Kardiomiopati

Pemahaman

Kardiomiopati merupakan patologi yang mempengaruhi otot jantung (atau miokardium) yang dapat berasal dari berbagai penyebab, kardiomiopati berkembang menjadi gagal jantung dan dikaitkan dengan risiko utama kematian akibat serangan jantung. Perawatannya beragam dan disesuaikan dengan bentuk klinisnya, sesuai dengan sekelompok penyakit yang mempengaruhi miokardium. Dengan mengubah nada otot jantung, penyakit ini mencegah jantung berfungsi normal dan karena itu memompa darah secara efisien untuk mengedarkannya ke seluruh tubuh.

Pengertian otot jantung yaitu lapisan jaringan otot yang terletak di antara endokardium dan epikardium yang hanya ditemukan di jantung dan bertanggung jawab atas kemampuan jantung untuk memompa darah. Otot jantung merupakan salah 1 tipe otot yang ada pada tubuh manusia, selain otot lurik dan polos.  Bagian otot jantung terdiri dari:

  • Nukleus, merupakan inti yang terletak pada tengah-tengah badan sel.

  • Badan sel, mengandung nukleus dan nukleolus.

  • Dendrit, suatu bangunan yang berupa lanjutan plasma dan berfungsi meneruskan impuls saraf menuju ke badan sel.

  • Akson, berfungsi untuk meneruskan impuls saraf dari badan sel ke sisi lain.

  • Sel neuron, ada yang mempunyai selubung yaitu selubung mielin yang berfungsi sebagai pelindung atau isolator.

  • Nodus renvier, terdapat pada akson yang tidak terselubung.

  • Sel sechwann, selubung disusun oleh sel-sel pipih yang disebut schwann.

Etiologi cardiomyopathy

Tipe cardiomyopathy

Bergantung pada fitur kardiomiopati, spesialis membedakan jenis yang berbeda. 5 Jenis utama kardiomiopati adalah:

  • Non-pemadatan terisolasi dari ventrikel kiri merupakan bentuk yang jarang terjadi, penyakit familial yang sering dianggap berhubungan dengan perkembangan abnormal miokardium selama kehidupan embrio

  • Kardiomiopati dilatasi, bentuk kardiomiopati paling umum yang ditandai dengan dilatasi dan penipisan satu atau lebih bilik jantung. Definisi dilatasi yaitu suatu pembesaran atau pengecilan, peregangan ini secara bertahap melemahkan otot jantung. Ventrikel kiri biasanya melebar, sebagian mengkompensasi hilangnya kontraktilitas miokard

  • Kardiomiopati restriktif merupakan suatu bentuk yang jarang ditemui. Ditandai dengan pengerasan otot jantung tanpa penebalan, sehubungan dengan penggantian jaringan ikat normal dengan jaringan parut yang tidak berfungsi. Ventrikel kemudian tidak bisa lagi rileks dengan benar setelah kontraksi jantung atau terisi sepenuhnya

  • Kardiomiopati ventrikel kanan aritmogenik juga disebut displasia ventrikel kanan aritmogenik, suatu bentuk langka di mana sel-sel miokard pada ventrikel kanan digantikan oleh jaringan parut atau jaringan adiposa. Patologi ini menimbulkan emisi sinyal listrik yang tidak teratur yang menyebabkan gangguan irama jantung yang serius, ventrikel kiri mungkin terlibat

  • Kardiomiopati hipertrofik, di mana dinding ruang jantung menebal secara tidak normal, menyebabkan jantung bekerja lebih keras untuk memompa darah. Bentuk terkait dari kardiomiopati hipertrofik obstruktif ditandai dengan penyumbatan suplai darah yang terkait dengan tekanan yang diberikan oleh miokard yang menjadikan penebalan otot jantung di salah 1 ruang jantung.

Jenis kardiomiopati lainnya dijelaskan, seperti kardiomiopati stres atau Takotsubo atau bahkan kardiomiopati peripartum. Secara umum, kardiomiopati paling sering menyerang orang di bawah usia 50 tahun, pria lebih rentan daripada wanita.

Etiologi cardiomyopathy

Akar masalah kardiomiopati bisa bermacam-macam, bisa berasal dari jantung atau ekstra jantung. Di antara pemicu ekstra-jantung, ada kemungkinan berasal dari:

  • Penyakit genetik

  • Komplikasi yang berhubungan dengan kehamilan

  • Konsumsi produk beracun, seperti alkohol dan obat-obatan

  • Penyakit autoimun, misalnya skleroderma atau periartritis nodosa

  • Penyakit metabolik tertentu, contohnya diabetes atau hipertiroidisme

  • Menggunakan obat kemoterapi tertentu atau paparan terapi radiasi kanker

  • Gangguan nutrisi, khususnya malnutrisi yang menyebabkan defisiensi nutrisi.

Pemicu kardiovaskular dari cardiomyopathy adalah:

  • Penyakit arteri koroner

  • Penyakit katup jantung

  • Sebuah tekanan darah kolom

  • Infeksi virus atau bakteri pada jantung

  • Penyakit jantung bawaan, kelainan jantung saat lahir

  • Riwayat serangan jantung yang merusak miokardium, kardiomiopati iskemik.

Terlepas dari berbagai kemungkinan penyebab, asal mula kardiomiopati tertentu masih belum ditentukan yang kemudian dikualifikasikan sebagai kardiomiopati idiopatik. Selain itu, asal mula penyakit juga bergantung pada jenis kardiomiopati yang diderita pasien:

  • Dilatasi pembuluh darah pada 50% kasus disebabkan oleh predisposisi genetik. Sisanya terkait dengan infeksi virus yang parah, alkoholisme kronis atau komplikasi kehamilan

  • Hipertrofik dikaitkan dengan predisposisi genetik. Kardiomiopati restriktif biasanya disebabkan oleh penyakit jaringan ikat yang jarang terjadi, penyakit metabolik atau predisposisi genetik.

Gejala kardiomiopati

Pada awal penyakit, gejala mungkin tidak ada atau sangat tidak kentara. Mereka kemudian secara bertahap memburuk seiring perkembangan penyakit dan dapat mengancam jiwa jika penyakit tidak terdiagnosis. Manifestasi klinisnya relatif sama, tanda kardiomiopati terutama menyebabkan:

  • Tanda-tanda gagal jantung, ditandai dengan:

  • Nyeri dada

  • Tidak nyaman

  • Batuk nokturnal

  • Peningkatan detak jantung

  • Edema paru atau di tungkai

  • Kelelahan yang cepat saat beraktivitas

  • Kesulitan bernapas selama aktivitas atau bahkan saat istirahat

  • Gangguan irama jantung, termasuk palpitasi, ekstrasistol, takikardia berkepanjangan atau aritmia

  • Pembentukan gumpalan darah, penyebab kecelakaan kardiovaskular

  • Kematian jantung mendadak.

Prognosis cardiomyopathy

Kardiomiopati dilatasi dapat menyebabkan jantung Anda tiba-tiba berhenti berdetak, penggumpalan darah (emboli), penumpukan darah (stasis) di ventrikel kiri dapat menyebabkan penggumpalan darah yang dapat masuk ke aliran darah, memutus suplai darah ke organ vital dan menyebabkan stroke, serangan jantung atau kerusakan pada organ lain.

Anamnesis cardiomyopathy

Ketika kardiomiopati mulai berkembang, gejala dapat dengan mudah tidak diketahui atau disalah artikan sebagai stres, kelelahan atau infeksi sederhana. Apabila gejalanya menetap atau memburuk, penting untuk berkonsultasi dengan dokter untuk mengetahui secara pasti penyebab gangguan yang dirasakan.

Diagnosis penyakit otot jantung ini dibuat oleh ahli jantung berkat pemeriksaan khusus yang berbeda, seperti:

  • Rontgen dada untuk memeriksa ukuran, bentuk dan volume jantung

  • Tes darah untuk mengukur berbagai penanda patologi kardiovaskular

  • Monitor Holter untuk terus memantau fungsi jantung selama 24-48 jam

  • Elektrokardiogram (EKG) untuk mendeteksi kemungkinan gangguan irama jantung

  • Tes stres di treadmill untuk menilai pengaruh aktivitas fisik pada fungsi jantung dan berbagai parameternya

  • Ultrasonografi jantung untuk mengamati volume darah yang dipompa oleh jantung dan volume masing-masing bilik jantung yang berbeda

  • Kateterisasi jantung untuk mengidentifikasi kemungkinan penyumbatan atau penyempitan pembuluh darah atau untuk mengambil sampel jaringan jantung jika perlu.

Pengobatan kardiomiopati

Setelah diagnosis ditegakkan dan penyebab penyakit diidentifikasi, askep kardiomiopati yang tepat dapat dilakukan. Kardiomiopati saat ini tidak dapat disembuhkan. Oleh karena itu, perawatan ditujukan untuk meredakan gejala pasien, sekaligus meminimalkan risiko komplikasi serius yang dapat mengancam jiwa.

Manajemen pasien ditentukan berdasarkan berbagai parameter:

  • Jenis

  • Penyebab

  • Usia pasien

  • Tingkat keparahan penyakit

  • Sejarah pribadi dan keluarganya

  • Kondisi kesehatan pasien, khususnya penyakit terkait lainnya.

Dukungan dapat didasarkan pada beberapa aspek pada perubahan gaya hidup, khususnya pola makan yang dikurangi garam, penurunan berat badan, konsumsi alkohol yang dibatasi atau dihentikan, praktik aktivitas fisik yang disesuaikan secara teratur. Obat penebalan otot jantung yang ditujukan khusus untuk:

  • Batasi edema, diuretik

  • Melawan gagal jantung, digitalis

  • Mempromosikan pelebaran pembuluh darah

  • Mengurangi tekanan darah, obat antihipertensi

  • Mengatur detak jantung, contohnya beta-blocker dan anti-arrhythmics

  • Mencegah pembentukan bekuan darah, contohnya antikoagulan dan agen antiplatelet

Perangkat implan, seperti:

  • Alat pacu jantung biventrikular yang mengkoordinasikan aktivitas listrik jantung

  • Defibrillator otomatis implan yang memantau aktivitas jantung dan mengembalikan ritme jantung normal

  • Transplantasi jantung terbatas pada kasus yang sangat spesifik, ketika nyawa pasien dipertaruhkan dan dia mampu menahan intervensi semacam itu

  • Pembedahan yang mungkin melibatkan pengangkatan bagian yang menebal dari miokardium selama miotomi-miektomi septum atau mengubah katup jantung yang rusak

  • Cardiac Resynchronization Therapy yaitu adalah alat berukuran kecil alat berukuran kecil yang dipasang untuk membantu memperbaiki masalah irama dengan mengembalikan dinding-dinding jantung agar lebih sinkron. Perangkat CRT jantung mengirimkan impuls listrik kecil yang tidak terdeteksi ke kedua bilik bawah jantung untuk membantunya berdetak bersama dalam pola yang lebih tersinkronisasi, diretapkan pada pasien gagal jantung lanjut yang sudah mendapatkan terapi farmakologis yang gagal jantung secara optimal.

Jantung memang terbagi-bagi menjadi beberapa ruang, fungsi sekat pada jantung adalah untuk mencegah darah tidak mengalir kembali ke ruang sebelumnya dengan mengatur aliran darah yang tentunya membantu kinerja jantung secara keseluruhan.

Tip mengatur makanan bagi penderita:

  • Hindari makanan “instan” dalam kemasan, kantong atau kotak

  • Jika harus makan makanan kaleng, bilas sebelum dimasak atau dimakan

  • Siapkan vinaigrette dengan bawang putih, herba segar, minyak zaitun dan cuka rasa

  • Tambahkan bumbu ke sup selama satu jam terakhir memasak untuk rasa yang maksimal

  • Kurangi asupan garam secara bertahap agar indra pengecap  punya waktu untuk menyesuaikan diri

  • Di toko bahan makanan, pilih makanan dengan label “tanpa garam tambahan” atau “rendah natrium”

  • Alih-alih mengasinkan makanan yang dimasak atau makan, gunakan bumbu dan bumbu tanpa garam

  • Rencanakan menu makanan, contohnya panggang dada ayam ekstra untuk sandwich keesokan harinya

  • Saat berada di supermarket atau pasar, pilih makanan yang berasal dari tempat sebagian besar makanan segar berada.

Tips untuk mengurangi asupan cairan:

  • Sering-seringlah menyikat gigi

  • Gunakan lip balm agar tidak terasa kering

  • Gunakan cangkir kecil, mangkuk dan gelas

  • Tiriskan kelebihan cairan dari buah kalengan

  • Minumlah cairan perlahan dalam tegukan kecil

  • Gunakan obat kumur berpendingin bebas alkohol

  • Tambahkan beberapa tetes jus lemon ke dalam air yang diminum

  • Mintalah apoteker untuk memberitahu Anda tentang air liur buatan

  • Menghisap permen keras atau mengunyah permen karet, coba varietas bebas gula

  • Usahakan menelan tablet  dengan makanan lunak, misalnya yogurt atau saus apel

  • Makan potongan kecil buah dingin atau beku, contohnya anggur beku atau irisan jeruk dingin.

Ukur cairan yang Anda konsumsi selama 24 jam sampai terbiasa mengambil lebih sedikit, tuangkan ke dalam teko sejumlah air yang setara dengan jumlah cairan yang berhak Anda dapatkan hari itu. Setiap kali Anda mengambil cairan, tuangkan air dalam jumlah yang sama dari panci. Jumlah air yang tersisa di dalam panci mewakili jumlah cairan yang berhak Anda dapatkan hingga penghujung hari.

Pencegahan kardiomiopati

Mengobati masalah awal cukup dini dapat membantu mencegah komplikasi yang disebabkan oleh kardiomiopati. Anda tidak dapat mencegah jenis penyakit kardiomiopati bawaan, tetapi Anda dapat mengambil langkah-langkah untuk menurunkan risiko:

  • Mengurangi dan olah stres

  • Gerak fisik teratur dan terukur

  • Konsumsi makanan yang sehat

  • Cukupi kebutuhan istirahat dan tidur

  • Lakukan pemeriksaan rutin dengan dokter

  • Ikuti nasihat dokter tentang perubahan gaya hidup

  • Mengontrol tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi dan diabetes

  • Minum semua obat Anda persis seperti yang diresepkan oleh dokter

  • Menghindari penyalahgunaan zat berbahaya, seperti alkohol atau narkoba.

Saran dalam berkegiatan

Inilah beberapa anjuran dalam berkegiatan keseharian bagi orang dengan dengan penyakit jantung:

  • Pedoman aktivitas fisik bagi orang yang hidup:

  • Berjalan di tanah datar dan hindari bukit

  • Hindari mengangkat atau mendorong benda berat

  • Tunggu setidaknya 1 jam setelah makan sebelum berolahraga

  • Anda harus bisa berbicara dengan normal saat melakukan latihan

  • Pilih waktu saat Anda merasa istirahat, biasanya lebih banyak di pagi hari daripada di sore hari

  • Ukur cairan yang dikonsumsi selama berolahraga dan sertakan dalam menghitung asupan cairan harian Anda

  • Mulailah dengan periode pemanasan dan akhiri dengan periode pendinginan, misalnya berjalan lambat, latihan duduk atau berdiri

  • Hindari aktivitas atau latihan yang mengharuskan Anda meletakkan lengan di atas kepala, mengejan, menggeram atau menahan napas

  • Anda harus kembali ke kondisi istirahat dalam 10 menit setelah berolahraga. Jika tidak, kurangi durasi atau intensitas latihan di lain waktu

  • Hindari panas atau dingin. Pertimbangkan berjalan di mal atau menggunakan treadmill (tanpa tanjakan) atau sepeda statis (sedikit atau tanpa ketegangan).

  • Tips untuk tetap aktif:

  • Pilih berbagai aktivitas yang Anda sukai

  • Kenakan sepatu dan pakaian yang nyaman

  • Buat jurnal untuk mengukur kemajuan Anda

  • Bertekunlah sampai aktivitas menjadi kebiasaan

  • Undang teman untuk berjalan-jalan dengan Anda

  • Jadikan olahraga sebagai bagian dari aktivitas harian

  • Tetapkan tujuan yang masuk akal untuk diri Anda sendiri

  • Bahkan dalam jumlah kecil, aktivitas bermanfaat dibandingkan dengan tidak aktif.

  • Keseimbangan yang baik antara aktivitas dan istirahat:

  • Prioritas, tentukan tugas mana yang dapat diberikan kepada orang lain atau dihilangkan dari jadwal dan ketahui batasan Anda

  • Rencanakan, beri jarak aktivitas. Gantilah aktivitas yang tidak terlalu melelahkan dan aktivitas yang tampak lebih menuntut, lakukan aktivitas yang paling menuntut pada saat energi Anda sedang mencapai puncaknya. Beberapa orang menemukan bahwa mereka bekerja paling baik ketika mereka beristirahat selama sekitar 1 jam sehari, anda bisa tidur siang atau sekedar saat tenang (seperti membaca atau mendengarkan musik). Pikirkan saat-saat ini sebagai waktu pemulihan hati

  • Istirahat. Bagi tugas-tugas sulit menjadi beberapa tahap dan istirahat beberapa kali, belajar mengantisipasi rasa lelah agar bisa beristirahat sebelum merasa lelahPosisi. Duduk membutuhkan energi 25% lebih sedikit daripada berdiri untuk melakukan aktivitas yang sama, hindari membungkuk atau memegang benda di ketinggian.

Referensi

  1. American Heart Association: Prevention and Treatment of Cardiomyopathy: https://www.heart.org/en/health-topics/cardiomyopathy/prevention-and-treatment-of-cardiomyopathy

  2. Mayo Clinic: Dilated cardiomyopathy: https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/dilated-cardiomyopathy/symptoms-causes/syc-20353149

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *