Hipoglikemia

Pemahaman

Hypoglycemia adalah apabila kadar glukosa darah <70 mg/dL. Hipoglikemia adalah salah satu komplikasi yang dihadapi oleh penderita diabetes mellitus dan  tidak dianggap sebagai suatu penyakit. Tidak seperti nefropati diabetik ataupun retinopati diabetik yang berlangsung secara kronis, hipo glikemia dapat terjadi secara akut, tiba–tiba dan dapat mengancam nyawa. Hal tersebut disebabkan karena glukosa merupakan satu–satunya sumber energi otak dan hanya dapat diperoleh dari sirkulasi darah karena jaringan otak tidak memiliki cadangan glukosa.

Dalam kedokteran, penyebab gula darah rendah karena adanya intoleransi glukosa (tahap awal diabetes), diabetes, atau penyakit pankreas lainnya. Akibat kekurangan gula juga dapat terjadi setelah operasi perut, tetapi ini jarang terjadi. Bisa dikatakan, apakah itu benar hipoglikemia atau “pseudo-hipoglikemia“, apabila gejalanya dikendalikan dan dicegah dengan cara yang sama, termasuk berbagai perubahan kebiasaan makan.

Glukosa menyediakan organ sumber utama energi. Itu berasal dari pencernaan gula dalam makanan yang disebut karbohidrat. Makanan penutup, buah-buahan dan produk sereal (nasi, pasta, dan roti) penuh dengan gula. Sebuah glukosa darah yang normal ketika berpuasa (artinya setelah 8 jam tanpa makanan) untuk orang non-diabetes, yaitu antara 3,5 mmol / l dan 7,0 mmol / l. Setelah makan, bisa naik menjadi 7,8 mmol / l. Di antara waktu makan, tubuh harus memastikan bahwa ada cukup glukosa yang beredar di dalam darah untuk menyediakan sumber energi bagi organ. Ini adalah hati yang menyediakan glukosa ini, baik dengan sintesis atau dengan melepaskan glukosa yang menyimpan dalam bentuk glikogen. Otot juga mengandung glikogen, tapi ini tidak bisa digunakan untuk mengembalikan gula darah yang terlalu rendah.

Gula darah dikendalikan oleh beberapa hormon. Insulin disekresikan setelah gula darah meningkat karena makan, sementara glukagon dipengaruhi hormon pertumbuhan, adrenalin dan kortisol drive up. Semua hormon ini disetel dengan baik sehingga kadar glukosa yang bersirkulasi relatif konstan, bahkan saat berpuasa .

Kadar gula darah yang rendah pada kondisi hipoglikemia dapat menyebabkan kerusakan sel – sel otak. Kondisi inilah yang menyebabkan efek yang fatal bagi penyandang diabetes melitus, di mana 2% – 4% kematian penderita diabetes melitus disebabkan oleh hipoglikemia (PERKENI, 2011). Sedangkan The Diabetes Control and Complication Trial (DCCT) melaporkan, diperkirakan 2-4% kematian orang dengan diabetes tipe 1 berkaitan dengan hipoglikemia. Kondisi ini umum terjadi pada penderita diabetes tipe 2, dengan tingkat prevalensi 70-80% (Riskesdas, 2013). Menurut Kemenkes tahun 2011, prevalensi diabetes melitus tergantung insulin di Provinsi Jawa Tengah sebesar 0,09%, mengalami peningkatan bila dibandingkan tahun 2010 sebesar 0,08%. Jumlah penderita hipoglisemia pada diabetes di Indonesia senada dengan prevalensi diabetes di Indonesia yaitu 1,1% secara nasional dan 5,7% pada penduduk perkotaan.

Etiologi hipoglikemia

Penyebab kurang gula darah karena adanya penyakit lain, umumnya diselesaikan dengan memperlakukan penyembuhan pada penyebab awalnya. Misalnya, penghapusan tumor oleh perubahan dalam pengobatan dalam kasus insulinoma (tumor pankreas).

Dari sudut pandang medis, 3 kriteria berikut harus dipenuhi pada individu untuk dapat mengatakan bahwa ia menderita hipoglisemia reaktif. Kriteria ini menyandang nama triad Whipple ditetapkan pada tahun 1930-an oleh seorang ahli bedah Amerika yang memiliki minat pada gangguan pankreas, Dr. Allen Whipple. Triad Whipple tersebut, yaitu:

  • Hilangnya ketidaknyamanan setelah mengonsumsi gula, seperti permen atau jus buah
  • Memiliki kadar gula darah, kurang dari 3,5 milimol per liter (mmol / L) pada saat timbulnya gejala
  • Energi yang tiba-tiba menurun disertai dengan gugup, tremor, rasa lapar yang menarik atau pertanda lainnya

Reaktif hipoglikemi adalah topik yang kontroversial. Banyak orang menganggap dirinya menderita hipoglisemia, tetapi tidak memenuhi semua kriterianya. Misalnya, mereka secara teratur mengalami saat-saat kelelahan, energi rendah dan gugup, tetapi kadar gula darah mereka tetap normal. Dengan demikian, pada kasus ini, dokter tidak dapat menyimpulkan adanya hipoglisemia.

Tidak ada penjelasan yang jelas untuk asal mula “hipoglisemia semu” ini. Keadaan panik atau stres berlebih bisa terlibat. Selain itu, tubuh beberapa orang mungkin bereaksi lebih kuat terhadap gula darah rendah.

Prognosis dan gejala hipoglikemia

Gejala kurang gula darah paling sering muncul 3-4 jam setelah makan, antara lain:

  • Gugup
  • Pusing
  • Tremor
  • Palpitasi
  • Mengantuk
  • Berkeringat
  • Sakit kepala
  • Wajah pucat
  • Lesu atau lemas
  • Rasa lapar yang berlebihan
  • Emotional atau cepat marah 
  • Ucapan yang tidak konsisten
  • Penurunan energi secara tiba-tiba
  • Ketidakmampuan untuk berkonsentrasi 

Jika kejang terjadi pada malam hari, dapat menyebabkan:

  • Insomnia
  • Kelelahan
  • Mimpi buruk
  • Keringat malam
  • Emosi menjadi sensitif 
  • Kebingungan saat bangun tidur

Sedangkan faktor risiko hipoglisemia, diantaranya:

  • Wanita berusia 20-30an
  • Aktivitas fisik yang terlalu lama dan intens
  • Subjek puasa yang mengalami kekurangan gizi
  • Alkohol menghambat mekanisme pelepasan glukosa dari hati

Sering kali, hipoglikemik reaktif bersifat ringan dan hilang dengan sendirinya atau setelah mengonsumsi makanan yang menyediakan glukosa bagi tubuh. Maka tidak ada komplikasi hipoglikemia serius, namun apabila tidak ditangani dengan segera maka dapat berujung pada kematian.

Anamnesis hipoglikemia

Seperti pada umumnya diagnosa hipoglikemia akan dilakukan oleh dokter dengan menanyakan riwayat kesehatan (baik individu maupun keluarga), menanyakan gejala, melakukan pemeriksaan fisik untuk mencari tanda hipoglikemia. Apabila diperlukan dokter juga dapat melakukan tes tambahan berupa cek darah untuk mengukur gula darah pasien sebelum dan sesudah periode gejala.

Orang yang memiliki pengukur glukosa darah (glukometer) bisa menggunakannya. Jika tidak, gula darah diambil dengan menggunakan blotting paper test (Glucoval), yang tersedia di beberapa laboratorium swasta. Jika gula darah tidak normal, dokter akan melakukan pemeriksaan lengkap untuk mengetahui penyebab hipoglikemia. Jika dokter mencurigai orang tersebut menderita intoleransi glukosa atau diabetes, tes gula darah lebih lanjut dilakukan.

Pengobatan hipoglikemia

Mayoritas penanganan hipoglikemia dilakukan dengan mengatur ulang pola makan, berkonsultasi dengan ahli gizi juga dapat membantu.  Terapi hipoglikemia ini bertujuan untuk menstabilkan gula darah dan mencegah penurunan energi secara tiba-tiba. Berikut beberapa rekomendasi penatalaksanaan hipoglikemia, yaitu dengan melakukan:

  • Konsumsi camilan di antara waktu makan
  • Makan 3 kali sehari pada waktu yang teratur 
  • Konsumsi cukup serat makanan (25-38g per hari)
  • Batasi kopi dan minuman lain yang mengandung kafein, karena dapat menurunkan gula darah
  • Batasi makanan yang kaya gula pekat atau gula “cepat saji”, kue dan biskuit yang dibeli di toko, es krim dan selai
  • Hindari minum alkohol saat perut kosong. Segelas alkohol dengan makanan biasanya dapat ditoleransi dengan baik.

Apa yang dapat dilakukan ketika terjadi serangan hipoglikemi terjadi ?

  • Pseudohipoglikemik adalah penderita diabetes yang mempunyai gejala hypoglikemi khas dimana kekurangan gula pada darahnya >70 mg/dL. dia dapat duduk lalu makan sumber gula, seperti buah, sepotong roti atau muffin buatan sendiri.
  • Cara mengatasi hipoglikemia sejati, penderita dapat duduk, lalu makan sumber gula pekat. Misalnya jus buah atau permen. Apa pun itu, sebaiknya ambil camilan berprotein sekitar 20 menit kemudian, seperti sepotong keju atau beberapa kacang.

Pencegahan hipoglikemia

Hipoglisemia reaktif dan “semu” dapat dikaitkan dengan beberapa faktor yang terkadang sulit ditentukan. Meski demikian, gejala banyak orang dapat dicegah dengan menerapkan gaya hidup seimbang yang didasarkan pada pola makan yang bervariasi dan sehat, manajemen stres yang baik, dan olahraga teratur. Tindakan ini tentu saja memiliki keuntungan besar dalam meningkatkan kesehatan secara keseluruhan.

Tindakan pencegahan dasar tersebut, diantaranya:

  • Diet sehat menjadi elemen terpenting dan mencegah serangan penyakit kurang gula.
  • Beraktivitas fisik secara teratur dalam jumlah sedang akan meningkatkan fungsi hormon yang mengontrol gula darah. Hindari olahraga yang berat dan intens. 
  • Kelola stres. Temukan sumber, solusi dan mempraktekannya. Untuk merasa lebih terkendali, anda dapat mengatur ulang jadwal atau rencanakan makan untuk minggu ini. Mempraktikkan bentuk relaksasi tertentu secara teratur, seperti latihan relaksasi (pernafasan dalam atau relaksasi otot progresif) dan pergi berlibur.

Referensi

  1. Jurnal.poltekkes-solo.ac.id: Pengaruh Pendidikan Kesehatan Terhadap Upaya Pencegahan Hipoglikemia Pada Pasien Diabetes Melitus di Ruang Intensif RSUD DR. Moewardi Surakarta Tahun 2016: (http://jurnal.poltekkes-solo.ac.id/index.php/JKG/article/download/342/307)
  2. Simdos.unud.ac.id: Improving Management of Endocrine Disorder in Clinical Practice: (https://simdos.unud.ac.id/uploads/file_penelitian_1_dir/7899daa1d44ee0199f8e52709ebd80c0.pdf)

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *