Kanker Hati

Pemahaman

Tumor hati (umumnya jenis HCC) atau kanker hati adalah patologi dengan prognosis yang buruk. Kanker hati primer merupakan kanker yang tergolong langka. Kanker sekunder artinya metastasis liver dari kanker lain, lebih sering diamati. terjadi karena arti hati merupakan organ vital yang kaya vaskularisasi, dimana satu atau lebih nodul dapat diamati. Pengertian metastasis ialah tumor yang muncul di tempat lain di tubuh dan kemudian berpindah ke liver.

Selain itu, penyakit kanker hati umumnya asimtomatik yang selain pemantauan rutin untuk patologi lain (sirosis), ini juga mengarah pada risiko diagnosis yang terlambat. Unsur-unsur ini menjelaskan bahwa peluang bertahan hidup relatif rendah (sekitar 13% dalam 5 tahun). Namun, banyak faktor yang dapat menyebabkan angka ini bervariasi (keadaan umum kesehatan, usia, lokasi). Liver cancer dapat ditemukan secara kebetulan, selama USG dilakukan sebagai bagian dari pemeriksaan lain, saat memantau sirosis, atau saat memeriksa kanker lain.

Prevalensi kanker di Indonesia tahun 2013 sebanyak 1,4 per 1000 penduduk, naik di tahun 2018 menjadi 1,79 per 1000 penduduk (Riskesdas). Sedangkan Globocan tahun 2018, menunjukkan angka penderita kanker hepar sebesar 12,4 per 100.000 penduduk dan rata-rata kematian 7,6 per 100.000 penduduk. Tahun 2019 Perhitungan Rakornas YKI menyebutkan, angka kejadian penyakit kanker di Indonesia sebanyak 1.362 per 1 juta penduduk dengan kejadian kanker liver sebesar 124 per 1 juta penduduk dengan rata-rata kematian 76 per 1 juta penduduk.

Gejala kanker hati

Etiologi kanker hati

Sirosis merupakan penyebab utama kanker hati. Alkohol adalah penyebab sirosis nomor satu,  infeksi hati, hepatitis B dan hepatitis C dapat dipersulit oleh sirosis. Mengenai kanker sekunder, banyak kanker primer dapat “bermetastasis” ke liver, seperti paru-paru, usus besar atau kanker payudara.

Faktor risiko lainnya, antara lain:

  • Diabetes
  • Kegemukan
  • Tembakau
  • Steatitis hati
  • Usia diatas 50
  • Merokok kronis
  • Jenis kelamin laki-laki
  • Kelebihan zat besi (hemochromatosis).
  • Penggunaan steroid anabolik, yang sering digunakan atlet untuk meningkatkan massa otot
  • Pengertian aflatoksin B1 yaitu racun yang dihasilkan oleh jamur yang terdapat pada kacang tanah, jagung dan biji kapas di negara-negara yang panas dan lembab seperti Nigeria, India atau Vietnam.

Gejala kanker hati

Pada awalnya, tumor hepar seringkali diam. Fase asimtomatik ini menunda diagnosis dan oleh karena itu dapat menyebabkan prognosis yang kurang baik. Beberapa gejala, seringkali ringan dan terjadi selama banyak patologi, dapat mengarah pada penemuan k liver cancer. Ini termasuk:

  • Muntah
  • Demam
  • Kelelahan
  • Sakit perut
  • Penurunan berat badan
  • Penyakit kuning (jaundice)
  • Peningkatan volume perut
  • Memburuknya kondisi umum
  • Adanya cairan di rongga perut (asites)

Prognosis kanker hati

Komplikasi tergantung pada stadium di mana  liver cancer ditemukan dan cenderung buruk. Komplikasi utama berupa gagal hati, yang dengan sendirinya menimbulkan banyak tanda dan gangguan pencernaan, seringkali disertai kemunduran kondisi secara umum dan sayangnya kematian sering terjadi.

Karsinoma hepatoseluler (penyakit hepatoma) berkembang di 90% dari penyakit liver kronis, pengertian hepatoma ialah suatu tumor ganas liver primer yang berasal dari hepatosit dan salah satu kanker pencernaan paling fatal setelah kanker pankreas.

Anamnesis kanker hati

Pada orang dengan penyakit hati kronis, praktek USG hati dan tes darah rutin untuk alfa-fetoprotein (AFP), penanda tumor di hati diperlukan. Pemindai atau MRI, pemeriksaan utama yang memungkinkan diagnosis. Alpha-fetoprotein yaitu molekul yang ada dalam darah dan dosisnya memungkinkan skrining kanker dan pemantauan efektivitas pengobatan. Kadar AFP dalam darah mungkin meningkat pada  liver cancer, tetapi tidak selalu demikian. AFP juga meningkat pada penyakit lain, misalnya selama virus hepatitis atau kanker sistem pencernaan. Penilaian ekstensi dilakukan untuk mencari penyebaran cancer. Pemindaian otak, rontgen dada, dan pemindaian tulang dapat dipesan.

Pengobatan kanker hati

Beberapa pilihan perawatan, antara lain:

Kemoterapi

Penggunaan pembedahan, terutama diindikasikan ketika ablasi tumor dimungkinkan. Untuk ini, tumor harus dilokalisasi dan unik. Dalam kasus kanker sekunder, pilihan kemoterapi adjuvan umumnya penting untuk mempersiapkan kemungkinan pembedahan dengan mengurangi jumlah dan ukuran metastasis.

Transplantasi Hati

Transplantasi hati ialah cara pengobatan kanker hati primer pada kasus tertentu yang sangat spesifik yang hanya dapat ditawarkan untuk tumor kecil. Hasilnya sangat memuaskan, tingkat kekambuhan pada 5 tahun berada di kisaran 15%. Meskipun waktu tunggunya sangat lama.

Pengangkatan hati

Intervensi terdiri dari pengangkatan sebagian liver dan akan berusaha untuk mempertahankan jaringan sehat secara maksimal. Pemantauan kadar AFP dalam darah, setelah operasi dapat memverifikasi risiko kekambuhan.

Perawatan lain

Jika ada kontraindikasi untuk pembedahan atau transplantasi hati, pengobatan alternatif mungkin ditawarkan. Alkoholisasi atau penghancuran oleh frekuensi radio, adalah teknik terbaru yang memungkinkan penghancuran tumor. Kemoterapi embolisasi dilakukan dengan memasukkan obat ke dalam arteri liver sambil memutus suplai darah ke tumor.

Pencegahan kanker hati

Faktor risiko utama liver cancer tetap alkoholisme kronis. Memantau konsumsi alkohol tetap merupakan pencegahan terbaik. Selain itu, cara lain untuk mengurangi risiko terkena penyakit ini:

  • Lakukan seks aman dan hindari penggunaan narkoba
  • BMI (Indeks Massa Tubuh) normal harus dijaga oleh setiap orang
  • Jangan gunakan steroid anabolik kecuali jika diperlukan secara medis
  • Jika Anda berisiko terkena hepatitis, tanyakan kepada dokter bagaimana mendapatkan imunisasi
  • Sebelum mengonsumsi suplemen zat besi, tanyakan kepada dokter untuk memastikan Anda benar-benar membutuhkannya
  • Apabila bekerja di sekitar bahan kimia yang terkait dengan kanker liver, ikuti pedoman keselamatan untuk menghindari kontak yang tidak perlu.

Referensi

  1. WebMD: Understanding Liver Cancer — Prevention: https://www.webmd.com/cancer/understanding-liver-cancer-prevention
  2. Practo: Liver Cancer: Symptoms, Complications, and Treatment: https://www.practo.com/health-wiki/liver-cancer-symptoms-complications-and-treatment/208/article

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *