Hiperemesis Gravidarum

Pemahaman

Sekitar 30-50% wanita hamil mengalami mual (terutama di pagi hari). Rasa yang memang tidak nyaman, tetapi tidak ada bandingannya dengan yang dialami wanita hyperemesis kehamilan. “Kami menggunakan istilah HEG atau hiperemesis gravidarum adalah kondisi yang menunjukan peristiwa muntah yang tidak dapat dikontrol ketika heg pada ibu hamil mengalami gangguan atau makan yang berhubungan dengan penurunan berat badan minimal 5% dibandingkan pada masa awal ”, jelas Prof. Philippe Deruelle, ginekolog-dokter kandungan di CHRU Lille dan Sekretaris Jenderal CNGOF.

Gravida adalah jumlah kehamilan yang dialami, janin kembar dihitung sebagai kehamilan tunggal. Sedangkan disturbance adalah gangguan. Tindakan diet higienis dan obat antiemetik yang kurang lebih kuat memungkinkan untuk meringankan penderitaan hiperemesis pada ibu hamil. Dalam kasus yang parah, ketika nyawa wanita hamil dan janinnya terancam, perlu dirawat di rumah sakit. Tahun 2012 data survei Demografi Kesehatan Indonesia menyebutkan angka prevalensi hyperemesis gravidarum pada ibu hamil di Indonesia adalah 14,8% dan Angka Kematian Ibu (AKI) sebesar 359 per 100.000 kelahiran hidup.

Gejala hiperemesis gravidarum

Etiologi hiperemesis gravidarum

Beberapa faktor dapat menjelaskan pathway hiperemesis gravidarum selama kehamilan. Pertama-tama, penyebab hiperemesis gravidarum fisiopatologis. Para wanita yang bersangkutan memiliki kerentanan untuk merespons tingkat hormon kehamilan yang lebih tinggi di dalamnya, khususnya beta-hCG (hormon gonadotropin korionik). Bahkan ada kasus keluarga yang jarang terjadi (wanita yang terkena dari ibu ke anak perempuan) yang menunjukkan kelainan reseptor beta-hCG.

Penelitian juga menunjukkan kecenderungan timbulnya muntah yang tidak terkendali, antara lain: 

  • Berat badan rendah sebelum kehamilan
  • Etnis (kulit hitam Amerika lebih terpengaruh daripada Kaukasia)
  • Menjadi nulipara atau mengalami riwayat hiperemesis selama kehamilan pertama. Jenis kelamin bayi berperan ketika ada kerentanan individu, lebih banyak kasus pada janin perempuan
  • Akhirnya, komponen psikologis telah disebutkan untuk menjelaskan muntah yang tidak dapat dipaksakan ini (bayi yang tidak diinginkan).

Gejala hiperemesis gravidarum

Ini sebenarnya adalah fenomena langka dan hanya sebagian kecil wanita yang menderita muntah yang tidak terkendali selama kehamilan mereka (saat ini mempengaruhi sekitar 1%), sebelumnya lebih sering terjadi tanpa ada yang bisa menjelaskan penurunan ini. Pertandanya tidak terkendali ini dimulai antara 4-8 minggu kehamilan (WA) dan dalam banyak kasus akan menghilang pada akhir trimester pertama (13-15 WA). Gejala-gejala ini dapat menyebabkan dehidrasi dan gangguan ionik  (kehilangan garam, klorin, kalium) pada calon ibu yang terkena dampak parah.

Prognosis hiperemesis gravidarum

Wanita yang berat badannya tidak bertambah selama kehamilannya (kurang dari 7 kg) menghadapi berbagai risiko yang signifikan diabetes gestasional, induksi persalinan dan operasi caesar. Jika penurunan berat badan signifikan, bayi mungkin memiliki berat lahir rendah. Menurut sebuah penelitian di Prancis risiko ini akan berlipat ganda dan retardasi pertumbuhan intrauterin (IUGR) juga akan meningkat. Namun, dalam banyak kasus penyakit ini mengganggu tetapi ringan selama dirawat dengan baik dan sejak muntah yang tak terkendali berhenti, kehamilan tidak lagi dianggap sebagai suatu yang berisiko.

Anamnesis hiperemesis gravidarum

Penting untuk mempertimbangkan diagnosa HEG lain dalam kasus mual dan muntah refrakter yang parah selama kehamilan, terutama jika presentasi tidak khas atau gejala lain hadir. Diagnosis hyperemesis gravidarum dapat dipastikan dengan evaluasi klinis yang menyeluruh, riwayat pasien yang terperinci dan identifikasi pertanda yang khas (misalnya episode yang persisten dan parah, serta dehidrasi). Dokter harus menentukan frekuensi gejala serta sejauh mana pengaruhnya terhadap kehidupan wanita sehari-hari.

Pengobatan hiperemesis gravidarum

Sangat penting untuk memberi tahu pasien secara lengkap tentang bukti yang tersedia mengenai potensi komplikasi hiperemesis gravidarum dan manfaat dari semua perawatan yang diberikan, terutama mengenai efek pengobatan pada janin. Jika tidak diperlukan segera, hindari pemberian obat selama 10 minggu pertama kehamilan jika memungkinkan.

Dari obat antiemetik (yang mencegah muntah) dapat diresepkan ketika saran diet tidak lagi memadai. Responnya sangat bervariasi menurut para wanita, untuk beberapa antiemetik dasar sudah cukup untuk yang lain, ahli kesehatan harus menggunakan antiemetik yang sangat kuat yang digunakan selama terapi hiperemesis gravidarum (kemoterapi). Solusi akhir untuk pasien yang tidak cukup dan yang dirawat di rumah sakit adalah penggunaan neuroleptik yang menghentikan muntah dengan mekanisme sentral. Akhirnya dokter mencapai batas dari apa yang dapat kami lakukan karena obat hiperemesis gravidarum dapat berbahaya bagi janin.

Pencegahan hiperemesis gravidarum

Perawatan dan pencegahan untuk muntah yang tidak terkendali pertama-tama didasarkan pada kebersihan dan aturan diet yang serupa dengan yang diindikasikan untuk mual kehamilan yang “sederhana”, contohnya:

  • Makan makanan hambar
  • Makanlah dalam jumlah kecil dan sering
  • Ingatlah untuk istirahat sebanyak mungkin 
  • Menunggu sampai mual membaik sebelum mengonsumsi suplemen zat besi
  • Menggunakan gelang titik tekan, vitamin B6 dan atau jahe, sesuai anjuran dokter
  • Lebih suka makanan cair atau makanan yang cocok, dan tidak memiliki rasa yang kuat
  • Jika tidak ada yang benar-benar terjadi, minumlah minuman manis karena tubuh akan selalu menahan sedikit dan ini akan memberinya sedikit glukosa
  • Sangat penting untuk mencoba berbuka puasa dengan makan di pagi hari, karena pada saat perut kosong kita memproduksi badan keton yang memicu muntah. Oleh karena itu, disarankan untuk makan beberapa sendok di tempat tidur dan kemudian bangun sekitar 15 menit kemudian.

Referensi

  1. NORD: Hiperemesis Gravidarum: https://rarediseases.org/rare-diseases/hyperemesis-gravidarum/
  2. Cleveland Clinic: Hyperemesis Gravidarum (Severe Nausea & Vomiting During Pregnancy): Prevention: https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/12232-hyperemesis-gravidarum-severe-nausea–vomiting-during-pregnancy/prevention

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *