Epilepsi (Ayan)

Pemahaman

Penyakit epilepsi adalah penyakit neurologis yang mengakibatkan kejang, terutama mempengaruhi anak-anak, remaja dan lansia dalam berbagai derajat. Penyebabnya dalam beberapa kasus bersifat genetik, tetapi dalam banyak kasus tidak teridentifikasi. Ayan ditandai dengan tremor (kejang) yaitu gangguan aktivitas listrik pada sel saraf (neuron) di otak secara tiba-tiba, sehingga mengakibatkan gangguan sementara komunikasi antar neuron dan terjadi kedutan otot yang tidak terkendali atau tersentak-sentak. Umumnya epilepsi berumur pendek dan dapat terjadi baik di area tertentu di otak atau secara keseluruhan. Impuls saraf adalah pesan saraf yang dialirkan sepanjang akson dalam bentuk gelombang listrik, impuls abnormal ini dapat diukur dengan electroencephalogram (EEG), tes yang dapat mencatat aktivitas otak. 

Serangan epilepsi tidak selalu disertai dengan tremor, episode ini kemudian dimanifestasikan (dengan atau tanpa kehilangan kesadaran) oleh sensasi yang tidak biasa, seperti halusinasi (penciuman atau pendengaran), tatapan tetap atau gerakan berulang yang tidak disengaja.

Kejang epilepsi harus berulang (minimal 2) untuk dapat dinyatakan sebagai epilepsi dan dapat muncul dalam beberapa keadaan, seperti trauma kepala, meningitis, stroke dan overdosis obat. Tidak jarang anak kecil mengalami kejang saat demam muncul (kejang demam) yang biasanya berhenti sekitar usia 5-6 tahun, kondisi ini bukan bentuk ayan. Ketika tremor terjadi, tetap penting untuk memeriksakan diri ke dokter.

Di Indonesia, belum diketahui pasti jumlah penderita ayan. Namun, diperkirakan prevalensi epilepsi di Indonesia adalah 5-10 kasus per 1000 orang dan insiden 50 kasus per 100.000 orang per tahun. Di Bagian Ilmu Kesehatan Anak Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo Jakarta terdapat sekitar 175 – 200 pasien baru per tahun dan terbanyak pada kelompok usia 5-12 tahun. 

apa itu Epilepsi (Ayan)

Tipe serangan epilepsi

Penderita pada awalnya dapat mengalami kejang fokal, kemudian menyebar ke seluruh otak (menjadi umum). Jenis sensasi yang dialami selama kejang memberi indikasi kepada dokter dari mana asalnya (seperti dari lobus frontal atau lobus temporal).

Berdasarkan pada bagian otak tempat aktivitas epilepsi dimulai, serangan ayan dapat dibagi menjadi 2 jenis utama:

Kejang parsial  (sebelumnya disebut “kejang fokal”)

Kejang mempengaruhi wilayah tertentu di otak, pasien mungkin sadar selama proses episode (kejang parsial sederhana) atau kesadarannya berubah (kejang parsial kompleks) dan pasien biasanya tidak akan mengingat kejadian tersebut. Tipe ini dibagi lagi menjadi:

Kejang parsial sederhana (sebelumnya disebut “aura”)

Aura adalah sensasi yang bervariasi dari orang ke orang (halusinasi penciuman, efek visual atau perasaan déjà vu) dan dapat bermanifestasi sebagai mudah tersinggung atau gelisah.  Serangan biasanya berlangsung beberapa menit dan individu tetap dalam keadaan sadar selama berlangsungnya episode. Gejalanya akan tergantung pada area otak yang terkena, seperti merasa kesemutan, melakukan gerakan yang tidak terkendali, mengalami halusinasi penciuman (visual atau rasa) atau memanifestasikan emosi yang tidak dapat dijelaskan.

Kejang parsial kompleks (sebelumnya disebut “kejang psikomotor”)

Selama serangan tremor, individu berada dalam kondisi kesadaran yang berubah.
Penderita tidak menanggapi rangsangan, pandangannya tetap dan mungkin memiliki automatisme, yang ditandai dengan melakukan gerakan berulang yang tidak disengaja seperti menarik pakaiannya atau menggemeretakkan giginya. Setelah krisis selesai, dia hanya akan mengingat sangat sedikit atau bahkan tidak ingat sama sekali apa yang terjadi dan mungkin merasa bingung atau tertidur.

Kejang umum

Tremor mempengaruhi seluruh area otak dan pasien kehilangan kesadaran selama kejang. Jenis ini juga dibagi menjadi:

Absen umum

Absen merupakan serangan tremor yang  bertahan beberapa detik,mungkin disertai dengan kelopak mata yang berkedip sebentar dan orang tersebut kehilangan kontak dengan lingkungannya (melamun), tetapi tetap mempertahankan kekencangan ototnya. Serangan pertama epilepsi jenis ini biasanya terjadi pada masa kanak-kanak, mulai usia 5-10 tahun. Lebih dari 90% anak-anak dengan jenis kejang epilepsi ini mengalami remisi sejak usia 12 tahun. 

Kejang tonik klonik

Jenis kejang inilah yang umumnya dikaitkan dengan epilepsi karena penampilannya yang spektakuler dan biasanya berlangsung kurang dari 2 menit. Episode terjadi dalam 2 fase, yaitu:

  • Fase tonik umumnya berlangsung kurang dari 30 detik, orang tersebut mungkin berteriak lalu pingsan. Kemudian tubuh dan rahangnya menegang. 
  • Fase klonik biasanya berlangsung kurang dari 1 menit dimana penderita mengalami kejang dan pernapasan yang terhalang pada permulaan serangan, bisa menjadi sangat tidak teratur. Saat tremor selesai, otot-otot akan mengendur (termasuk di kandung kemih dan usus). Nantinya, orang tersebut mungkin akan bingung, kehilangan arah, mengalami sakit kepala, dan ingin tidur. Efek ini memiliki durasi yang bervariasi (dari sekitar 20 menit hingga beberapa jam), tetapi nyeri otot terkadang berlanjut selama beberapa hari.

Krisis Atonik

Selama tremor yang tidak biasa ini, penderita tiba – tiba pingsan karena kehilangan tonus otot secara mendadak. Setelah beberapa detik, akan sadar kembali dan dapat bangun serta berjalan.

Serangan mioklonik

Serangan dimanifestasikan oleh sentakan tiba-tiba pada lengan dan kaki, berlangsung dari 1 hingga beberapa detik tergantung pada apakah itu kejutan tunggal atau serangkaian tremor dan biasanya tidak menimbulkan kebingungan.

Etiologi epilepsi

Pada sekitar 60% kasus, dokter tidak dapat menentukan penyebab pasti kejang (idiopatik). Meskipun dapat terjadi pada semua usia, ayan biasanya dimulai pada masa kanak-kanak atau remaja, atau setelah usia 65 tahun. 

Beberapa penyebab ayan, diantaranya:

  • Cedera prenatal
  • Penderita demensia, misalnya penyakit Alzheimer
  • Stroke, terutama pada orang dewasa di atas 35 tahun dan lansia
  • Genetik. Gen tertentu bisa membuat seseorang lebih peka terhadap kondisi lingkungan yang memicu kejang
  • Gangguan perkembangan, seperti autisme dan neurofibromatosis (tumbuhnya tumor pada jaringan saraf)
  • Menderita penyakit menular dan penyakit infeksi, seperti meningitis, AIDS, dan virus ensefalitis (radang otak)
  • Masalah jantung, tumor otak atau trauma lain pada otak. Bekas luka pada otak dapat terbentuk di korteks serebral dan mengubah aktivitas neuron. 

Gejala epilepsi

Karena ayan disebabkan oleh aktivitas listrik abnormal di neuron, kejang dapat memengaruhi fungsi apapun yang dikoordinasikan oleh otak. Dalam kebanyakan kasus, seseorang dengan epilepsi cenderung mengalami jenis tremor yang sama setiap saat, sehingga gejalanya akan serupa dari episode ke episode.

Tanda kejang yang mungkin terjadi pada anak-anak dan dewasa, antara lain:

  • Nafas berat
  • Perubahan persepsi, seperti rasa atau bau.
  • Jatuh secara tiba-tiba tanpa alasan yang jelas.
  • Orang tersebut menjadi ketakutan tanpa alasan yang jelas, bahkan mungkin panik atau marah.
  • Dalam beberapa kasus, kejang (kontraksi otot lengan dan kaki) yang berkepanjangan dan tidak disengaja.
  • Periode kehilangan kesadaran atau kesadaran yang berubah dan terkadang melamun. Mata tetap terbuka, dengan tatapan tetap tetapi orang tersebut tidak lagi bereaksi.
  • Terkadang aura mendahului kejang. Dalam beberapa kasus, orang yang terkena dapat mengenali sensasi aura yang khas ini dan jika mereka punya waktu, segera berbaring agar tidak jatuh.

Segera dapatkan bantuan medis jika salah satu dari hal berikut terjadi pada penderita, yaitu:

  • Kelelahan.
  • Demam tinggi.
  • Menderita diabetes.
  • Terluka saat kejang.
  • Pernapasan terganggu.
  • Penderita sedang hamil.
  • Kejang kedua segera menyusul.
  • Jika frekuensi serangan bervariasi.
  • Episode berlangsung lebih dari 5 menit.
  • Tremor merupakan serangan epilepsi pertama.
  • Kesadaran tidak kembali setelah kejang selesai.
  • Apabila ada perubahan (apapun) yang terjadi selama atau setelah episode terjadi.

Prognosis epilepsi

Ayan dapat bertahan seumur hidup, tetapi beberapa orang yang mengalaminya pada akhirnya tidak akan mengalami kejang lagi. Para ahli memperkirakan bahwa sekitar 60% orang yang tidak diobati tidak lagi mengalami tremor dalam waktu 24 bulan setelah episode pertama mereka.

Mengalami kejang pertama kali di usia muda tampaknya meningkatkan remisi. Sekitar 70% mengalami remisi selama 5 tahun (tidak ada tremor selama 5 tahun) dan sekitar 20-30% mengembangkan epilepsi kronis (jangka panjang). Untuk 70-80% orang yang penyakitnya terus berlanjut, obat berhasil menghilangkan tremor.

Beberapa komplikasi yang dapat terjadi, diantaranya:

  • Kematian mendadak yang tidak dapat dijelaskan penyebabnya, diyakini bahwa kejang dapat mengubah detak jantung atau berhenti bernapas
  • Tremor kadang bisa berbahaya bagi diri sendiri atau orang lain, jika orang tersebut kehilangan kendali atas gerakannya. 
  • Masalah kesehatan emosional atau psikologis, dalam beberapa kasus dapat menyebabkan bunuh diri. 
  • Kejang dapat menyebabkan gejala sisa neurologis yang serius dan kerusakan dapat terjadi pada neuron karena pelepasan zat rangsang dan katekolamin yang berhubungan dengan stres akut.
  • Serangan ayan dapat membahayakan janin, oksigen dapat hilang untuk sementara waktu selama waktu episode. Seorang wanita dengan epilepsi yang berencana untuk hamil, harus menemui dokter setidaknya 3 bulan sebelum pembuahan. 

Anamnesis epilepsi

Seperti pada umumnya setiap diagnosa akan dilakukan oleh dokter dengan menanyakan riwayat kesehatan (baik individu itu sendiri maupun keluarga), menanyakan gejala, melakukan pemeriksaan fisik dan apabila diperlukan dokter juga akan melakukan tes tambahan.

Pada pemeriksaan neurologis, dokter akan menilai perilaku pasien, keterampilan motorik, fungsi mental, dan faktor lain yang akan menentukan jenisayan. Tes darah, sampel darah dapat diambil untuk menentukan tanda-tanda infeksi, mutasi genetik, atau kondisi lain yang mungkin terkait dengan tremor.

Dokter mungkin juga menyarankan tes untuk mendeteksi kelainan pada otak, seperti:

  • Elektroensefalogram. Dokter memasang elektroda di kulit kepala pasien yang merekam aktivitas listrik otak.
  • Tomografi. Dapat mengungkapkan kelainan yang akan menyebabkan kejang, seperti tumor, perdarahan, dan kista.
  • Pencitraan resonansi magnetik (MRI), dapat mendeteksi lesi atau kelainan di otak yang dapat menyebabkan kejang.
  • Tes neuropsikologis, memungkinkan dokter untuk menilai kinerja kognitif (memori atau kefasihan) dan menentukan area otak mana yang terpengaruh.
  • Tomografi emisi positron (PET)  menggunakan sejumlah kecil zat radioaktif yang disuntikkan ke pembuluh darah untuk melihat area aktif otak dan mendeteksi kelainan.
  • Komputerisasi Single Photon Emission Tomography (SPECT), digunakan jika MRI dan EEG belum mengidentifikasi asal kejang di otak.

Pengobatan epilepsi

Beberapa alternatif dapat dilakukan untuk mengobati ayan, diantaranya :

Gaya hidup

Melakukan beberapa hal ini dapat membantu penanganan, seperti:

  • Berolahraga teratur
  • Minum air yang cukup 
  • Minum obat secara teratur dan benar
  • Istirahat yang cukup, termasuk ketika berolahraga

Diet ketogenik

Diet ketogenik adalah diet rendah karbohidrat (gula dari semua jenis), asupan kalori total dipertahankan dengan meningkatkan asupan lemak (terutama) dan protein. Ini menciptakan efek yang mirip dengan puasa, karena pembatasan karbohidrat meningkatkan produksi keton.

Untuk alasan yang belum sepenuhnya dipahami, tingkat keton yang tinggi dalam darah (ketosis) memang dikaitkan dengan penurunan kejang. 

Diet ini sangat efektif untuk anak-anak tetapi belum dapat diketahui tingkat efektifnya pada orang dewasa, membutuhkan pemantauan medis dan entah berapa lama harus dilakukan anak-anak. Sayangnya, metode ini juga memiliki beberapa efek samping jangka panjang. Antara lain dehidrasi, gangguan pencernaan, batu ginjal, keracunan hati dan peningkatan berat badan akibat konsumsi tinggi lemak (perhitungan kalori harus dilakukan dengan sangat cermat).  

Obat-obatan

Pengobatan simptomatik dengan mengonsumsi obat antikonvulsan dapat mengurangi atau bahkan dapat sepenuhnya menghentikan kejang dan intensitasnya. Antikonvulsan sering menyebabkan kelelahan, kantuk, penambahan atau penurunan berat badan, depresi, kehilangan koordinasi, masalah bicara, kelelahan parah dan mempengaruhi metabolisme obat lain (seperti pil KB dan pengencer darah).

Beberapa antikonvulsan (Dilantin®, Tegretol®, dan Epival®) dapat meningkatkan penghapusan vitamin D yang dapat menyebabkan osteoporosis dalam jangka panjang. Obat yang lebih baru, seperti gabapentin (Neurontin®), lamotrigine (Lamictal®), topiramate (Topamax®) dan levetiracetam (Keppra®). Pregabalin (Lyrica®) adalah analog dari gabapentin yang menyebabkan efek samping yang sedikit lebih sedikit. 

Terkadang remisi total dapat terjadi, jika tidak ada tremor selama 2-3 tahun, dimungkinkan untuk memulai penghentian obat, tentunya dengan persetujuan dokter. 

Operasi

Pembedahan dengan risiko yang dapat menyebabkan defisit neurologi ini, melibatkan pembuatan sayatan di bagian otak yang berhubungan dengan kejang atau bahkan pengangkatan bagian ini sepenuhnya. Evaluasi sebelum pembedahan dapat berlangsung beberapa bulan, karena mencakup beberapa pemeriksaan (tes pencitraan, elektroensefalogram, dan evaluasi neuropsikologi).

“Pisau Gamma” masih merupakan bedah radio eksperimental untuk epilepsi. Metode ini melibatkan penyinaran area yang menyebabkan terjadinya tremor, menggunakan daya radiasi yang sangat tinggi. Non-invasif, teknik ini memiliki keuntungan untuk hanya menghancurkan sel yang sakit, tetapi hanya dapat digunakan untuk mengobati lesi otak kecil (diameter kurang dari 3 cm).

Menggunakan bahan-bahan alami

Beberapa bahan alami ini dapat menyembuhkan dan mencegah tremor, diantaranya:

  • Minum susu atau air kelapa atau jus buah-buahan
  • Minum air rebusan bawang putih (yang sudah di geprek) dengan campuran susu setiap hari

Pencegahan epilepsi

Karena pada kebanyakan kasus penyebab ayan masih belum diketahui, sulit untuk membuat rekomendasi untuk mencegahnya. Paling tidak, kasus yang disebabkan oleh trauma kepala dapat dihindari dengan mengikuti tindakan pengamanan. Misalnya menggunakan sabuk pengaman di dalam mobil dan memakai helm sepeda.

Meskipun tidak mungkin mencegah timbulnya ayan, namun frekuensi tremor dapat dikurangi  dengan menghindari faktor-faktor yang dapat memicu timbulnya epilepsi. Beberapa pemicu tersebut, diantaranya:

  • Stres
  • Demam
  • Datang bulan
  • Kurang istirahat
  • Emosi yang kuat
  • Musik atau suara keras
  • Latihan fisik yang intens
  • Lampu yang berkedip-kedip, seperti video game, pencahayaan klub malam atau lampu depan)

Memiliki gaya hidup sehat merupakan pelengkap penting untuk perawatan medis untuk mengontrol tremor dengan lebih baik. Berikut beberapa tip dasar yang dapat dilakukan, seperti:

  • Kelola stres.
  • Jangan memakai narkoba.
  • Batasi atau hindari konsumsi alkohol.
  • Makan makanan bergizi secara teratur. 
  • Hindari tembakau, kopi, teh, minuman yang mengandung kafein (soda, minuman berenergi) dan cokelat.

Referensi

  1. Eprints.undip.ac.id: LAPORAN KTI NUH GUSTA ADY YOLANDA 22010115130231 BAB I: (http://eprints.undip.ac.id/69459/2/LAPORAN_KTI_NUH_GUSTA_ADY_YOLANDA_22010115130231_BAB_I.pdf)
  2. Hot Liputan 6: Cara Mengobati Epilepsi Secara Alami Cegah Kejang Kambuh: (https://hot.liputan6.com/read/4182579/5-cara-mengobati-epilepsi-secara-alami-cegah-kejang-kambuh)

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *