Diabetes Insipidus

Pemahaman

Diabetes insipidus adalah suatu gangguan fungsional ditandai dengan ketidakmampuan ginjal untuk mengontrol urin. Diabetes insipidus disebabkan oleh kelainan sekresi atau kerja hormon di hipotalamus (ADH). Perbedaan dibuat antara diabetes insipidus sentral dan diabetes insipidus nefrogenik. Tidak seperti diabetes tipe 1 dan 2 lainnya, yang menyebabkan kadar glukosa terlalu tinggi dalam darah. Di sisi lain Diabetes insipidus adalah bentuk diabetes yang lebih jarang, gangguan ini menyebabkan polidipsia dan poliuria.

Ketika hipotalamus dan kelenjar pituitari (kelenjar endokrin yang terletak di otak dan mengendalikan beberapa fungsi biologis) berfungsi normal, mereka mengatur keseimbangan air dalam tubuh. Proses pengeluaran urine, pertama-tama mereka membuat dan kemudian mengirim “utusan” ke seluruh tubuh, yang memberi tahu organ-organ kapan harus menahan atau menghilangkan air. Pengertian ADH, yaitu hormon “Pembawa pesan” yang disebut hormon antidiuretik atau vasopresin.

Proses pembentukan urine secara singkat, dimulai dari proses filtrasi di glomerulus lalu melewati kapsula Bowman menuju tubulus proksimal. Proses filtrasi ini terjadi pada bagian Renal curpusle dari keseluruhan proses pembentukan urine dan menghasilkan kandungan urine primer berupa zat-zat yang berguna seperti glukosa ,garam, dan asam amino. Pengertian tubulus ginjal ialah saluran berupa pipa yang berada di belakang kapsul bowman pada struktur nefron ginjal. Ada 2 faktor yang mempengaruhi produksi urine, yaitu faktor internal (Sistem renin-angiostensin-aldosteron, hormon ADH dan insulin) dan faktor eksternal (suhu, jumlah air yang diminum dan pengaruh kafein).

Berdasarkan data terbaru Riset Kesehatan Dasar 2018, secara umum angka prevalensi diabetes di Indonesia mengalami peningkatan yang cukup signifikan selama 5 tahun terakhir ini. Angka prevalensi diabetes pada orang dewasa mencapai 6,9% di tahun 2013 dan terus melonjak menjadi 8,5% di tahun 2018.

Tipe diabetes insipidus

Ada dua jenis diabetes insipidus: 

  • Diabetes insipidus nefrogenik (DIN). Jenis ini disebabkan karena adanya hambatan dari ginjal ke hormon antidiuretik atau didapat dari faktor keturunan (resesif terpaut seks, dimana ditularkan oleh perempuan dan hanya diwujudkan pada pria).
  • Diabetes insipidus sentral (DIC). Merupakan kasus diabetes insipidus yang paling umum, disebabkan oleh anti-diuretik kekurangan hormon vasopresin yang diproduksi oleh hipotalamus yang berada di area dasar otak dan untuk mengontrol fungsi utama tubuh. 
  • Diabetes insipidu sekunder, disebabkan oleh obat  (garam litium, aminoglikosida, anestesi methoxyflurane) atau penyakit karena ginjal kronis (pielonefritis, myeloma, amiloidosis).

Etiologi diabetes insipidus

Kekurangan hormon antidiuretik menimbulkan penyakit ini. Pada 40% kasus diabetes insipidus dan idiopatik, diketahui tanpa penyebab yang jelas dan kemungkinan berhubungan dengan penyakit keluarga. Penyebab diabetes insipidus yang paling sering didapat, diantaranya: 

  • Meningitis  
  • Sarkoidosis
  • Tuberkulosis 
  • Radang otak
  • Sisa gejala trauma kepala 
  • Penyakit Schuller-Christian
  • Granulomatosis dengan polyangiitis (IPK)
  • Intervensi bedah saraf di daerah hipotalamus-hipofisis
  • Histiositosis sel Langerhans (Langerhans cell histiocytosis, LCH)
  • Terkadang penyakit sistem (kolagenosis) dengan lokalisasi hipofisis-hipotalamus
  • Tumor otak (craniopharyngioma, metastasis dari bronkial, payudara dan kanker kolik).

Gejala diabetes insipidus

Secara klinis, ciri-ciri diabetes insipidus memanifestasikan dirinya secara tiba-tiba atau berkembang pesat  dengan tanda:

  • Poliuria adalah peningkatan volume urin dalam jumlah yang sangat besar dan encer. Volume urin yang meningkat dan bisa mencapai 8-10 liter per hari, bahkan terkadang 15-20 liter. Berwarna pucat seperti air, tidak terlalu pekat dan tidak mengandung unsur patologis apa pun (baik gula maupun albumin)
  • Polidipsia adalah rasa haus yang intens yang mengatakan bahwa pasien selalu haus secara permanen dan tak pernah puas. Dia minum terus-menerus, baik di siang atau malam hari dan tidak pernah berhasil memuaskan dahaganya.

Prognosis diabetes insipidus

Secara umum kondisi penderita cukup baik, kecuali jika dia mengalami hiperhidrasi (sakit kepala, mual), atau dehidrasi (ketika dia tidak dapat minum sebanyak yang dia butuhkan).  

Gangguan polidipsi dan poliuria bisa sulit untuk diatasi dan menyebabkan kecemasan, gangguan tidur dan kecemasan sosial. 

Pada kondisi kronis, penderita dehidrasi dapat mengalami kejang, kerusakan otak permanen, atau bahkan kematian. Diabetes nefrogenik pada bayi yang tidak bisa mengekspresikan rasa hausnya menyebabkan dehidrasi parah dengan demam, muntah dan kejang .

Anamnesis diabetes insipidus

Anamnesis dilakukan agar dapat merencanakan perawatan yang sesuai. Seperti pada umumnya setiap diagnosis akan dilakukan oleh dokter dengan menanyakan riwayat kesehatan (baik individu maupun keluarga), menanyakan gejala, melakukan pemeriksaan fisik untuk mencari tanda-tanda penyakit. Apabila diperlukan dokter juga dapat melakukan tes tambahan berupa tes darah (ionogram darah) dan urine.

Tes dinamis lain yang juga dapat dianjurkan dokter, diantaranya:

  • Uji  vasopressin, untuk mengenali defisiensi vasopresin
  • Uji terapeutik, yang menggunakan sifat antidiuretik obat tertentu. 
  • Dosis hormon ADH. Setelah analisis hasil, tes ini dapat menunjukkan penurunan hormon ADH. 
  • Dekondisi dengan psikoterapi yang disesuaikan. Tujuannya adalah untuk membujuk pasien agar minum lebih sedikit (dengan diet bebas garam), kemungkinan obat antidiuretik yang secara bertahap digantikan oleh plasebo.
  • Uji pembatasan air. Untuk menentukan apakah masih ada kemungkinan sekresi hormon vasopresin. Uji ini dilakukan di lingkungan rumah sakit, untuk mengimbangi dehidrasi dengan cepat. 

Cara pengujian uji pembatasaan air, dilakukan dengan cara:

  • Pasien buang air kecil, lalu ditimbang dan berbaring di tempat tidur
  • Setiap 15 menit urin ditimbang dan pasien diukur tekanan darahnya
  • Setiap 30 menit air seni ditampung dalam toples bernomor.

Tes pembatasaan air berhenti ketika pasien menunjukkan tanda-tanda ketidaknyamanan, seperti kecemasan, kekeringan pada selaput lendir, percepatan nadi, penurunan tekanan darah dan berat badan. Diagnosis tetap memungkinkan untuk dilakukan, meskipun hubungan antara dehidrasi dan ketidakmampuan ginjal untuk memusatkan urin meskipun sudah berhenti ketika pasien berhenti minum. 

Diagnosis diabetes insipidus harus ditegakkan dengan pasti, karena terdapat penyakit dengan gambaran klinis yang sebanding. Psikogenik potomania merupakan kelainan perilaku yang menyebabkan keinginan untuk minum, jumlah cairan yang tertelan bahkan bisa lebih besar daripada yang diserap dalam diabetes insipidus dan seringkali bervariasi dari hari ke hari. Secara klinis, permulaan potomania seringkali  lebih brutal terutama setelah terjadi guncangan emosional dan pada pasien yang datang dengan gangguan kejiwaan (tetapi tidak selalu). Namun, tidak satupun dari tanda-tanda ini adalah mutlak.

Ada kemungkinan bahwa diagnosis banding diabetes insipidus dengan potomania sulit bahkan setelah pengujian dinamis. Hal ini disebabkan karena beberapa alasan, antara lain:

  • Adanya gangguan primer pada pusat haus (oleh lesi atau tumor di hipotalamus)
  • Potomania berkepanjangan dapat menghambat sekresi ADH (diabetes inspidus yang diinduksi)
  • Insipidus diabetic dapat disembuhkan tetapi orang tersebut mungkin akan terus minum dalam jumlah banyak karena kebiasaan dan oleh karena itu buang air kecil dalam jumlah yang berlebihan (penyakit diabetes insipidus mandiri).

Pengobatan diabetes insipidus

Cara mengatasi diabetes insipidus secara jelas diputuskan sesuai dengan penyebabnya, bahkan mungkin harus dirawat. Dalam semua kasus, pasien tidak boleh dibiarkan mengalami dehidrasi atau overhidrasi dan  mencoba menyeimbangkannya dengan diet rendah garam. 

Desmopressin (MINIRIN) adalah analog ADH dengan aksi antidiuretik yang kuat, merupakan salah satu obat diabetes insipidus. Pemberiannya biasanya dilakukan dengan jalur endonasal satu atau dua kali sehari. Penting untuk tidak melebihi dosis yang ditentukan oleh dokter, overdosis dapat menyebabkan retensi air dan terkadang kejang. Obat-obatan tertentu memungkinkan untuk mengurangi dosis dan pemberiannya dapat dikombinasikan, seperti Tégretol, Largactil atau Lipavlon.

Sangat penting untuk menyesuaikan dosis yang diberikan kepada anak-anak dan bayi  (seringkali dan dalam dosis yang sangat kecil). Pada pasien yang memilih pemberian endonasal, mukosa hidung bisa menjadi sangat sensitif. Dalam kasus ini, dokter mungkin menyarankan untuk meminum tablet melalui mulut.

Mencegah diabetes insipidus

Mencegah lebih baik dari pada mengobati, slogan yang selalu kita dengar. Kata tersebut bukan hanya sekedar kata-kata mutiara namun memang sudah terbukti secara nyata, karena mengobatinya akan jauh lebih sulit. Pola hidup sehat merupakan kunci utama pencegahan diabetes insipidus dan juga dapat mencegah penyakit-penyakit lainnya.

Penerapan pola hidup sehat tersebut, antara lain:

  • Kelola stres
  • Tidak merokok
  • Istirahat yang cukup
  • Jaga berat badan tubuh
  • Batasi konsumsi alkohol
  • Konsumsi lebih banyak serat dan buah
  • Kurangi asupan gula, terutama pemanis sintetis
  • Gerak fisik secara teratur, minimal selama 20 menit dan 3 kali seminggu 

Referensi

  1. Fimela.com: Tahun 2018 Penderita Diabetes di Indonesia Meningkat: https://www.fimela.com/lifestyle-relationship/read/3739252/tahun-2018-penderita-diabetes-di-indonesia-meningkat
  2. TodayLine: Sering Dikira Penyakit Gula, Hati-hati Dengan Komplikasi Diabetes Insipidus:  https://today.line.me/id/article/Sering+Dikira+Penyakit+Gula+Hati+hati+Dengan+Komplikasi+Diabetes+Insipidus-wGJ1rr
  3. Official Cevanideas WordPress: Bersama Kita Pahami, Cegah, Obati, dan Lawan Diabetes: https://officialcevanideas.wordpress.com/2016/10/18/bersama-kita-pahami-cegah-obati-dan-lawan-diabetes/
  4. Brainly: Proses Pembentukan Urine: (https://brainly.co.id/tugas/16341710)
  5. Brainly: Pengertian Tubulus Ginjal: https://brainly.co.id/tugas/11367346#:~:text=Pengertian%20tubulus%20ginjal%20adalah%20saluran,kontortus%20distal%20dan%20tubulus%20kolektivus
  6. Ruang Guru: Ginjal: Sistem Ekskresi pada Manusia: (https://blog.ruangguru.com/ginjal-struktur-dan-fungsi-ekskresi-pada-manusia)

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *