Fenilketonuria

Pemahaman

Arti PKU, phenylketonuria adalah penyakit yang diturunkan mempengaruhi metabolisme. Fenilketonuria adalah penyakit genetik langka, terkait dengan kekurangan fenilalanin hidrolase, enzim yang bertanggung jawab untuk mengubah asam amino (fenilalanin) menjadi asam amino lain (tirosin). Ketika transformasi ini tidak dilakukan, fenilalanin terakumulasi dalam darah dan menjadi racun bagi otak. Inilah yang sebenarnya terjadi dengan penyakit ini jika tidak terdeteksi cukup dini.

Penyakit fenilketonuria atau fenilketonurik terjadi karena defisit enzimatik dan menyebabkan keterbelakangan mental yang parah. Apa itu fenilalanin? Ini merupakan asam amino esensial yang digunakan sebagai “bahan penyusun” protein dan molekul pensinyalan, komponen sumber makanan yang juga diperoleh melalui suplementasi serta dapat juga ditemukan dalam susu ibu dan sejumlah makanan, termasuk daging, unggas, ikan, keju cottage, lentil, kacang tanah dan biji wijen.

Perbedaan dibuat antara bentuk fenilketonurik yang membutuhkan pengobatan (bila kadar fenilalanin melebihi nilai ambang) dari bentuk sedang (hiperfenilalaninemia sedang permanen) yang hanya melibatkan pemantauan. Apa yang dimaksud enzim? Penjelasan enzim ialah molekul biologis yang secara signifikan mempercepat laju hampir semua reaksi kimia yang terjadi di dalam sel. Enzim merupakan katalis yang sangat selektif, arti enzim ini berarti setiap enzim mempercepat reaksi tertentu.

Gejala fenilketonuria

Etiologi penyakit phenylketonuria

Tubuh membutuhkan intervensi enzim, fenilalanin hidroksilase (PAH) dan tetrahidrobiopterin (BH4). Pada penderita phenylketonuria gen PAH tidak normal. Namun, gen memungkinkan produksi molekul dengan nama yang sama. Oleh karena itu, anomali ini menyebabkan produksi atau disfungsi PAH yang tidak mencukupi. Tanpa enzim PAH, fenilalanin tidak dapat diubah menjadi tirosin.

Selain itu, dengan intervensi enzim lain, bagian fenilalanin dari makanan diubah menjadi fenilketon yang dieliminasi dalam urin. Namun, jalur eliminasi fenilalanin lainnya ini tidak cukup untuk mencegah akumulasi fenilalanin di dalam tubuh yang akhirnya menjadi racun, terutama untuk otak. Ada sejumlah besar kelainan pada gen PAH yang dapat menjadi penyebab phenylketonuria.

Fenilalanin dibawa oleh darah, dapat masuk ke otak untuk menumpuk di sana. Beberapa hipotesis mencoba menjelaskan toksisitas otak dari molekul ini. Yang pertama adalah mengatakan bahwa itu mencegah pembentukan selubung mielin (sejenis penyekat serabut saraf) yang penting untuk transmisi impuls saraf. Hipotesis kedua mendukung toksisitas fenilalanin untuk neurotransmiter yang merupakan molekul kecil yang memungkinkan sel saraf untuk berkomunikasi satu sama lain. Oleh karena itu, perubahan ini merupakan asal dari keterlambatan perkembangan dan gejala lain yang diamati.

Gejala fenilketonuria

Sebagian besar pasien tidak memiliki gejala berkat skrining sistematis untuk penyakit tersebut saat lahir. Memang, saat penyakit itu diturunkan, anak dirawat sejak hari ke 10 kehidupannya. Setelah dewasa, tubuh lebih toleran terhadap peningkatan kadar fenilalanin. Para pasien memiliki kehidupan sehari-hari yang sangat normal. Namun, kadang-kadang gangguan tertentu dapat muncul, seperti mudah tersinggung, gangguan memori, gangguan perhatian, tremor atau dalam kasus yang jarang terjadi gangguan neurologis yang lebih parah (bila diet yang direkomendasikan tidak diikuti dengan benar).

Mengenai pasien yang tidak diskrining dan dirawat sejak masa kanak-kanak, gejala penyakitnya sangat banyak, dan terutama memengaruhi sistem saraf. Dengan demikian, sekitar umur 3-4 bulan si kecil mungkin mengalami masalah perilaku seperti hiperaktif, agresivitas atau kesulitan berinteraksi dengan lingkungannya atau dengan orang lain. Garis keliling tengkorak dapat dikurangi, ini kemudian mencerminkan perkembangan otak yang tidak memadai. Seringkali, anak mengalami defisit intelektual dan motorik yang signifikan. Misalnya, dia terlambat memegangi kepalanya, duduk, berdiri, berjalan, meraih sesuatu atau berbicara.

Tanda-tanda lain mungkin muncul tanpa pengobatan: tremor, hypertonia (peningkatan tonus otot) atau bahkan epilepsi. Keringat dan urine pasien juga memiliki bau yang khas (jerami basah). Kulit, rambut dan mata pasien seringkali berwarna lebih terang dibandingkan anggota keluarga lainnya. Memang, karakteristik ini disebabkan oleh jumlah tirosin yang lebih banyak atau lebih sedikit dari mana melanin (pigmen kulit) diproduksi. Eksim muncul lebih umum pada pasien ini.

Prognosis fenilketonuria

Semakin lambat diagnosisnya, semakin tidak reversibel itu. Dengan demikian, orang dewasa yang tidak diobati dapat mengalami defisit intelektual yang signifikan. Komplikasi PKU adalah kerusakan otak yang tidak dapat dipulihkan dan cacat intelektual yang nyata dimulai dalam beberapa bulan pertama kehidupan, masalah neurologis (seperti kejang dan tremor) dan masalah perilaku, emosional serta sosial pada anak-anak dan orang dewasa.

Istilah ketoaciduria dan acetonuria, ketonuria adalah satu kondisi dimana seseorang memiliki kadar keton tinggi dalam urin, keton atau badan keton adalah jenis asam. Tubuh membuat keton saat lemak dan protein dibakar untuk energi.

Anamnesis fenilketonuria

PKU terdeteksi saat lahir sebagai tingkat fenilalanin darah secara sistematis diukur dengan tes Guthrie, dinamai menurut nama dokter yang mengembangkannya. Beberapa tetes darah diambil (biasanya dari tumit), dan dikirim ke laboratorium analisis. Fenilalaninemia (tingkat fenilalanin dalam darah) dinyatakan dalam miligram per desiliter darah (mg / dl) atau dalam mikromol per liter (umol / l), tergantung laboratorium. Bergantung pada tingkat fenilalanin yang diukur, ada 3 jenis phenylketonuria:

  • Khas ketika level darah lebih dari 20mg / dl

  • Tidak lazim jika kadar darah antara 10 dan 20 mg / dl

  • Hyperphenylalaninemia sedang (HMP) sedang secara permanen bila kadar darah kurang dari 10 mg / dl.

Pengobatan fenilketonuria

Mayoritas pasien dengan penyakit ini diobati dengan diet rendah fenilalanin, tujuannya adalah mengontrol asupan fenilalanin secara ketat agar tidak beracun. Diet ini dimulai setelah diagnosis dan harus dilanjutkan sepanjang hidup, seorang ahli diet dapat membantu orang tua dan anak-anak mengatur pola makan yang sesuai.

Setelah lahir, diet menghasilkan penghentian pemberian ASI tradisional atau pemberian susu botol segera setelah diagnosis ditegakkan. Anak hanya menerima campuran asam amino tanpa fenilalanin, gula, lipid, vitamin dan mineral. Setelah tingkat yang memuaskan tercapai, fenilalanin dapat dimasukkan kembali dalam jumlah terkontrol sebagai tambahan pada campuran. Kontrol makanan harus sangat ketat sampai anak berusia 10 tahun. Setelah itu, pasien lebih bebas makan apa yang diinginkannya, namun tetap harus melanjutkan pemantauannya. Pasien disarankan untuk terus mengonsumsi campuran asam amino sepanjang hidup mereka. Wanita saat hamil harus melanjutkan diet yang sangat ketat.

Satu obat, sapropterin dihidroklorida efektif untuk sejumlah kecil pasien. Itu memungkinkan mereka untuk mengikuti diet yang jauh lebih tidak ketat, jika ada.

Pencegahan fenilketonuria

Bisakah phenylketonuria dicegah? Karena PKU adalah kondisi genetik, maka tidak dapat dicegah. Meskipun komplikasi biasanya bisa dicegah dengan identifikasi dan pengobatan dini. Penderita juga harus menghindari produk makanan yang mengandung aspartam, karena diubah menjadi fenilalanin di dalam tubuh.

Referensi

  1. NHS: Phenylketonuria: https://www.nhs.uk/conditions/phenylketonuria/

  2. Mayo Clinic: Phenylketonuria: https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/phenylketonuria/symptoms-causes/syc-20376302

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *