Ejakulasi Dini (ED)

Pemahaman

Fenomena refleks dan seringkali merupakan simbol kejantanan, ejakulasi adalah suatu orgasme pada pria. Kegagalan sekecil apapun dapat memengaruhi kehidupan sehari-hari pria dan terkadang menunjukkan kelainan organisme yang lebih serius. Meski jarang dicurigai, asal muasal psikologis sering bertanggung jawab atas masalah ejakulasi ini. Tampaknya ini mempengaruhi 7-10% dari populasi dan tetap stabil seiring bertambahnya usia, sangat menarik untuk dicatat bahwa hanya 13% dari mereka yang terkena telah berkonsultasi dengan dokter umum atau terapis seks untuk gejala ini sebagai cara mengatasi ejakulasi dini tanpa obat.

Ejakulasi dini adalah suatu kelainan seksual paling umum, tetapi definisinya relatif tidak jelas. Dengan menyilangkan semua yang telah diusulkan (khususnya oleh International Society for Sexual Medicine, WHO, seksolog), kita dapat mengatakan bahwa ejakulasi dini artinya:

  • Terlepas dari efek langsung zat yang dikonsumsi atau diberikan, misalnya penghentian opioid
  • Terjadinya ejakulasi yang sering atau teratur selama stimulasi minimal, sebelum, selama atau setelah penetrasi
  • Asal mula konsekuensi pribadi negatif (frustasi, kekhawatiran, penderitaan psikologis dan atau menghindari keintiman seksual).

Waspadai “ejakulasi palsu dini”! Situasi tertentu seperti pantang dalam waktu lama, pasangan baru atau yang lebih buruk, dapat menyebabkan ejakulasi dini tetapi ini adalah kasus sesekali. Situasi ini karenanya tidak dapat dianggap sebagai manifestasi dari patologi tetapi sebagai varian sederhana dari kinerja seksual normal. Ada juga yang dikenal sebagai “ejakulasi dini palsu”. Orang yang mengidapnya memiliki IELT yang normal, tetapi mereka tidak dapat mengatasinya. Lebih buruk lagi, mereka sering menganggap ejakulasi mereka sebagai lebih cepat daripada yang sebenarnya.

Akhirnya, harus diingat bahwa ejakulasi pada dasarnya adalah proses refleks, artinya di luar kendali keinginan. “Tidak ada individu, apakah dia berhasil atau tidak dalam memperpanjang durasi penetrasi, memiliki kendali atas ejakulasinya, dia hanya memiliki kendali atas apa yang menyebabkan ejakulasi, yaitu kegembiraannya” menjelaskan dengan tepat terapis seks De Carufel. Oleh karena itu tidak ada gunanya mempercayai bahwa Anda adalah seorang ED dengan dalih tidak berhasil memblokir ejakulasi Anda.

Proses memasukkan alat kelamin lelaki (penis) kedalam alat kelamin wanita (vagina), ini merupakan arti penetrasi. Sedangkan arti klimaks merupakan perasaan sangat senang yang terjadi selama aktivitas seksual, mirip dengan tubuh yang jatuh dari tebing menjadi tumpukan ekstasi yang menggelitik (terkadang disebut coming or climaxing). Ada juga anorgasmia, kesulitan mencapai orgasme secara teratur setelah banyak rangsangan seksual. Ini mempengaruhi banyak wanita dan menyebabkan penderitaan.

Gejala ejakulasi dini

Etiologi ejakulasi dini

Disfungsi ejakulasi kronis ini bisa memiliki asal yang berbeda. Kemungkinan kecenderungan genetik khususnya dikaitkan dengan kelainan ini, ambang batas rendah untuk memicu refleks ejakulasi dicurigai pada individu yang terkena. Namun, penyebab ejakulasi dini yang utama adalah medis atau seksologis yang memicu kemunculannya. Ketika ED selalu ada, pertama-tama kita harus mencurigai penyebab seksologis pada asal rangsangan berlebihan. Ini bisa jadi, terkait dengan level pasangan (penampilan fisik, ekspresi tubuh, arti yang dia berikan pada pertemuan romantis) atau kurangnya pembelajaran tentang peningkatan kepuasan.

Sejumlah penyebab medis juga dapat terlibat dalam proses tersebut. Etiologi medis utama yang muncul dari penelitian ini adalah prostatitis kronis, diastropisme dan kegagalan ereksi. Selain itu, ada hubungan yang kuat antara masalah kesehatan, psikologis dan ejakulasi dini. Stres, kecemasan dan masalah emosional sangat berpengaruh.

Gejala ejakulasi dini

Gejala utama ED meliputi:

  • Perasaan bersalah, malu atau frustrasi
  • Kesenangan seksual menurun karena kontrol yang buruk terhadap ejakulasi
  • Ejakulasi yang secara rutin terjadi dengan sedikit rangsangan seksual dan dengan sedikit kendali.

Prognosis ejakulasi dini

ED seumur hidup tidak dapat disembuhkan, tetapi dapat dikelola dengan pengobatan psikoedukasi dan atau farmakologis pada 75% kasus. Mengatasi ejakulasi dini dilakukan dengan mengobati penyebab yang mendasarinya. Misalnya, jika seorang pria mengalami disfungsi ereksi dan ED untuk mengimbangi ketidakmampuannya mempertahankan ereksi, mengobati disfungsi ereksi juga dapat mengobati ejakulasi dini.

Anamnesis ejakulasi dini

Pada sebagian besar kasus, tidak ada tes khusus yang diperlukan untuk mendiagnosis ejakulasi dini. Diagnosis biasanya akan dibuat berdasarkan laporan pria tentang pengendalian ejakulasi dan tekanan yang diakibatkannya, serta jawaban atas pertanyaan tentang kesehatan dan pengalaman seksualnya di masa lalu. Jujur dan terbuka. Semakin banyak dokter tahu, semakin baik dia dapat membantu. Jika riwayat seksual gagal mengungkapkan faktor mental atau emosional yang signifikan yang dapat menyebabkan ejakulasi dini, dokter mungkin ingin memeriksa prostat atau melakukan tes neurologis (tes sistem saraf) untuk menentukan apakah ada masalah fisik yang bisa menyebabkan ejakulasi dini.

Pengobatan ejakulasi dini

Jika terjadi patologi organik yang mendasari, ini harus diperlakukan sebagai prioritas (diastropisme, infeksi saluran kemih, disfungsi ereksi). Namun, dalam kebanyakan kasus, ejakulasi dini bersifat psikologis. Obat ejakulasi dini Dapoxetine, tersedia di apotek dengan nama Priligy. 

Sejumlah teknik kontol keluar sperma direkomendasikan sebagai cara mengatasi ejakulasi dini untuk pria seperti berhenti dan pergi (saat kegembiraan mencapai klimaks pria tersebut menghentikan gerakannya dan melanjutkannya saat adrenalin telah mereda) atau kompresi penis (saat akan klimaks, pasangannya memberikan tekanan yang kuat dan cepat pada ujung penisnya untuk mencegah ejakulasi). Ada juga kondom yang mengandung anestesi lokal yang dimaksudkan untuk membuat hubungan seksual bertahan lama tetapi tidak diakui secara resmi. Terapi seks perilaku kognitif mungkin tetap cara terbaik untuk mengobati masalah, terutama ketika konsekuensi psikologis ED adalah penting.

Pencegahan ejakulasi dini

Tidak ada yang diketahui pasti sebagai cara mencegah ejakulasi dini. Namun, Anda harus mempertimbangkan saran berikut:

  • Pertahankan sikap yang sehat terhadap seks. Jika mengalami perasaan cemas, bersalah atau frustrasi tentang kehidupan seks, pertimbangkan untuk mencari psikoterapi atau terapi seksual
  • Ingatlah bahwa siapapun bisa mengalami masalah seksual, cobalah untuk tidak menyalahkan diri sendiri atau merasa tidak mampu dan berbicara secara terbuka dengan pasangan untuk menghindari miskomunikasi.

Beberapa penelitian telah menemukan hubungan antara sunat dan kemampuan untuk memperpanjang hubungan seks (karena penurunan sensitivitas kelenjar). Salah satunya menemukan perpanjangan IELT pada pasien setelah sunat (dari 2,9 menit menjadi 4,6 menit), 12 minggu setelah sunat. Namun, tidak semua penelitian mengkonfirmasi kaitan ini dan efek psikologis sunat (identik dengan kejantanan bagi Muslim) tidak boleh diremehkan.

Referensi

  1. HealthEngine: Premature ejaculation: https://healthengine.com.au/info/premature-ejaculation
  2. Harvard Health: Premature Ejaculation: https://www.health.harvard.edu/mens-health/premature-ejaculation-a-to-z

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *