Floaters

Pemahaman

Arti eye atau mata bagi setiap makhluk hidup merupakan organ yang sangat penting, “jendela dunia”. Floater adalah keadaaan dimana mata seperti mengambang muncul sebagai bintik-bintik kecil yang melayang di bidang penglihatan. Mereka bisa menonjol saat melihat sesuatu yang berkilau, seperti kertas putih atau langit biru dan mungkin mengganggu. Kelainan jinak ini dapat muncul dalam kondisi pencahayaan tertentu (misalnya sinar matahari) atau saat menggosok mata.

Namun, kemunculan yang tiba-tiba juga berada di antara gejala pertama penyakit serius retina dan vitreous. Selama evaluasi medis, perlu ditentukan awitan dan durasi gejala, bentuk, volume benda bergerak dan distribusinya di lapang pandang, selain membedakan apakah unilateral atau bilateral.

Gejala floater

Etiologi floaters

Penyakit yang menyebabkan eye floaters adalah migrain. Dalam beberapa kasus, organ yang dapat digerakkan dapat dikaitkan dengan diabetes, hasil operasi mata atau katarak lanjut. Namun, penyebab paling umum floaters adalah ablasi retinal, suatu peristiwa yang dapat disebabkan oleh penuaan, trauma dan penyakit retina (vaskular, inflamasi, infeksi atau tumor).

Adanya organ yang bergerak juga dapat menunjukkan disfungsi vitreous atau pengaburan, misalnya akibat perdarahan atau pembengkakan. Penyebab langka termasuk tumor dan adanya benda asing intraokular.

Pemicu lainnya:

Gejala floater

Eye floaters mendapatkan namanya dengan bergerak di mata, cenderung menghilang saat mencoba memusatkan perhatian padanya. Mereka datang dalam berbagai bentuk:

  • Jaring laba-laba

  • Garis bergelombang

  • Titik hitam atau abu-abu

  • Cincin atau partikel hitam besar (fenomena “mengapung”)

  • Untaian yang menyerupai benang yang mungkin rumit dan hampir transparan

  • Kekeruhan ini tidak sesuai dengan objek visual yang sebenarnya ada di bidang eksternal. Begitu memilikinya, biasanya tidak akan hilang. Tetapi seiring waktu penderita biasanya tidak terlalu memperhatikannya.

Prognosis dan anamnesis floaters mata

Floaters pada mata berbahayakah? Penderita mungkin mengalami komplikasi dari risiko vitrektomi atau (perawatan menggunakan laser untuk mengacaukan eye floater), efek samping operasi katarak dengan laser termasuk perdarahan dan robekan retinal. Resikonya rendah, tetapi jika masalah ini terjadi maka dapat merusak penglihatan secara permanen.

Dokter mata dapat memeriksa floaters pada usia muda, muda maupun usia lanjut, sebagai bagian dari pemeriksaan mata yang dilatasi. Dokter akan memberi beberapa tetes mata untuk melebarkan (memperlebar) pupil dan kemudian memeriksa apakah ada floaters eye dan masalah mata lainnya, termasuk tonometri. Ahli kesehatan mungkin juga menekan kelopak mata untuk memeriksa robekan retinal yang mungkin tidak nyaman bagi sebagian orang, tetapi ujian ini biasanya tidak menimbulkan rasa sakit.

Tonometri adalah tes diagnostik yang mengukur tekanan di dalam mata yang disebut tekanan intraokular (IOP) menggunakan instrumen yang dikalibrasi. Instrumen yang mengukur IOP mengasumsikan mata adalah bola tertutup dengan tekanan seragam yang didistribusikan ke seluruh ruang anterior dan rongga vitreous.

Pengobatan floater mata

Dalam kasus jinak hampir tidak pernah membutuhkan perawatan medis. Jika floaters pada mata mengganggu, coba singkirkan dari pandangan Anda. Cara floater mata sembuh atau cara mengobati floaters pada mata ialah dengan menggerakkan mata, ini menggerakkan cairan. Lihat dari atas ke bawah, biasanya bekerja lebih baik daripada berdampingan. Jika memiliki terlalu banyak obat sehingga menghalangi pandangan, dokter mata mungkin menyarankan operasi yang disebut vitrektomi. Ia akan mengeluarkan cairan (pendarahan vitreus) dan menggantinya dengan larutan garam.

Pencegahan floater eye

Meningkatkan gaya hidup dapat mengurangi penyakit mata floaters secara signifikan, memiliki nutrisi penting untuk meningkatkan kesehatan mata dan mengurangi kelainan mata secara keseluruhan. Perkenalkan makanan sehat dalam diet Anda seperti sayuran berdaun, buah jeruk dan ikan berlemak dengan omega 3.

Referensi

  1. NIH: Floaters: https://www.nei.nih.gov/learn-about-eye-health/eye-conditions-and-diseases/floaters

  2. Binetter Eye Centre: How to reduce eye floaters: https://www.binettereyecentre.com.au/2019/09/18/how-to-reduce-eye-floaters

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *