Giardia Lamblia

Giardiasis adalah parasit usus yang paling luas, beaver fever atau giardia mengacu pada semua penyakit yang disebabkan oleh adanya parasit di saluran pencernaan. Patologi ini juga dikenal sebagai Giardia intestinalis, Giardia lamblia atau Giardia duodenalis.

Definisi parasit yaitu tumbuhan atau organisme hewan yang hidup di dalam atau di atas dan mengambil nutrisi dari organisme lain, mampu merugikan makhluk hidup lain, namun menguntungkan bagi dirinya sendiri dan bahkan dapat menyebabkan kematian pada inangnya.

Gejala giardia lamblia

Etiologi giardia lamblia

Giardia intestinalis adalah parasit yang bertanggung jawab atas penyakit ini dan ditemukan sebagai kista di lingkungan luar, bentuk ini memungkinkan parasit memastikan kelangsungan hidupnya sambil menunggu inang (manusia atau hewan) terkontaminasi. Setelah tertelan dan berada di usus halus, parasit akan kembali ke bentuk aktifnya sehingga menempel pada mukosa usus (menyebabkan gangguan pencernaan) dan berkembang biak. Ketika giardia masuk ke usus besar, mereka kembali ke bentuk resistennya (kista) dan dikeluarkan melalui tinja, siap untuk kontaminasi lebih lanjut.

Setiap tahun, jumlah orang yang terinfeksi diperkirakan mencapai 200 juta di Afrika, Asia dan Amerika Latin. Memang, negara berkembang adalah yang paling terpapar karena konsumsi air yang tidak dapat diminum sering terjadi di sana, fasilitas sanitasi tidak ada di mana-mana dan kotoran manusia terkadang digunakan sebagai pupuk. Oleh karena itu, kondisi ini terjadi di mana-mana di dunia, 2-7,5% orang dewasa di negara industri dan 12-30% orang dewasa di negara berkembang. Meskipun lebih sering terjadi pada anak-anak, ini juga dapat menyerang orang dewasa. Hewan tertentu seperti anjing dan kucing juga terpengaruh.

Kontaminasi terutama melewati:

  • Menelan makanan atau air yang terkontaminasi
  • Mengenakan tangan kotor (kontak dengan benda atau permukaan atau tinja kotor) di mulut.

Klasifikasi giardia lamblia

Parasit ini digolongkan:

  • Kelas: zoomastigophora. Anggota dari kelas ini diklasifikasikan berdasarkan tubuh yang bulat dan memanjang (berbentuk buah pir) serta inti pusat, mayoritas memiliki 1 atau beberapa flagela untuk penggerak
  • Famili: hexamitidae. Sebagian besar anggota famili ini adalah parasit usus yang menjadi parasit baik vertebrata maupun inang invertebrata. Seperti Giardia, anggota keluarga ini juga dicirikan oleh 2 nukleus serta tubuh yang simetris secara bilateral
  • Ordo: diplomonadida. Ini dikarakterisasi oleh 1 atau lebih flagela dan juga berinti ganda. Mayoritas spesies adalah parasit dan dengan demikian bergantung pada inang yang diberikan untuk kelangsungan hidup mereka. Mereka juga ditemukan di lingkungan anaerobik (atau mikroaerofilik)
  • Filum: sarcomastigophora. Istilahnya berasal dari gabungan istilah “Sarcodina” dan “Mastigophora”. Anggota filum ini dicirikan sebagai organ lokomotif (flagela dalam kasus giardia) serta 1 jenis nukleus. Sementara beberapa anggotanya adalah organisme yang hidup bebas, yang lain seperti Giardia ada sebagai parasit
  • Keluarga protozo: anggota bukanlah hewan, jamur atau tumbuhan. Termasuk dalam kingdom Protista dan terdiri dari organisme eukariotik bersel tunggal yang ada sebagai parasit atau organisme yang hidup bebas dengan karakteristik yang unik, sangat beragam. Giardia yang termasuk dalam subkingdom ini, adalah parasit manusia dan berbagai vertebrata
  • Subphylum: mastigophora. Divisi ini terdiri dari sekitar 1.500 flagellata yang dapat ditemukan di lingkungan laut dan air tawar. Namun, beberapa spesies dapat ditemukan di lingkungan darat dalam satu bentuk atau bentuk lainnya. Sementara sebagian besar anggota divisi ini menggunakan flagela untuk berenang, beberapa menghasilkan pseudopodia yang memungkinkan mereka menjebak bahan makanan.

Gejala giardia lamblia

Giardia dapat bermanifestasi sebagai masalah pencernaan, pada 50% kasus tidak terdeteksi. Kami kemudian berbicara tentang pembawa parasit yang sehat dimana orang tersebut tidak memiliki gejala, tetapi mengeluarkan giardia lamblia kista di tinja yang dapat menginfeksi orang lain.

Gangguan pencernaan akan menampakkan diri dalam 1-3 minggu setelah kontaminasi:

  • Diare akut dengan muntah dan sakit perut
  • Sindrom malabsorpsi usus (asimilasi nutrisi yang buruk) yang menyebabkan diare kronis, penurunan berat badan dan kelelahan.

Prognosis giardia lamblia

Komplikasi seperti:

  • Penurunan berat badan dan dehidrasi akibat diare
  • Infeksi juga dapat menyebabkan intoleransi laktosa pada beberapa orang
  • Anak-anak di bawah usia 5 tahun yang menderita giardiasis berisiko mengalami malnutrisi, yang dapat mengganggu perkembangan fisik dan mentalnya.

Diagnosis giardia lamblia

Pengertian diagnosis giardia lamblia adalah berdasarkan tanda klinis yaitu gangguan pencernaan. Perjalanan baru-baru ini ke negara yang agak lembab dan panas, serta kenyataan hidup dalam komunitas (misalnya sekolah, penitipan anak) adalah elemen yang memungkinkan dokter untuk mengarahkan diagnosis. Pemeriksaan parasitologis pada tinja (diulangi 3 kali beberapa hari), memungkinkan untuk mendeteksi keberadaan kista giardia lamblia di tinja. Diagnosis dapat dipastikan dengan menganalisis cairan di duodenum (bagian pertama dari usus kecil).

Pengobatan giardia lambia

Penghapusan parasit didasarkan pada penggunaan antiparasitic (misalnya tinidazole, secnidazole) sendiri atau dalam kombinasi. Untuk berjaga-jaga, seluruh rumah tangga atau komunitas harus diperlakukan juga. 1 bulan setelah perawatan, analisis feses baru diperlukan untuk memastikan pemberantasan parasit.

Dianjurkan untuk menghindari penyebaran dengan:

  • Potong pendek kuku anak-anak dan sikat secara teratur
  • Cuci buah dan sayuran dengan baik sebelum dimasak atau dimakan
  • Memberi tahu komunitas atau rumah untuk segera mendeteksi kasus baru
  • Minta setiap orang untuk mencuci tangan dengan benar sebelum makan dan setelah menggunakan toilet.

Pencegahan giardia lamblia

Tindakan kebersihan individu (kebersihan tangan, pendidikan kesehatan) dan kolektif (pengolahan air limbah, instalasi dan penggunaan fasilitas sanitasi, penghentian penggunaan pupuk manusia, air minum) dapat membatasi penyebaran parasitosis pencernaan.

Referensi

  1. Healthline: Giardiasis: https://www.healthline.com/health/giardiasis#:~:text=Giardiasis can lead to complications,their physical and mental development.
  2. MicroscopeMaster: Giardia: https://www.microscopemaster.com/giardia.html

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *