Gastroparesis

Pemahaman

Gastropati adalah istilah medis untuk penyakit perut, terutama yang memengaruhi lapisan mukosa lambung. Ada banyak jenis gastropati, beberapa tidak berbahaya dan yang lainnya lebih serius. Dengan kata lain, gastropati adalah patologi yang mengacu pada pola cedera mikroskopis nonspesifik mukosa lambung dengan infiltrasi sel inflamasi minimal atau tidak ada (gastropati reaktif bersifat kronis dan bisa bersifat erosif).

Motilitas usus adalah peregangan dan kontraksi otot di saluran gastrointestinal (GI) dan mengontrol pergerakan makanan di seluruh saluran pencernaan. Sindrom kelumpuhan lambung juga disebut gastroparesis adalah bagian dari keluarga besar dispepsia fungsional yang mencakup patologi sistem pencernaan yang terletak di bagian atas perut (pilorus, duodenum) dan yang ditandai dengan serangkaian gejala yang didominasi oleh nyeri saat pencernaan dan perasaan tidak nyaman, tetapi tanpa kerusakan anatomis.

Etiologi gastroparesis

1 Dari 2 pasien dispepsia mengalami penundaan objektif dalam pengosongan lambung. Gastroparesis (di Anglo-Saxons) dimanifestasikan dengan pengosongan lambung yang tertunda, buruk atau terlalu lambat dan nyeri yang berhubungan dengan distensi lambung. Lambung dinyatakan bebas dari peradangan (gastritis), dispepsia fungsional juga tidak sama dengan penyakit gastroesophageal reflux (GERD) yang bermanifestasi sebagai luka bakar naik di belakang tulang dada dan rasa asam di mulut atau dengan tukak lambung.

Ciri yang sangat spesifik dari penyebab gastroparesis adalah:

  • Defisit otot selaput perut

  • Diabetes (neuropati saraf 10)

  • Penyakit langka (scleroderma)

  • Kerusakan pada saraf 10 atau X (juga disebut saraf vagus atau pneumogastrik, saraf yang bertanggung jawab atas persarafan lambung).

Dispepsia juga dapat dikaitkan dengan perawatan obat yang akan bekerja pada keterampilan motorik atau sensitivitas pencernaan (obat anti-inflamasi, antibiotik, digitalis, teofilin).

Gejala gastroparesis

Gejalanya bervariasi, didominasi oleh rasa sakit dan ketidaknyamanan. Pemeriksaan klinis masih normal, tidak ada penurunan berat badan atau penurunan kondisi umum. Pertanda mendominasi perut bagian atas dan muncul lebih atau kurang lebih awal setelah makan dengan:

  • Mual
  • Kantuk
  • Bersendawa
  • Kadang-kadang muntah
  • Perasaan sulit pencernaan
  • Nyeri seperti kram atau luka bakar
  • Kesulitan menyelesaikan makan (cepat kenyang)
  • Perasaan kembung atau kenyang di perut (berat atau kembung).
Gastroparesis

Prognosis gastroparesis

Berbagai manifestasi psikis bisa disertai dispepsia: depresi, kecemasan, fobia kanker. Bagi sebagian orang, gastroparesis memengaruhi kualitas hidup mereka, tetapi tidak mengancam jiwa. Mereka mungkin tidak dapat menyelesaikan aktivitas atau pekerjaan tertentu selama flare-up. Namun, yang lainnya menghadapi komplikasi yang berpotensi mematikan:

  • Dehidrasi dan malnutrisi karena muntah terus-menerus

  • Menderita bahkan mengembangkan massa di perut mereka yang disebabkan oleh makanan yang tidak tercerna, massa yang dikenal sebagai bezoars ini dapat menyebabkan penyumbatan di usus kecil. Jika tidak segera ditangani, penyumbatan bisa menyebabkan infeksi yang mematikan

  • Gastroparesis dapat terjadi sebagai tanda dari komplikasi kanker. Ketika gejala terjadi setelah diagnosis kanker, ciri ini sering dikaitkan dengan mual dan muntah yang diinduksi kemoterapi atau kanker cachexia yang mengacu pada penurunan berat badan dan kehilangan otot yang terjadi pada mereka yang menderita kanker stadium lanjut. Gastroparesis telah terlihat pada orang yang memiliki tumor di saluran gastrointestinal (GI) atas dan kanker pankreas

  • Gastropati diabetik dapat memperburuk karena pergerakan makanan yang lambat dari perut ke usus dapat menyebabkan perubahan gula darah yang tidak terduga. Gula darah bisa turun saat makanan tetap berada di perut dan kemudian melonjak saat makanan akhirnya masuk ke usus. Fluktuasi gastropati DM ini membuat kontrol gula darah menjadi sangat sulit, yang dapat menyebabkan masalah serius seperti serangan jantung, stroke dan kerusakan organ vital.

Anamnesis gastroparesis

Kepada siapa harus berkonsultasi? Dokter umum. Jika dirasa perlu, ia meminta pendapat spesialis (gastroenterologi). Pemeriksaan memungkinkan untuk menghilangkan patologi yang disertai gejala yang identik dengan dispepsia. Standarnya adalah fibroskopi lambung. Namun, itu tidak dipraktekkan secara sistematis. Itu semua tergantung pada usia pasien (>40 tahun), gejala yang disajikan (memburuknya kondisi umum) dan kemungkinan dampak dispepsia.

Faktanya, endoskopi pada dasarnya menghilangkan patologi yang dapat menstimulasi dispepsia fungsional seperti esofagitis, gastritis, maag atau kanker perut. Hal yang sama berlaku untuk pemindaian perut atau ultrasound. Jika gastroparesis murni dari kerusakan saraf 10 dicurigai, pemeriksaan evakuasi lambung setelah menelan media kontras mungkin berguna untuk memvisualisasikan penundaan pengosongan lambung.

Pengobatan gastroparesis

Efektivitas pengobatan bervariasi dari satu dispepsia ke dispepsia lainnya. Perawatan termasuk resep obat untuk motilitas usus yang akan mendorong pengosongan lambung tetapi efektivitasnya sangat diakui contohnya domperidone (sejak 2014, resep dan pembatasan dosis karena kasus kematian mendadak dilaporkan), trimebutine, metoclopramide (kerugiannya adalah efek samping pada 20% kasus, yang membatasi penggunaannya). Obat anti sekresi dan antasida juga dapat diresepkan.

Pencegahan gastroparesis

Aturan diet dan gaya hidup sehat memungkinkan untuk membatasi serangan dispepsia fungsional:

  • Bagilah asupan makanan

  • Lakukan aktivitas olahraga secara teratur

  • Turunkan massa badan yang berlebih terutama di bagian perut

  • Singkirkan makanan yang memperburuk atau memicu serangan dispepsia

  • Jangan memakai pakaian yang terlalu ketat (ikat pinggang celana, korset)

  • Kurangi konsumsi makanan kaya serat (buah-buahan, sayuran, roti gandum)

  • Hindari makan besar, minuman berkarbonasi dan penggunaan permen karet

  • Kunyah makanan dengan baik untuk mencegah makanan “mentah” masuk ke perut

  • Hindari makanan berlemak dan alkohol yang akan memperlambat pengosongan lambung.

Referensi

  1. NORD: Gastroparesis: https://rarediseases.org/rare-diseases/gastroparesis/

  2. Healthline: Can You Die From Gastroparesis? And How to Treat It: https://www.healthline.com/health/digestive-health/can-you-die-from-gastroparesis

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *