Epididimitis

Pemahaman

Menurut definisi, epididimitis adalah peradangan pada epididimis, saluran yang menghubungkan testis ke prostat. Pengertian epididimis yaitu suatu struktur penting dari sistem reproduksi pria, epididimis berfungsi untuk menyimpan sperma dan mengangkutnya dari testis. Meskipun ada dua epididimis, epididimitis akut biasanya hanya menyerang 1 dan bentuk yang paling umum adalah epididimitis akut. 

Pengertian vas deferens yaitu tabung panjang berotot yang bergerak dari epididimis ke rongga panggul (tepat di belakang kandung kemih). Fungsi dari vas deferens untuk mengangkut sperma dewasa ke uretra sebagai persiapan untuk ejakulasi (saluran sperma).

Penyebab penyakit epididimitis biasanya karena infeksi menular seksual (IMS), tetapi bisa juga dipicu oleh hal lain. Meskipun belum tersedia data nasional remi penderita penyakit ini, tetapi menurut Depkes RI dalam Mosesa (2017), memperkiraan jumlah penderita IMS di Indonesia adalah 90-100 kasus per 100.000 penduduk pertahunnya atau sekitar 180.000 kasus baru per tahun pada 2014. 

Gejala epididimitis

Etiologi epididimitis

Tidak jarang penyebab epididimitis dikaitkan dengan infeksi lain, seperti:

  • Dalam beberapa kasus yang jarang terjadi, juga dapat dipicu oleh tuberkulosis
  • Infeksi pada testis, yang pada akhirnya dapat berubah sebagai orkitis (radang testis),  orchi-epididimitis (orchiepididymitis) atau kombinasi orkitis dan epididimitis
  • Infeksi saluran kemih, terutama selama infeksi dengan Staphylococcus aureus yang dapat bermanifestasi sebagai contoh uretritis (radang uretra) dan saluran keluar dari kandung kemih
  • IMS seperti hematospermia (sperma berdarah) dan klamidia yang disebabkan oleh bakteri Chlamydia trachomatis dan gonore yang disebabkan oleh bakteri Neisseria gonorrhoeae
  • Infeksi prostat, terutama selama infeksi dengan Staphylococcus aureus yang bermanifestasi sebagai prostatitis (radang prostat) dan mungkin merupakan hasil dari hipertrofi prostat jinak, pemeriksaan medis atau bahkan intervensi bedah pada prostat. 

Hanya pria yang dapat terkena karena epididimis adalah struktur khusus untuk sistem reproduksi pria. Peradangan ini memanifestasikan dirinya terutama pada:

  • Lelaki muda yang terkena penyakit menular seksual (PMS)
  • Lelaki lanjut usia dengan penyakit prostat atau dengan kateter uretra.

Gejala epididimitis

Ciri-ciri penyakit epididimitis dapat dilihat dengan adanya: 

  • Nyeri tiba-tiba dan intens menjalar ke tali spermatika
  • Pembengkakan epididimis, yang menjadi nyeri saat palpasi
  • Demam tinggi, biasanya lebih 38,5  C dan disertai dengan menggigil
  • Tanda-tanda peradangan pada skrotum yang membuatnya tampak merah, edematosa, berkilau dan panas.

Prognosis epididimitis

Tanpa perawatan medis yang memadai, gangguan pada sistem reproduksi pria akut ini dapat berkembang, menjadi kronis dan menyebabkan komplikasi. Peradangan ini dapat menyebabkan:

  • Infertilitas
  • Pembentukan abses epididimis atau testis 
  • Iskemia testis dapat menyebabkan infark, nekrosis atau atrofi testis.

Anamnesis epididimitis

Ketika penderita pergi ke dokter, mereka akan memeriksa skrotum pasien untuk mencari tanda-tanda infeksi dan menanyakan pertanyaan tentang gejala. Ahli kesehatan mungkin juga melakukan pemeriksaan rektal untuk memeriksa prostat dan memeriksa apakah ada nyeri ketika ditekan.

Jika dokter mencurigai adanya penyakit pada reproduksi pria ini yang didasarkan pemeriksaannya, pasien mungkin akan menjalani 1 atau lebih tes. Mereka termasuk:

  • Uji darah yang juga dapat menemukan kelainan
  • Sampel urin: pasien mungkin akan buang air kecil ke dalam cangkir sehingga laboratorium dapat memeriksa tanda-tanda infeksi
  • Tes swab: dokter memasukkan swab sempit ke ujung penis pasien untuk mendapatkan sampel cairan, ini digunakan untuk menguji klamidia atau gonore
  • Ultrasonografi: pasien mungkin juga diminta untuk mengikuti tes ultrasonografi, yang menggunakan gelombang suara untuk menghasilkan gambar skrotum dan testis pasien.

Pengobatan epididimitis

Penyakit reproduksi pada pria ini harus ditangani secepat mungkin untuk membatasi risiko komplikasi. Pengobatan infeksi saluran reproduksi biasanya didasarkan pada terapi antibiotik yang bergantung pada jenis kuman yang bertanggung jawab atas infeksi. Sebelum agen penular ini diidentifikasi secara tepat, terapi antibiotik spektrum luas sering diterapkan. Kemudian diadaptasi untuk secara khusus menargetkan kuman patogen yang bertanggung jawab untuk penyakit reproduksi pria tersebut. Itu juga bisa ditambah dengan perawatan anti-inflamasi.

Selama hari-hari pertama pengobatan, fase istirahat di tempat tidur direkomendasikan. Pasien mungkin juga disarankan untuk memakai tali pengikat testis atau celana ketat. Perawatan obat untuk penyakit epididimitis biasanya berlangsung antara 2-3 minggu dan bisa diperpanjang selama lebih dari sebulan dalam bentuk yang parah. Dalam beberapa kasus yang jarang terjadi, pembedahan mungkin diperlukan.

Pencegahan epididimitis

Anda dapat mengurangi risiko terkena dengan:

  • Skrining dan pengobatan pasangan
  • Meminimalkan waktu duduk yang lama
  • Menghindari angkat berat atau aktivitas fisik
  • Pantang berhubungan seks atau memakai kondom sampai sembuh total.

Referensi

  1. WebMd: Epididymitis: https://www.webmd.com/men/what-is-epididymitis#1
  2. Cleveland Clinic: Male Reproductive System: Structure & Function: https://my.clevelandclinic.org/health/articles/9117-male-reproductive-system
  3. Cleveland Clinic:  Epididymitis Prevention: https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/17697-epididymitis/prevention

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *