Gagal Ginjal Akut

Pemahan

Pengertian gagal ginjal akut atau Acute Renal Failure ialah kondisi dimana 2 ginjal tiba-tiba berhenti operasi atau berhenti berfungsi dengan baik karena tidak lagi cukup disuplai dengan darah. Oleh karena itu, mereka tidak dapat memastikan keseimbangan antara air dan ion, kalium dan natrium di dalam tubuh kita dan untuk menghilangkan limbah dari tubuh yang mengakibatkan komplikasi gagal ginjal akut muncul dengan cepat.

Tahun 2013 menurut hasil Riset Kesehatan Dasar Kemenkes RI populasi penduduk Indonesia pada umur ≥15 tahun yang telah terdiagnosis penyakit ginjal kronis mencapai 0,2%. Sedangkan tahun 2016 Indonesian Renal Registry (IRR) mencatat jumlah diagnosa penyakit utama pasien hemodialisis sebanyak 90% pasien dengan penyakit ginjal kronik (PGK) atau Chronic Kidney Disease sebesar 5, 8% pasien dengan penyakit AKI dan sebanyak 2% pasien GGA pada GGK. Data tersebut berbanding seimbang dengan data Badan Penyelenggara Jaminan Kesehatan (BPJS) pada tahun yang sama, penyakit ginjal kronis merupakan penyakit dengan pembiayaan terbesar kedua setelah penyakit jantung (Kemenkes RI, 2017).

Etiologi gagal ginjal akut

Gagal ginjal akut adalah istilah ketika terjadi ketika ginjal tiba-tiba berhenti bekerja, akhirnya tidak dapat memastikan keseimbangan elektrolit air tubuh dan menghilangkan limbah dari tubuh. Kemungkinan penyebab gagal ginjal akut adalah:

  • Dehidrasi
  • Infeksi akut
  • Gagal jantung
  • Luka bakar kronis
  • Pendarahan hebat
  • Kanker, misalnya mieloma dan jenis leukemia tertentu
  • Adanya hambatan di saluran kemih, misalnya kalkulus tumor
  • Oklusi akut arteri ginjal, seperti penyakit ginjal glomerulonefritis
  • Minum obat-obatan tertentu, contohnya anti-inflamasi, kemoterapi, antibiotik tertentu.
Gagal Ginjal Akut

Gejala akut kidney injury

Gejala gagal ginjal akut dapat terjadi tiba-tiba, kadang-kadang dalam hitungan jam, hari atau bahkan minggu. Ciri-ciri gagal ginjal akut yang terkait:

  • Hipertensi arteri

  • Gangguan irama jantung

  • Edema karena retensi air

  • Penambahan berat badan

  • Mual atau bahkan muntah

  • Nyeri punggung bawah pada urolitiasis

  • Terkadang keluaran urin dapat dipertahankan

  • Tidak adanya urin, anuria (diuresis kurang dari 300 ml/24 jam)

  • Kelainan kulit pada kasus lupus menyebabkan kerusakan ginjal

  • Sebuah penurunan output urine, diuresis kurang dari 500 ml/24 jam.

Prognosis AKI

Acute Kidney Injury atau AKI adalah penyakit ginjal akut yang dapat terjadi pada fungsi ginjal yang sebelumnya normal, tetapi juga dapat mempersulit jalannya penyakit ginjal kronis atau Chronic Renal Failure (CRF). Resiko yang data dihadapi Oleh penderita yaitu kehancuran ginjal yang kemudian tidak lagi memainkan perannya sama sekali dan kematian.

Gagal ginjal dapat menyebabkan komplikasi serius berupa serangan jantung (karena kelebihan kalium darah) dan edema paru akut (karena retensi cairan). Perawatan medis yang tepat sangat penting, rawat inap jug diperlukan.

Anamnesis GGA

Pada pemeriksaan medis, munculnya gejala tertentu mungkin menunjukkan gangguan ginjal akut. Namun, tes darah biologis (peningkatan kreatinin, urea, kalium) dan urin serta pengukuran aliran urin yang memastikan diagnosa AKI. Untuk menemukan penyebabnya (batu ginjal), Pemeriksaan penunjang gagal ginjal, seperti ultrasonografi, CT scan dan MRI dapat dilakukan. Dimungkinkan juga untuk mengambil sampel ginjal.

Pengobatan ARF

Pengobatan gagal ginjal akut tergantung pada penyebabnya:

  • Jika terjadi batu ginjal, urin harus dievakuasi dan penghalang dikeluarkan dengan operasi atau dengan pengobatan

  • Jika itu tumor, perawatannya bisa internal ke saluran kemih atau eksternal tetapi menekan saluran kemih

  • Penyumbatan arteri ginjal, perawatannya dengan revaskularisasi darurat dimana dokter menghilangkan penghalang agar darah dapat mengalir kembali ke ginjal

  • Rehidrasi sangat penting bagi penderita dehidrasi berat

Secara keseluruhan, perawatan didasarkan pada:

  • Penggunaan obat gagal ginjal akut untuk membatasi konsekuensinya (antihipertensi, anti-arrhythmic yang mengintervensi aritmia jantung)

  • Didialisis (pemurnian darah) pada periode yang kurang lebih panjang

  • Berhenti minum obat yang disebut nefrotoksik, ini berbahaya bagi ginjal

  • Sebuah diet yang sehat, gizi adalah faktor prognosis yang buruk

  • Pemantauan rutin dalam jangka panjang bagi orang-orang yang memiliki atau memiliki gagal ginjal.

Pencegahan ARF

Tidak selalu mungkin mencegah penyakit gagal ginjal akut. Namun, mungkin berguna untuk mengikuti beberapa tip ini:

  • Hindari penggunaan obat nefrotoksik yang berlebihan, contohnya pereda nyeri dan antiradang

  • Dipantau secara teratur ketika penyakit yang berpotensi menyebabkan gagal ginjal jangka panjang diketahui. Oleh karena itu perlu sering-sering memantau tekanan darah, agar tetap terhidrasi dan tidak mengkonsumsi obat-obatan yang berbahaya bagi ginjal.

Referensi

  1. Sociedad Española de Medicina Intensiva: Acute kidney injury: Renal disease in the ICU: https://www.medintensiva.org/en-acute-kidney-injury-renal-disease-articulo-S2173572716300297

  2. WebMD: Acute Kidney Failure: https://www.webmd.com/a-to-z-guides/what-is-acute-kidney-failure

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *