Kanker Usus Besar (Kolorektal)

Pemahaman

Seperti namanya, pengertian kanker kolorektal (ca colon) dimulai di rektum, bagian terakhir dari kolon. Arti colon yaitu usus besar. 1 dari 14 pria atau dari 15 wanita berisiko terkena dan jauh lebih umum terjadi di negara-negara industri. Kebiasaan gaya hidup (terutama pola makan), memainkan peran kunci dalam perkembangannya. Ini menjelaskan, kenapa orang Jepang sedikit terpengaruh oleh kanker saluran pencernaan di Jepang, sedangkan mereka yang menjadi seperti warga Amerika beberapa tahun setelah bermigrasi ke USA dan menjalankan pola makan yang berbeda dari negara asal akan lebih terkena dampaknya. Beberapa orang juga bisa mendapatkannya karena kecenderungan turun-temurun. Tetapi dalam 75% kasus, faktor keturunan tidak terlibat.

Berdasarkan data Global Cancer Observatory (Globocan) 2018 di Indonesia penderita kanker kolorektal sebanyak 8,6%, nomor 2 paling banyak diidap oleh pria setelah kanker paru

Gejala kanker usus besar

Etiologi kanker usus besar

Kanker kolon butuh waktu bertahun-tahun untuk terbentuk sebagai mayoritas kanker, biasanya terjadi dari polip di dinding yang melapisi bagian dalam usus besar yang terkadang menyebabkan ketidaknyamanan pencernaan. Ada beberapa macam benjolan di usus yang kecil (pertumbuhan berdaging), mereka biasanya jinak. Namun, diketahui bahwa beberapa di antaranya dapat menjadi ca. Diperlukan rata-rata 10 tahun bagi polip untuk membentuk tumor kanker. 

Orang yang beresiko:

  • Orang di >50 tahun (90% kasus)
  • Diabetes (terutama tipe 2)
  • Penyakit radang usus, memiliki penyakit Crohn atau kolitis ulserativa
  • Kurangnya paparan sinar matahari, dipercaya bahwa efek perlindungannya (vitamin D) yang diproduksi pada kulit
  • Penyakit genetik tertentu pada colon meningkatkan risiko, 2 bentuk yang paling umum yaitu kanker usus besar nonpolyposis herediter (sindrom Lynch) yang terjadi pada sekitar 5% kasus kanker saluran pencernaan dan poliposis adenomatosa familial yang terjadi pada sekitar 1% kasus. Yang terakhir diwujudkan dengan munculnya sejumlah besar benjolan di usus besar, sejak masa remaja
  • Sejarah pribadi atau keluarga yang pernah menderita kanker kolon atau polip di masa lalu
  • Paparan zat karsinogenik di lingkungan.

Kebiasaan gaya hidup tertentu juga berkontribusi dalam penyebab kanker usus, diantaranya:

  • Kegendutan 
  • Merokok dan alkoholik
  • Diet kaya daging merah, potongan daging dingin dan daging panggang, serta rendah buah-buahan dan sayuran
  • Gaya hidup merugikan lainnya yang diterapkan.

Gejala kanker usus besar

Gejala awal kanker usus biasanya terjadi tanpa disadari, tetapi ciri kanker usus berikut ini bisa menjadi pertandanya:

  • Kelelahan yang hebat
  • Ketidaknyamanan perut, seperti kram, gas atau sakit perut
  • Perasaan bahwa bowel tidak pernah kosong sama sekali atau terus menerus ingin BAB
  • Darah dalam feses
  • Perubahan dalam kebiasaan tinja yang berlangsung selama beberapa minggu (sembelit atau diare)
  • Penurunan berat badan yang tidak bisa dijelaskan.

Prognosis kanker usus besar

Pada stadium lanjut, kanker saluran pencernaan dapat menyebar ke kelenjar getah bening, kemudian ke hati dan ke bagian tubuh yang lain melalui metastasis. Selain kerugian materil, tentunya aspek gangguan psikologis (contohnya stres, depresi dan kecemasan umum) tidak dapat dihindari. Hingga pada akhirnya dapat berujung pada kematian baik yang disebabkan karena terlambatnya penanganan atau bunuh diri.

Diagnosis kanker usus besar

Jika 60% orang berusia 50-74 tahun menjalani tes skrining setiap 2 tahun, diperkirakan jumlah kematian akibat penyakit ini dapat dikurangi 15-18%.

Tes darah okultisme tinja:

  • Uji Guaiac: dilakukan di rumah, diperlukan pengambilan sampel feses, dioleskan pada karton kecil yang dilapisi guaiac, zat tumbuhan. Kotak tersebut kemudian diberikan ke dokter atau dikirim ke laboratorium untuk dianalisis oleh teknisi
  • Uji imunokimia (TIRSOS): sampel tinja dianalisis secara berbeda, ini lebih akurat karena hanya mendeteksi darah yang berasal dari kolon atau rektum (dan bukan dari bagian manapun di saluran pencernaan, seperti yang dilakukan guaiacum). Selain itu, memiliki keuntungan tidak memerlukan pembatasan asupan makanan dan obat pada hari-hari sebelum tes.

Jika hasil tes ini positif, pemeriksaan kesehatan lain ditawarkan. Sigmoidoskopi Probe fleksibel memungkinkan dokter untuk mengamati dinding rektum dan kolon sigmoid. Kolonoskopi memungkinkan pemeriksaan rektum dan semua bagian dari usus besar manusia, dilakukan dengan obat analgesik. Kedua pemeriksaan ini juga dapat menghilangkan polip yang ada, dengan demikian mencegah munculnya kemungkinan ca. Pemeriksaan ini tidak hanya bersifat preventif, melainkan juga kuratif.

Untuk orang yang berisiko dengan riwayat keluarga kanker kolon atau penyakit radang bowel, mungkin disarankan untuk menjalani sigmoidoskopi atau kolonoskopi sejak usia 40 tahun. Diskusikan lebih lanjut dengan dokter. Sel tumor jinak juga seringkali terlihat relatif normal ketika diperiksa di bawah mikroskop.

Pengobatan kanker usus besar

Stop kanker dengan pengobatan yang akan diberikan, tergantung pada stadium perkembangannya. Semakin dini ca terketahui dalam perkembangannya, semakin baik hasilnya. Beberapa metode yang dapat dipertimbangkan, antara lain:

Operasi

Pembedahan adalah tindakan utama yang melibatkan pengangkatan bagian usus besar atau rektum yang terkena, serta beberapa jaringan sehat di sekitar tumor. Jika tumor berada pada tahap awal (misalnya pada tahap polip), sangat mungkin untuk mengangkat benjolan ini selama kolonoskopi.

Jika kanker telah mempengaruhi rektum dan banyak jaringan harus diangkat, kolostomi dilakukan. Ini terdiri dari pembuatan anus buatan melalui lubang baru yang dibuat di perut, kotoran tersebut kemudian dievakuasi dalam kantong berperekat yang terletak di bagian luar tubuh. Operasi pencegahan juga terkadang dilakukan pada orang yang berisiko tinggi terkena kanker colon.

Radioterapi 

Perawatan ini seringkali diperlukan untuk membasmi sel penyakit kanker usus yang mungkin telah bermigrasi, mereka paling sering diberikan sebagai adjuvant perawatan dan kadang-kadang diberikan sebagai perawatan paliatif. Terapi radiasi menggunakan sumber radiasi pengion kuat yang berbeda diarahkan pada tumor di usus. Ini digunakan sebelum atau sesudah operasi, tergantung pada kasusnya. Dapat menyebabkan diare, pendarahan dari rektum, kelelahan, kehilangan nafsu makan dan mual.

Kemoterapi 

Terdiri dari pemberian melalui suntikan atau dalam bentuk tablet, untuk agen kimia beracun. Ini dapat menimbulkan beberapa efek samping, seperti anemia, kehilangan energi dan daya tahan rendah terhadap infeksi. Sel-sel di akar rambut dan usus juga membelah dengan cepat. Oleh karena itu, kemoterapi dapat menyebabkan rambut rontok, sariawan, mual, muntah dan diare, tetapi ini bersifat sementara.

Obat

Obat tumor usus membatasi perkembangbiakan sel ca yang terkadang digunakan sendiri atau sebagai tambahan untuk perawatan lain. Contohnya Bevacizumab (Avastin), membatasi pertumbuhan tumor usus dengan menghalangi pembentukan pembuluh darah baru di dalam tumor colon. Ini diindikasikan saat ca bermetastasis.

Pencegahan kanker usus besar

Tindakan pencegahan dasar:

  • Hindari tembakau
  • Pertahankan berat badan yang sehat
  • Tetap aktif secara fisik (sedang dan intens) akan mengurangi risiko hingga 50%
  • Batasi konsumsi alkohol >1 gelas untuk wanita dan pria >2 gelas per hari
  • Makan cukup buah-buahan dan sayuran serta sereal gandum, ini mengandung vitamin, mineral, serat dan antioksidan. Variasikan konsumsi untuk mendapatkan manfaat dari rangkaian luas zat bermanfaat yang dikandungnya (kalsium, magnesium, vitamin B9)
  • Batasi makan daging merah dan dingin (salami, sosis, ham asap) serta panggang. Mereka yang menyantap daging merah 7 kali seminggu memiliki risiko yang lebih tinggi 85% dibandingkan mereka yang hanya makan 3 kali seminggu.

Tindakan lain untuk mencegah timbulnya penyakit:

  • Konsumsi obat antiinflamasi nonsteroid, seperti ibuprofen (Advil, Motrin) dan naproxen (Aleve, Naproxyn)
  • Mengonsumsi 1 tablet aspirin (asam asetilsalisilat) per hari dapat memberikan perlindungan. Beberapa kontraindikasi berlaku, karena aspirin meningkatkan risiko perdarahan
  • Suplemen vitamin D. Berdasarkan hasil berbagai penelitian, sejak 2007 Canadian Cancer Society telah merekomendasikan untuk mengonsumsi 25 g (1000 IU) per hari terutama pada musim dingin, lansia, orang dengan pigmentasi kulit gelap dan orang yang jarang terkena sinar matahari untuk melakukan hal yang sama sepanjang tahun. Perhatikan, bahwa dosis yang dianjurkan dapat bervariasi tergantung pada usia dan kondisi spesifik.

Referensi

  1. ASCRS: Colon Cancer: https://fascrs.org/patients/diseases-and-conditions/a-z/colon-cancer
  2. NCBI: COLORECTAL CANCER: https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4874655/

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *