Folikulitis

Pemahaman

Folikulitis adalah infeksi bakteri pada folikel rambut. Biasanya disebabkan oleh Staphylococcus pseudintermedius, bakteri yang umumnya ditemukan pada kulit anjing. Infeksi ini bisa terjadi di mana saja ada rambut, begitu juga di seluruh tubuh kecuali telapak kaki atau telapak tangan. Umumnya merupakan peradangan ringan, tetapi harus ditangani dengan hati-hati.

Apa itu rambut? ia merupakan bulu yang tumbuh di bagian kepala atau kulit. Folikel rambut adalah kantong kecil di kulit, fungsi folikel rambut pada kulit yaitu sebagai tempat akar rambut (pangkal rambut) berada. Sedangkan pengertian rambut akar atau bulu-bulu akar merupakan penonjolan sel-sel kulit luar (epidermis) yang sesungguhnya.

Belum tersedia data konkrit secara nasional mengenai folikulitis. Namun, berdasarkan data dari Poliklinik kulit dan kelamin RS Dr. Moewardi Surakarta maka dapat diambil data dari catatan medik pasien baru yang berusia di bawah 14 tahun, sejak Februari 2011 – Januari 2012. Kasus infeksi yang terbanyak adalah impetigo bulosa (36,67%), diikuti oleh impetigo krustosa (20%), ektima (16,67% ), folikulitis (10%), morbus Hansen (6,67%).

Tipe folikulitis

Ada 2 jenis folikulitis utama, yaitu:

  • Superfisial, adanya pertumbuhan kecil di permukaan satu atau lebih pori-pori kulit yang terlihat seperti jerawat kecil.
  • Folikulitis dalam, diperkuat dengan kondisi peradangan yang lebih terasa. Penampilannya lebih sering terlihat nodul merah yang menyakitkan. Umumnya, menyebabkan abses atau bahkan kista.

Penyebab folikulitis

Anda perlu mengetahui akar masalahnya. Penyebabnya bermacam-macam, misalnya:

  • Diabetes
  • Sistem kekebalan yang melemah
  • Minum obat tertentu (jenis kortikosteroid)
  • Peradangan seringkali disebabkan oleh Staphylococcus aureus.

Jika ragu, tidak ada salahnya berkonsultasi dengan dokter umum atau dokter kulit.

Gejala folikulitis

Masalahnya bisa di lokalisasi ke perut dan selangkangan atau digeneralisasikan (punggung, panggul, perut atau paha). Folikulitis bakteri dapat menyebabkan gatal-gatal (pruritus), serta satu atau lebih gejala berikut: 

  • Koreng
  • Rambut rontok 
  • Ketombe yang banyak
  • Kulit kehitaman di lokasi lesi (hiperpigmentasi)
  • Jerawat merah (papula) atau kepala putih (pustula)
  • Lesi melingkar yang mengelupas di sekitar tepi (kerah epidermal)

Prognosis folikulitis

Pada umumnya, folikulitis dapat sembuh dengan baik tanpa menyebabkan komplikasi berarti. Namun, apabila tidak ditangani dengan baik maka dapat meningkatkan risiko transformasi dari infeksi ringan menjadi kondisi yang mengancam jiwa, misalnya sepsis. Komplikasi lain yang dapat terjadi, diantaranya:

  • Selulitis
  • Hilangnya rambut secara permanen pada daerah lesi
  • Meninggalkan bekas lesi yang berkembang menjadi furunkulosis, inflamasi folikel rambut berbentuk nodul pada lapisan kulit yang berada lebih dalam, hingga menjadi abses kulit.

Anamnesis folikulitis

Seperti pada umumnya diagnosis akan dilakukan oleh dokter dengan menanyakan riwayat kesehatan (baik individu maupun keluarga), menanyakan gejala, melakukan pemeriksaan fisik dan apabila diperlukan dokter juga dapat melakukan tes tambahan.

Selain pemeriksaan dermatologis, sampel seringkali dibutuhkan untuk menilai masalah:

  • Kultur bakteri dan antibiogram
  • Pengikisan kulit, untuk menyingkirkan kemungkinan parasit kulit mikroskopis
  • Sitologi kulit, pemeriksaan mikroskopis dari sampel yang diambil dari permukaan kulit

Pengobatan folikulitis

Perawatan biasanya melibatkan pemberian obat folikulitis berupa antibiotik melalui mulut selama 3-4 minggu. Perawatan harus dilanjutkan setidaknya 7 hingga 14 hari setelah lesi (jerawat, kemerahan, keropeng) sembuh total, jika tidak maka gejala akan muncul kembali segera setelah perawatan selesai. Sampo antibakteri klorheksidin sekali atau dua kali seminggu sering kali diresepkan bersama untuk mempercepat penyembuhan.

Penilaian ulang sangat penting, terutama jika tidak ada perbaikan yang dicatat selama 2 minggu pertama pengobatan. Jika ini masalahnya, kultur bakteri kemungkinan akan diperlukan untuk menilai kemungkinan resistensi bakteri dan untuk memilih antibiotik yang sesuai.

Hentikan pengobatan di bawah pengawasan medis jika masalahnya berasal dari penggunaan kortikosteroid, untuk menerapkan antiseptik secara lokal maka perlu untuk menghormati aturan kebersihan tertentu. Untuk folikulitis dalam, pengobatan umum (oral dan lokal) akan sering diresepkan.

Pencegahan folikulitis

Jika memungkinkan bertindak atas penyebabnya, misalnya meningkatkan kebersihan dan kelembaban tubuh juga alat-alat pribadi dan lingkungan:

  • Tidak menggunakan pakaian yang ketat
  • Bila perlu gunakan pelembab untuk mencegah iritasi
  • Jangan berbagi alat pribadi, seperti pisau cukur, handuk atau pakaian dalam
  • Mandi secara teratur dan bersih terutama setelah berpergian atau melakukan aktivitas fisik berat
  • Mengubah cara mencukur, hati-hati ketika mencukur agar tidak terjadi luka. Folikulitis jenggot seringkali dipicu oleh pencukuran yang tidak tepat atau dengan penggunaan pisau yang kotor atau rusak
  • Hindari kondisi kulit yang terlalu berminyak atau menggunakan produk berminyak untuk kulit dalam waktu yang lama. Kulit yang berminyak dapat memerangkap bakteri dan menyebabkan peradangan.

Folikulitis bakteri rekuren

Jika kekambuhan terjadi meskipun pengobatan yang memadai atau jika gatal terus berlanjut meskipun lesi folikulitis bakteri sembuh, anjing Anda harus dievaluasi untuk keberadaan penyakit yang mendasari predisposisi dia terhadap infeksi ini. Di antara penyakit-penyakit ini yang lebih sering kita temukan, antara lain:

  • Alergi makanan
  • Parasit kulit (kutu, demodex)
  • Alergi lingkungan (dermatitis atopik)
  • Penggunaan kortison secara berlebihan
  • Hipotiroidisme Hyperadrenocorticism (Cushing)

Folikulitis bakteri rekuren tidak selalu mudah untuk ditangani. Penyelidikan menyeluruh seringkali penting dalam mencoba menemukan penyebab yang mendasari karena, jika masalah ini tidak ditangani, kemungkinan infeksi akan kembali segera setelah menghentikan penggunaan antibiotik. Hanya setelah penyakit yang mendasari diidentifikasi dan diobati, penyakit folikulitis akan berhenti berulang.

Antibiotik yang diresepkan untuk mengobati folikulitis bakteri umumnya aman dan dapat ditoleransi dengan baik oleh anjing. Namun, bakteri saat ini semakin resisten terhadap antibiotik dan penggunaannya harus dibatasi sebanyak mungkin. Dengan mengobati penyakit yang merupakan predisposisi infeksi, kita akan menghindari pemberian resep antibiotik berulang kali.

Referensi

  1. Mayoclinic.org : Folliculitis : https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/folliculitis/symptoms-causes/syc-20361634
  2. Healthline.com : Folliculitis : https://www.healthline.com/health/folliculitis

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *