Kista Epidermoid

Pemahan

Kista sebaceous (sebasea) atau kista atheroma (kista ateroma) atau epidermoid juga disebut sebagai tumor “mutiara” karena kista kulit ini warnanya yang putih seperti mutiara dan bentuk putingnya. Kista epidermoid adalah pertumbuhan abnormal kecil, penonjolan berisi cairan yang berasal dari infundibulum folikuler dan terletak tepat di bawah permukaan kulit (lapisan atas kulit).

Kista atau bisul ini tumbuh perlahan dan bisa tumbuh di mana saja di tubuh. Secara histologis, mereka terdiri dari dinding yang terbuat dari epitel berlapis dan berkeratin, membatasi rongga di mana produk degradasi dari sel epitel deskuamasi terakumulasi dalam bentuk bahan amorf, kaya akan keratin dan kolesterol. Pengertian keratin yaitu jenis protein yang menyusun rambut, kulit dan kuku.

Kista dermoid yang lebih langka biasanya tidak memiliki tampilan putih susu sehingga karakteristik dari pasangan epidermoidnya. Ini lebih bervariasi dan lebih heterogen, karena keragaman bahan yang terkumpul di rongga tersebut. Lapisan epitel identik, tetapi dindingnya juga mengandung elemen kulit berupa folikel rambut, kelenjar sebaceous dan keringat dan kadang-kadang bahkan lobulus lemak. Oleh karena itu, kandungan kistik adalah campuran keratin, kolesterol, sebaceous dan sekresi berkeringat yang kurang lebih heterogen yang sangat sering memberikan tampilan lebih kekuningan pada rambut.

Etiologi epidermoid

Kista epidermal atau epidermal cyst adalah kista epidermoid yang terjadi ketika sel-sel kulit

 bergerak di bawah permukaan kulit atau tertutup olehnya, alih-alih terlepas. Sel-sel ini terus berkembang biak, seperti kulit biasanya. Mereka kemudian membentuk dinding di sekitar diri mereka sendiri (kista) dan mengeluarkan cairan kulit normal (keratin).

Penyakit atheroma intrakranial jinak, lesi jarang terlihat dan hampir selalu terjadi akibat faktor bawaan yaitu hadir sejak lahir. Mereka hasil dari inklusi menyimpang dari elemen ektodermal (pada asal kulit), selama penutupan tabung saraf antara minggu ke-3 dan ke-5 perkembangan embrio. Mereka mewakili 0,3-1,8% dari semua neoplasma intrakranial dan terletak di ruang subarachnoid di sekitar otak, batang otak dan serebelum.

Mereka paling sering terletak jauh di bawah otak atau di depan batang otak dan otak kecil, yang membuat pengangkatannya sulit. Lokasi paling umum adalah:

  • Lembah sylvian

  • Sistem ventrikel khususnya ventrikel ke-4

  • Sudut ponto cerebellar, daerah suprasellar.

Kista Epidermoid

Gejala kista ateroma

Pertumbuhannya sangat lambat dan gejalanya tampak terlambat. Gejala bervariasi tergantung pada lokasi tumor:

  • Pusing

  • Gangguan keseimbangan

  • Kejang epilepsi

  • Sakit kepala, tetapi seringkali sulit untuk membedakan apakah sakit kepala berhubungan atau tidak dengan lesi

  • Kerusakan pada satu atau lebih saraf kranial: nyeri wajah, penglihatan ganda, kehilangan pendengaran, kelumpuhan wajah, hemispasme wajah, kehilangan penglihatan, amputasi bidang visual dengan kompresi tumor langsung pada saraf.

Lacrimal punctum adalah lubang kecil yang berada di sudut kelopak mata bawah sebelah kanan maupun kiri. Ukuran pada setiap orang berbeda-beda, ada yang berukuran lebih besar dan terlihat jelas, ada pula yang berukuran kecil dan harus didekatkan ke cermin untuk melihatnya.

Prognosis kista sebasea

Apakah kista ateroma berbahaya? Potensial bahaya kista ateroma meliputi peradangan, kista yang meradang sulit dihilangkan. Kista sebasea bisa menjadi lunak dan bengkak, meskipun tidak terinfeksi. Evolusi mereka sangat lambat. Setelah operasi, jika sebagian kapsul dibiarkan maka risiko kista dapat muncul kembali tinggi, tetapi seringkali setelah waktu yang lama. Terkadang operasi ulang diperlukan.

Secara keseluruhan, prognosisnya sangat baik tetapi seringkali memerlukan intervensi bedah yang kompleks. Ini bukannya tanpa risiko, akan membutuhkan keahlian bedah untuk jenis lesi ini. Transformasi keganasan kista atheroma luar biasa.

Apabila kista ateroma pecah, sebaiknya segera bawa ke dokter untuk dilakukan pembersihan dari sisa-sisanya dan diberikan salep antibiotik untuk mencegah kekambuhan dan timbulnya infeksi pada daerah yang mengalami luka tersebut.

Anamnesis kista ateroma

Pada CT scan, kista aterom biasanya muncul dalam bentuk iso atau hipodens, massa heterogen, dengan kontur tidak teratur, tanpa peningkatan kontras sedikitpun dan tanpa edema perilesional. Diagnosis dipastikan dengan MRI dan khususnya oleh sinyal hiper sinyalnya pada urutan difusi.

Pengobatan sebasea

Perawatan bedah ditawarkan jika terjadi gejala sedang dan risiko pembedahan dianggap tinggi, pemantauan mungkin lebih disukai sebagai langkah pertama. Pilihan perawatan untuk kista epidermoid adalah dengan reseksi lengkap tumor termasuk kapsul kista yang menghasilkan isi kista, dalam pengobatan kista ateroma tanpa operasi ini terkadang reseksi total tidak mungkin dilakukan karena lokasi kista dan hubungannya yang dekat dengan struktur saraf atau vaskuler peredaran darah. Dalam kasus ini, sebagian kapsul dibiarkan di tempatnya dengan risiko kekambuhan yang lebih besar.

Pendekatan bedah untuk kista tergantung pada lokasi kista. Beberapa kista besar memerlukan jalur kompleks dari dasar tengkorak untuk memungkinkan pengangkatan total sambil mempertahankan struktur saraf dan vaskular.

Pencegahan sebaceous

Tidak ada cara yang diketahui untuk mencegah atheroma cyst. Tetapi Anda dapat mencegah kemungkinan infeksi dan jaringan parut jika Anda tidak memencet, meletus, memasukkan jarum ke dalamnya atau membukanya. Hal ini sering kali menyebabkan infeksi dan jaringan parut. Jika meradang parah atau terinfeksi, Anda harus segera mencari perawatan medis.

Referensi

  1. Mayo Clinic: Epidermoid cysts: https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/epidermoid-cysts/symptoms-causes/syc-20352701

  2. Cedars Sinai: Epidermoid Cysts of the Skin: https://www.cedars-sinai.org/health-library/diseases-and-conditions/e/epidermoid-cysts-of-the-skin.html

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *