Kanker darah

Apa itu leukemia

Dalam opini Oncology Central ini, Dr Matt Kaiser – Kepala Riset di badan amal Bloodwise – menulis mengenai bagaimana pendapatnya penelitian kanker darah telah mendominasi jalan bagi kebanyakan kemajuan medis. Dalam perkembangan mulai kemoterapi dan pengungkapan kerja bagian dalam dari tanggapan kekebalan hingga penemuan sel induk kanker. Penelitian kanker darah tidak hanya merevolusi perawatan pasien yang terdampak salah satu dari 137 jenis kanker darah. Sebaliknya, selama bertahun-tahun, telah berada di barisan depan banyak bidang pengobatan lainnya, dan akibatnya membantu mengobati sebagian besar orang tidak hanya dengan kanker lain, tetapi juga penyakit lain.

Kanker darah adalah kanker sel-sel darah. Ada beberapa kategori luas sel darah, termasuk sel darah merah (RBC), sel darah putih (WBC) dan trombosit. Secara umum, kanker darah mengacu pada kanker sel darah merah.

Penyakit kanker darah adalah penyakit yang disebabkan oleh peningkatan jumlah sel darah putih dalam tubuh Anda.Sel darah putih itu mengeluarkan sel darah merah dan trombosit yang dibutuhkan tubuh Anda agar sehat. Sel darah putih ekstra tidak bekerja dengan baik

WBC adalah bagian penting dari sistem kekebalan tubuh anda. Mereka melindungi tubuh anda dari invasi oleh bakteri, virus dan jamur, serta dari sel-sel abnormal dan zat asing lain. Pada leukemia, sel darah merah tidak berfungsi seperti sel darah putih normal. Mereka juga dapat membelah terlalu cepat dan akhirnya mengeluarkan sel-sel normal.

WBCs sebagian besar diproduksi di sumsum tulang, tetapi beberapa jenis WBCs juga dibuat di kelenjar getah bening, limpa, dan kelenjar timus. Setelah terbentuk, sel darah merah beredar ke seluruh tubuh anda dan dalam tubuh anda dalam darah dan getah bening (cairan yang bersirkulasi melalui sistem limfatik), berkonsentrasi di kelenjar getah bening dan limpa.

Jenis-jenis kanker darah

Faktor risiko leukemia

Penyebab leukemia belum diketahui. Namun, beberapa faktor telah diidentifikasikan yang dapat meningkatkan risiko anda. Ini termasuk:

  • Riwayat keluarga leukemia
  • Merokok, yang meningkatkan risiko terkena leukemia myeloid akut (AML)
  • Kelainan genetik seperti sindrom down
  • Kelainan darah, seperti sindrom myelodysplastic, yang kadang-kadang disebut preleukemia
  • Pengobatan sebelumnya untuk kanker dengan kemoterapi atau radiasi
  • Paparan radiasi tingkat tinggi
  • Paparan bahan kimia seperti benzena

Langkah penanganan kanker darah

Kemoterapi

Saat ini, sebagian besar berkat kemoterapi, sembilan dari 10 anak dengan leukemia limfoblastik akut (ALL) akan bertahan hidup setidaknya selama 5 tahun, dibandingkan dengan satu dari 10 yang bertahan 50 tahun yang lalu. Seperti yang kita ketahui, kemoterapi kini menjadi penyokong dalam pengobatan kebanyakan kanker, baik bagi pemulihan penyakit, mengecilkan tumor menjelang operasi atau radioterapi, atau mengurangi resiko kembalinya kanker.

Terapi target molekuler

Pekerjaan sebelumnya pada kelainan kromosom meletakkan dasar bagi pendekatan baru untuk mengobati kanker. Selama beberapa tahun, para ilmuwan menemukan sebuah molekul yang dapat memblokir protein rusak yang dibuat oleh kromosom Philadelphia yang mendorong pertumbuhan sel CML [10]. Obat imatinib dan obat sejenisnya telah merevolusi lanskap CML, mengubah penyakit di mana, dengan memakai obat-obatan keras, hanya tiga dari 10 pasien yang hidup diperpanjang menjadi satu di mana lebih dari sembilan dari 10 dapat mengharapkan umur yang hampir normal, dengan kualitas hidup yang baik

Jenis-jenis kanker darah

Onset leukemia dapat bersifat akut (onset mendadak) atau kronis (onset lambat). Pada leukemia akut, sel kanker akan berkembang biak dengan cepat. Pada leukemia kronis, penyakit ini berkembang perlahan dan gejala awal mungkin sangat ringan. Ada bermacam jenis kanker darah yang diberi nama sesuai asal sel kankernya.

Kanker darah juga diklasifikasikan menurut jenis selnya. Leukemia juga melibatkan sel-sel myeloid disebut leukemia myelogenous. Sel myeloid adalah sel darah imatur yang biasanya menjadi granulosit atau monosit.Penyakit kanker darah yang melibatkan limfosit disebut leukemia limfositik. Ada empat jenis utama leukemia:

Leukemia myelogenous akut (AML)

Leukemia myelogenous akut (AML) dapat terjadi pada anak-anak dan orang dewasa. Menurut program pengawasan, Epidemiologi, dan hasil akhir dari National Cancer Institute (NCI) sekitar 21.000 kasus AML baru di diagnosa setiap tahun di Amerika Serikat. Ini adalah bentuk leukemia yang paling umum. Tingkat kelangsungan hidup lima tahun untuk AML adalah 26,9 persen.

Leukemia limfositik akut (ALL)

Leukemia limfositik akut (ALL) paling banyak terjadi pada anak-anak. NCI memperkirakan sekitar 6000 kasus baru ALL didiagnosa setiap tahun. Tingkat kelangsungan hidup lima tahun untuk ALL adalah 68,2 persen.

Leukemia myelogenous kronis (CML)

Leukemia myelogenous kronis (CML) mempengaruhi sebagian besar orang dewasa. Sekitar 9000 kasus CML baru di diagnosa setiap tahun, menurut NCI. Tingkat kelangsungan hidup lima tahun untuk CML adalah 66,9 persen.

Leukemia limfositik kronis (CLL)

Leukemia limfositik kronis (CLL) paling mungkin mempengaruhi orang berusia diatas 55 tahun. Sangat jarang terlihat pada anak-anak. Menurut NCI, sekitar 20.000 kasus baru CLL di diagnosa setiap tahun. Tingkat kelangsungan hidup lima tahun untuk CLL adalah 83,2 persen.

Leukemia sel berbulu adalah subtipe CLL yang sangat langka. Namanya berasal dari kemunculan limfosit kanker di bawah mikroskop. 

Penyebab Leukemia

Pembuluh darah besar di leher disebut vena cava superior. Kapal ini mungkin tersumbat. Ini disebut obstruksi vena kava superior (SVCO).

Itu dapat terjadi pada berbagai jenis kanker termasuk:

  • kanker paru-paru
  • kanker payudara
  • kanker esofagus
  • limfoma non Hodgkin

Kanker pembuluh darah (SVCO) dapat disebabkan oleh:

  • bekuan darah di dalam pembuluh darah
  • tumor itu sendiri menekan pembuluh darah
  • kanker di kelenjar getah bening di dekatnya, membuatnya lebih besar dan menekan pembuluh darah

Tekanan pada pembuluh darah menghentikan aliran darah kembali ke jantung dari kepala dan lengan. Hal ini menyebabkan pembengkakan di sekitar tenggorokan (trakea) yang membuat Anda sulit bernapas.

Ciri-ciri stadium kanker darah

Pengelompokan stadium kanker,Sebagian besar jenis kanker memiliki empat stadium: stadium I (1) hingga IV (4).

Kanker stadium awal Tahap ini biasanya merupakan kanker kecil atau tumor yang belum tumbuh dalam ke jaringan di sekitarnya. Itu juga belum menyebar ke kelenjar getah bening atau bagian tubuh lainnya. Ini sering disebut kanker stadium awal. Ciri-ciri kanker darah stadium awal ini terjadi pembesaran kelenjar getah bening, dikurang dari tiga kelompok dan jumlah sel darh putih yang tinggi.

Kanker stadium akhir. Tahap ini berarti kanker telah menyebar ke organ atau bagian tubuh lain. Ini juga bisa disebut kanker stadium lanjut atau metastasis. Ciri-ciri kanker darah stadium akhir ini,terjadi pembesaran pada sekelompok kelenjar getah bening atau limfa di suatu bagian tubuh, jumlah sel darah putih tinggi, dan jumlah sel darah merah atau trombosit yang rendah.

Apa saja gejala kanker darah

Gejala-gejala kanker darah meliputi:

  • Keringat berlebihan, terutama di malam hari (disebut keringat malam)
  • Kelelahan dan kelemahan yang tidak hilang dengan istirahat
  • Penurunan berat badan yang tidak disengaja
  • Nyeri dan nyeri tulang
  • Kelenjar getah bening yang tidak bengkak dan membengkak (terutama di leher dan ketiak)
  • Pembesaran hati atau limpa
  • Bintik-bintik merah pada kulit, disebut petechiae
  • Mudah berdarah dan mudah memar
  • Demam atau kedinginan
  • infeksi yang sering

Leukemia juga dapat menyebabkan gejala pada organ yang telah diinfiltrasi atau dipengaruhi oleh sel kanker. Misalnya, jika kanker menyebar ke sistem saraf pusat, itu dapat menyebabkan sakit kepala, mual dan muntah, kebingungan, kehilangan kendali otot, dan kejang.

Leukemia juga dapat menyebar ke bagian lain dari tubuh anda, termasuk:

  • Paru-paru
  • Saluran pencernaan 
  • Jantung 
  • Ginjal
  • Testis

Mendiagnosa Leukemia

Leukemia dapat dicurigai jika anda memiliki faktor risiko tertentu atau gejala yang memprihatinkan. Dokter anda akan mulai dengan riwayat lengkap dan pemeriksaan fisik, tetapi leukemia tidak dapat sepenuhnya didiagnosa dengan pemeriksaan fisik. Sebagai gantinya, dokter akan menggunakan tes darah, biopsi, dan tes pencitraan untuk membuat diagnosa.

Tes

Ada sejumlah tes berbeda yang dapat digunakan untuk mendiagnosis leukemia. Hitung darah lengkap menentukan jumlah sel darah merah, sel darah merah, dan trombosit dalam darah. Melihat darah Anda di bawah mikroskop juga dapat menentukan apakah sel memiliki penampilan yang tidak normal.

Biopsi jaringan dapat diambil dari sumsum tulang atau kelenjar getah bening untuk mencari bukti leukemia. Sampel kecil ini dapat mengidentifikasi jenis leukemia dan laju pertumbuhannya. Biopsi organ lain seperti hati dan limpa dapat menunjukkan jika kanker telah menyebar.

Pementasan

Setelah leukemia didiagnosis, itu akan dipentaskan. Pementasan membantu dokter Anda menentukan pandangan Anda.

AML dan ALL dipentaskan berdasarkan tampilan sel kanker di bawah mikroskop dan jenis sel yang terlibat. ALL dan CLL ditetapkan berdasarkan jumlah WBC pada saat diagnosis. Kehadiran sel darah putih yang belum matang, atau myeloblasts, dalam darah dan sumsum tulang juga digunakan untuk menentukan stadium AML dan CML.

Menilai perkembangannya

Sejumlah tes lain dapat digunakan untuk menilai perkembangan penyakit:

  • Flow cytometry memeriksa DNA sel kanker dan menentukan kecepatan pertumbuhannya.
  • Tes fungsi hati menunjukkan apakah sel leukemia mempengaruhi atau menyerang hati.
  • Pungsi lumbal dilakukan dengan memasukkan jarum tipis di antara tulang punggung bawah Anda. Ini memungkinkan dokter Anda untuk mengumpulkan cairan tulang belakang dan menentukan apakah kanker telah menyebar ke sistem saraf pusat.
  • Tes pencitraan, seperti sinar-X, ultrasound, dan CT scan, membantu dokter mencari kerusakan pada organ lain yang disebabkan oleh leukemia.

Cara mengobati kanker darah

Leukemia biasanya dirawat oleh ahli hematologi-onkologi. Ini adalah dokter yang mengkhususkan diri pada kelainan darah dan kanker. Perawatan tergantung pada jenis dan stadium kanker. Beberapa bentuk leukemia tumbuh lambat dan tidak membutuhkan perawatan segera. Namun, pengobatan untuk leukemia biasanya melibatkan satu atau lebih hal berikut:

  • Kemoterapi menggunakan obat-obatan untuk membunuh sel leukemia. Bergantung pada jenis leukemia, Anda dapat mengonsumsi satu obat atau kombinasi obat yang berbeda.
  • Terapi radiasi menggunakan radiasi berenergi tinggi untuk merusak sel leukemia dan menghambat pertumbuhannya. Radiasi dapat diterapkan ke area tertentu atau ke seluruh tubuh Anda.
  • Transplantasi sel induk menggantikan sumsum tulang yang sakit dengan sumsum tulang yang sehat, baik milik Anda sendiri (disebut transplantasi autologous) atau dari donor (disebut transplantasi alologous). Prosedur ini juga disebut transplantasi sumsum tulang.
  • Terapi biologis atau imun menggunakan perawatan yang membantu sistem kekebalan Anda mengenali dan menyerang sel kanker.
  • Terapi bertarget menggunakan obat-obatan yang memanfaatkan kerentanan pada sel kanker. Misalnya, imatinib (Gleevec) adalah obat target yang biasa digunakan untuk melawan CML

Seperti yang kita ketahui, kemoterapi kini menjadi penyokong dalam pengobatan kebanyakan kanker, baik bagi pemulihan penyakit, mengecilkan tumor menjelang operasi atau radioterapi, atau mengurangi resiko kembalinya kanker.

Obat tradisional kanker darah

Pengobatan tradisional, komplementer dan berbeda mungkin juga dikenal sebagai ‘terapi’ atau ‘pengobatan’. Perawatan ini terkadang disebut ‘holistik’ karena tidak hanya melihat bagaimana penyakit mempengaruhi tubuh, tetapi juga bertujuan untuk merawat seseorang secara keseluruhan – secara emosional, mental dan spiritual serta fisik. Juga istilah “pelengkap” dan “alternatif” di sana-sini digunakan untuk menyinggung strategi non-kebiasaan untuk mendiagnosis, menangkal, atau mengobati kanker atau gejalanya melebihi teknik yang sama seperti pengobatan komplementer dan ungkapan digunakan ketika terapi ini digunakan bukan perawatan konvensional.Obat tradisional kanker darah biasa disebut terapi komplementer / alternatif adalah penggunaan pengetahuan dan praktik yang dikembangkan oleh masyarakat adat Amerika Utara selama ribuan tahun. Ini termasuk menggunakan tumbuhan alami dengan kekuatan penyembuhan lebih lanjut sebagai upacara seperti noda dan keringat. Pengobatan tradisional dapat digunakan sebagai pengobatan pelengkap atau alternatif untuk kanker,antara lain:

  • Aromaterapi
  • Psikoterapi
  • Hipnosis dan meditasi

Asal mula penyakit kanker darah

Jadi, bagaimana pemeriksaan kanker darah menemukan dirinya di garis depan? Sebagai permulaan, arena kanker darah membanggakan basis penelitian dan klinis yang mapan dan berkualitas tinggi. Kedua, para ilmuwan sering kali dapat mengakses sel kanker darah dengan relatif mudah, membantu analisis. Dan ketiga, tarikan emosional dari keinginan untuk membantu anak-anak penderita leukemia telah menarik individu-individu berkemampuan tinggi untuk bekerja di lapangan.

Salah satu jenis kanker darah, leukemia promyelocytic akut berkembang ketika sel darah putih yang belum matang ‘terjebak’ dalam perkembangan , yang menyebabkan penumpukan sel darah abnormal. Para ilmuwan di tahun 80-an menghubungkan pekerjaan sebelumnya yang menunjukkan adanya kromosom buka dan tutup dalam sel leukemia promyelocytic akut dengan protein hibrid yang rusak yang menghalau pembelahan sel . Percobaan pertama di Cina dan kemudian di Prancis menunjukkan bahwa molekul yang disebut asam retinoat trans dapat melepaskan rem ini dan memungkinkan pematangan sel normal untuk melanjutkan. Ini adalah contoh pertama, yang seringkali kurang dihargai, bahwa obat yang mengenai akar molekul kanker dapat menghasilkan pengobatan yang berhasil.

Awal abad lalu, gagasan bahwa kanker bisa diobati dengan obat-obatan tetap kontroversial. Tetapi setelah dokter memperhatikan efek gas mustard pada tingkat sel darah putih pada tentara yang terpapar selama Perang Dunia I, mereka menguji senyawa serupa pada pasien limfoma untuk mencoba mengendalikan jumlah sel darah putih buruk. Pada tahun 1960-an, para dokter mulai menyatukan obat-obatan yang berbeda dan mulai menunjukkan bahwa penyembuhan kemungkinan bisa dilakukan untuk leukemia pada masa kanak-kanak dan limfoma Hodgkin.

Saat ini, mayoritas berkat kemoterapi, sembilan dari 10 anak dengan leukemia limfoblastik akut (ALL) akan bertahan hidup setidaknya selama 5 tahun, dibandingkan dengan satu dari 10 yang bertahan 50 tahun yang lalu.

Seperti yang kita ketahui, kemoterapi kini menjadi penyokong dalam pengobatan kebanyakan kanker, baik bagi pemulihan penyakit, mengecilkan tumor menjelang operasi atau radioterapi, atau mengurangi resiko kembalinya kanker.

Memahami penyebab genetik kanker

Kanker, pada intinya, disebabkan oleh genetik yang salah, dan mengetahui kesalahan genetik yang mendorongnya membantu kita merancang perawatan yang lebih baik dan lebih tepat.

Pada tahun 1960, dua ilmuwan AS di Philadelphia menemukan kecacatan genetik pertama yang diketahui menyebabkan kanker. Mereka melihat kromosom dalam sel leukemia myeloid kronis (CML) dan menemukan kromosom kecil yang tidak biasa yang tidak terlihat pada sel darah normal (kemudian dijuluki ‘kromosom Philadelphia’). Penelitian selanjutnya menemukan bahwa hal ini disebabkan oleh dua kromosom yang pecah dan bertukar DNA satu sama lain. Salah satu kromosom ‘potong-dan-tutup’ ini kemudian mulai menghasilkan protein yang salah yang secara permanen mengaktifkan pembelahan sel, menyebabkan penggandaan sel yang tidak terkendali.

Sejak itu, lebih banyak kesalahan ‘potong-dan-tutup’ telah ditemukan pada kanker darah dan non-darah, serta ratusan kesalahan genetik lainnya.

Terapi target molekuler

Pekerjaan sebelumnya pada kelainan kromosom meletakkan dasar bagi pendekatan baru untuk mengobati kanker.

Prospek jangka panjang

Prospek jangka panjang untuk orang yang menderita leukemia bergantung pada jenis kanker yang mereka derita dan tahap diagnosis mereka. Semakin cepat leukemia didiagnosis dan semakin cepat diobati, semakin besar peluang kesembuhannya. Beberapa faktor, seperti usia yang lebih tua, riwayat kelainan darah di masa lalu, dan mutasi kromosom, dapat berdampak negatif pada pandangan.

Menurut NCI, jumlah kematian akibat leukemia telah turun rata-rata 1 persen setiap tahun dari tahun 2005 hingga 2014. Dari tahun 2007 hingga 2013, angka kelangsungan hidup lima tahun (atau persen yang bertahan hidup selama lima tahun setelah menerima diagnosis) adalah 60,6 persen. 

Namun, penting untuk diperhatikan bahwa angka ini mencakup orang-orang dari segala usia dan dengan segala bentuk leukemia. Ini bukan prediksi hasil untuk satu orang. Bekerjasamalah dengan tim medis Anda untuk mengobati leukemia. Ingatlah bahwa situasi setiap orang berbeda.

Referensi

  1. Webmd : Leukemia : https://www.webmd.com/cancer/lymphoma/understanding-leukemia-basics#1
  2. Mayo Clinic : Leukemia : https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/leukemia/symptoms-causes/syc-20374373
  3. Medicine net : Leukemia : https://www.medicinenet.com/leukemia/article.htm

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *