Kanker Laring

Pemahaman

Kanker laring mengacu pada tumor kanker yang ada di laring. Dalam banyak kasus, perkembangan metastasis juga diamati, terutama di kelenjar getah bening di leher. Setiap tanda abnormal seperti batuk, suara serak atau nyeri yang berlangsung lebih dari 3 minggu harus berkonsultasi. Jika dicurigai adanya kanker, diagnosis didasarkan pada laringoskopi yang dikombinasikan dengan biopsi jika diperlukan. 

Pada kenyataannya, tidak ada 1 kanker laring atau laryngeal cancer (ca laring), tetapi beberapa. Kami membedakan, kanker subglottic yang sangat langka (di bawah pita suara), glotis (pada tingkat pita suara) yang mewakili sebagian besar dari mereka dan supraglotis (kanker pita suara di atas). Laring adalah saluran pernapasan yang terletak tepat di bawah faring dan membatasi pintu masuk ke trakea. Terdiri dari tulang rawan, otot dan selaput lendir. 2 Fungsi laring yaitu untuk menghalangi jalannya makanan ke trakea saat menelan dan menghasilkan suara, serta menampung pita suara. 

Kanker laring termasuk dalam jenis kanker THT dan 10 jenis kanker yang paling sering terjadi. Umumnya, menyerang pria di atas usia 50 tahun. Selama beberapa tahun, frekuensi penyakit pada laring ini juga telah meningkat pada wanita. Tahun 2018 berdasarkan data Riset Kesehatan Dasar, prevalensi penderita kanker di Indonesia mencapai 1.79 per 1000 penduduk. Namun, belum ada data resmi nasional mengenai jumlah penderita ca laring.

Gejala kanker laring

Etiologi kanker laring

Ada atau tidaknya metastasis terutama tergantung pada lokasi tumor laring, ukurannya dan kecepatan perkembangannya. Misalnya, tumor laring yang terletak di atas pita suara memiliki risiko metastasis yang lebih besar daripada tumor di pita suara atau di bawahnya. Variasi ini terkait dengan fakta bahwa daerah di atas pita suara lebih kaya vaskularisasi daripada bagian laring lainnya. Pada stadium lanjut penyakit, metastasis dapat terjadi di organ lain, seperti paru-paru.

Dalam kebanyakan kasus, kanker laring terkait dengan:

  • Alkohol
  • Tembakau
  • Paparan radiasi radioaktif
  • Menghirup zat yang mengiritasi, misalnya asbes atau bahan kimia tertentu
  • Infeksi virus kronis. HPV atau papilloma virus menyebabkan kutil kelamin. Namun, bisa menginfeksi mulut saat melakukan seks oral. Strain tertentu dari virus ini mempengaruhi kanker laring.

Gejala kanker laring

Beberapa tanda bisa muncul pada tahap awal yang biasanya menyebabkan rasa sakit di tenggorokan. Pasien mengalami kesulitan berbicara dan mungkin mengalami nyeri di telinga. Dalam kebanyakan kasus, makan menjadi sulit sehingga berat badan pasien turun dengan cepat.

Mengenai tumor glotis (terjadi 2/3 dari kanker laring), gejala kanker pita suara pertama dan utama dari penyakit ini adalah suara serak yang terus-menerus dan terus meningkat dari waktu ke waktu. Tumor supraglottic dan subglottic pertama kali dimanifestasikan sebagai perubahan suara dan nyeri di tenggorokan. Yang terakhir dapat digambarkan sebagai perasaan memiliki tulang ikan yang tersangkut atau ada benjolan di tenggorokan.

Seiring waktu, beberapa pertanda lain muncul:

  • Batuk kronis
  • Sesak nafas 
  • Ganglion di leher
  • Kesulitan menelan
  • Produksi lendir yang signifikan di tenggorokan (dalam kasus tumor supraglotis)
  • Sakit yang hebat saat menghirup atau menelan yang menjalar ke telinga (dalam kasus tumor supraglottic).

Prognosis kanker laring

Faktor prognostik merugikan yang paling penting untuk kanker laring termasuk peningkatan stadium T dan N (kelenjar getah bening regional). Komplikasi lainnya mungkin termasuk jenis kelamin, usia, status kinerja dan berbagai fitur patologis tumor, termasuk derajat dan kedalaman invasi.

Prognosis untuk kanker laring kecil yang belum menyebar ke kelenjar getah bening sangat baik dengan angka kesembuhan 75-95% tergantung pada lokasi, massa tumor atau karsinoma laring dan derajat infiltrasi. Metastasis jauh juga sering terjadi, bahkan jika tumor primer sudah terkontrol.

Anamnesis kanker laring

Saat pertama kali berkonsultasi dengan dokter THT, ia melakukan pemeriksaan tenggorokan secara menyeluruh dengan menggunakan cermin larynx (cermin dengan pegangan yang panjang). Jika tumor terlihat, diperlukan pemeriksaan yang lebih rinci yang  dilakukan dengan endoskopi (disebut laringoskopi). Selama pemeriksaan, dokter juga mungkin mengambil selembar jaringan (biopsi) untuk dianalisis di bawah mikroskop.

Ketika pasien memiliki kelenjar getah bening di leher, ahli kesehatan mungkin memutuskan untuk melakukan tusukan selain untuk menentukan sifat sel (inflamasi atau kanker). Ketika hasil biopsi menunjukkan adanya kanker, tes pencitraan (MRI dan CT) kemudian dilakukan untuk menentukan luasnya tumor.

Pengobatan kanker laring

Penatalaksanaan kanker laring didasarkan pada berbagai metode, yaitu pembedahan, radioterapi dan kemoterapi. Perawatan dipilih berdasarkan ukuran dan lokasi tumor, usia dan kondisi kesehatan pasien serta keberadaan metastasis. 

Pembedahan terdiri dari pengangkatan total atau sebagian laring. Jika tumornya kecil, pengangkatan sebagian mungkin sudah cukup. Jika terjadi ablasi total atau laringektomi, operasi dapat didahului atau diikuti dengan radioterapi singkat. Perhatikan bahwa dalam kasus laringektomi, pita suara diangkat akhirnya pasien menjadi bisu. Selain itu, ablasi menyebabkan hubungan yang tidak diinginkan antara faring dan trakea, yang membutuhkan trakeostomi (pembukaan di leher untuk menghindari aspirasi).

Radioterapi, baik terkait dengan kemoterapi maupun tidak, dapat digunakan sebagai pengobatan lini pertama atau setelah operasi. Perawatan membutuhkan beberapa sesi, seringkali dengan kecepatan 4-5 sesi per minggu selama 4-7 minggu. Pada kanker ekstensif, terapi radiasi sering digabungkan dengan kemoterapi. Ingatlah bahwa kemoterapi bisa menjadi pengobatan paliatif jika stadium kanker sudah terlalu lanjut.

Pencegahan kanker laring

Tidak semua kanker larynx dan hipofaring dapat dicegah, namun risiko pengembangan kanker ini dapat sangat dikurangi dengan menghindari faktor risiko tertentu seperti dengan memperhatikan kebiasaan makan, hindari bahan kimia di tempat kerja dan infeksi human papillomavirus (HPV) dengan mendapatkan vaksinnya.

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *