Gagal Ginjal Kronis (GGK)

Pemahaman

Setiap menit, renal atau ginjal menyaring sekitar 1 liter darah atau seperlima dari jumlah yang dipompa oleh jantung. Pengertian gagal ginjal kronis atau Chronic Kidney Disease atau CKD adalah penyakit serius yang menyebabkan kerusakan bertahap dan tidak dapat diubah dari kemampuan ginjal untuk menyaring darah dan hormon tertentu mengeluarkan. Produk metabolisme dan kelebihan air semakin sedikit dalam urin dan menumpuk di tubuh.

Fungsi ginjal sangat penting untuk membuang kelebihan cairan dan sisa metabolisme dari darah, ia menerima darah melalui arteri ginjal yang membawa darah beroksigen dari jantung. Saat masuk ke ginjal, darah bersirkulasi di pembuluh yang semakin kecil yang masing-masing berakhir di nefron (sejenis miniatur ginjal). Nefron terdiri dari glomerulus yang menyaring air, garam mineral, kalsium, asam amino dan limbah serta tubulus yang membawa air dan semua bahan yang terkumpul. Darah kemudian menyerap kembali bahan-bahan yang dapat digunakan tubuh kembali dan sisanya dikumpulkan di panggul, semacam corong yang terhubung ke ureter yang membawa urin ke kandung kemih.

Menurut data Riskesda tahun 2018 di Indonesia, prevalensi GGK atau penyakit ginjal kronis (PGK) meningkat menjadi 0,38%. Jumlah ini 2 kali lipat dibandingkan tahun 2013 yang hanya 0,2%. GGK adalah gagal ginjal kronis.

Gejala CKD

Etiologi CKD

Penyebab gagal ginjal kronik akibat komplikasi dari diabetes, hipertensi dan penyakit lainnya. Sebaliknya, sakit gagal ginjal akut terjadi secara tiba-tiba. Ini sering terjadi sebagai akibat dari penurunan aliran darah renal yang reversibel. Pemicunya bermacam-macam, seperti dehidrasi, infeksi berat, penyumbatan seperti pembesaran prostat atau paparan zat yang beracun bagi renal seperti agen kontras yang digunakan dalam radiologi. Terlalu banyak asam urat juga merupakan gejala gagal ginjal.

Gejala CKD

Perkembangan GGK begitu lambat sehingga pertandanya sering tidak terlihat dalam beberapa tahun pertama saat renal beradaptasi dan mengkompensasi hilangnya fungsi, banyak pasien baru menyadari masalah kesehatan mereka ketika renal sudah beroperasi >25% dari kapasitas normalnya.

Beberapa gejala gagal ginjal kronis non spesifik (seperti kelelahan), mungkin merupakan satu-satunya manifestasi penyakit dalam waktu lama. Oleh karena itu, pada orang yang berisiko, pemantauan dengan tes darah dan urine sangat penting untuk mendeteksi tanda peringatan gagal renal.

Setelah penyakit menyerang, ciri berikut mungkin muncul:

  • Pembengkakan pada pergelangan, tungkai dan kaki atau kelopak mata
  • Nyeri dan Lebih sering buang air kecil serta penurunan volume urin
  • Urine berbusa, keruh atau berwarna gelap
  • Hipertensi arteri
  • Kelelahan dan kelemahan yang lebih jelas
  • Mual dan muntah
  • Kehilangan nafsu makan dan rasa tidak enak di mulut
  • Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan
  • Mengantuk, psikomotor melambat
  • Sakit kepala
  • Masalah tidur
  • Nyeri di bagian tengah, punggung bawah atau samping panggul
  • Kontraksi dan kram otot yang tidak disengaja
  • Rasa gatal yang terus menerus.

Penyebab CKD yang  paling umum ialah diabetes, baik tipe 1 maupun 2. Hal ini karena ia merusak pembuluh darah kecil, termasuk yang berada di dalam renal. Secara umum penyakit yang menjadi akar masalah gangguan kardiovaskular juga merupakan faktor risiko penyakit ginjal:

  • Usia tua
  • Tekanan darah tinggi
  • Obesitas
  • Merokok
  • Kolesterol HDL rendah (“kolesterol baik”)
  • Pielonefritis, infeksi renal
  • Penyakit ginjal polikistik
  • Penyakit autoimun, seperti lupus eritematosus sistemik
  • Obstruksi saluran kemih (seperti pada prostat yang membesar)
  • Penggunaan obat-obatan yang dimetabolisme oleh renal, seperti beberapa obat kemoterapi kanker.

Prognosis CKD

Bila seseorang menderita PGK, ia juga dapat mengalami masalah dengan cara kerja bagian tubuh lainnya. Beberapa komplikasi yang umum terjadi:

  • Encok
  • Anemia
  • Asidosis metabolik
  • Penyakit tulang dan fosfor tinggi (hyperphosphatemia)
  • Penyakit jantung
  • Kalium tinggi (hiperkalemia)
  • Penumpukan cairan.

Skrining, diagnosis dan manajemen yang tepat oleh dokter perawatan primer diperlukan untuk mencegah hasil terkait gagal ginjal kronik yang merugikan, termasuk penyakit kardiovaskular, penyakit renal stadium akhir dan kematian.

Anamnesis CKD

Karena PGK seringkali tidak menunjukkan gejala pada tahap awal, beberapa orang dengan risiko tinggi harus diperiksa secara teratur. Dalam banyak kasus, PGK hanya ditemukan ketika tes darah atau urin rutin yang dilakukan untuk masalah lain menunjukkan bahwa renal mungkin tidak berfungsi normal. Terkadang tes lain juga digunakan untuk menilai tingkat kerusakan renal, ini mungkin termasuk:

  • Pemindaian ultrasonografi, pemindaian MRI atau CT scan untuk melihat seperti apa bentuk renal dan memeriksa apakah ada penyumbatan
  • Biopsi renal, sampel kecil jaringan renal dikeluarkan dengan menggunakan jarum dan sel-selnya diperiksa di bawah mikroskop untuk mengetahui tanda-tanda kerusakan.

Pengobatan CKD

Tindakan pertama yang ditawarkan kepada pasien seringkali adalah perubahan pola makan, dokter mungkin merekomendasikan pengurangan asupan protein untuk memperlambat penumpukan produk limbah dalam darah dan membatasi mual dan muntah. Ini mengurangi risiko penggunaan dialisis dan mengurangi kematian.

Gunakan tip berikut untuk membatasi berapa banyak cairan yang diminum setiap hari:

  • Ikuti diet rendah garam, garam dapat membuat tubuh menahan lebih banyak cairan dari yang seharusnya
  • Jika haus, cobalah menghisap es batu atau permen keras (bebas gula jika menderita diabetes). Ingatlah bahwa makanan, seperti es krim, sup, buah dan sayur dihitung sebagai cairan! Setiap kali makan atau minum sesuatu yang dianggap cairan, tuliskan. Pantau berapa banyak cairan yang dikonsumsi sepanjang hari.

Beberapa tahapan penyembuhan lainnya:

Obat

Ketika makanan tidak lagi cukup untuk mengontrol ketidakseimbangan dalam air dan elektrolit (kalsium, fosfor, kalium). Pengenalan obat-obatan selain kebiasaan makan yang baik akan membantu mencapai tujuan ini, Misalnya vitamin D, sevelamer (Rénagel) untuk mengontrol fosfor, natrium polistiren sulfonat (Kayexalate) untuk mengontrol kalium dan kalsium dan kalsimetik cinacalcet (Sensipar) untuk mengatur kalsium.

Perawatan akan ditawarkan sesuai kebutuhan untuk menjaga sel darah merah pada tingkat tertentu dengan darbopoietin (Aranesp) dan erythropoietin (Eprex). Sebuah kontrol yang ketat hipertensi darah menurun kemajuan dari kerusakan ginjal dan obat-obatan hampir pasti akan diperlukan untuk mencapai nilai tekanan yang diinginkan. Targetnya >140/90 atau bahkan 130/80 pada kasus diabetes atau proteinuria. Jika perlu, mencoba buang kelebihan air yang ada di tubuh dengan diuretik. Contohnya furosemid (Lasix), hidroklorotiazid (Hydrodiuril). Pada penderita diabetes, gula darah harus dijaga pada tingkat yang dapat diterima melalui penggunaan obat gagal ginjal kronis oral atau insulin jika makanan tidak lagi mencukupi.

Dialisis

Ini menggunakan membran yang bertindak sebagai filter dan digunakan untuk mengeluarkan racun dan cairan berlebih dari darah. Ada 2 jenis dialisis, yaitu peritoneal dan hemodialisis. Pilihan salah 1 metode berdasarkan usia pasien, kemampuannya untuk mengelola pengobatannya (dialisis peritoneal membutuhkan ketangkasan dan otonomi minimal), adanya penyakit lain dan preferensi pasien.

Dalam dialisis peritoneal, peritoneum digunakan untuk bertindak sebagai filter. Peritoneum adalah selaput ganda yang melapisi dinding perut (perut) dan organ perut (usus, lambung) Kedua selaput ini dipisahkan oleh ruang kecil di mana kateter (tabung fleksibel, dari dimensi yang sangat kecil) secara permanen. Berkat tabung ini, dokter mengisi peritoneum dengan larutan yang disebut dialisat, dibiarkan di rongga ini selama beberapa jam. Darah yang bersirkulasi di pembuluh darah yang menyapu peritoneum kemudian disaring, racun dan kelebihan air mengalir ke sisi dialisat. Setelah operasi selesai, dialisat dilepas untuk menggantinya dengan perawatan yang lain.

Dialisis peritoneal biasanya dilakukan di rumah oleh pasien atau anggota keluarga, rawat jalan dialisis peritoneal biasanya diulang setiap 6 jam. Berkat perangkat diprogram, dialisis peritoneal otomatis adalah 1 kali per hari dikala malam. Hemodialisis harus dilakukan di RS atau klinik, mesin yang disebut “dialyzer” digunakan untuk menyaring darah.

Darah pertama kali dipompa ke dalam dialyzer. Di dalam mesin, ia tetap berada di satu sisi membran yang berfungsi sebagai filter. Limbah dan cairan berlebih melewati membran dan mengalir ke sisi lain, tempat dialisat berada. Darah yang disaring dikembalikan ke tubuh. Biasanya, prosedurnya memakan waktu 4 jam. Ini harus diulang sekitar 3 kali seminggu.

Transplantasi ginjal

Untuk beberapa pasien tindakan ini diperlukan, aplikasi dinilai menggunakan kriteria yang sangat ketat untuk menghindari segala bentuk diskriminasi. Evaluasi rinci oleh ahli nefrologi yang mengkhususkan diri dalam transplantasi renal diperlukan untuk menentukan apakah pilihan pengobatan ini sesuai untuk pasien tertentu. Renal dapat berasal dari donor hidup, sering kerabat atau dari donor yang baru saja meninggal. Dengan transplantasi yang berhasil, penerima dapat menjalani hidup yang aktif dan sehat.

Pencegahan CKD

Dalam beberapa kasus, penyakit tidak mungkin dicegah. Pengendalian yang baik terhadap penyakit yang menjadi akar masalah dan gaya hidup sehat akan sangat mengurangi risiko perkembangan menjadi penyakit gagal ginjal. Hal lain yang juga dapat dilakukan, antara lain:

  • Ikuti dengan seksama perawatan yang direkomendasikan oleh dokter jika memiliki penyakit kronis 
  • Periksakan tekanan darah secara teratur
  • Hindari penyalahgunaan alkohol dan obat-obatan (termasuk yang dijual tanpa resep), seperti aspirin, asetaminofen atau ibuprofen
  • Segera dapatkan perawatan jika mengalami infeksi atau kondisi saluran kemih.

Referensi

  1. NHS: Chronic kidney disease: https://www.nhs.uk/conditions/kidney-disease/diagnosis/
  2. American Kidney Fund: Complication of CKD: https://www.kidneyfund.org/kidney-disease/chronic-kidney-disease-ckd/complications/

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *