Efusi pleura (Radang Selaput Dada)

Pemahaman

Efusi pleura adalah suatu kondisi dimana terdapat cairan di rongga pleura pada salah satu (unilateral) atau kedua (efusi pleura bilateral) organ. Hemothorax adalah kumpulan darah di dalam ruang antara dinding dada dan paru-paru (rongga pleura). Pleurisy lebih tepatnya berhubungan dengan radang pleura. Pleuritis adalah kondisi dimana pleurisy bisa menjadi kering. Radang selaput dada sering dicurigai jika sulit bernapas dan efusi pleura rontgen akan memastikan diagnosisnya.

Pleura adalah lapisan tipis yang menutupi paru-paru dan melapisi dinding bagian dalam rongga dada. Fungsi pleura yaitu melindungi dan membantali paru. Cairan pleura adalah sejumlah kecil cairan yang berfungsi sebagai pelumas yang dikeluarkan oleh  jaringan pleura.

Di Indonesia belum ada data nasional yang menggambarkan prevalensi radang selaput dada. Berdasarkan RISKESDAS (2013), penyakit menular yang dapat memicu terjadinya radang selaput dada seperti tuberculosis (TBC) 0,4% dari penduduk Indonesia dan pneumonia 2,7%. Sedangkan prevalensi penyakit tidak menular seperti gagal jantung yang pernah di diagnosis dokter di Indonesia sebesar 0,13% dan gagal ginjal kronik sebesar 0,2%.

Penyebab efusi pleura

Ahli paru memperingatkan untuk penderita penyakit menular yang disertai demam dan penyakit efusi pleura, maka kondisi ini merupakan keadaan darurat. Penyebabnya dapat berupa:

  • Infeksi
  • Trauma
  • Tumor kanker
  • Penyakit ginjal atau hati
  • Terkadang gagal jantung
  • Pembengkakan struktur di dekatnya

Gejala efusi pleura

Menurut Dr Gilles Mangiapan, kepala unit paru intervensi di CHI Créteil.Apapun penyebabnya, tanda utamanya adalah sesak nafas sebagai akibat adanya kompresi paruparu. Hemotoraks adalah kondisi dimana terganggunya pernapasan sebagai akibat adanya darah pada rongga paru. Tergantung pada penyakit yang menyebabkan efusi pleura, mungkin muncul nyeri di dada. ini tidak berhubungan dengan cairan yang terakumulasi, tetapi untuk fakta bahwa pleura (amplop yang mengelilingi dinding dada) meradang oleh penyakit. ini merupakan peradangan yang menciptakan rasa sakit dan yang menciptakan radang selaput dada”. 

Prognosis efusi pleura

Spesialis menyimpulkan, pleuritis dapat membunuh dengan kompresi dextra atau sinistra yang diberikannya pada paruparu, jantung dan diafragma. Dextra adalah bagian kanan sedangkan sinistra adalah bagian kiri pada anatomi tubuh. Untuk menghindarinya, cukup dengan mengeluarkan cairan pleura. Oleh karena itu, penyakit yang terlibat atau yang berisiko menyebabkan radang selaput dada lebih banyak daripada pleuritis itu sendiri

Anamnesis efusi pleura

Seperti pada umumnya diagnosis akan dilakukan oleh dokter dengan menanyakan riwayat kesehatan (baik individu maupun keluarga), menanyakan gejala, melakukan pemeriksaan fisik efusi pleura pada pasien. Apabila diperlukan dokter juga dapat melakukan tes tambahan. Mereka kemudian dapat merujuk pasien ke dokter spesialis yang akan memutuskan untuk melakukan pemeriksaan tambahan untuk mengobati penyebab radang selaput dada ini.

Pada pemeriksaan efusi pleura klinis, ketika dokter mendengarkan dengan stetoskop ke dada pasien yang sesak napas dan membuat perkusi (artinya menepuk punggung pasien), suaranya akan timpani (beresonansi), sedangkan bila ada cairan yang menumpuk maka suaranya tumpul. Semakin banyak dokter umum dilengkapi dengan mesin ultrasound, yang memungkinkan dengan cepat membedakan antara cairan pleura normal di dada dan paru-paru. 

Selain rontgen dada yang menunjukkan pleuropneumonia adalah gambar radang selaput dada, dokter juga dapat melakukan USG untuk mengidentifikasi dengan tepat di mana lokasinya, kelimpahannya dan apakah ada resonansi.

Pleurisy bukanlah penyakit tapi gejala. Ada lebih dari 60 penyebab radang selaput dada, namun ada 2 yang utama yaitu etiologi kanker dan etiologi infeksi dengan TBC dan radang selaput dada purulen yang merupakan keadaan darurat terapeutik absolut. untuk membedakan antara etiologi yang berbeda ini, dokter akan melakukan tusukan pada pleura. Artinya akan mengambil dan menganalisa cairan pleura. Ini akan memungkinkan untuk menyoroti adanya kuman, sel kanker dan untuk menilai peradangan. Penusukan harus dilakukan dengan anestesi lokal dan dipandu oleh USG. Bagus, sama sekali tidak menimbulkan rasa sakit dan tidak menyebabkan komplikasi.

Pengobatan efusi pleura

Pembedahan mungkin diperlukan untuk mengangkat pleura yang rusak serta agar kekambuhan dapat dicegah. Thoracentesis adalah langkah pertama dalam pengobatan yaitu tindakan mengevakuasi cairan pleura, baik selama tusukan atau melalui drainase dada yang dilakukan dengan anestesi lokal. Secara paralel, penyakit yang berhubungan dengan radang selaput dada harus diobati. Misalnya, jika radang selaput dada yang menunjukkan adanya metastasis kanker payudara, maka perlu dilakukan pemeriksaan dan pengobatan segera dilakukan untuk mencegah cairan kembali.

Pencegahan efusi pleura

Cara mencegah radang selaput dada, diantaranya:

  • Berhenti merokok
  • Istirahat yang cukup
  • Berkonsultasi dengan dokter
  • Hindari minuman beralkohol
  • Makan makanan yang sehat
  • Tidak melakukan aktivitas berat

Referensi

  1. Medium.com: Bagaimana Cara Mencegah Penyakit Efusi Pluera Dan Pengobatanya: (https://medium.com/@thaasinta017/bagaimana-cara-mencegah-penyakit-efusi-pluera-dan-pengobatanya-819c39c7e74a)
  2. Eprint.umbjm.ac.id: Bab I Pendahuluan: (http://eprints.umbjm.ac.id/563/2/3.%20BAB%201.pdf)
  3. Brainly: Jelaskan istilah dalam anatomi berikut: dextra, sinistra, anterion, posterior, medial, superfisia, profunda, abduksi, ekstensi, feksi​: (https://brainly.co.id/tugas/23566313)
  4. Brainly: Apa yang dimaksud dengan pleura: (https://brainly.co.id/tugas/2342292#:~:text=Pleura%20adalah%20lapisan%20tipis%20yang,Itu%20melindungi%20paru%2Dparu.)

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *