Kebotakan

Pemahaman

Secara ilmiah kebotakan disebut alopecia, mengacu pada ketiadaan sebagian atau total rambut. Meskipun kebotakan lebih mudah menyerang pria, wanita juga dapat dipengaruhi oleh patologi ini yang memanifestasikan dirinya terutama antara masa remaja dan empat puluhan. Dengan demikian, diperkirakan bahwa hanya 2% wanita terkena kondisi ini bila dibandingkan dengan 25% pria (yaitu 1 dari 4 pria).

Kebotakan bisa disebabkan oleh banyak faktor. Kelelahan yang signifikan dan tidak normal (astenia), dapat menyebabkan kerontokan atau rambut botak. Stres juga bisa menjadi akar penyebab rambut botak. Namun, pada pria itu adalah karakter keturunan yang dominan. Jadi, jika orang tua memiliki kepala botak, kemungkinan besar kebotakan juga memengaruhi keturunannya. Kebotakan herediter atau alopecia androgenik, bermanifestasi pada usia antara 25-35 tahun. Pola makan yang tidak seimbang atau penggunaan obat dalam waktu lama juga dapat menyebabkan pala botak (gundul).

Belum diketahui pasti prevalensi penderita kebotakan di Indonesia. Namun, berdasarkan Data rekam medik Divisi Kosmetik URJ Kesehatan Kulit dan Kelamin RSUD Dr. Soetomo menunjukkan jumlah pasien baru alopesia androgenetik selama periode 2009-2011 sebanyak 91 orang. Meningkat tajam pada periode Januari 2010-Oktober 2013 yang menyebutkan bahwa jumlah pasien baru alopesia sebanyak 338 orang.

Gejala kebotakan

Penyebab kebotakan

Kebotakan bisa menyerang pada usia berapa pun dan dapat dimulai dari 14-40 tahun. Ada berbagai jenis rambut plontos (rambut gundul), diantaranya:

  • Kebotakan yang baru terjadi, yang dimulai dengan pelipis dan bagian belakang tengkorak (rambut belakang)
  • Rambut botak (rontok) musiman yang bisa disebabkan oleh penyakit, kelelahan, kehamilan atau setiap pergantian musim
  • Kebotakan dewasa sebelum waktunya yang memanifestasikan dirinya sejak masa remaja dengan menipisnya rambut di tingkat jurang
  • Traksi alopecia  juga disebut bun alopecia yang berhubungan dengan gaya rambut yang terlalu ditarik atau kencang ke arah belakang kepala
  • Kebotakan herediter terjadi bila ada kasus kepala botak lain dalam keluarga. Ini terkait dengan kelebihan hormon yang mengeringkan pada kulit kepala
  • Alopecia difus – efluvium yang mempengaruhi seluruh tengkorak. Biasanya disebabkan oleh kekurangan zat besi, kemoterapi atau terapi radiasi Androgenic alopecia yang merupakan perkembangan abnormal menuju kerontokan rambut. Tanda pertamanya adalah surutnya garis dahi dan surutnya garis rambut.

Gejala kebotakan

Tidak ada akibatnya jika kerontokan rambut tidak melebihi 1000 helai per hari. Di sisi lain, lebih dari 1000 rambut rontok per hari, itu merupakan pertanda kebotakan.

Rambut botak pria paling terlihat pada, ialah:

  • Dahi
  • Pelipis
  • Tonsure, area di bagian atas tengkorak
  • Rambut palsu atau poni, rambut di atas dahi
  • Pusaran, area di bagian belakang tengkorak

Pengamatan terhadap tanda-tanda ini harus mengarah pada konsultasi medis. Paling sering ditandai dengan jurang pelipis yang mulai surut terlebih dahulu, kemudian semakin melebar ke dahi. Pada wanita, rambut rontok lebih terlihat di garis rambut. Rambut tidak tumbuh kembali setelah rontok. Garis tersebut kemudian menjadi lebih terbuka. Tanda ini membutuhkan nasihat medis.

Prognosis kebotakan

Komplikasi akibat kebotakan yang dialami penderita akan lebih mengarah pada menurunnya rasa kepercayaan diri yang berdampak pada:

Diagnostik kebotakan

Diagnosis kebotakan dibuat oleh dokter umum atau dokter kulit menggunakan skala Norwood-Hamilton, skala yang dikembangkan pada 1950-an oleh Doctor Hamilton. Dia adalah orang pertama yang memperhatikan peran testosteron dalam rambut rontok ketika membandingkan dua anak kembar. Dimana satu ditata dengan rambut indah, yang lain utuh dengan kebotakan. Dia membenarkan pengamatannya ketika dia memberikan testosteron kepada saudara kembar yang rambutnya ditata, beberapa bulan kemudian anak tersebut mulai kehilangan rambutnya. 

Skala tersebut menggambarkan 7 tahap berdasarkan kepadatan rambut di 3 area pelipis, mahkota dan dahi, tingkatan tersebut yaitu:

  1. Berhubungan dengan timbulnya kebotakan rambut ketika tanda pertama mulai muncul (sedikit kebotakan di teluk temporal dan frontal atau rambut botak depan).
  2. Terjadi ketika kebotakan menjadi lebih jelas di teluk temporal dan frontal, dimulai di bagian atas tengkorak atau botak tengah.
  3. Menggambarkan botak rambut yang signifikan di teluk dan area tak berambut mulai terlihat di bagian atas kepala. Pada tahap inilah transplantasi rambut direkomendasikan.
  4. Ditandai dengan perluasan alopecia ke verteks, dan pembesaran tonsur.
  5. Selama tahap ini, tiga area yang terkena kebotakan mulai bersatu.
  6. Rambut menjadi semakin langka di seluruh kepala.
  7. Semua area kepala menjadi botak (kepala gundul atau botak licin) atau hanya tersisa rambut rontok di bagian bawah tengkorak.

Pengobatan kebotakan

Untuk mengatasi kebotakan, ada berbagai jenis pengobatan (bedah atau medis). Perawatan obat diresepkan oleh dokter kulit. Pilihan obat kebotakan tergantung pada preferensi atau riwayat pasien. Mereka datang dalam bentuk tablet (finasteride) atau lotion (minoxidil). Tablet finasteride harus diminum sekali sehari setiap saat sepanjang hari. Molekul ini membantu mencegah kerontokan rambut. Setelah satu tahun pengobatan, kemungkinan pertumbuhan kembali akan terlihat. Itu tidak memiliki interaksi dengan perawatan atau makanan lain.  Hasil perawatan rambut botak baru terlihat setelah minimal 3 bulan perawatan, sama seperti lotion. Yang terakhir untuk dioleskan pagi dan sore hari ke kulit kepala. 

Hasil dapat berbeda dari individu ke individu. Pada beberapa, produk membantu mencegah atau memperlambat kerontokan rambut. Ada juga banyak perawatan alami sebagai cara mengatasi kebotakan pada rambut, meskipun belum ada bukti ilmiah tentang keefektifannya. Seperti:

  • Aloe vera dioleskan ke kulit kepala selama 10 menit sebelum dibilas dengan air hangat
  • Cuka apel untuk dioleskan dan di pijat lembut, kemudian diamkan 10 menit sebelum dibilas
  • Campuran bawang putih, lemon dan bawang bombay dioleskan selama 20 menit di kulit kepala lalu bilas
  • Campuran santan (200mL) dan dua wortel untuk dioleskan ke kulit kepala selama 30 menit lalu cuci bersih

Terakhir, cara mengatasi kebotakan rambut dilakukan dengan perawatan bedah terdiri dari transplantasi rambut. Kami juga berbicara tentang transplantasi rambut. Teknik ini didasarkan pada implantasi kulit kepala dari bagian belakang tengkorak pada area yang mengalami kebotakan.

Pencegahan kebotakan

Sebelum mencegah rambut gundul, perlu diketahui penyebabnya. Dengan demikian, beberapa pemicu berada di luar kendali kita, misalnya faktor keturunan, kelebihan hormon (testosteron), pengobatan atau kehamilan, sedangkan yang lainnya dapat dikontrol.

Faktor penyebab kebotakan rambut tertentu seperti kelelahan dan stres dapat dikurangi sebanyak mungkin. Untuk ini, penting untuk menerapkan gaya hidup sehat:

  • Tidur setidaknya 7 jam sehari
  • Makan makanan yang sehat dan seimbang
  • Pergi tidur lebih awal dan pada waktu yang teratur
  • Mendukung asupan zat besi harian, contohnya bit, selada air, kacang-kacangan, hati, tiram, daging merah, kedelai dan puding hitam.

Referensi

  1. Mayoclinic.org : Hair loss : https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/hair-loss/symptoms-causes/syc-20372926
  2. Healthline.com : What Is Balding, and How Can You Treat It? : https://www.healthline.com/health/balding

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *