Kejang Demam (Step)

Pemahaman

Pengertian kejang demam atau febrile convulsion (febris konvulsi) yang mempengaruhi sekitar 2-5% bayi berusia 6 bulan dan anak-anak hingga 5 tahun, biasanya berlangsung beberapa detik sampai beberapa menit dan berakhir tanpa intervensi apapun. Setelah episode tersebut, umumnya anak tampak tertidur. Namun, ia akan segera kembali ke keadaan pra-kejang dalam hitungan menit, mungkin perlu waktu 1 jam sampai ia pulih sepenuhnya.

Klasifikasi demam kejang ada 2, KDS adalah kejang demam sederhana berlangsung <15 menit yang tidak memiliki gambaran fokal dan tidak kambuh dalam waktu 24 jam, kedua KDK adalah step kompleks berlangsung ≥15 menit terus menerus atau dengan jeda atau memiliki gambaran fokal atau kambuh dalam 24 jam. Terkadang disadari bahwa anak demam (fever) hanya setelah kejang (seizures) selesai dan jarang terjadi lagi setelahnya, risiko serangan kedua diperkirakan sekitar 30%. Jika seizures terjadi sebelum usia 1 tahun, risiko ini meningkat hingga 50%. Seiring bertambahnya usia anak, risiko ini menurun dan menjadi luar biasa setelah usia 5 tahun.

Gejala kejang demam

Etiologi kejang demam

Sering kali penyebab kejang demam karena kenaikan suhu tubuh secara tiba-tiba yang disebabkan oleh infeksi virus yang relatif umum, seperti roseola atau infeksi saluran pernapasan. Oleh karena itu, anak dengan suhu tubuh yang sudah mencapai 40 C jarang mengalami step. Hal yang sama berlaku untuk anak yang mengalami fever selama beberapa hari.

Gejala kejang demam

Pertanda yang dapat terlihat:

  • Mendadak kehilangan kesadaran dan napas berat
  • Mungkin mengantuk selama beberapa menit hingga 1 jam pasca seizures
  • Menegang dan mengalami tremor ritmis pada lengan dan kaki, serta mata berputar ke atas
  • Mengalami peningkatan demam yang cepat dan seizures yang hanya berlangsung beberapa menit dan terjadi kembali selama 24 jam berikutnya.

Prognosis kejang demam

Step jarang berbahaya pada masa prasekolah dan tidak menyebabkan kerusakan otak. Demikian pula, risiko mengembangkan epilepsi pasca seizures hampir tidak lebih tinggi daripada populasi umum. Karena predisposisi genetik, anak-anak yang orang tuanya telah mengalami step lebih cenderung mengalaminya juga. 

Epilepsi genetik dengan kejang demam plus atau febrile seizure plus (GEFS+) adalah sindrom epilepsi yang tidak biasa. Ini menggambarkan keluarga yang memiliki beberapa anggota dari generasi yang berbeda dengan berbagai jenis serangan dan bahkan sindrom epilepsi yang berbeda. Seizures ini dapat digeneralisasi dan fokus.

Dalam kasus yang lebih jarang dan atipikal (misalnya jika seizures berlangsung lebih dari 30-45 menit), mungkin ada kerusakan pada otak, yang mana sulit untuk dinilai. Pada saat ini, tes selanjutnya akan sering mengungkapkan diagnosis lain, seperti epilepsi, gangguan neurologis atau bahkan infeksi sistem saraf pusat (meningitis atau ensefalitis).

Anamnesis kejang demam

Diagnosa KDS dilakukan setelah menyingkirkan penyebab anak kejang lainnya. Fever dapat memicu penyakit kejang pada anak-anak dengan seizures tanpa fever sebelumnya, kejadian seperti itu tidak disebut step karena mereka telah menunjukkan kecenderungan untuk mengalami seizures.  Jika terjadi kejang demam anak kompleks, defisit neurologis atau ciri-ciri gangguan mendasar yang serius (contohnya, meningitis dan gangguan metabolisme), pengujian harus dilakukan.

Tes untuk mengecualikan gangguan lain ditentukan secara klinis:

  • MRI otak
  • Evaluasi diagnostik
  • Elektroensefalografi (EEG)
  • Analisis cairan serebrospinal (CSF)
  • Tes glukosa serum, natrium, kalsium, magnesium, fosfor serta fungsi hati dan ginjal.

Pengobatan demam kejang 

Terapi kejang demam inilah yang harus dilakukan selama terjadi episodenya:

  • Tetap tenang
  • Baringkan anak pada permukaan yang datar untuk membersihkan saluran pernapasannya dan mencegahnya tersedak lidah atau sekresi
  • Jangan mencoba menghentikan getaran di lengan dan kakinya
  • Tidak memasukkan apapun ke dalam mulut anak, singkirkan benda apa pun dari mulutnya dan jangan mencoba membuka mulutnya serta memasukkan jari ke dalamnya, karena rahangnya yang kaku bisa membuat Anda tergigit parah.
  • Salah 1 obat anti kejang ialah diazepam rektal,  obat penurun panas lewat anus yang meningkat sesekali (cluster seizures), indikasi diazepam diberikan pada penderita epilepsi yang juga secara rutin menggunakan anti-kejang lainnya dan tidak untuk penggunaan sehari-hari (jangka panjang).

Segera setelah episode, lakukan:

  • Cari bantuan medis darurat apabila salah 1 dari hal berikut terjadi, kejang demam pada bayi dimana ia mengalami episode yang berlangsung lebih dari 3 menit dan tampaknya berjalan semakin kurang baik (kesulitan bernapas, kulit kebiruan) serta bila ia tidak segera kembali ke keadaan sebelum episode terjadi
  • Temui dokter beberapa jam setelah seizures atau pergi ke ruang gawat darurat, dokter akan menilai pemicu dan mendiagnosa kejang demam untuk meyakinkan dalam sebagian besar kasus. Bergantung pada usia mereka dan jenis seizures yang mereka alami, anak mungkin dirawat di rumah sakit selama 24 -48 jam untuk tindak lanjut.

Pencegahan kejang demam

Step tidak dapat dicegah, karena gejala awal demam sering terjadi secara tidak terduga. Namun, dalam keadaan yang jarang, obat resep tertentu dapat diberikan terus menerus kepada anak dengan bentuk step yang lebih parah.

Referensi

  1. NHS: Febrile seizures: https://www.nhs.uk/conditions/febrile-seizures/
  2. Manuam MSD: Febrile Seizures: https://www.msdmanuals.com/professional/pediatrics/neurologic-disorders-in-children/febrile-seizures

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *