Flu Burung

Pemahaman

Pengertian flu burung atau avian influenza yaitu suatu jenis flu yang menyerang semua spesies burung, itulah mengapa istilah penyakit ini mengacu pada burung. Virus penyebab flu burung tipe A ini, terjadi secara alami pada banyak burung liar (termasuk unggas air) dan biasanya ditemukan pada unggas yang dibudidayakan di peternakan unggas. Tetapi tidak membuat mereka sakit, yang kemudian dikatakan sebagai pembawa.

Avian influenza menjadi perhatian otoritas kesehatan masyarakat di seluruh dunia. Subtipe baru yang disebut H5N1 virus, pertama kali menginfeksi ayam dan kemudian manusia di Hong Kong pada tahun 1997. Menginfeksi manusia dan dapat mengakibatkan penyakit serius yang terkait dengan tingkat kematian yang sangat tinggi.

Memang, penyakit ini jarang terjadi pada manusia dan pada kebanyakan orang yang terinfeksi tidak akan langsung membuat hubungan antara flu burung dan manusia. Berdasarkan data Kemenkes Indonesia pada 16 negara, sedari awal munculnya penyakit ini pada tahun 2003-20 Maret 2015 didapati 430 orang telah meninggal dunia.

Etiologi flu burung

Penyebab penyakit flu burung yaitu virus flu burung termasuk golongan HPAI (Highly Pathogenic Avian Influenza) dengan beberapa subtitle nama virus avian influenza, termasuk virus H5N1, H5N2, H5N6, H5N8, H6N6, H7N7, H7N9, H9N2 dan H10N8 yang dapat ditularkan ke manusia dan membuat mereka sakit. Huruf H dan N dari nama yang diberikan sesuai dengan protein pada permukaan virus dan digunakan untuk membedakan subtipe yang berbeda. 

Istilah patogenisitas adalah ukuran kemungkinan dari mikroorganisme yang menyebabkan penyakit. Dengan demikian, virus flu burung bisa sangat patogen atau patogenik rendah. Jenis micro yang berbeda dapat mengakibatkan kondisi ringan atau sebaliknya kondisi yang sangat menular dan berbahaya yang dapat menyebar dengan sangat cepat.

  • influenza memiliki kemampuan untuk mengubah gennya secara konstan. Proses ini disebut mutasi dan dapat dilakukan dengan 2 cara, yaitu:
  • Gen yang ada dapat berubah dalam subtipe
  • Seluruh gen dari 1 jenis dapat berubah menjadi jenis lain
  • avian yang menginfeksi burung dapat terjadi pada sedikitnya 15 subtipe yang berbeda dan secara umum hanya mempengaruhi populasi burung. Virus h5n1 adalah yang paling berbahaya. Ketika terdeteksi di antara manusia, maka ia dikatakan telah melewati penghalang spesies. Artinya, mikroorganisme tersebut telah mengalami mutasi sedemikian rupa sehingga dapat menyebabkan penyakit pada manusia.

Penularan dari burung ke manusia, kalkun, angsa, dan ayam peliharaan bersentuhan dengan makanan, air, atau partikel yang terkontaminasi kemudian menyebar melalui kotoran hewan yang bermigrasi. Mikroorganisme ini dapat bertahan selama 3 bulan dalam suhu dingin atau di air pada 0  C selama lebih dari 30 hari dan pada 22  C hingga 4 hari. Seseorang yang melalui pekerjaannya bersentuhan dekat dengan unggas ini dan menghirup partikel debu yang terkontaminasi atau jika terkontaminasi dengan cara lain, maka mereka lebih beresiko tertular.

Di negara di mana unggas hidup dijual di pasar di samping babi atau dibesarkan di dekat babi, risiko virus bergabung kembali dengan sub jenis lain yang bahkan lebih tinggi. Kondisi ini disebabkan karna babi terinfeksi kedua virus pada saat yang sama, bagian yang berbeda dari virus unggas dan manusia dapat bergabung. Belakangan, v. avian yang telah memperoleh beberapa gen v. influenza manusia dapat mengakibatkan orang tersebut lebih mudah terserang penyakit.

Prognosis dan gejala flu burung

Gejala infeksi pada unggas bergantung pada bentuk mikro yang menginfeksi hewan tersebut. Virus yang tidak terlalu patogen akan menimbulkan penyakit ringan. Infeksi akan dimanifestasikan dengan ciri flu burung seperti bulu yang kusut, organ pernapasan burung terganggu atau penurunan telur pada unggas yang terkena. Sebaliknya, bentuk virus yang sangat patogen dapat berakibat fatal begitu cepat sehingga burung dapat mati pada hari yang sama ketika ia terinfeksi.

Gejala flu burung pada manusia akan mirip dengan flu klasik. Pertanda biasanya muncul 1-5 hari setelah kontak dengan virus. Infeksi dapat mengancam nyawa karena komplikasinya seperti pneumonia dan gangguan pernapasan.

Orang dengan kondisi ini mungkin mengeluhkan tanda berikut:

Anamnesis flu burung

Seperti pada umumnya diagnosis akan dilakukan oleh dokter dengan menanyakan riwayat kesehatan (baik individu maupun keluarga), menanyakan gejala, melakukan pemeriksaan fisik untuk melihat tanda penyakit. Apabila pertanda yang ditunjukan tidak terlalu khas atau ada ciri sistemik, dokter juga dapat melakukan tes tambahan berupa tes darah, x-ray dada dan pemeriksaan postmortem

Jika Anda baru-baru ini bepergian ke suatu daerah di dunia di mana Avian influenza tersebar luas dan Anda mengalami gejala flu apapun, maka segeralah menemui dokter. Ingatlah untuk memberi tahu dokter negara mana yang pernah dikunjungi dan apakah pernah ke peternakan atau pasar  tempat hewan hidup dijual.

Pengobatan flu burung

Saat ini belum tersedia vaksin untuk melindungi, namun sedang dikembangkan. Beberapa obat flu burung dapat membantu penderitanya. M2 inhibitor (misalnya, Amantadine dan rimantadine) dan neuraminidase inhibitor (seperti, Oseltamivir dan zanamivir) adalah dua kelas obat yang tersedia. Namun, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah menemukan bahwa jenis v. avian influenza yang telah menjangkiti Vietnam dan membunuh orang umumnya kebal terhadap penghambat M2.

Mencegah flu burung

Beberapa langkah  upaya global yang dilakukan untuk mencegah penyakit atau penyebarannya, antara lain:

  • Pembatasan atau pelarangan pengiriman unggas hidup di dalam dan di antar negara dimana avian influenza sedang mewabah.
  • Ketika virus terdeteksi pada unggas atau diduga membawa virus, prioritasnya tindakan ialah eliminasi (membasmi) unggas yang terinfeksi dan terpajan. Mikroorganisme ini akan mati jika terkena suhu 56  C selama 3 jam atau suhu 60  C selama 30 menit.
  • Desinfeksi peralatan pertanian, pakaian dan sepatu bot, formalin dan produk berbasis yodium harus digunakan. Hewan pengerat juga dapat bertindak sebagai vektor, yaitu mengangkut mikro dari satu tempat ke peternakan lainnya. Situasi ini dimungkinkan karena mikro tersebut menyebar di kotoran burung.
  • Karantina peternakan kemudian diperlukan untuk mengurangi penyebaran.

Orang yang tinggal di daerah di mana terjadi wabah ini harus melakukan tindakan pencegahan khusus untuk mengurangi risiko mereka terpapar. Saat bepergian, perhatikan tip berikut:

  • Jauhi telur mentah dan makanan yang mengandungnya, misalnya mayones dan es krim
  • Hindari pasar dengan udara terbuka dan peternakan kecil di mana burung dipelihara dalam jumlah besar
  • Mendapatkan imunisasi flu. Dapat mencegah beberapa jenis influenza dan penyakit flu burung pada manusia
  • Gunakan pembersih tangan berbahan dasar alkohol atau biasakan mencuci tangan dengan benar dan memakai sabun.

Referensi

  1. Republika: Kemenkes: 430 Orang Meninggal Akibat Flu Burung: (https://www.republika.co.id/berita/nasional/umum/15/03/28/nlwu5o-kemenkes-430-orang-meninggal-akibat-flu-burung)
  2. Hospital Care For Children: 4.11.1. Flu burung: diagnosis ICHRC: (https://www.ichrc.org/4111-flu-burung-diagnosis)
  3. Prodia OHI: Apa Itu Influenza: (https://prodiaohi.co.id/apa-itu-influenza#:~:text=Sekarang%20ini%20dihebohkan%20dengan%20penyakit,Pathogenic%20Avian%20Influenza%20(HPAI).)

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *