Hipotensi

Pemahaman

Pengertian tekanan darah ialah kekuatan yang diberikan oleh darah pada lapisan arteri. Pengertian kekuatan ialah suatu kemampuan otot membangkitkan tegangan atas suatu tahanan. Sedangkan hipotensi adalah tekanan darah normal rendah, kondisi ini merupakan kebalikan dari hipertensi. Ada banyak penyebab hipotensi, seperti masalah neurologis, efek samping obat, dehidrasi. Tekanan rendah ini bisa permanen atau sementara, sesekali atau sering. Ini bukan penyakit, melainkan gejala. Seperti detak jantung atau suhu tubuh, tekanan harus dijaga agar tetap konstan agar tubuh berfungsi dengan baik.

Orang-orang dari segala usia kadang-kadang dapat mengalami gejala darah rendah, termasuk orang dewasa muda yang sehat. Namun, orang di atas 65 tahun adalah yang paling menderita karenanya. Pada 20% di antaranya, fenomena tersebut terjadi secara teratur dan dapat disebabkan oleh beberapa hal. Oleh karena itu, penting untuk berkonsultasi dengan dokter untuk mengetahui penyebabnya. Orang yang terbaring di tempat tidur dan wanita hamil juga lebih rentan terhadapnya.

Tekanan darah terdiri dari tekanan sistolik dan diastolik, yang diukur dalam milimeter air raksa, atau mmHg. Sistolik tekanan adalah tekanan darah saat jantung berkontraksi dan mengirimkan darah melalui arteri, berfungsi untuk memastikan suplai darah ke seluruh tubuh .Tekanan diastolik terjadi pada saat darah terus memberikan tekanan pada arteri, antara setiap kontraksi jantung dan ketika pengisian darah kembali. Jadi, ketika kita berbicara tentang tekanan 120 per 80, 120 sama dengan tekanan sistolik dan 80 untuk tekanan darah bawah rendah (diastolik). 

Tekanan dianggap normal jika kurang dari atau sama dengan 120 per 80 atau 115 per 75, tergantung negaranya. Namun, angka tekanan darah pada sistem peredaran darah manusia sangat bervariasi, tergantung pada aktivitas serta sepanjang hari. Saat istirahat, banyak orang sehat memiliki tekanan darah yang sedikit lebih rendah dari biasanya. Ini biasanya terjadi pada atlet dan orang yang berlatih secara teratur dan merupakan ciri kesehatan jantung yang baik. Jadi, secara umum dianggap bahwa semakin rendah tekanannya, semakin baik.

Namun, di bawah batas tertentu, tekanannya terlalu rendah untuk mendorong darah dengan baik melalui semua pembuluh darah. Sehingga menimbulkan konsekuensi karena tidak cukupnya memberi oksigen pada bagian tubuh tertentu, khususnya otak. Akibat tekanan darah rendah, menyebabkan terjadinya pusing dan pingsan.

Tekanan darah dikendalikan oleh berbagai mekanisme, diatur oleh sistem saraf “otonom” (yang dikendalikan tanpa sadar). Biasanya, penurunan tekanan yang terjadi (misalnya ketika seseorang beralih dari duduk menjadi berdiri) dikoreksi dengan cepat oleh reaksi refleks (peningkatan denyut jantung dan penyempitan pembukaan pembuluh darah kecil). Agar reaksi ini berlangsung, penurunan tekanan pertama-tama harus dideteksi oleh sensor tekanan darah yang ditempatkan di dinding arteri, yang disebut baroreseptor.

Etiologi dan jenis hipotensi

Penyebab peredaran darah tidak lancar dapat terjadi karena banyak hal, contohnya merokok, berat badan dan gangguan makan. Hal ini dapat menyebabkan takipnea. Pengertian takipnea ialah, adanya peningkatan jumlah pernapasan tiap menit melebihi normal. Ciri gejala peredaran darah tidak lancar, antara lain:

  • Kuku rapuh
  • Gugurnya rambut
  • Munculnya furunkel dan megali
  • Terganggunya fungsi kognisi, ereksi dan pencernaan
  • Menurunnya nafsu makan, daya imun dan kekuatan tubuh (lesu)

Ada berbagai macam bentuk, penyebab penyakit hipotensi dan darah rendah gejalanya bermacam-macam. Berikut adalah 2 bentuk umum penyakit hipotensi sementara dan tidak terdukung yang lebih mempengaruhi populasi lansia. 

Hipotensi ortostatik atau postural

Tanda hipotensi jenis ini muncul setelah bangun terlalu cepat dari tempat tidur, kursi, jongkok atau membungkuk. Di bawah pengaruh gravitasi yang tiba-tiba, jumlah darah yang mencapai otak berkurang untuk sementara. Hal ini menyebabkan pusing, gangguan penglihatan, bahkan terkadang terjatuh. Ortostatik sering terjadi pada manula. Meskipun ditemukan pada 5-10% dari populasi umum, ini mempengaruhi 15% orang di atas 65 dan 30% di atas 75 tahun.

Sering kali, tidak ada penyebab yang jelas dan merupakan kasus yang sepele. Namun bila sering terjadi, perlu berkonsultasi dengan dokter, karena kemungkinan ada masalah neurologis yang mengganggu regulasi sistem saraf yang mengontrol tekanan darah. Pada lansia, penyebab paling umum adalah minum obat. 

Berikut adalah penyebab paling umum dari tipe ortostatik, yaitu:

  • Kekurangan kelenjar adrenal.
  • Konsumsi marijuana atau alkohol.
  • Diabetes (yang dapat merusak sistem saraf).
  • Setelah imobilisasi dalam waktu lama di tempat tidur.
  • Stroke dan penyakit degeneratif lainnya pada sistem saraf otonom.
  • Penurunan kondisi fisik atau penurunan berat badan yang signifikan.
  • Penghentian tiba-tiba dari terapi kortikosteroid (kortison) yang dilakukan untuk waktu yang sangat lama.
  • Penyakit yang memengaruhi sistem saraf. Misalnya penyakit Parkinson, multiple sclerosis dan sindrom Guillain Barré.
  • Dehidrasi (dengan atau tanpa demam). Lansia merasa tidak terlalu haus dan karena itu lebih rentan mengalami dehidrasi. 
  • Abnormalan jantung atau pembuluh darah. Seperti gangguan jantung infark miokard, gagal jantung dan banyak varises.
  • Mengonsumsi obat-obatan tertentu, seperti yang digunakan untuk mengatasi tekanan darah tinggi atau disfungsi ereksi, anti cemas dan neuroleptik, nitrogliserin (dan nitrat), diuretik, dan pengobatan lain untuk gagal jantung.

Hipotensi postprandial

Gejala tekanan darah rendah ditandai dengan penurunan yang signifikan dalam waktu 2 jam setelah mulai makan, menyebabkan pusing, mual, pingsan atau jatuh. Setiap selesai makan, proses pencernaan menyebabkan aliran darah ke lambung dan usus dan dapat menyebabkan sedikit penurunan tekanan darah. Pada orang lanjut usia atau fisik yang dilemahkan oleh penyakit, sedikit penurunan tekanan ini cukup untuk memicu efek tekanan darah rendah. Gejala penyakit darah rendah muncul 15 menit hingga 2 jam setelah makan.

Postprandial lebih sering terjadi pada diabetes, gagal jantung atau ginjal, atau penyakit Parkinson. Ureum darah rendah biasanya ditemukan penderita ginjal dan wanita hamil.

Terutama mempengaruhi lansia yang juga menderita tekanan darah tinggi 2. Perlu dicatat bahwa hypotensi berat dapat terjadi dengan kehilangan darah yang parah (perdarahan), syok anafilaksis atau infeksi umum (sepsis) dan situasi ini membutuhkan perhatian medis darurat. 

Prognosis dan gejala hipotensi

Ciri terserang hypotensi, antara lain:

  • Mual
  • Pusing
  • Visi tidak fokus
  • Perasaan lemah 
  • Pingsan atau sinkop
  • Denyut jantung meningkat

Orang yang beresiko, diantaranya:

  • Pengidap diabetes yang menyebabkan komplikasi pada sistem saraf otonom.
  • Penderita varises besar karena sejumlah besar darah bisa mandek di varises.
  • Mempunyai insufisiensi kelenjar adrenal atau yang tiba-tiba menghentikan terapi kortison berkepanjangan.
  • Faktor hormonal tertentu menyebabkan otot-otot dinding arteri dan vena mengendur, yang dapat menyebabkan hypotensi sementara.
  • Orang tua. Seiring bertambahnya usia, dinding pembuluh darah menjadi lebih kaku, dan baroreseptor dan  kurang sensitif terhadap perubahan tekanan di arteri.
  • Memiliki penyakit yang mempengaruhi sistem saraf, contohnya neuropati akut langka, multiple sclerosis dan penyakit Shy-Drager’s (penyakit neurodegeneratif yang jarang terjadi).
  • Memiliki masalah jantung. Banyak serangan jantung atau penyakit difus pada otot jantung (kardiomiopati, miokarditis) dapat mencegah jantung mendorong darah ke tekanan yang cukup.
  • Wanita hamil. Tekanan darah turun selama kehamilan merupakan hal yang normal, bahkan jika terjadi hemodilusi. Pengertian hemodilusi yaitu volume darah secara keseluruhan meningkat. 

Sedangkan faktor risiko hypotensi, yaitu:

  • Banyak obat yang dapat menyebabkan kondisi ini, termasuk antihipertensi, diuretik, vasodilator, ansiolitik, hipnotik, dan antidepresan.
  • Mengkonsumsi alkohol  meningkatkan risiko tekanan darah rendah pada orang yang sudah lemah. Alkohol melebarkan pembuluh darah dan menyebabkan buang air kecil, menyebabkan dehidrasi dan menurunkan tekanan darah. Efek hypotensi alkohol dan ganja dapat bertambah dan menyebabkan hypotensi yang parah dan berkepanjangan pada beberapa orang. 

Seringkali, periode hypotensi sesekali tidak parah dan tidak memerlukan perhatian medis. Namun, jika sangat sering terjadi dan gejalanya mengganggu atau jika tekanan selalu berada pada tingkat yang terlalu rendah (<90 mmHg), lebih baik berkonsultasi. Komplikasi hipotensi dapat menyebabkan kerusakan pada jantung dan otak pengidap.

Anamnesis hipotensi

Tidak seperti hipertensi, tidak ada nilai ambang batas yang menentukan hypotensi. Jika tidak ada pertanda ketika tekanan darah semakin rendah, maka semakin baik kesehatan jantung. Untuk menegakkan diagnosa hipotensi, dokter mendasarinya pada gejala tensi rendah. Konon, ini biasanya muncul ketika tekanan sistolik di bawah 100 atau 90 mmHg (milimeter merkuri). Bukti ortostatik dapat diperoleh jika pasien dapat dengan cepat mengubah posisi dari berbaring ke berdiri, tekanan turun lebih dari 20 ke 10 mmHg diastolik. Adapun postprandial, umumnya didefinisikan oleh penurunan tekanan darah sistolik paling sedikit 20 mmHg saat berbaring dalam waktu 2 jam dari mulai makan .

Pengobatan hipotensi

Mereka yang tidak mengalami ciri-ciri atau menghasilkan momen singkat dan apabila pusing jarang terjadi ketika tubuhnya naik, biasanya tidak memerlukan perawatan. Penanganan hipotensi sangat tergantung pada penyebab yang mendasari. Mengubah kebiasaan gaya hidup biasanya sudah cukup.

Ketika hypotensi terjadi secara konstan dan terkait dengan minum obat, dokter mungkin akan menyarankan pasien untuk menghentikan atau mengurangi obat yang dikonsumsi. Ketika h. ortostatik secara signifikan mengurangi kualitas hidup dan tindakan pencegahan tidak mengurangi efek samping darah rendah, maka obat dapat diresepkan. Mereka bekerja pada sistem saraf atau mengontrol volume darah.

Obat hipotensi yang paling sering diresepkan adalah fludrokortison (Florinef), dapat menyebabkan peningkatan volume darah. Midodrine juga dapat digunakan 30 menit sebelum bangun, contohnya dikonsumsi 23 kali sehari. Dalam kasus hypotensi ringan, piridostigmin juga dapat diresepkan. Selain itu, obat yang memperlambat pengosongan perut (contohnya acarbose) dapat menjadi obat untuk hipotensi pascamakan pada penderita diabetes

Dalam semua kasus, pemantauan ketat harus dilakukan oleh dokter untuk menghindari peningkatan tekanan darah secara tibatiba. Sebagai upaya terakhir, memasang pelatih elektro sistolik  alat pacu jantung) dapat membantu pengobatan dengan meningkatkan denyut jantung basal.

Apa yang harus dilakukan ketika menjumpai orang yang pingsan akibat hipotensi? Baringkan orang itu dan angkat kakinya untuk membawa darah ke otaknya. Jika pingsan disebabkan oleh krisis hypotensi, orang tersebut akan segera sadar kembali. Jika orang tersebut tidak segera sadar, hubungi layanan darurat.

Pencegahan hipotensi

Dalam kasus ortostatik, cara mencegahnya:

  • Bangun perlahan. 
  • Tidak mengkonsumsi ganja.
  • Jika perlu, kenakan stoking kompresi.
  • Hindari aktivitas fisik saat terlalu panas. 
  • Minum air putih dan minuman lain secara teratur. 
  • Hindari konsumsi alkohol. Bahkan jika diminum dalam jumlah sedang, dapat menyebabkan hypotensi.
  • Sebelum beranjak dari tempat tidur, lakukan peregangan lalu duduk selama 1 menit di tepi tempat tidur. 
  • Cepat minum 500 ml air dingin untuk meningkatkan volume darah, bila berdiri lama (misalnya ketika berbelanja).
  • Jika Anda mencurigai bahwa mengonsumsi obat apapun menyebabkan hypotensi, bicarakan dengan dokter Anda.
  • Dalam kasus masalah jantung atau hipertensi, temui dokter secara teratur sehingga ia dapat menyesuaikan dosis pengobatan. 
  • Hindari suhu panas. Karena dapat melebarkan pembuluh darah dan meningkatkan keringat, yang dapat menyebabkan sedikit penurunan tekanan darah.
  • Biarkan kaki tidak menyilang. Saat duduk, menyilangkan kaki memberi tekanan pada pembuluh darah dan memaksa darah untuk tetap berada di tubuh bagian bawah. 
  • Batasi asupan garam pada orang yang mengonsumsi diuretik, terutama dalam cuaca panas. Garam menyebabkan retensi air. Konsultasikan dengan dokter sebelum meningkatkan asupan garam.

Dalam kasus postprandial, cara menghindarinya:

  • Jangan minum alkohol sebelum dan sesudah makan.
  • Hindari makan terlalu besar, pilih makanan yang lebih ringan dan sering dan tidak terlalu tinggi gula.
  • Jalan-jalan setelah makan dapat membantu, tetapi lebih baik hindari aktivitas fisik 
  • Minum kopi atau teh di akhir makan, mengurangi postprandial karena kafein meningkatkan tekanan darah. Namun, disarankan agar Anda tidak menambah konsumsi kopi tanpa berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter.

Referensi

  1. Brainly: Jelaskan Pengertian Kekuatan (Strenght): (https://brainly.co.id/tugas/3344725)
  2. The Asian Parent Indonesia: Waspadai 11 Tanda Bahwa Anda Memiliki Sirkulasi Darah Yang Buruk: (https://id.theasianparent.com/tanda-bahwa-anda-memiliki-sirkulasi-darah-yang-buruk)

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *