Kanker Lidah

Pemahaman

Tongue cancer merupakan salah satu kanker yang menyerang bagian dalam mulut, terutama menyerang pria berusia di atas 60 tahun. Dalam kasus yang lebih jarang, juga dapat menyerang wanita di bawah 40 tahun. Namun, setiap individu (berapapun usianya), tidak sepenuhnya terhindar dari risiko ini. Oral (mouth) cancer dan khususnya lidah, relatif jarang terjadi. Mereka hanya mewakili 3% dari semua kanker.

Lidah terdiri dari bagian lisan yang dapat terlihat saat menjulurkan lidah ke seseorang, dua pertiga bagian depan. Pada sebagian besar kasus, kanker lidah mengenai bagian ujung lidah (kanker mulut). Bagian ke 2 yaitu dasar lidah, sepertiga bagian belakang dan sangat dekat dengan faring. Pada kasus lain yang lebih jarang, juga dapat berkembang lebih jauh ke hilir di bagian posterior lidah (kanker oropharyngeal), tanda klinisnya umumnya serupa. Namun, perbedaan pertandanya dapat muncul bergantung pada asal penyakit.

Untuk catatan, bahkan sebelum faktor risiko keganasan rongga mulut diketahui, konsep kanker lapangan diperkenalkan oleh Danely P. Slaughter pada tahun 1953. Secara singkat, ia mengamati bahwa epitel “jinak” yang mengelilingi spesimen tumor ganas rongga mulut tidak normal. Pemeriksaan mikroskopis dari margin yang tampak sehat ini mengungkapkan adanya perubahan seluler epitel pra-kanker atau kanker dan memperkenalkan gagasan yang sekarang dipopulerkan tentang asal mula multisentris kanker mulut daripada satu sel anomali sebagai asal mula penyakit. Meskipun usang dan masih relatif kurang dipahami, konsep kanker lapangan ini sangat mendasar dalam memahami sifat agresif dan berulang dari squamous cell carcinoma (SCCA) lidah.

Gejala kanker lidah

Berbagai jenis kanker mulut

Beberapa tipe karsinoma berdasarkan lokasinya, antaralain:

Dasar lidah

Dicirikan dengan perkembangan cancer yang signifikan, dimulai dari ujung lidah. Bisa berhubungan dengan nyeri di telinga, meningkatkan air liur dan juga kesulitan bicara atau perdarahan oral. Jenis ini terutama diakari oleh sanitasi mulut yang kurang atau iritasi jaringan yang disebabkan oleh prostesis dan gigi yang sangat tajam yang tidak beradaptasi atau tidak dirawat dengan baik serta merokok.

Pipi

Adanya lesi ganas (mengarah ke perkembangan tumor) dan kontraksi otot pipi yang tidak disengaja atau pendarahan dari mulut serta trismus. Pengertian trismus ialah kekakuan sendi sehingga membatasi pergerakan rahang dimana mulut tidak mampu membuka lebih dari 20 mm akibat kontraksi otot-otot pengunyahan, kondisi ini berujung pada sakit serta kesulitan mengunyah tetapi umumnya bersifat sementara.

Etiologi kanker lidah

Penyebab kanker lidah secara pasti seringkali tidak diketahui. Penyakit lidah ini penyebabnya juga sering dikaitkan dengan:

  • Sifilis
  • Perkembangan sirosis hati 
  • Konsumsi alkohol dan tembakau
  • Iritasi mulut atau gigi palsu yang tidak dirawat dengan baik 
  • Kebersihan mulut yang tidak mencukupi atau tidak memadai, seperti diskolorisasi atau noda pada gigi
  • Predisposisi genetik, tidak boleh sepenuhnya dipisahkan dalam konteks perkembangan CA lidah (tongue cancer). Meskipun asal ini tidak banyak didokumentasikan.

Ada penelitian yang menunjukkan bahwa pola makan rendah buah dan sayuran dapat menjadi faktor risiko dan ini berlaku sebaliknya. Lebih lanjut, jelas kanker merupakan kelompok penyakit yang sangat kompleks dan makanan saja tidak boleh dianggap sebagai faktor penyebab yang berdiri sendiri untuk memulai rangkaian peristiwa seluler yang mengubah sel dari normal menjadi ganas. Resiko meningkat 6 kali lebih besar pada perokok pipa, mengkonsumsi tembakau kunyah atau celup bahkan 50 kali lebih berpotensi. Rokok elektronik telah tersedia untuk jangka waktu yang relatif singkat, potensinya belum diketahui.

Gejala kanker lidah

Pada tahap permulaan, penyakit ini tidak memiliki ciri apapun. Gejala awal kanker lidah muncul secara bertahap, seperti:

  • Ngiler
  • Mulut berbau
  • Sakit di lidah 
  • Odinofagia, nyeri saat menelan 
  • Perubahan nada suara
  • Munculnya lecet dan warna kemerahan di sisi lidah, eritroplasia atau eritroplakia adalah lepuhan atau lesi yang menetap dan sembuh secara spontan dari waktu ke waktu. Namun, mereka bisa mulai berdarah jika digigit atau ditangani.

Prognosis kanker lidah

Tingkat kelangsungan hidup relatif 5 tahun untuk tongue cancer (yang membandingkan kelangsungan hidup orang dengan dan tanpa cancer dengan tingkat kelangsungan hidup yang diharapkan), tergantung pada stadium kanker. Jika cancer telah menyebar jauh, tingkat kelangsungan hidup dalam 5 tahun adalah 36%, 63% jika cancer hanya menyebar secara lokal (misalnya ke kelenjar getah bening di leher) dan jika cancer belum menyebar ke luar lidah maka tingkat kelangsungan hidup relatif selama 5 tahun adalah 78%.

Salah satu komplikasi stadium lanjut yang paling ditakuti adalah peledakan karotis, biasanya muncul dengan perdarahan yang mengancam jiwa dan biasanya berakibat fatal. Namun, kematian saat ini mendekati 60% karena kemajuan besar dalam pembedahan dan endovaskular. Meskipun demikian, morbiditas periprosedural tinggi dan mungkin termasuk perdarahan ulang dan stroke.

Penting bagi orang yang memiliki benjolan, maag atau sakit di lidah yang tidak kunjung sembuh setelah jangka waktu yang lama, untuk segera menemui dokter. Diagnosis dini kangker lidah memungkinkan lebih banyak pilihan pengobatan, dengan lebih sedikit efek samping dan tingkat kelangsungan hidup yang baik.

Anamnesis kanker lidah

Evaluasi harus mencakup riwayat kesehatan lengkap dengan penekanan pada daerah kepala dan leher, saraf hipoglosus atau keterlibatan otot lidah dapat bermanifestasi sebagai deviasi lidah ipsilateral. Diagnosis pertama adalah visual, dengan pengamatan lepuh kemerahan menggunakan cermin kecil bergagang panjang untuk melihat ke bawah tenggorokan. Diikuti dengan analisis sampel jaringan yang diambil dari situs yang diduga terpapar. Magnetic Resonance Imaging (MRI) mungkin berguna dalam menentukan lokasi yang tepat dan ukuran tumor.

Beberapa sinar-X dan CT Scan diambil dari sudut yang berbeda dan disatukan untuk menunjukkan gambaran yang lebih rinci. Pemindaian PET (Positron Emission Tomography) menggunakan bahan radioaktif untuk mengidentifikasi aktivitas berlebihan dalam suatu organ, ini mungkin menunjukkan tumor sedang tumbuh. Mereka juga mungkin mengambil spesimen dari mulut untuk diuji (biopsi aspirasi jarum halus atau dengan biopsi insisi).

Pengobatan kanker lidah

Tidak semua spesialis menyetujui bentuk pengobatan tumor mulut pada tahap tertentu. Namun, sebagian besar setuju bahwa perawatan gigi apa pun yang mungkin diperlukan pasien harus dirawat sebelum pengobatan dimulai dan merokok harus dihentikan.

Perawatan obat dimungkinkan sebagai bagian dari manajemen cancer tersebut. Bagaimanapun perawatannya bervariasi, tergantung pada tingkat dan perkembangan cancer. Pembedahan dan terapi radiasi (RT) juga mungkin diperlukan. Dokter juga dapat merekomendasikan kemoterapi (ChT), dalam kombinasi dengan pembedahan dan atau RT. Ada kontroversi di antara spesialis kanker (ahli onkologi) dan di antara ahli bedah kepala dan leher mengenai prosedur mana yang memberikan hasil yang lebih baik dan tentang penggunaan benih radioaktif yang ditanamkan (brachytherapy) sebagai alternatif terapi pancaran sinar eksternal. Efek samping umum (AE) ChT termasuk mual, muntah, rambut rontok, mucositis, ketidakseimbangan elektrolit, sindrom kaki-tangan, nefrotoksisitas dan ototoksisitas.

Jika cancer telah menyebar ke kelenjar getah bening, kemungkinan besar itu akan diangkat dengan operasi baik secara keseluruhan atau sebagian lidah (glossectomy parsial). Tumor lidah yang besar atau cancer telah menyebar, mungkin perlu menjalani kombinasi operasi untuk mengangkat tumor dan radiasi untuk memastikan bahwa semua sel tumor diangkat atau dibunuh. Hal ini dapat menimbulkan efek samping seperti mulut kering dan perubahan rasa.

Penelitian terhadap mekanisme bioterapi telah menghasilkan eksplorasi baru dalam terapi berdasarkan molekul dan gen yang terlibat dalam proses kanker. Apoptosis, (kematian dan penggantian sel yang diprogram secara normal), penghambat angiogenesis, “koktail” genetik yang kandungannya dapat merangsang aktivitas sistem kekebalan yang spesifik untuk tumor tertentu, penghambat pos pemeriksaan kekebalan yang memungkinkan sistem kekebalan untuk menyerang kanker yang sebelumnya diabaikan, CAR T Terapi sel, inhibitor EGFR, virus yang hanya membunuh sel kanker tertentu, dan teknik yang memungkinkan penggantian gen p53 penekan tumor yang rusak, semuanya sedang diteliti sekarang. Ada kemungkinan bahwa dalam masa hidup kita, kita akan melihat obat untuk kanker berkembang dari penelitian yang sedang berlangsung ini.

Jika defisit fungsional yang signifikan diantisipasi, ahli bedah plastik MSK mengawetkan dan merekonstruksi bagian lidah yang tersisa menggunakan teknik inovatif untuk mencapai fungsi terbaik dengan rekonstruksi jaringan vaskularisasi bebas (flap bebas) harus ditawarkan bila tersedia, karena ini menawarkan hasil fungsional yang optimal setelah operasi dalam hal fungsi menelan dan bicara. Flap bebas lengan bawah radial dan flap bebas paha anterolateral adalah 2 flap bebas yang paling umum digunakan untuk rekonstruksi lidah. Flap bebas fibula juga biasa digunakan bila diperlukan reseksi besar, dan rekonstruksi mandibula diperlukan. Meskipun flap bebas merupakan pilihan utama dalam rekonstruksi, flap bertangkai lokoregional merupakan alternatif yang layak jika rekonstruksi flap bebas merupakan kontraindikasi, tidak tersedia atau gagal. Ini termasuk flap pulau submental, flap pedicled latissimus dorsi dan flap miokutaneus pectoralis mayor.

Beberapa efek samping jangka panjang atau pendek yang berkembang selama pengobatan bisa memakan waktu bulanan atau tahunan untuk membaik atau mungkin menjadi permanen, salah satunya memengaruhi  kehidupan seks dan kesuburan. Sulit untuk mengatasi jika telah mengubah penampilan, suara atau cara makan dan minum. Sangat umum untuk merasa terbebani oleh perasaan yang berbeda. Temui kelompok dukungan nasional yang mungkin dapat membantu.

Rehabilitasi dan tindak lanjut, termasuk:

  • Terapi untuk meningkatkan gerakan lidah, mengunyah, dan menelan
  • Terapi wicara, jika penggunaan lidah terpengaruh
  • Pemantauan ketat untuk melihat apakah kanker telah kembali atau menyebar.

Cara mencegah kanker lidah

Banyak kasus kanker pangkal lidah disebabkan oleh HPV. Beberapa hal yang mungkin membuat Anda kecil kemungkinannya terkena cancer jenis ini yaitu:

  • Rawat gigi dan gusi dengan baik
  • Dapatkan vaksinasi HPV, tergantung pada usia
  • Jangan gunakan tembakau dalam bentuk apapun
  • Bicaralah dengan dokter tentang pilihan yang terbaik
  • Hindari penggunaan alkohol yang berlebihan atau sering
  • Jika aktif secara seksual, gunakan kondom lateks setiap kali berhubungan seks.

Referensi

  1. Healthline: Everything You Need to Know About Tongue Cancer: https://www.healthline.com/health/oral-cancer/tongue-cancer#prevention
  2. WebMD: Tongue Cancer Facts: https://www.webmd.com/cancer/tongue-cancer-facts#1

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *