Kanker Kolorektal

Pemahan

Yang termasuk dalam kanker kolorektal adalah kanker rektum dan usus besar, kanker pencernaan yang paling sering terjadi pada bukan perokok. Dalam sebagian besar kasus (95%), mereka  berkembang setelah 50 tahun. Kanker usus besar merupakan kanker paling umum ketiga dan mempengaruhi wanita hampir sama seperti pria, rata-rata diagnosis pada usia 71 tahun untuk pria dan 75 tahun untuk wanita.

Berdasarkan data Kemenkes tahun 2012 yang diambil dari Globocan, di Indonesia insiden kanker kolorektal adalah 12,8 per 100.000 penduduk usia dewasa, dengan mortalitas 9,5% dari seluruh kasus kanker. Menghadapi momok ini, senjata utama didasarkan pada deteksi dini, pencegahan dan pengobatan yang semakin efektif.

Etiologi kanker colorectal

Pengetahuan yang lebih baik tentang faktor-faktor yang mempengaruhi kanker rektokolik (konstitusional atau didapat), harus memungkinkan untuk meningkatkan pencegahannya dan melakukan deteksi lebih dini. Memang ada  kecenderungan keluarga terhadap kanker usus besar dalam kasus-kasus tertentu:

  • Poliposis kolorektal telah dipelajari secara ekstensif, dalam keluarga adenomatous polyposis risiko transformasi kanker adalah 100% dalam penelitian yang sudah berlangsung lebih dari 40 tahun

  • Kanker usus besar familial tanpa poliposis kurang dikenal (sindrom Lynch). Hal ini ditandai dengan usia subjek yang masih muda, tingginya proporsi kanker usus besar kanan, seringnya dikaitkan dengan kanker genital pada wanita.

Colorectal cancer adalah kondisi yang dapat berkembang dari kolitis ulseratif, penyakit Crohn berdegenerasi jauh lebih jarang. Studi epidemiologi menunjukkan bahwa diet kaya serat dan sayuran hijau mengurangi risiko terkena kanker usus besar. Sebaliknya, asupan kalori yang tinggi, gaya hidup yang tidak banyak bergerak dan kelebihan berat badan merupakan faktor risiko. Pemicu cancer colorectal adalah lemak hewani, daging berlemak dan karbohidrat tertentu, tetapi data ini masih harus dikonfirmasi.

Gejala kanker kolorektal

Perdarahan rektal adalah tanda peringatan yang sangat penting, Tetapi biasanya tanda-tanda kanker kolon (usus besar) atau kanker kolon adalah sepele:

  • Nyeri jenis intermiten kolik dengan usus kembung yang dapat berlangsung 1-2 hari diikuti oleh diare (sindrom Koenig)

  • Perasaan perut kembung atau penuh

  • Pergantian diare dan sembelit

  • Sebuah memburuknya kondisi umum (kelelahan, kurang nafsu makan, terutama untuk daging, penurunan berat badan, demam rendah)

  • Sebuah anemia hipokromik, mencerminkan perdarahan okultisme

  • Beberapa jejak darah hitam di tinja, melena

  • Keluarnya darah atau lendir merah selama atau setelah tinja.

Meski duduk di rongga yang mudah dijangkau, kanker kolorekta seringkali tidak ditemukan hingga pada stadium lanjut. Tanda-tanda yang dapat mewujudkan sindrom rektal yang sebenarnya:

  • Keluarnya lendir mukopurulen kadang-kadang disertai darah

  • Ekspresi (sakit perut dengan kontraksi yang menyakitkan), tenesmus rektal, perasaan “kebutuhan palsu” akan pembebasan feses

  • Rektor darah merah melapisi tinja.

Tanda-tanda lain mungkin mengarahkan dokter ke panggul kecil:

  • Sebuah kesulitan buang air kecil (disuria) pada manusia

  • Dari sesak panggul pembuatan membangkitkan gangguan ginekologi pada wanita.

Gejala lain yang mengarah ke usus:

  • Sembelit dan diare atau keduanya secara bergantian

  • Meninggalkan nyeri kolik pada iliac

  • Sebuah pembengkakan.

Terkadang gejalanya jauh lebih samar berupa asthenia, penurunan berat badan, anoreksia dan demam. Di lain waktu, kanker ditemukan secara kebetulan dengan pemeriksaan colok dubur.

Kanker Kolorektal

Prognosis kanker colorectal

Itu tergantung pada sejauh mana patofisiologi ca colon berkembang (klasifikasi Dukes) yang akan ditentukan oleh biopsi, prognosis menjadi lebih baik ketika kanker didiagnosis pada tahap lokal. Komplikasi kanker rektal jarang terungkap, obstruksi usus bagian bawah dan peritonitis terjadi akibat perforasi kolon di hulu.

Pada separuh kasus, kanker usus besar hanya dikenali jika terjadi komplikasi:

  • Obstruksi usus akut oleh obstruksi yang dipasang secara progresif dengan kolik. Ini adalah kecelakaan yang umumnya terjadi setelah beberapa serangan sub oklusi diikuti oleh kotoran cair atau setelah periode sembelit yang berkepanjangan. Oklusi dimanifestasikan dengan muntah, berhentinya materi dan gas serta perut kembung

  • Supurasi neoplastik berkembang menjadi abses di sekitar tumor

  • Peritonitis dengan perforasi usus besar

  • Pembukaan (fistulisasi) di organ berlubang yang berdekatan, kandung kemih.

Tumor akan menyebar:

  • Pertama secara lokal, di kulit, lilitan usus kecil dan kandung kemih

  • Kemudian di organ limfatik

  • Akhirnya menyebar lebih jauh ke hati, peritoneal (asites), paru, metastasis otak (lokasi sekunder).

Anamnesis ca colorectal

Colonoscopy dan rectoscopy dengan biopsi yang sigmoidoskopi untuk serat optik yang fleksibel, memungkinkan untuk mengkonfirmasi diagnosis dengan melihat tumor dan untuk analisis sampel (biopsi). Sigmoidoskop memastikan diagnosis dan memungkinkan untuk praktek sederhana dan biopsi tanpa rasa sakit. MRI memungkinkan untuk melihat lesi dan terutama untuk mencari lokalisasi kolon lainnya, kolonoskopi dilakukan jika memungkinkan.

Segera setelah diagnosis ca kolon ditegakkan, dokter harus menilai tingkat kanker dengan MRI:

  • Lokal, dalam kaitannya dengan margin anus

  • Regional: ureter, prostat, kandung kemih (urografi intravena, sistoskopi, tomografi komputer abdomino-pelvis)

  • Umum (metastasis): hati (ultrasonografi), peritoneum, paru-paru (sinar-X), ganglion troisier (rongga supraklavikula kiri).

Penentuan antigen Carcinoembryonic ini sangat berguna dalam pemantauan pasca operasi.

Pengobatan kanker

Kita dapat membagi cara merawatnya secara lebih rinci:

Pengobatan karsinoma kolorektal

Perawatan kuratif untuk kanker rektal adalah eksisi bedah ekstensif. Ada 2 jenis intervensi yang mungkin dilakukan, dengan atau tanpa pelestarian sfingter ani:

  • Intervensi menghilangkan sfingter adalah amputasi rektum dengan rute abdomino-perineal yang dilakukan ketika tumor rendah (dekat anus), konsekuensinya berupa anus abdominal buatan

  • Dalam kasus kanker tinggi (terletak lebih dari 12 cm dari batas anus), ahli bedah dapat melakukan reseksi rektum dan mengembalikan kontinuitas kolo-anal.

Radioterapi bekerja dengan baik pada kanker tingkat rendah dan yang berukuran kecil, radioterapi pasca operasi mengurangi kekambuhan lokal. Kemoterapi kadang-kadang dikaitkan dan terapi bertarget diimplementasikan.

Pengobatan kanker usus besar

Satu-satunya pengobatan untuk kanker usus besar adalah pengangkatan dengan operasi, intervensi menghilangkan tumor dan jalur drainase limfatik. Tergantung pada patofisiologi kanker kolon, dokter bedah akan melakukan:

  • Pengangkatan usus besar kiri dengan pembuluh dan kelenjar getah beningnya, hemikolektomi kiri

  • Pengangkatan usus besar kanan, hemikolektomi kanan

  • Ablasi kolon transversal, kolektomi menengah.

Kontinuitas jalur pencernaan dipastikan dengan anastomosis langsung atau pada tahap operasi kedua, pasien akan menjalani anus buatan (stoma) untuk sementara waktu. Dalam kasus lain, ahli bedah melakukan kolektomi segmental.

Kemoterapi kadang-kadang perawatan lengkap. Dalam kasus lain, itu diberikan sebelum prosedur untuk mengurangi ukuran tumor sebelum prosedur. Bersamaan dengan kemoterapi, juga diberikan terapi yang ditargetkan yang tersedia untuk beberapa tahun. Ini merupakan obat yang memblokir mekanisme tertentu untuk pertumbuhan atau perkembangbiakan sel kanker. Perawatan ini diresepkan dalam perjalanan 1-2 minggu dalam pengobatan tumor metastasis, seringkali selain kemoterapi.

Ketika tumor tidak dapat diangkat, ahli bedah melakukan bypass eksternal atau internal. Sebelum operasi, pasien harus diperingatkan tentang kemungkinan anus buatan sementara atau permanen dari komplikasi pasca operasi yang mungkin didominasi oleh risiko fistula. Setiap perawatan bedah harus dimulai dengan persiapan intensif dan modal, baik usus besar maupun pasien itu sendiri:

  • Diet bebas residu

  • Penyeimbangan kembali hidro-elektrolit

  • Terapi vitamin.

Pencegahan ca kolon

5 tips untuk melindungi saluran pencernaan dan mencegah karsinoma kolorektal:

  • Hindari duduk diam, aktivitas fisik memiliki efek perlindungan pada banyak penyakit (khususnya pada kanker usus besar)

  • Menurunkan berat badan jika Anda kelebihan berat badan atau obesitas

  • Makan makanan yang kaya serat (produk biji-bijian, buah-buahan kering, kacang-kacangan, sayuran dan buah-buahan segar), serat menyediakan makanan untuk bakteri baik di usus besar (mikrobiota)

  • Batasi konsumsi daging merah, potongan daging dingin dan makanan tinggi lemak hewani. Dengan kata lain, produk yang meningkatkan peradangan

  • Batasi konsumsi alkohol Anda dan hindari merokok

  • Dapatkan vaksin flu, flu bisa menjadi sangat serius jika Anda menderita kanker usus.

Referensi

  1. Mayo Clinic: Colon cancer: https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/colon-cancer/diagnosis-treatment/drc-20353674

  2. MedlinePlus Medical Encyclopedia: Colorectal cancer: https://medlineplus.gov/ency/article/000262.htm

  3. American Cancer Society: Tests to Diagnose and Stage Colorectal Cancer: https://www.cancer.org/cancer/colon-rectal-cancer/detection-diagnosis-staging/how-diagnosed.html

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *