Kandidiasis

Pemahaman

Candida albicans adalah organisme yang biasanya tinggal di kulit tetapi tidak mengganggu, ditemukan di saluran kelamin wanita. Kita semua membawanya di kulit, mulut dan di saluran pencernaan kita (usus). Sesekali, jamur berkembang biak di luar kendali, menyebabkan rasa sakit dan peradangan. 

Candidiasis atau candida sp atau kandidiasis adalah infeksi jamur, yang juga dikenal sebagai sariawan atau moniliasis kandidiasis. Terutama bisa terjadi pada selaput lendir vagina serta pada kulit penis. Bisa juga menyebar di aliran darah atau berkembang di organ dalam tertentu seperti hati dan limpa. Namun, pada sebagian besar kasus, infeksi memengaruhi kulit, mulut dan vagina. Ini juga merupakan penyebab umum ruam popok bayi. Meski mengganggu, infeksi ini tidak mengancam kehidupan orang yang terinfeksi.

Kandidiasis bisa berakibat fatal jika mencapai aliran darah atau organ vital seperti jantung, tetapi ini jarang terwujud (bahkan pada orang dengan sistem kekebalan yang lemah). Bagaimanapun juga peradangan ini merupakan sumber ketidaknyamanan yang konstan dan terkadang merupakan ancaman serius bagi orang dengan AIDS serta untuk beberapa pasien kanker yang tidak memiliki sumber daya kekebalan yang diperlukan untuk melawan infeksi ini.

Data yang dikeluarkan oleh Ditjen Bidang Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan (P2PL) Kementerian Kesehatan Republik Indonesia pada tahun 2017, tercatat ada 266 kasus kandidiasis yang berarti menempati urutan kedua tertinggi penyakit yang menyertai ODHA dari total 10 macam penyakit penyerta.

Pengobatan kandidiasis

Etiologi kandidiasis

Sejumlah faktor dapat meningkatkan risiko pertumbuhan jamur berlebih. Salah satu penyebab paling umum ialah penggunaan antibiotik yang berlebihan. Untuk dapat hidup di atas kita, khamir harus bersaing dengan berbagai organisme lain yang mayoritas merupakan bakteri. Bakteri ini berkembang, tidak berbahaya tetapi efektif melawan jamur. Ketika antibiotik diresepkan untuk membunuh lebih banyak bakteri berbahaya, mereka juga membunuh mikroba yang tidak berbahaya. 

Jamur yang tidak terpengaruh oleh antibiotik menyebar ke tempat-tempat yang ditinggalkan oleh patogen dan mulai tumbuh serta berkembang biak. Jamur mulut dengan Candida albicans paling sering menyerang orang dengan penyakit seperti kanker dan AIDS, diabetes dan mereka yang memakai gigi palsu yang menyebabkan iritasi kronis. Kandidiasis tidak dianggap sebagai infeksi menular seksual karena wanita yang terinfeksi tidak mungkin menularkannya ke pasangan seksualnya. Namun, jika infeksi terus kembali, pasangan seksual juga dapat menjalani pengobatan.

Penyebab kandidiasis lainnya, seperti:

  • Kehamilan meningkatkan kadar estrogen, yang meningkatkan risiko infeksi
  • Menelan kontrasepsi oral meningkatkan risiko mengembangkan kandidiasis vagina
  • Steroid dan beberapa obat kanker melemahkan sistem kekebalan dan dapat mendorong pertumbuhan jamur berlebih
  • Suhu panas, kebersihan yang buruk dan pakaian ketat juga merupakan faktor risiko, karena menciptakan lingkungan yang ideal untuk kandida
  • Obesitas. Penyakit jamur biasanya menginfeksi daerah intertriginous, yaitu tempat kulit bersentuhan dengan dirinya sendiri. Orang yang kelebihan berat badan memiliki lebih banyak lipatan kulit. Mereka juga berkeringat lebih banyak dari yang lain dan Candida albicans menyukai kulit basah. 

Prognosis dan gejala kandidiasis

Kandidiasis kulit atau candidiasis cutis (cutaneous candidiasis) menyebabkan munculnya plak kulit merah berbatas tegas yang gatal dan berisi cairan berbintik-bintik. Mungkin dilapisi dengan koreng dan pustula. Biasanya kandidiasis intertriginosa atau candidiasis intertriginosa ditemukan di area seperti selangkangan, lipatan bokong, ruang antara payudara, jari kaki atau  tangan dan di pusar. Plak ini mungkin sulit terlihat pada kulit gelap.

Infeksi jamur vagina dapat menyebabkan cairan kental, putih dan tampak menggumpal seperti keju cottage keluar dengan sedikit atau tanpa bau. Mereka memanifestasikan dirinya di dalam vagina sebagai rasa gatal atau sensasi terbakar, terutama selama keluarnya air seni atau hubungan seksual yang sering menimbulkan rasa sakit atau perasaan tidak nyaman. Infeksi pada penis jarang terjadi, tetapi dapat menyebabkan pembengkakan dan warna merah pada ujung pelir serta rasa nyeri.

Paronychia adalah bentuk kandidiasis yang mempengaruhi kuku. Infeksi ini lebih sering terjadi pada orang yang sering memasukkan tangan ke dalam air. Kadang-kadang menyebabkan nyeri dan bengkak merah pada jari. Dalam kasus yang lebih serius, kuku bisa terkelupas dan memperlihatkan lapisan kuku yang berubah warna menjadi keputihan atau kuning.

Ciri umum jamur pada kandidiasis oral menyebabkan bercak putih seperti dadih muncul di dalam mulut, lidah (jamur lidah) dan langit-langit dan di sekitar bibir. Ini juga dapat menyebabkan area pecah-pecah, kemerahan, dan lembab muncul pada kulit di sudut bibir. Bercak sariawan terkadang menyebabkan rasa sakit.

Anamnesis kandidiasis

Seperti pada umumnya diagnosis akan dilakukan oleh dokter dengan menanyakan riwayat kesehatan (baik individu maupun keluarga), menanyakan gejala, menanyakan penggunaan antibiotik atau obat-obatan baru-baru ini yang dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh, melakukan pemeriksaan fisik dan apabila diperlukan dokter juga dapat melakukan tes tambahan.

Kandidiasis mudah diidentifikasi. Ragi diperiksa di bawah mikroskop setelah dilepaskan dari daerah yang terkena. Namun, karena jamur biasanya hadir, dokter Anda ingin memastikan bahwa Candida yang menyebabkan masalah dan bukan hal lain. Munculnya ruam mungkin cukup untuk diagnosis.

Pengobatan kandidiasis

Biasanya, penyakit kandidiasis bukanlah infeksi yang berbahaya, kecuali dalam kasus yang jarang terjadi di mana ia menyebar dalam darah dan mencapai organ vital orang dengan sistem kekebalan yang lemah.

Dalam kasus kandidiasis kutis, dokter mungkin meresepkan antijamur dalam bentuk krim atau tablet untuk diminum. Untuk infeksi jamur kelamin, pengobatan terdiri dari obat jamur yang diberikan langsung ke dalam vagina sebagai tablet, krim, salep atau supositoria, atau diberikan melalui mulut (seperti flukonazol). 

Bicaralah dengan apoteker, Anda tidak memerlukan resep untuk mendapatkan banyak produk untuk mengobati infeksi ringan. Untuk sariawan, penderita bisa berkumur dengan larutan air garam atau obat antijamur suspensi sebelum menelan. Penggunaan obat antijamur oral selama beberapa hari mungkin diperlukan pada kasus yang parah.

Pencegahan kandidiasis

Tindakan kebersihan berikut dapat membantu mencegah kandidiasis genital, antara lain:

  • Hindari bahan kimia dalam tampon dan douche beraroma, karena tidak berguna dan dapat menyebabkan infeksi
  • Bersihkan dari depan ke belakang setelah mengeluarkan urin atau feses. Ragi hadir dalam jumlah besar di area rektal
  • Menahan diri untuk tidak menyabuni area vagina, sabun membunuh bakteri menguntungkan dan tidak berpengaruh pada jamur
  • Tepuk-tepuk tubuh dengan baik setelah mandi dan berhati-hatilah saat mengeringkan rambut kemaluan, jika perlu gunakan pengering rambut dengan pengaturan terendah 
  • Dapatkan diafragma baru atau penutup serviks baru, mensterilkan atau membuang pakaian dalam yang dikenakan selama infeksi terakhir. Air mesin pencuci tidak cukup panas, sehingga harus merebusnya jika ingin menyimpannya. 

Tindakan preventif berikut tidak hanya rasional, tetapi sejalan dengan tindakan penangkalan terhadap penyakit candidiasis:

  • Hindari stoking dan celana ketat
  • Kenakan pakaian dalam katun longgar
  • Kurangi asupan gula dan alkohol (makanan favorit ragi)
  • Beberapa toko makanan kesehatan menjual Lactobacillus acidophilus dalam bentuk tablet yang dapat membantu mengontrol populasi jamur
  • Hindari antibiotik jika sedang pilek atau flu. Flu disebabkan oleh virus yang tidak dapat dihilangkan oleh antibiotik dan bahkan dapat menyebabkan kandidiasis
  • Konsumsi yogurt mentah, terutama jika sedang menjalani terapi antibiotik atau jika ada faktor lain yang secara khusus mempengaruhi infeksi jamur. Yogurt yang dipasteurisasi tidak efektif 
  • Pertimbangkan untuk mengganti pil KB jika mengalami infeksi berulang, bicarakan dengan dokter tentang pilihan kontrasepsi lain yang bisa membantu dan digunakan sebagai gantinya.

Referensi

  1. Fakultas Kedokteran Universitas Tanjungpura: Naskah Publikasi Hubungan Kandidiasis Intertriginosa dan Diabetes Melitus Tipe 2 di Poliklinik Kulit dan Kelamin RSUD Dokter Soedarso Pontianak Pada Tahun 2012: https://media.neliti.com/media/publications/192711-ID-hubungan-kandidiasis-intertriginosa-dan.pdf
  2. Medscape: Cutaneous Candidiasis: https://emedicine.medscape.com/article/1090632-overview

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *