Hepatomegali

Pemahaman

Hati adalah organ terbesar di tubuh manusia, dengan berat sekitar 1.500 gram dan berukuran lebar 28 cm dan tinggi 8 cm. Itu terletak di bagian kanan atas perut dimana sebagian dilindungi oleh tulang rusuk yang dimiliki oleh sistem pencernaan, ia melakukan berbagai fungsi di dalam tubuh. Ini menghasilkan empedu yang diperlukan untuk pencernaan dan terlibat dalam metabolisme tertentu seperti glukosa atau protein.

Pengertian hepatomegali merujuk pada peningkatan abnormal ukuran hati. Banyak penyebab dapat menjadi asal mulanya, mulai dari sirosis hingga hepatitis, termasuk kanker tertentu. Hepatomegali adalah pembesaran hati yang bisa menyebar, tapi hanya mempengaruhi lobus atau bahkan bagian hati.

Etiologi hepatomegali

Sebagian besar penyakit yang mempengaruhi hati dapat menjadi penyebab hepatomegali. Peningkatan volume hati yang menyebar dan homogen dapat disebabkan oleh:

  • Abses hati
  • Hepatitis akut
  • Sebuah sirosis
  • Hepatitis kronis
  • Kolestasis berkepanjangan
  • Hemochromatosis atau kelebihan zat besi
  • Penghambatan hati yang berasal dari jantung
  • Penyakit hati berlemak alkoholik atau non-alkoholik.
Hepatomegali

Pembesaran hati secara sektoral dan homogen umumnya merupakan konsekuensi dari sirosis, sedangkan yang heterogen dapat disebabkan oleh:

  • Sirosis

  • Abses hati

  • Penyakit hati atau hepatorenal polikistik

  • Tumor jinak (kista bilier atau kista hidatidosa)

  • Tumor ganas (metastasis hati, karsinoma hepatoseluler).

Pathway hepatomegali, racun dan obat Virus Hepatitis, peradangan pada hepatocyte statis empedu atau biliary, regurgitasi aliran darah ke spleen (limpa), destruksi sel hepar ikterus empedu tidak dapat diekskresikan ke kantung empedu dan usus kadar empedu meningkat dalam darah hiperbilirubinemia.

Gejala hepatomegaly

Hati yang membesar sudah merupakan gejala. Namun, itu bisa dikaitkan dengan tanda lain untuk menentukan pemicunya. Pasien kemudian dapat menunjukkan pertanda hepatomegali adalah:

  • Demam

  • Nyeri di hati

  • Gangguan transit

  • Mual atau muntah

  • Kehilangan selera makan.

Prognosis hepatomegali

Seringkali ini merupakan tanda bahwa jaringan di dalam hati tidak berfungsi dengan baik. Penundaan atau kegagalan untuk mencari pengobatan dapat mengakibatkan komplikasi serius dan kerusakan permanen. Selain penyakit yang mudah disebutkan sebelumnya, risiko potensi komplikasi hepatomegaly adalah:

  • Gagal hati

  • Penyebaran kanker dan atau infeksi

  • Ensefalopati hepatik, gangguan otak yang disebabkan oleh penyakit hati

  • Hipertensi portal, peningkatan tekanan darah di pembuluh darah di sekitar hati, lambung dan kerongkongan.

Anamnesis hepatomegali

Dokter memulai wawancara untuk mengklasifikasi gejala pasien, riwayat dan faktor risiko. Ia kemudian melakukan pemeriksaan klinis untuk menentukan apakah:

  • Hati sakit

  • Homogen atau tidak

  • Menyebar atau sektoral

  • Terdapat sindrom inflamasi

  • Ada tanda-tanda patologi kronis atau kelainan hati lainnya.

Dengan palpasi, dokter juga dapat menilai konsistensi hati yang memungkinkannya untuk memandu diagnosis juga. Sebagai kelanjutan dari pemeriksaan klinis, dokter melakukan USG untuk memastikan ciri-ciri. Secara paralel, tes darah dilakukan untuk menyempurnakan diagnosis. Selain itu, pemeriksaan tambahan tertentu seperti ultrasonografi Doppler, Computed Tomography atau MRI mungkin berguna untuk menentukan asal mula gangguan.

Jika kombinasi data klinis, pencitraan dan laboratorium tidak dapat menentukan penyebabnya, biopsi hati sangat penting. Ini terdiri dari pengangkatan fragmen hati untuk dianalisis di laboratorium. Orang yang sudah terkonfirmasi positif, disarankan untuk menanyakan secara lengkap mengenai patofisiologi hepatomegali. Hal ini tentunya akan mempermudah menderita dalam mengetahui dan menjaga kesehatannya.

Pengobatan hepatomegaly

Askep hepatomegali tergantung langsung pada diagnosis dan penyebab hepatomegali. Jadi, mungkin pertanyaan ke Ahli kesehatan tentang ablasi bedah jika terjadi tumor, penghentian keracunan alkohol jika terjadi sirosis asal etil, aturan higienitetik untuk mengurangi asupan lemak jika terjadi steatosis, obat-obatan untuk kelebihan zat besi.

Pencegahan hepatomegali

Mencegah hepatomegali adalah dengan:

  • Berolahraga secara teratur

  • Mempraktikkan seks aman

  • Menghentikan asupan alkohol

  • Menjaga gula darah tetap terkendali

  • Menghindari kontak dengan bahan kimia beracun

  • Mencegah infeksi virus hepatitis A dan B dengan vaksinasi

  • Memilih obat herbal dan suplemen makanan dengan hati-hati

  • Menjaga berat badan tetap terkendali, hindari fluktuasi berat badan yang drastis

  • Gunakan lemak sehat seperti minyak zaitun extra virgin untuk masakan dan saus salad, juga makan makanan rendah lemak. Hindari lemak jenuh atau lemak trans

  • Makan secara sehat. Hindari tepung putih, gula pasir dan nasi putih. Sertakan tepung terigu, beras merah dan tepung multigrain dalam makanan. Juga sertakan banyak sayuran [dimasak dan mentah) dan protein dari telur, daging tanpa lemak, ikan, kacang-kacangan, biji-bijian serta yogurt Yunani dalam makanan sehari-hari.

Referensi

  1. DiseasesDic.com: Hepatomegaly: https://diseasesdic.com/hepatomegaly-description-risk-factors-and-complications/

  2. Healthline: Hepatomegaly: https://www.healthline.com/health/hepatomegaly

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *