Ensefalopati

Pemahaman

Apa pengertian ensefalopati? Ensefalopati adalah penyakit yang menyerang otak, bagian dari sistem saraf pusat yang terletak di kotak tengkorak dan termasuk belahan, batang dan otak kecil. Hal ini dapat terjadi sebagai akibat dari infeksi, keracunan tertentu atau komplikasi akibat keterlibatan neurologis penyakit kronis.

Definisi Istilah ensefalopati metabolik pertama kali dikemukakan oleh Kinnier Wilson pada tahun 1912, terdiri atas 4 golongan yaitu kekurangan oksigen, glukosa dan kofaktor, penyakit sistemik yang menyebabkan gangguan metabolik atau kelainan pada otak, dan lain-lain. Glisin merupakan asam amino sederhana tanpa konfigurasi kimia L atau D yang diproduksi secara alami oleh tubuh dan biasa ditemukan dalam protein, dengan kata lain ini disintesis dalam tubuh dari serin, asam amino proteinogenik lain yang secara alami disintesis di dalam sel (dapat diperoleh dengan hidrolisis protein).

Ensefalopati

Beberapa klasifikasi ensefalopati:

  • Hipertensi ensefalopati adalah stroke yang berhubungan dengan tekanan darah terlalu tinggi, ini darurat medis

  • Ensefalopati kongenital: “Ini disebabkan oleh mutasi genetik, khususnya penyakit metabolik yang berasal dari genetik yang sering disertai dengan keterbelakangan mental,” kata Dr. Quillard

  • Ensefalopati menular: penyakit menular pada otak. Bisa disebabkan oleh virus herpes, varicella atau herpes zoster, HIV, rabies atau bahkan infeksi masa kanak-kanak seperti campak, rubella dan gondongan

  • Traumatic encephalopathy adalah degenerasi sel-sel otak yang progresif. Hal ini sering terjadi karena trauma kepala yang berulang  dan terlihat pada bayi yang terguncang, atlet (terutama petinju) atau tentara yang terkena ledakan

  • Epilepsi ensefalopati adalah kondisi yang paling sering mempengaruhi bayi dengan kerusakan otak yang lebih menyebar. Mereka dimanifestasikan oleh kejang, kehilangan kesadaran sementara, mioklonik, kedutan otot. Mioklonik adalah ‘kontraksi otot’, berlangsung singkat tetapi dapat terjadi dalam kelompok (banyak terjadi dalam waktu berdekatan) dan sering terjadi segera setelah bangun tidur. Otot tersentak tidak selalu disebabkan oleh epilepsi, misalnya beberapa orang mengalaminya saat mereka tertidur

  • Mialgia encephalopathy adalah sindrom kelelahan kronis atau ensefalopati mialgia dimanifestasikan oleh keadaan kelelahan permanen (bahkan saat istirahat), tanpa alasan yang jelas dan untuk jangka waktu minimal 6 bulan. Ini adalah patologi yang relatif baru yang penyebabnya tidak diketahui dengan baik, rasa lelah terkadang disertai dengan berbagai nyeri (otot, persendian), sakit kepala, insomnia dan hilang ingatan. Perawatan didasarkan pada minum obat (untuk menghilangkan rasa sakit), gaya hidup sehat dan dialog yang berfokus pada kesenangan hidup

  • Ensefalopati hati: “Pengertian ensefalopati ini ialah komplikasi dari sirosis, jelas Dr. Monique Quillard, dokter umum. Hal ini disebabkan oleh penumpukan zat beracun dalam darah, terutama dihilangkan oleh hati dan akhirnya mencapai otak, menyebabkan gejala neuropsikiatri. “Ensefalopati hepatik pada awalnya ditandai dengan perubahan ritme nycthemeral, yaitu ritme keadaan bangun dan tidur di siang hari dan asterixis yang memanifestasikan dirinya dengan gerakan abnormal pada pergelangan tangan. Kemudian evolusinya menuju gangguan kesadaran dan perilaku, kebingungan yang bisa menuju ke tahap koma

  • Gayet-Wernicke encephalopathy adalah patologi neurologis: manifestasi utamanya ialah ketidakmampuan untuk menggerakkan mata yang tetap melakukan gerakan tersentak-sentak (nystagmus), diplopia (penglihatan ganda), kehilangan memori jangka pendek, kesulitan menelan. Kebingungan mental dan ataksia (kurangnya koordinasi gerakan dan kehilangan keseimbangan) ditemukan pada 1 dari 10 kasus. Untuk mengobatinya, dengan mencoba memulihkan tingkat vitamin B1 dengan menyuntikkannya langsung melalui otot atau secara intravena karena ini disebabkan oleh kekurangan vitamin B1, seringkali sebagai akibat dari kecanduan alkohol.

Etiologi ensefalopati

Dari laporan pendahuluan ensefalitis yang ada, setiap tipe encephalopathy memiliki penyebab kejadian yang berbeda. “Ensefalopati hati adalah kondisi sekunder dari sirosis, Gayet-Wernicke merupakan hasil dari kecanduan alkohol karena kekurangan vitamin B1 yang disebabkan oleh ketergantungan ini, kata ahli kami. Hipertensi arteri yang tinggi dan tidak seimbang adalah pemicu ensefalopati hipertensi. Ensefalopati infeksius berasal dari virus” . Contoh lain adalah meningo-ensefalitis pada kutu, ensefalitis Hashimoto, komplikasi tiroiditis Hashimoto. Akhirnya, ensefalitis pasca infeksi dapat terjadi setelah infeksi virus seperti influenza.

Gejalanya ensefalopati

Jika gejala bervariasi sesuai dengan lokasi serangan dan patologi awal yang terlibat, gejala tersebut seringkali meliputi:

  • Sakit kepala

  • Tanda-tanda neurologis lokal

  • Gangguan kesadaran atau perilaku.

Prognosis ensefalopati

Dalam banyak kasus, ensefalopati hanya menyebabkan pertanda ringan dan sifatnya statik. Namun kasus yang parah (meski sangat jarang), bisa berakibat fatal. Evolusi penyakit ini akan tergantung pada penyebabnya, karena tidak dapat diprediksi, disarankan untuk berkonsultasi pada tanda-tanda pertama. “Tanda-tanda tertentu dapat bertahan setelah penyakit disembuhkan, seperti kelelahan yang intens, perubahan suasana hati, masalah memori atau bahkan gangguan bicara, pendengaran atau penglihatan“, pakar kami memperingatkan. Pengertian statik atau statis disini maksudnya, kondisi penderita umumnya tidak menunjukan gejala “silent killer”.

Anamnesis ensefalopati

Diagnosis didasarkan pada:

  • Tes darah

  • Elektroensefalogram

  • Terkadang pungsi lumbal untuk mengidentifikasi virus yang terlibat

  • Pemeriksaan neurologis MRI yang akan mengungkapkan pembengkakan di otak.

Pengobatan ensefalopati

Berdasarkan dari beberapa laporan pendahuluan ensefalopati yang diamati, para Ahli mendapati bahwa penatalaksanaan dan pengobatan penyakit hati yang tepat ialah kunci untuk menurunkan kemungkinan berkembangnya ensefalopati hepatik. Mengonsumsi analgesik akan menenangkan sakit kepala. Setelah itu, pengobatan tergantung pada penyebabnya. Misalnya, dalam kasus ensefalopati Gayet-Wernicke, penambahan vitamin B1 dan penghentian konsumsi alkohol akan diresepkan.

Jika terjadi infeksi virus, konsumsi Antivirus akan direkomendasikan. Obat antikonvulsan, seperti fenitoin akan menghentikan dan mencegah kejang epilepsi. Seiring dengan pengobatan, dukungan akan diperlukan (psikolog, rehabilitasi) karena gejala sisa sering terjadi.

Pencegahan ensefalopati

Tidak semua bentuk ensefalopati dapat dicegah. Namun, seseorang mungkin dapat menurunkan resikonya dengan:

  • Mengurangi konsumsi alkohol

  • Makan makanan yang sehat dan seimbang

  • Menghindari paparan bahan kimia beracun.

Referensi

  1. American College of Physicians: Encephalopathy: https://acphospitalist.org/archives/2015/01/coding.htm

  2. MedicalNewsToday: What to know about encephalopathy: https://www.medicalnewstoday.com/articles/324008

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *