Filariasis (Kaki Gajah)

Pemahaman

Filariasis adalah penyakit parasit yang sering terjadi di daerah tropis dan subtropis. Cacing filaria (patogen) merupakan penyebab filariasis. Kontaminasi terjadi melalui gigitan nyamuk (culex, aedes dan anopheles). Pengertian parasit yaitu makhluk hidup yang hidupnya tergantung pada makhluk hidup lainnya. 

Kaki gajah, terjadi karena adanya sumbatan mikrofilaria pada pembuluh limfe. Kaki yang membengkak secara otomatis akan mengganggu ADL dan menimbulkan gangguan psikologis penderitanya. Pengertian ADL yaitu aktivitas yang biasanya dilakukan dalam sepanjang hari normal. 

Mengutip artikel Kemkes terbitan 15 Maret 2019. Terdapat 12.677 kasus klinis kronis yang dilaporkan dan tersebar di 34 provinsi di Indonesia. Pemberian Obat Pencegahan Masal (POPM) terlaksana dengan baik, sehingga kasus kronis penyakit kaki gajah yang baru sudah jarang ditemui.

Etiologi filariasis

Elefantiasis adalah penyakit benalu serius yang disebabkan oleh tiga varietas filaria, yaitu Wuchereria bancrofti, Brugia malayi dan Burgia timori. Tersebar luas di Asia Tenggara, dari India ke Jepang, Afrika dan Amerika. Cacing filariasis dewasa hidup di dalam darah dan pembuluh limfatik, dengan panjang 5-7 cm dan hidup sekitar 15 tahun di jaringan subkutan. Mikrofilaria yang beredar di dalam darah pada tengah hari diserap oleh gigitan nyamuk. Kontaminasi terjadi melalui gigitan nyamuk pengganggu ini yang menyakitkan. 

Gejala filariasis

Keterlibatan parasit dimanifestasikan dengan adanya nodul subkutan tanpa rasa sakit yang tersebar di seluruh tubuh, lesi goresan di bokong dan tungkai bawah. Tanda karakteristik dari loiasis adalah migran, eritematosa dan edema pruritus yang dikenal sebagai “Calabar” (kota di Nigeria). Kondisi ini dapat terjadi selama beberapa jam, terutama terlokalisasi pada wajah atau tungkai atas. 

Kita dapat melihat perjalanan cacing hati dewasa di bawah konjungtiva yang menyebabkan fotofobia dengan robekan dan sensasi benda asing di mata. Kemudian wireframe meninggalkan mata dan menghilang. 

Prognosis kaki gajah

Kerusakan sistem limfatik manusia menyebabkan manifestasi akut dan kronis berupa limfangitis (skrotum, tungkai), adenitis kemudian kaki gajah, varises, emisi urine susu dengan mikrofilaria. Komplikasi yang signifikan: neurologis (hemiplegia, ensefalitis), jantung dan ginjal. Lesi yang paling serius dan terlambat ditangani, akan mempengaruhi mata setelah 10 atau 15 tahun infestasi, mengakibatkan kebutaan (keratitis, retinitis).

Loiasis (cacing di mata) hanya terlihat di Afrika Tengah, di hutan tropis yang berbatasan dengan Teluk Guinea (Kamerun, Gabon, Nigeria, Zaire, Angola, Kongo, Benin) di mana sekitar 13 juta orang terinfeksi.

Anamnesis penyakit filariasis

Seperti pada umumnya setiap diagnosis akan dilakukan oleh dokter dengan menanyakan riwayat kesehatan (baik individu maupun keluarga), menanyakan gejala, melakukan pemeriksaan fisik untuk mencari tanda-tanda penyakit. Apabila diperlukan dokter juga dapat melakukan tes tambahan berupa diagnosis parasitologi deteksi benalu, radiodiagnosis dan imunologi diagnosis.

Pengobatan filariasis

Pada daerah endemis pengobatan elefantiasis harus dilakukan secara masal. Obat filariasis hanya membunuh mikrofilaria. Perawatan lesi tahap awal membutuhkan Mectizan yang dikombinasikan dengan albendazole. Lesi yang terlambat ditangani, penyembuhannya paling sering dengan pembedahan. Terapi filariasis suportif berupa pemijatan juga dapat dilakukan khususnya pada kasus yang kronis. 

Pencegahan kaki gajah

Mencegah penyakit filariasis bergantung pada perlindungan terhadap gigitan nyamuk. Terapkan program 3M yang dicanangkan pemerintah yaitu menguras, menutup dan mengubur segala benda yang dapat menjadi wadah berkembang biaknya nyamuk. Menjaga kebersihan lingkungan dan konsumsi obat anti vilariasis (DEC dan Albendazol) secara berkala pada kelompok beresiko tinggi terutama di daerah endemis, juga dapat menjadi langkah preventif..

Referensi

  1. Kemkes: Waspada, Filariasis Ditularkan Melalui Semua Jenis Nyamuk: (https://www.kemkes.go.id/article/view/19031800001/waspadafilariasisditularkanmelaluisemuajenisnyamuk.html)
  2. Netralnews: 28 Provinsi di Indonesia Endemis Filariasis, Ini Upaya Pencegahannyahttps://www.netralnews.com/news/kesehatan/read/168908/28-p…-upaya-pencegahannya

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *