Hidrokel

Pemahaman

Hidrokel adalah akumulasi cairan di “kantong” yang mengelilingi testis. Hidrokel bertanggung jawab atas peningkatan volume tas yang kurang lebih penting, ini merupakan penyakit ringan yang tidak mungkin terinfeksi atau berkembang menjadi penyakit yang lebih serius. Biasa terjadi pada bayi laki-laki dan bayi baru lahir. Kebanyakan pediatric hydrocele adalah bawaan dan pada sebagian besar kasus, sembuh dalam tahun pertama kehidupan. Jarang, pengumpulan cairan serupa dapat terjadi pada betina di sepanjang kanal Nuck.

Dapat terjadi pada pria dewasa di mana mereka ditemukan akibat trauma minor, infeksi, torsio testis, epididimitis, operasi varikokel atau tumor testis. Gejala utamanya adalah skrotum yang tidak nyeri dan bengkak di salah satu atau kedua sisinya, yang terasa seperti balon berisi air. Perawatan tergantung pada usia pasien dan tingkat ketidaknyamanan yang disebabkan oleh hidrokel. Pembedahan hanya akan dilakukan jika hidrokel menyebabkan masalah.

Gejala hidrokel

Tipe hidrokel

Ini dibagi menjadi 2 jenis yaitu primer dan sekunder:

Hidrokel primer

Prosesus vaginalis dari korda spermatika menyatu pada saat cukup bulan atau dalam 1-2 tahun setelah lahir, sehingga melenyapkan komunikasi antara perut dan skrotum. Namun, bagian distal tetap paten karena tunika vaginalis menutupi testis, menciptakan ruang potensial di mana akumulasi cairan di dalamnya dapat menyebabkan pembentukan hidrokel. 

Bergantung pada lokasi pemusnahan prosesus vaginalis, ada 4 jenis hidrokel primer:

  • Hidrokel vagina: prosesus vaginalis tetap paten hanya di sekitar testis dan saat cairan menumpuk, hal itu membuat testis tidak dapat disembuhkan
  • Hidrokel infantil: prosesus vaginalis dilenyapkan pada tingkat cincin inguinal dalam. Namun, bagian distal tetap paten dan memungkinkan akumulasi cairan. 
  • Encysted Hydrocele of the Cord: baik bagian proksimal dan distal dari prosesus vaginalis dilenyapkan sementara bagian tengah tetap paten dan cairan menumpuk di dalamnya
  • Hidrokel bawaan: terjadi ketika prosesus vaginalis paten dan berkomunikasi dengan rongga peritoneum, sehingga memungkinkan pergerakan cairan peritoneal tetapi terlalu kecil untuk memungkinkan isi intra abdomen untuk keluar melalui hernia.

Hidrokel sekunder

Biasanya terjadi sebagai akibat dari kondisi yang mendasari, seperti infeksi (filariasis, tuberkulosis epididimis, sifilis), cedera (trauma, hidrokel pasca herniorrhaphy) atau keganasan penyakit lainnya. Jenis hidrokel cenderung kecil, kecuali hidrokel sekunder karena filariasis bisa menjadi sangat besar. 

Etiologi hidrokel

Ada 4 mekanisme dasar dimana hidrokel dapat berkembang, yaitu:

  • Penyerapan cairan yang rusak
  • Produksi cairan yang berlebihan (hidrokel sekunder)
  • Koneksi dengan rongga peritoneum melalui proses paten vaginalis (bawaan)
  • Gangguan drainase limfatik pada struktur skrotum seperti pada hidrokel filaria.

Pada anak-anak, patensi prosesus vaginalis yang memungkinkan cairan peritoneum mengalir ke skrotum, merupakan penyebab utama hidrokel. Namun, pada orang dewasa, filariasis yang disebabkan oleh Wuchereria bancrofti adalah penyebab utama secara global, mempengaruhi 120 juta orang di lebih dari 73 negara. Pemicu iatrogenik juga bisa berasal dari  trauma atau komplikasi pasca herniorrhaphy.

Gejala hidrokel

Seringnya, hidrokel tidak menimbulkan gejala. Meskipun pembengkakan mungkin mengkhawatirkan orang tua baru, hal itu tidak mengganggu bayi dan sering hilang pada tahun pertama. Pada pria yang lebih tua, hidrokel paling sering tidak menimbulkan rasa sakit, tetapi dapat menyebabkan rasa sakit karena peningkatan ukuran skrotum.

Faktor resikonya:

  • Jenis kelamin laki-laki
  • Prematuritas dan berat lahir rendah
  • Bayi <6 bulan dan yang testisnya relatif terlambat turun.

Prognosis hidrokel

Hidrokel bawaan cenderung menghilang secara spontan pada akhir tahun pertama kehidupan. Jika menetap, mereka dapat dikoreksi melalui pembedahan dengan tingkat keberhasilan yang tinggi dan prognosis jangka panjang yang baik. Di tangan yang berpengalaman, perbaikan memiliki risiko kerusakan atau kekambuhan hydrocele testis yang sangat rendah. 

Prognosis hidrokel onset dewasa terutama tergantung pada penyebab yang mendasari. Misalnya, prognosis hidrokel filaria bergantung pada ukurannya dan tingkat keparahan obstruksi limfatik. Di sisi lain, ini bisa menyebabkan ketidaknyamanan, rasa sakit atau kerusakan estetika.

Anamnesis hidrokel

Penyedia layanan kesehatan akan sering bertanya tentang riwayat kesehatan dan melakukan pemeriksaan fisik. Namun, jika terdapat kondisi medis yang terjadi bersamaan atau untuk mengecualikan kondisi medis atau bedah lainnya, penelitian lebih lanjut harus dipertimbangkan.

Pada pemeriksaan fisik, dokter mungkin akan:

  • Meminta pasien untuk batuk untuk melihat bagaimana tonjolan berubah di selangkangan atau perut dengan tekanan
  • Memberikan tekanan ke perut dan skrotum untuk memeriksa nyeri tekan dan hernia inguinalis. Hernia ini dibagi menjadi lateral dan medial, yang berbeda adalah saluran pada sela paha tempat masuknya usus dari rongga perut. Pengertian HIL atau Hernia Inguinalis Lateral yaitu jenis yang dapat dapat terkena pada bayi atau anak, disebabkan oleh tidak menutupnya saluran testis saat janin di dalam kandungan. 

Uji tambahan dapat berupa:

  • Studi pencitraan (Ultrasonografi, Ultrasonografi Duplex dan Radiografi Perut Polos) akan sangat membantu dalam mendiagnosis dan mengevaluasi hidrokel dan juga dapat menilai proses yang mendasari hidrokel testis 
  • Menyinari skrotum (transiluminasi) dan jika didapati hidrokel, tes ini akan menunjukkan adanya cairan bening di sekitar testis.
  • Melakukan USG atau rontgen untuk penyebab lain dari pembengkakan skrotum

Untuk melihat lebih jauh, penyedia layanan kesehatan Anda mungkin merekomendasikan uji laboratorium berupa tes darah dan urin untuk memeriksa apakah ada infeksi.

Pengobatan hidrokel

Tidak ada obat hidrokel. Pembedahan adalah pengobatannya dan perlu dilakukan jika hidrokel menjadi rumit atau bergejala. Untuk hidrokel kongenital, herniotomi dilakukan, asalkan tidak sembuh secara spontan. Disisi lain, penyakit hidrokel yang didapat mereda ketika kondisi dasar primer hilang. Perawatan hydrocele dengan tusukan atau injeksi produk sklerosis dapat diusulkan tetapi risiko kekambuhan tinggi dan perawatan sekunder dengan pembedahan menjadi lebih sulit.

Operasi hidrokel dilakukan melalui sayatan pendek setinggi bursa atau di atas lipatan pangkal paha, terdiri dari mengeluarkan tas atau hanya mengumpulkannya tergantung pada anomali yang ditemui selama operasi. Terkadang saluran pembuangan dibiarkan sementara. Perawatan rumah lokal ditentukan, mandi tidak dianjurkan sampai penyembuhan tercapai.

Komplikasi disebabkan oleh patologi itu sendiri dan operasi yang dilakukan. Beberapa diantaranya adalah sebagai berikut:

  • Hematokel
  • Pyocele (nanah)
  • Pecahnya kantung testis
  • Hernia hidrokel (jarang terjadi)
  • Atrofi testis kambuh, meski resikonya sangat rendah
  • Infertilitas, akibat penghentian spermatogenesis karena peningkatan tekanan pada suplai darah pada testis akibat edema
  • Infeksi: adanya cairan yang keluar melalui sayatan, tanda-tanda umum infeksi seperti demam atau ciri lokal seperti peradangan dapat menyebabkan dimulainya antibiotik yang sesuai dan pengobatan (kemungkinan abses oleh ahli bedah)
  • Hematoma: perdarahan selama atau setelah operasi dapat memicunya dan kemungkinan menyebar ke genitalia luar. Operasi ulang untuk menghentikan perdarahan dan mengeringkan hematoma mungkin diperlukan dan penyembuhan tertunda yang mungkin membutuhkan perawatan lokal yang berkepanjangan.

Pencegahan hidrokel

Perlindungan terbaik terhadap hydrocele dewasa adalah menjaga testis dan skrotum bebas dari cedera. Misalnya, jika mengikuti olahraga kontak, gunakan pelindung atletik. Meskipun hydrokel biasanya bukan masalah kesehatan utama, Anda harus memberi tahu ahli kesehatan tentang kelainan atau pembengkakan pada skrotum.

Hidrokel pada bayi cenderung menghilang secara spontan sehingga operasi hidrokel pada anak tidak diperlukan, mereka perlu diawasi dengan ketat. Dalam hal ini, peran orang tua sangat penting. Jika hidrokel seperti itu bertahan lebih dari 2 tahun, seorang ahli bedah harus didekati untuk penanganannya. Kecemasan orang tua merupakan hal biasa, jadi mereka perlu dikonseling dengan benar. Pada orang dewasa, hidrocele tanpa patologi yang mendasari dapat dimonitor sendiri mengenai ukurannya atau komponen infeksinya. Namun, dalam kasus hidrokel akibat kondisi yang mendasari, perhatian medis harus dicari untuk menghindari morbiditas atau mortalitas.

Referensi

  1. NCBI: Hydrocele: https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK559125/
  2. Urology Care Foundation: What are Hydroceles and Inguinal Hernias?: https://www.urologyhealth.org/urologic-conditions/hydroceles-and-inguinal-hernia
  3. Cleveland Clinic: Hydrocele in Adults Prevention: https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/16294-hydrocele-in-adults/prevention#:~:text=The best protection against adult,or swelling in the scrotum.

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *