • Tumbuh lebih subur pada suhu 18°-37° C
  • Bersifat Gram negatif pada pewarnaan Gram
  • Hidup secara aerob bila ada oksigen, namun dapat bersifat anaerob fakultatif bila lingkungan tidak mendukung
  • Membentuk koloni berwarna kuning pada agar TCBS (Thiosulfate Citrate Bile Sucrose), agar dijadikan medium selektif untuk isolasi Vibrio cholerae.

Penularan kolera terkait erat dengan akses yang tidak memadai ke fasilitas air minum dan sanitasi yang aman. Daerah berisiko yang khas adalah daerah kumuh pinggiran kota, yang tidak memiliki infrastruktur dasar, atau kamp untuk pengungsi atau orang terlantar, di mana kebutuhan air minum dan sanitasi minimum tidak terpenuhi.

Krisis kemanusiaan, yang mengakibatkan terganggunya pasokan air dan sistem sanitasi serta perpindahan penduduk di kamp-kamp yang perlengkapannya buruk dan penuh sesak, dapat meningkatkan risiko penularan kolera (jika bakteri itu pernah ada, hadir atau jika diperkenalkan). Tidak pernah ada epidemi dari mayat orang yang tidak terinfeksi.

Gejala asiatic cholera

Kolera adalah penyakit yang sangat mematikan yang dapat menyebabkan diare akut yang parah. Gejala muncul antara 12 jam hingga 5 hari setelah konsumsi makanan atau air yang terkontaminasi. Mempengaruhi anak-anak dan orang dewasa, penyakit ini dapat membunuh dalam beberapa jam jika tidak diobati.

Kebanyakan orang yang terinfeksi tidak menunjukkan gejala apapun, meskipun bakteri tersebut ada dalam tinja mereka selama 1-10 hari setelah infeksi dan dikeluarkan di lingkungan, di mana ia berpotensi dapat menginfeksi orang lain.

Bagi orang yang benar-benar menunjukkan gejala, pada sebagian besar kasus gejalanya tetap ringan hingga sedang. Sementara pada sebagian kecil, dapat berkembang diare encer akut yang disertai dehidrasi parah. Jika tidak diobati, dapat menyebabkan kematian.

Prognosis Kolera

Penyakit ini dapat menyebabkan beberapa masalah kesehatan, antara lain:

  • Kematian
  • Dehidrasi 
  • Pingsan atau koma
  • Tremor
  • Hipoglisemia, rendahnya kadar gula darah
  • Gagal ginjal dapat mengakibatkan syok pada penderita
  • Hipokalemia, kekurangan kalium dapat menyebabkan gangguan fungsi jantung dan saraf.

Anamnesis kolera

Seperti pada umumnya setiap diagnosis akan dilakukan oleh dokter dengan menanyakan riwayat kesehatan (baik individu maupun keluarga), menanyakan gejala, melakukan pemeriksaan fisik untuk mencari tanda-tanda penyakit, serta apabila diperlukan dokter juga dapat melakukan tes tambahan berupa pemeriksaan feses dan darah.

Pengobatan kolera

Penyakit ini mudah diobati. Mayoritas individu yang terkena dapat disembuhkan dengan segera memberikan garam rehidrasi oral (ORS). Saset standar ORS dari WHO atau UNICEF dilarutkan dalam 1 liter air minum, pada hari pertama mungkin diperlukan hingga 6 liter oralit untuk mengobati dehidrasi sedang pada pasien dewasa.

Pasien yang mengalami dehidrasi berat berisiko mengalami syok dan harus segera diberikan cairan intravena. Selain oralit, orang dewasa dengan berat 70 kg akan membutuhkan setidaknya 7 L cairan selama masa perawatan. Pasien-pasien ini juga menerima antibiotik yang sesuai untuk memperpendek durasi diare, mengurangi jumlah cairan rehidrasi yang dibutuhkan dan memperpendek durasi ekskresi V. cholerae dalam tinja mereka.

Pemberian antibiotik secara massal tidak dianjurkan karena tidak berpengaruh pada penyebaran penyakit dan justru membantu membangun resistensi.

Akses pengobatan yang cepat sangat penting selama wabah kolera. Perawatan dengan garam rehidrasi oral harus tersedia di komunitas dan pasien juga harus memiliki akses ke klinik kesehatan yang lebih besar di mana infus intravena dan manajemen penuh dapat disediakan. Dengan pengobatan yang cepat dan tepat, angka kematian kasus harus tetap di bawah 1%.

Seng adalah terapi tambahan yang penting pada anak di bawah 5 tahun dan ibu-ibu menyusui, karena dapat mempersingkat durasi diare dan dapat mencegah episode diare akut berikutnya yang disebabkan penyebab lainnya.

Pencegahan dan pengendalian

Pendekatan multidisiplin sangat penting untuk mencegah dan memerangi kolera, serta mengurangi kematian. Langkah-langkah yang digunakan menggabungkan surveilans, peningkatan suplai air, sanitasi dan kebersihan, mobilisasi sosial, pengobatan penyakit dan vaksin kolera oral.

Vaksin kolera oral

Saat ini ada 3 vaksin kolera oral (OCV) yang diprakualifikasi oleh WHO: Dukoral®, Shanchol ™, dan Euvichol®. Untuk 3 vaksin tersebut, pemberian 2 dosis diperlukan untuk memberikan perlindungan lengkap.

Untuk orang dewasa, Dukoral® diberikan dengan larutan buffer yang membutuhkan 150 ml air minum. Vaksin ini dapat diberikan mulai usia 2 tahun, dengan interval minimal 7 hari dan maksimal 6 minggu antar dosis. Dosis ketiga diperlukan pada anak-anak berusia 2-5 tahun. Wisatawan juga harus mendapatkan vaksin, terutama mereka yang bepergian ke negara pandemi. 2 dosis Dukoral® memberikan perlindungan kolera selama 2 tahun.

Shanchol ™ dan Euvichol® adalah vaksin yang saat ini tersedia untuk kampanye vaksinasi massal melalui timbunan OCV global, yang didukung oleh Gavi Alliance.  Pada dasarnya mereka adalah vaksin yang sama yang diproduksi oleh 2 produsen terpisah. Administrasi mereka tidak memerlukan solusi buffer. Shanchol ™ dan Euvichol® diberikan mulai usia 1 tahun, dengan interval minimal 2 minggu di antara setiap dosis. 1 dosis Shanchol ™ dan Euvichol® memberikan perlindungan jangka pendek, 2 dosis dapat memberikan perlindungan kolera selama 3 tahun.

Berdasarkan data WHO Agustus 2017 tentang vaksin kolera, menyatakan:

  • OCV harus digunakan di daerah endemik kolera, dalam krisis kemanusiaan yang terkait dengan risiko kolera yang tinggi dan selama wabah kolera. Vaksinasi harus selalu dilaksanakan sehubungan dengan strategi pengendalian penyakit lainnya.
  • Vaksinasi tidak boleh mengganggu pelaksanaan intervensi kesehatan prioritas tinggi lainnya yang dimaksudkan untuk mencegah atau mengendalikan wabah kolera

Lebih dari 15 juta dosis OCV telah diberikan dalam kampanye vaksinasi massal – di daerah yang mengalami wabah, hot spot merupakan daerah yang kerentanannya meningkat akibat krisis kemanusiaan dan pada kelompok yang tinggal di daerah yang sangat endemik.

Intervensi di bidang air dan sanitasi

Dalam jangka panjang, solusi untuk mengatasi kolera (yang akan bermanfaat bagi semua penyakit yang ditularkan melalui jalur fekal-oral) terletak pada pembangunan ekonomi dan akses universal terhadap layanan air minum dan sanitasi.

Tindakan yang ditujukan pada kondisi lingkungan mencakup penerapan solusi berkelanjutan jangka panjang untuk pasokan air, sanitasi, dan kebersihan, yang disesuaikan dengan kebutuhan populasi yang paling berisiko terkena kolera. Intervensi ini juga mungkin untuk mencegah berbagai macam penyakit yang ditularkan melalui air lainnya dan membantu mencapai tujuan pendidikan dan memerangi kemiskinan dan kekurangan gizi.

Promosi kebersihan dan mobilisasi sosial

Kampanye pendidikan kesehatan, yang disesuaikan dengan budaya dan kepercayaan lokal harus mempromosikan penerapan pedoman higiene yang sesuai, seperti mencuci tangan dengan sabun, persiapan dan penyimpanan makanan yang aman dan pembuangan kotoran atau sampah yang aman. Proses pemakaman harus disesuaikan untuk orang yang meninggal, agar penularan di antara mereka yang menghadiri upacara dapat dicegah. Menyusui juga harus terus didorong, ASI dapat memperkuat imun tubuh bayi dan balita.

Selain itu, selama wabah berlangsung kampanye kesadaran harus diatur dan informasi dikomunikasikan kepada masyarakat tentang potensi risiko dan gejala kolera, tindakan pencegahan yang harus diambil untuk melindungi terhadap penyakit, kapan dan dimana melaporkan kasus, perlunya segera berkonsultasi saat gejala muncul dan lokasi pusat perawatan yang sesuai juga harus diketahui oleh penduduk.

Keterlibatan masyarakat memainkan peran kunci dalam perubahan perilaku jangka panjang dan dalam memerangi kolera.

Monitoring atau pengawasan

Surveilans kolera harus menjadi bagian dari sistem surveilans penyakit terintegrasi yang memberikan informasi untuk disalurkan kembali ke tingkat lokal dan dibagikan secara global.

Kasus kolera terdeteksi berdasarkan diagnosis klinis dugaan pada pasien dengan diare cair akut yang parah. Dugaan tersebut kemudian dikonfirmasi dengan identifikasi Asiatic cholera dalam sampel tinja dari pasien yang terkena. Deteksi dapat dibantu dengan penggunaan tes diagnostik cepat, peringatan dipicu jika satu atau lebih sampel positif kolera. Sampel dikirim ke laboratorium untuk konfirmasi dengan kultur bakteri.

Kapasitas lokal untuk mendeteksi (mendiagnosis) dan memantau (mengumpulkan dan menganalisis data) kasus kolera sangat penting untuk memastikan efektivitas sistem surveilans dan untuk merencanakan tindakan pengendalian.

Negara-negara yang terkena kolera disarankan untuk memperkuat pengawasan penyakit dan kesiapsiagaan nasional untuk dengan cepat mendeteksi kemungkinan wabah dan merespons. Pelaporan semua kasus kolera tidak lagi wajib di bawah Peraturan Kesehatan Internasional. Meskipun demikian, kejadian kesehatan masyarakat yang melibatkan penyakit ini harus selalu dinilai berdasarkan kriteria yang ditetapkan dalam Peraturan untuk menentukan apakah pemberitahuan resmi diperlukan.

Sebagian besar intervensi ini memerlukan investasi jangka panjang yang signifikan, terkait dengan biaya pemeliharaan yang tinggi dan sulit untuk didanai dan dipertahankan di negara-negara kurang berkembang, di mana intervensi tersebut paling dibutuhkan.

Referensi

  1. Kompas.com: Kolera di Indonesia: (https://kompas.id/baca/arsip/2019/11/20/kolera-di-indonesia/)
  2. CovesiaNews: Mengenal Gejala Kolera dan Penyebabnya: (https://www.covesia.com/news/baca/29091/mengenal-penyakit-kolera-dan-penyebabnya)
  3. Braily: Ciri ciri bakteri penyebab penyakit kolera adalah: (https://brainly.co.id/tugas/14933183)

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *