Hiperhidrosis

Pemahan

Sekitar 4 juta kelenjar keringat menutupi tubuh dan menghasilkan cairan transparan yang kita sebut keringat, tubuh memproduksi keringat untuk membantu mengontrol suhunya. Pemicu tertentu bisa menyebabkan kita berkeringat, seperti suhu tinggi, olahraga, gugup, takut atau malu. Apa itu hiperhidrosis? Hiperhidrosis adalah jumlah keringat yang dihasilkan lebih banyak dari biasanya, keringat dapat terjadi saat suhu ruangan dingin.

Hyperhydrosis biasanya menyerang orang berusia 25-64 tahun, meski bisa juga terjadi pada orang yang lebih muda. Ini bukanlah kondisi yang menular, terganggunya aktivitas sehari-hari dan sosial lainnya akibat keringat berlebih sering terjadi akibat kondisi ini. Dalam beberapa kasus, orang tidak mencari pengobatan dari dokter karena mereka tidak menyadari bahwa ada perawatan yang tersedia untuk mengurangi jumlah keringat yang dihasilkan seseorang.

Etiologi hiperhidrosis

Aktivitas yang berlebihan pada kelenjar keringat adalah penyebab hiperhidrosis, kelenjar yang menghasilkan keringat disebut ekrin dan apokrin. Ada 2 jenis hyperhidrosis:

  • Hiperhidrosis primer (fokal) hanya terjadi pada satu bagian tubuh, termasuk ketiak, telapak kaki (hiperhidrosis palmoplantar), telapak tangan (palmar hyperhidrosis), wajah atau area lain. Faktor genetik tertentu berperan, karena banyak orang dengan hyperhidrosis fokal memiliki anggota keluarga yang juga mengidapnya

  • Hiperhidrosis umum (sekunder) dinamakan demikian karena keringat berlebihan terjadi di seluruh tubuh. Hal ini sering kali disebabkan oleh kondisi medis seperti infeksi, kondisi kronis atau kelainan yang mengganggu keseimbangan hormon normal tubuh. Bisa juga disebabkan oleh obat-obatan tertentu (misalnya antidepresan).

Gejala hiperhidrosis

Pertanda utamanya berupa peningkatan atau cepet basah pada permukaan tangan, wajah dan area tubuh lainnya, gangguan ini kemungkinan besar memengaruhi kehidupan sosial seseorang secara signifikan. Banyak orang yang malu untuk memberikan tangan atau memeluk seseorang dan mereka mungkin menghindari aktivitas fisik tertentu karena menyebabkan keringat berlebih. Orang-orang ini sering merasa malu dan terhina, keringat berlebihan juga dapat menghalangi seseorang untuk melakukan pekerjaannya dengan baik.

Hiperhidrosis

Prognosis hiperhidrosis

Komplikasi hyperhidrosis dapat mencakup masalah kulit, yang biasanya ringan. Namun, hal itu dapat menyebabkan tekanan psikologis yang signifikan:

  • Kelelahan

  • Jock itch atau tinea cruris

  • Kaki atlet atau tinea pedis

  • Kutil dan infeksi bakteri

  • Bau badan, bromhidrosis

  • Terganggunya hubungan sosial dan emosional.

Anamnesis hiperhidrosis

Untuk membuat diagnosis, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik untuk mengetahui adanya keringat dan biasanya akan melakukan tes kesehatan untuk mengesampingkan adanya kondisi umum mendasar tertentu yang dapat menjadi penyebab keluar keringat berlebihan. Hiperhidrosis juga dapat didiagnosis berdasarkan riwayat klinis pasien dengan keringat berlebih.

Mereka juga dapat menggunakan beberapa tes sederhana untuk memastikan keberadaan kondisi tersebut, analisis ini mencakup 2 tes umum:

  • Tes pati yodium: ahli kesehatan mengoleskan larutan yodium ke area yang berkeringat dan kemudian menaburkan pati dan mencari warna biru tua atau ungu. Warna ini menandakan area yang sedang mengalami keringat berlebih

  • Tes kertas: tenaga medis meletakkan kertas khusus di atas area di mana keringat terlihat. Keringat diserap ke dalam kertas, kemudian kertas ditimbang. Berat kertas setelah pengetesan menunjukkan banyaknya keringat yang terserap.

Pengobatan hiperhidrosis

Berbagai jenis obat hiperhidrosis tersedia, terutama untuk tipe fokal atau lokal. Bentuk pengobatan utama sebagai cara menghilangkan ketiak basah dan sebagai cara mengatasi burket, yang meliputi:

Obat yang dioleskan ke kulit (atau obat topikal)

Obat topikal memiliki konsentrasi garam aluminium yang lebih tinggi daripada antiperspiran biasa, mereka digunakan untuk mengobati bentuk hiperhidrosis yang kurang intens. Beberapa iritasi dapat terjadi dengan jenis perawatan ini, termasuk sensasi terbakar dan menyengat.

Obat-obatan yang diminum

Beberapa obat dapat direkomendasikan untuk mengurangi keringat dengan bekerja pada saraf kolinergik. Reaksi merugikan yang terkait dengan obat-obatan ini termasuk mulut kering, sembelit, detak jantung cepat, gangguan kemih, sedasi dan penglihatan kabur.

Toksin botulinum

Perawatan ini digunakan untuk hiperhidrosis fokal ketiak atau telapak tangan yang melibatkan menyuntikkan area yang terkena dengan bahan kimia yang menghalangi sinyal dari saraf ke kelenjar keringat, suntikan diberikan ke kulit (intradermal) setiap beberapa bulan. Efek sampingnya antara lain nyeri di tempat suntikan, gatal dan sakit kepala.

Intervensi bedah

Penghancuran atau gangguan jalur saraf yang menyebabkan kelenjar keringat menghasilkan keringat dapat digunakan pada orang yang tidak merespons pengobatan lain dengan baik. Beberapa risiko yang terkait dengan pembedahan meliputi infeksi, perdarahan dan beberapa kerusakan saraf. Ada juga risiko hiperhidrosis kompensasi yang ditandai dengan keringat berlebihan di area tubuh yang berbeda setelah operasi.

Iontophoresis

Dalam bentuk perawatan ini, area yang terkena terendam air dan arus listrik dialirkan melalui air. Tidak diketahui secara pasti bagaimana pengobatan ini bekerja. Namun, ada kemungkinan muatan listrik memengaruhi produksi keringat oleh kelenjar kulit. Cara ini membutuhkan waktu lama (beberapa minggu pengobatan) untuk mencapai kadar keringat normal, diantara efek samping dari perawatan ini adalah kulit kering dan terlepas.

Pencegahan hiperhidrosis

Sayangnya, tidak ada cara untuk mencegah penyakit hiperhidrosis. Namun, pengobatan dapat memberikan kelegaan bagi orang yang mengidapnya. Saran berikut dapat membantu mencegah keringat berlebih dan bau badan:

  • Mandi setiap hari

  • Oleskan astringen

  • Gunakan antiperspirant

  • Berikan udara pada kaki

  • Cobalah teknik relaksasi

  • Ganti kaus kaki sesering mungkin

  • Pilih pakaian yang sesuai dengan aktivitas

  • Pilih sepatu dan kaos kaki yang terbuat dari bahan alami.

Referensi

  1. Mayo Clinic: hyperhidrosis: https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/hyperhidrosis/diagnosis-treatment/drc-20367173

  2. WebMD: Common Complications of Hyperhidrosis: https://www.webmd.com/skin-problems-and-treatments/common-complications-of-hyperhidrosis

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *