Fimosis

Pemahaman

Anak lelaki dilahirkan dengan tudung kulit, yang disebut kulup, menutupi kepala (juga disebut kelenjar) penis. Apa itu sirkumsisi? yaitu operasi pengangkatan kulup penis, itulah pengertian sunat.

Fimosis adalah kondisi ketika kulup (lipatan kulit yang menutupi kepala penis) dapat menarik kembali untuk mengekspos glans, sehingga terkadang dapat meningkatkan risiko peradangan di antara kepala kelenjar dan kulup. Phimosis adalah penyakit alami yang hanya terjadi pada bayi, balita serta pria yang penisnya sebagian atau tidak disunat. Kemudian biasanya hilang dengan sendirinya dan menjadi langka setelah masa remaja. 

Gejala fimosis

Etiologi fimosis

Umumnya terjadi dari manuver scalping yang dilakukan pada bayi baru lahir atau anak kecil. Retraksi paksa ini menyebabkan adhesi dan retraksi jaringan kulup, yang dapat menjadi penyebab fimosis.

Phimosis pada orang dewasa bisa menjadi konsekuensi dari:

  • Lumut sclerosus atau scleroatrophic, penyakit kulit ini membuat kulup berserat
  • Trauma lokal, misalnya trauma pada kulup. C-ome pria memiliki kecenderungan sempit kulup yang dapat mengecilkan pada penyembuhan
  • Infeksi lokal (balanitis). Peradangan ini dapat menyebabkan jaringan kulup tertarik, sehingga menyempit. Diabetes dan kurangnya kebersihan lokal meningkatkan risiko segala jenis infeksi, termasuk balanitis.

Orang yang beresiko:

  • Penderita diabetes
  • Anak lelaki kecil yang disunat oleh orang tua sebelum berusia 5-6 tahun
  • Lelaki dengan kondisi kulit yang memengaruhi jaringan ikat di kulup, contohnya lichen sclerosus.

Gejala fimosis

Pertanda yang dapat muncul, antara lain:

  • Rasa sakit
  • Susah buang air kecil (saat kulup sangat kencang)
  • Kesulitan mencabut kulup di belakang kepala pelir
  • Kemerahan, edema preputial atau peningkatan nyeri tekan pada kelenjar
  • Bermasalah dalam menjaga kebersihan pelir yang baik jika phimosisnya sangat ketat, yang dapat menyebabkan infeksi
  • Kesulitan seksual pada saat penetrasi. Saat kulup ditarik ke belakang, ada risiko paraphimosis. Namun, beberapa pria dengan phimosis bekerja dengan baik dengan kondom.

Gejala paraphimosis, diantaranya:

  • Pembengkakan dan nyeri di kulup dan ujung pelir
  • Warna ungu di ujung pelir, pertanda sirkulasi darah berkurang
  • Kesulitan menskalakan kembali kelenjar setelah kulup ditarik (sering muncul saat hubungan seksual pertama).

Prognosis fimosis

Paraphimosis adalah kecelakaan yang terjadi ketika kulup, setelah dilepas tidak dapat kembali ke posisi semula yang menyebabkan penyempitan kelenjar. Kecelakaan ini menyakitkan karena menghalangi aliran darah ke penis. Konsultasi dengan dokter diperlukan. Paling sering, dokter berhasil mengurangi parafimosis dengan meletakkan kulup kembali ke tempatnya dengan sebuah manuver.

Paraphimosis mungkin disebabkan oleh phimosis pada lelaki yang mencoba menarik kembali dengan memaksa. Hal ini juga dapat terjadi pada mereka yang telah memasang kateter urin, tanpa mengembalikan kulupnya ke tempatnya. Lelaki dewasa dengan phimosis ketat yang tidak mencari pengobatan dan yang mengakibatkan ketidakmungkinan kebersihan antara kelenjar dan kulup, berisiko lebih besar terkena kanker penis. Bagaimanapun, ini merupakan kanker langka.

Anamnesis fimosis

Pemeriksaan fisik akan mencakup melihat pelir dan kulup. Dokter mungkin memesan tes urine untuk memeriksa infeksi atau mengambil kapas dari area kulup untuk memeriksa bakteri. Jika dicurigai adanya tumor atau obstruksi benda asing maka dilakukan bronkoskopi dan maksimalkan pemeriksaan batuk serta pernapasan dalam.

Pengobatan fimosis

Perawatan pertama terdiri dari latihan peregangan untuk kulup, dimulai saat pubertas. Dalam beberapa minggu, remaja dengan pimosis yang tidak terlalu ketat bisa mengatasi masalah ini. Ketika phymosis belum membaik dengan olahraga, beberapa krim yang diformulasikan dengan kortikosteroid (kortison), mungkin efektif karena dapat melembutkan kulup.

Jika ini tidak efektif, pembedahan digunakan baik untuk penyempitan kulup (pembesaran kulup dengan pembedahan) atau penyunatan (pengangkatan total kulup). Parafimosis, kelenjar yang tercekik oleh kulup adalah masalah ringan. Biasanya, kompresi manual sudah mencakup semua yang diperlukan untuk mengurangi pembengkakan yang memungkinkan kulup dipasang kembali.

Apabila ini tidak memungkinkan (jarang terjadi), berkonsultasi dengan dokter yang akan melakukan manuver ini sendiri. Mungkin perlu menggunakan anestesi lokal untuk membuat sayatan untuk mengembalikan kulup ke tempatnya. Maka perlu untuk mengobati phimosis jika itu penyebab parafimosis.

Pencegahan fimosis

Pada kenyataannya hanya 1% femosis yang tersisa setelah 16 tahun. Tindakan pencegahan dasar dapat dilakukan dengan:

  • Rawat kondisi kulit pelir dan kulup
  • Jangan mencoba menarik penis secara paksa sebelum masa remaja. Lebih dari separuh anak laki-laki usia 6 tahun dapat masuk ke toilet setiap hari, hal ini dapat meningkatkan resiko phimosis pada anak.

Parafimosis sebagian besar merupakan konsekuensi langsung dari penyakit fimosis. Karena itu, Untuk mencegah terulangnya kembali fimosis harus ditangani untuk menghindari paraphimosis.

Referensi

  1. MedicalNewsToday: Phimosis: Treatment, causes, and symptoms: https://www.medicalnewstoday.com/articles/319993
  2. NCBI: Phimosis – StatPearls: https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK525972/

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *