Gingivitis

Pemahaman

Gingiva adalah jaringan lunak yang menutupi gigi. Gingiva (gusi) yang sehat memiliki ciri berwarna merah muda dengan tepi yang tajam menyerupai kerah baju, konsistensinya kenyal dengan adanya stipling. Pembesaran gingiva adalah hal yang umum pada penyakit gusi. Gingivitis dimanifestasikan oleh gusi yang mudah berdarah saat menyikat, terkadang secara spontan. Banyak dari mereka mengabaikan penyakit atau meremehkan risiko, sehingga tidak mengobatinya. Radang gusi bersifat jinak (gingivitis kronis), namun evolusinya dapat dilakukan secara diam-diam, dengan cepat menyebar ke jaringan di bawahnya dan menjadi periodontitis (gingivitis akut). 

Pengertian gingivitis adalah peradangan jinak pada jaringan gusi. Tidak seperti radang gusi, periodontitis tidak pernah sembuh dengan sendirinya dan dapat menimbulkan konsekuensi yang serius (termasuk tanggalnya gigi). Radang gusi yang berlangsung selama lebih dari beberapa hari atau muncul kembali secara teratur adalah sinyal peringatan untuk segera berkonsultasi dengan dokter gigi. Periodontitis merupakan gingivitis marginalis kronis atau infeksi gusi serius yang merusak gusi dan dapat menghancurkan tulang rahang.

Meskipun ada banyak kampanye untuk melawan gigi berlubang, pencegahan gingivitis dan penyakit periodontal belum cukup dipertimbangkan. Ini dapat terlihat pada tingginya prevalensi gingivitis di Indonesia yang menunjukkan angka 96,58%, dimana di Jawa Tengah sendiri sebesar 25,8% (RISKESDAS, 2013). 

apa itu Gingivitis

Etiologi gingivitis

Penyebab gingivitis terkait dengan adanya pertumbuhan berlebih dari bakteri tertentu. Mereka pertama kali menumpuk dalam bentuk plak gigi, zat keputihan yang mudah hilang saat disikat. Namun, setelah 24-48 jam, jika plak tidak dihilangkan, maka akan mengeras dan membentuk apa yang biasa disebut karang gigi. Yaitu batu bakteri yang keras dan sangat lengket. Di bawahnya, bakteri berkembang biak dan menyerang jaringan periodontal.

Beberapa gingivitis langka tidak tergantung pada pembentukan plak, tetapi terkait dengan penyakit genetik, infeksi virus, dan alergi. Apabila sistem kekebalan belum mampu mencegah bakteri berkembang biak maka akan banyak wabah gingivitis dan periodontitis terjadi, terutama setelah mengalami tekanan emosional yang hebat (seperti kematian dan perpisahan).

Dalam sebagian besar kasus bakteri dapat dibasmi dengan menyikat gigi secara teratur, menggunakan teknik yang cermat dan peralatan yang sesuai. Namun pada orang yang memiliki gigi sensitif dan gusi yang nyeri atau berdarah, mereka menjadi ragu-ragu untuk menyikat area ini sehingga pada akhirnya akan membiarkan peradangan berlanjut.

Pada tingkat umum, faktor predisposisi penyakit ini adalah:

  • Perawatan tertentu 
  • Kekurangan vitamin C 
  • Kecenderungan genetik 
  • Diabetes  (tipe 1 dan 2)
  • Perubahan hormonal, terutama kehamilan dan menopause 
  • Penyakit yang melemahkan sistem kekebalan (infeksi, HIV atau leukimia)

Secara lokal, faktor risiko yang diidentifikasi adalah mereka yang mempromosikan pertumbuhan bakteri karena kurangnya pembersihan gigi. Kebiasaan ini merupakan sebuah keselarasan gigi yang buruk dan juga dapat menyebabkan area mulut menjadi kering. Perhatikan, para perokok memiliki risiko yang relatif lebih tinggi dari pada yang bukan perokok, hal ini dikorelasikan dengan konsumsi rokoknya.

Gejala gingivitis

Tanda-tanda keberadaan gingivitis, diantaranya:

  • Bengkak
  • Gusi berdarah mudah
  • Halitosis atau bau mulut
  • Berwarna merah, pada tahap lanjut mungkin menjadi keunguan atau keputihan di beberapa tempat.

Apabila ditemukan gigi yang bergerak, maka sudah menjadi penyakit periodontitis. Dimana akan muncul rasa sakitnya yang tidak sistematis, bisa tajam atau mungkin tidak ada rasa sakit sama sekali.

Prognosis gingivitis

Menurut Daliemunthe pada tahun 2008, patogenesis gingivitis terdiri dari 4 tipe lesi yang berbeda. Keempatnya adalah lesi awal, lesi dini, lesi mapan, dan lesi lanjut. Pada tahap awal-mapan, dapat sembuh dengan sendirinya dan tanpa konsekuensi. Namun, jika pendarahan kembali, sering atau berlanjut selama beberapa hari dan gusi telah berubah penampilan, maka tandanya bakteri sudah berkembang biak. 

Gingivitis kemudian berisiko menjadi periodontitis. Evolusi ini dapat berlangsung relatif lambat atau dalam jangka waktu beberapa bulan dan menyebabkan kerusakan permanen jaringan penyangga gigi. 

Penyakit gingivitis bukanlah masalah usia, dewasa muda atau remaja, semua sama-sama dapat mengalaminya. Periodontitis juga merupakan pintu gerbang bagi bakteri yang terlibat dalam perkembangan penyakit umum seperti endokarditis menular atau diabetes. Salah satu contohnya, resesi gusi adalah terbukanya akar gigi karena terjadi penurunan margin gusi (gusi turun).

Diagnosa gingivitis

Dokter gigi akan menanyakan gejala dan melakukan pemeriksaan fisik, serta melakukan tes tambahan apabila diperlukan. Pada pemeriksaan fisik area mulut, dokter akan mencari plak dan tartar yang menumpuk pada gigi. Tes tambahan dilakukan dengan menggunakan sinar-X untuk mendeteksi kerusakan gigi atau masalah gigi lainnya dan hanya dilakukan pada pasien yang giginya sulit terlihat secara langsung, terutama pada gigi bagian belakang. 

Apabila dokter gigi tidak dapat menemukan penyebab peradangan atau ditemukan komplikasi lain, mereka mungkin akan mengarahkan penderita ke dokter spesialis lainnya untuk diagnosis dan melakukan perawatan lebih lanjut.

Pengobatan gingivitis

Membersihkan seluruh area mulut merupakan langkah pertama yang dapat dilakukan, dimulai dengan penskalaan yang cermat, dilakukan gigi demi gigi, poles tiap sisinya dengan pasta yang berfluoride dan sikat gigi berbulu halus, lakukan hingga bersih sempurna. 

Jika bakteri masuk di antara gusi dan gigi, mereka harus dikeluarkan dengan mengairi ruang tersebut menggunakan larutan antiseptik. Jika terjadi periodontitis, mungkin perlu dilakukan operasi periodontal.

Terkadang, terapi antibiotik umum. Peradangan pada gusi (gingivitis marginalis) atau perawatan dengan kondisi tertentu akan membutuhkan obat antibiotik, yang bukan hanya membunuh bakteri tetapi  juga dapat meredakan nyeri.

Mencegah gingivitis

Apa aturan untuk pencegahan yang baik, aturan tersebut diantaranya:

  • Sikat gigi harus diganti setiap bulan 
  • Jangan berbagi peralatan kebersihan 
  • Sikat gigi elektrik menarik untuk digunakan, namun kepala sikatnya harus fleksibel
  • Program pembersihan kerak atau karang gigi secara menyeluruh, minimal setahun sekali
  • Setelah makan, gigi harus bilas atau di bersihkan dengan sikat lembut untuk menembus ruang interdental dan tidak merusak enamel
  • Gunakan benang gigi dan sikat interdental dengan bentuk dan volume yang disesuaikan dengan gigi, setelah menyelesaikan pembersihan.

Dokter gigi sudah familiar dengan materi pencegahan ini, sehingga dapat mengingatkan pasien mereka. Jika seseorang tidak merasa kesakitan, dia tidak akan menyadari bahayanya. Sementara, keropos tulang yang sangat besar dapat terjadi. Sangat penting untuk mendiskusikan masalah ini dengan dokter gigi untuk mendapatkan penjelasan dan jalan keluar yang terbaik.

Referensi

  1. Eprints.ums.ac.id: I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penyakit periodontal:  (http://eprints.ums.ac.id/44874/3/BAB%20I.pdf)
  2. Konsula.com: Ginggivitis: (https://www.konsula.com/blog/gingivitis/diagnosis)
  3. Pustaka UNPAD: Penatalaksanaan Terkini Ginggivitis Kronis Pada Anak: (http://pustaka.unpad.ac.id/wp-content/uploads/2010/06/penatalaksanaan_terkini_gingivitis_kronis_pada_anak.pdf)

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *