Hipogonadisme

Pemahaman

Defisiensi gonadotropik disebut juga hipogonadisme adalah kelainan pada sistem reproduksi yang mengakibatkan hilangnya fungsi kelenjar gonad. Pengertian gonad yaitu struktur berpasangan yang ditemukan di berbagai daerah batang dan dikosongkan melalui pori-pori kelamin (biasanya pada sternit batang). Gonad adalah testis pada pria dan ovarium pada wanita, organ reproduksi utama pada manusia.

Sindrom hypogonadism adalah perubahan pada hormon gonad yang sering terdeteksi sekitar masa pubertas dan dapat diobati dengan suntikan hormonal, mempengaruhi sekitar 1 dari 5.000 orang. 2 Fungsi gonad adalah untuk menghasilkan:

  • Gamet: telur atau sperma
  • Hormon: testosteron, estradiol, hormon antimulleric, progesterone, inhibin B.

Jenis penyakit hipogonadisme:

  • Primer: pada lelaki, testisnya hipoaktif dan tidak menghasilkan cukup testosteron
  • Sekunder: kelenjar pituitari tidak mengeluarkan hormon yang merangsang testis.

Gejala hipogonadisme

Etiologi hipogonadisme

Tergantung pada pemicu sindrom tersebut, ia dapat muncul di dalam rahim, sebelum akil baliq atau di masa dewasa. Penyakit hipogonadisme merupakan penyakit langka yang prevalensinya tidak diketahui dengan baik.

Penyebab penyakit hipogonadisme:

  • Sindrom Kallmann adalah penyakit genetik yang menyebabkan pubertas tertunda dan indra penciuman terganggu. Anak-anak dengan sindrom ini mengalami kekurangan hormon seks
  • Sindrom Prader-Will adalah penyakit genetik yang terkait dengan bagian kromosom yang hilang. Fungsi alat reproduksi terganggu dan menghambat pertumbuhan dan perkembangan seksual
  • Sindrom Klinefelter: disebabkan oleh kelainan kromosom di mana seorang anak laki-laki, biasanya memiliki 1 kromosom X dan 1 kromosom Y atau memiliki setidaknya 2 kromosom X dan 1 kromosom Y
  • Tidak adanya sel Leydig. Sel-sel ini ditemukan di testis dan menghasilkan testosteron, ketidakhadiran mereka mengarah pada perkembangan alat kelamin yang berkembang sebagian atau ambigu (tidak jelas laki-laki atau perempuan)
  • Cryptorchidism atau testis yang tidak turun: Satu atau kedua testis tetap berada di rongga perut. Biasanya, testis turun ke dalam skrotum sesaat sebelum lahir. Saat lahir, sekitar 3% anak laki-laki memiliki testis yang belum turun, tetapi sebagian besar testis turun secara spontan selama 4 bulan pertama kehidupan
  • Penyebab lain: obesitas, trauma pada testis, penggunaan, penggunaan opioid dan kemoterapi.

Gejala hipogonadisme

Pertandanya semua terkait dengan karakteristik seksual primer atau sekunder:

  • Alat kelamin ambigu
  • Alat kelamin seukuran bayi
  • Libido rendah dan kelelahan
  • Tertunda atau tidak adanya pubertas
  • Rendahnya kadar hormon seks dalam darah
  • Tidak adanya menstruasi atau menopause dini
  • Perubahan karakteristik seksual sekunder: rambut, suara dan distribusi lemak.

Prognosis hipogonadisme

Karena kekurangan hormon seks jarang berdampak pada masa kanak-kanak, hipogonadisme sering tidak terdiagnosis sampai masa akil baliq. Hasil penatalaksanaan cepat umumnya menguntungkan tetapi tergantung pada besarnya defisit gonadotropin dan usia dimulainya pengobatan. Komplikasi yang tidak diobati untuk pria dan wanita akan lebih mengarah pada pada implikasi sosial dari kegagalan melewati masa pubertas dengan teman sebaya (jika hipogonadisme terjadi sebelum pubertas) dan osteoporosis. Khusus lelaki, mereka juga dapat kehilangan libido dan kegagalan mencapai kekuatan fisik.

Diagnosis dan pengobatan 

Diagnosis didasarkan pada pemeriksaan, tes darah dan terkadang analisis kromosom. Tindak lanjut klinis dan dosis hormon seks memungkinkan pria mengurangi kelelahan dan pemulihan libido dan pada wanita, kembali menstruasi dan kelelahan berkurang. Untuk perawatan hormonal, pria disarankan untuk melakukan pemeriksaan prostat secara teratur.

Penyembuhan mungkin termasuk:

  • Pengobatan hormonal: injeksi estrogen kemudian estrogen-progestogen pada anak perempuan, testosteron pada anak laki-laki
  • Pembedahan untuk kriptorkismus untuk menempatkan testis yang tidak turun kembali ke dalam skrotum, intervensi ini umumnya memungkinkan kembalinya fungsi testis yang baik
  • Perawatan terhadap infertilitas jika ada keinginan untuk hamil. Kehamilan kemudian dirawat di pusat khusus yang mungkin menawarkan suntikan gonadotropin dalam situasi tertentu ketika ovarium berfungsi.

Pencegahan hipogonadisme

Tidak ada cara yang diketahui untuk mencegah testosteron rendah yang disebabkan oleh kondisi genetik atau kerusakan pada testis atau kelenjar pituitari. Gaya hidup sehat yang mencakup nutrisi yang baik, olahraga, pengelolaan berat badan dan menghindari penggunaan alkohol dan obat-obatan secara berlebihan dapat membantu menjaga kadar testosteron tetap normal.

Referensi

  1. Medscape: What are the complications of hypogonadism?: https://www.medscape.com/answers/922038-78885/what-are-the-complications-of-hypogonadism-in-females
  2. Cleveland Clinic: Low Testosterone (Male Hypogonadism): Prevention: https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/15603-low-testosterone-male-hypogonadism/prevention

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *