Hipertermia

Pemahan

Apa itu hipertermia atau hipertermi? Hipertermia adalah peningkatan suhu tubuh di atas nilai normal yang umumnya antara 36,5-37,5  C, sering ditandai dengan suhu tubuh di atas 40  C. Biasanya, produksi panas (termogenesis) dikompensasikan dengan hilangnya panas (termolisis) untuk menjaga kesetimbangan termal, keseimbangan ini diatur oleh pusat termoregulasi di otak.

Hipertermi harus dibedakan dari demam. Jika kedua fenomena ini dicirikan oleh peningkatan suhu organisme, tetapi keduanya tidak memiliki asal yang sama. Hipertermi terjadi karena penumpukan panas dan merupakan fenomena abnormal, demam terjadi karena perpindahan titik kesetimbangan termal dan merupakan mekanisme pertahanan tubuh.

Etiologi hipertermia

Beberapa hal penyebab hipertermia, termasuk:

  • Minum obat tertentu, seperti pelemas otot dan gas anestesi

  • Paparan sinar matahari yang kuat, lebih sering disebut sunstroke

  • Aktivitas fisik yang intens, juga disebut serangan panas saat beraktivitas

  • Efek obat-obatan tertentu pada tubuh, terutama dalam kasus kecanduan amfetamin atau kokain

  • Terlalu banyak panas di area sekitar, dikenal sebagai sengatan panas dan yang terjadi secara khusus saat terjadi gelombang panas.

Hipertermi dapat menyerang banyak orang tanpa pencegahan yang tepat. Namun, beberapa populasi terbukti berisiko lebih tinggi:

  • Atlet yang berlatih olahraga lintas alam seperti pelari maraton

  • Siapapun yang melakukan aktivitas fisik dalam waktu lama dalam cuaca panas dan atau di bawah sinar matahari langsung

  • Orang tua dan atau rapuh, yang secara khusus terpapar saat gelombang panas atau terpapar sinar matahari yang berkepanjangan.

Pengertian hipertermi ganas ialah kondisi yang dapat terjadi pada pasien yang telah dibius atau yang telah mengikuti pengobatan pelemas otot dengan kecenderungan genetik turun-temurun, komplikasi saat minum obat tertentu atau komplikasi pasca anestesi.

Hipertermia

Beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko:

  • Obesitas

  • Usia tinggi

  • Kurang tidur

  • Patologi neurologis

  • Minum obat tertentu

  • Penyakit kardiovaskular

  • Konsumsi alkohol baru-baru ini

  • Kurangnya hidrasi dan dehidrasi

  • Isolasi sosial, terutama selama gelombang panas.

Prognosis hipertermia

Hipertermi adalah konsekuensi dari akumulasi panas yang berasal dari endogen atau eksogen, yaitu panas yang terbentuk di dalam tubuh atau berasal dari luar. Ini dapat menyebabkan peningkatan suhu tubuh yang disebabkan oleh penumpukan panas, fenomena yang terjadi khususnya pada saat sengatan matahari atau gelombang panas. Namun, itu juga bisa menjadi manifestasi dari hipertermia maligna, suatu komplikasi farmakogenetik yang mungkin terkait dengan asupan obat-obatan tertentu.

Jika tidak segera ditangani, hipertermia maligna dapat mengakibatkan komplikasi besar, seperti cedera otot yang merusak jaringan otot dan melepaskan isinya ke dalam darah (rhabdomyolysis) dan kerusakan atau kegagalan ginjal serta masalah dengan pembekuan dan pendarahan. Perawatan medis yang mendesak diperlukan.

Anamnesis hipertermia

Diagnosa hipertermi pada dasarnya membutuhkan pemeriksaan klinis, ini khususnya membedakan hypertermia dari episode demam hebat. Pemeriksaan tambahan tertentu terkadang dapat dilakukan untuk mengkonfirmasi dan atau menyelidiki penyebab hipertermi. Tes ini bisa termasuk tes darah, urine atau jaringan otot.

Pengobatan hipertermia

Hipertermi memerlukan perhatian medis segera karena dapat menyebabkan tubuh terkena dampak serius. Pertama, mengobati hipetermi melibatkan pendinginan tubuh. Untuk ini, beberapa solusi dapat dipertimbangkan, misalnya lepaskan lapisan pakaian, basahi kulit, gunakan es dan gunakan kipas angin. Tindakan lain biasanya diambil jika terjadi hipertemia, rehidrasi tubuh dilakukan jika terjadi sengatan matahari atau gelombang panas dan terapi obat juga dapat dipertimbangkan untuk mengobati beberapa tanda dan gejala hipertermi.

Pencegahan hipertermia

Hipertermia dapat dicegah dengan membatasi faktor risiko yang dapat dicegah. Misalnya, direkomendasikan secara khusus untuk:

  • Minum air tanpa batas

  • Batasi paparan suhu tinggi

  • Berlatihlah latihan fisik yang intens secara bertahap

  • Jangan mengabaikan hidrasi Anda sebelum, selama dan setelah aktivitas fisik.

Untuk mengetahui lebih lanjut, disarankan untuk menghubungi ahli kesehatan.

Referensi

  1. Healthcentral: Hyperthermia: https://www.healthcentral.com/condition/hyperthermia

  2. Mayo Clinic: Malignant hyperthermi: https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/malignant-hyperthermia/symptoms-causes/syc-20353750

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *