Edema Paru

Pemahaman

Edema adalah pembengkakan yang disebabkan oleh cairan di jaringan tubuh. Ada beberapa jenis edema, yaitu:

  • Edema paru adalah akumulasi air di paru-paru, akhirnya paru bengkak dan mereka tidak dapat memainkan perannya.  Edema paru akut (EPA) atau acute lung oedema adalah kondisi serius yang disebabkan oleh gagal jantung. Semua patologi jantung dapat berkembang menjadi gagal jantung, baik yang menyangkut katup jantung, dinding atau arteri jantung. Jadi, tidak ada yang kebal terhadap dekompensasi jantung
  • Pedal edema adalah kondisi yang terjadi ketika cairan berkumpul di kaki dan tungkai bawah. Ini lebih umum terjadi jika Anda lebih tua atau hamil. Hal ini dapat membuat lebih sulit untuk bergerak, sebagian mungkin karena tidak terlalu merasakan di kaki
  • Penyakit edema perifer, biasanya memengaruhi tungkai, telapak kaki, dan pergelangan kaki, tetapi bisa juga terjadi di lengan. Ini bisa menjadi tanda adanya masalah pada sistem peredaran darah, kelenjar getah bening atau masalah pada ginjal 
  • Limfedema ditandai dengan pembengkakan di lengan dan kaki ini paling sering disebabkan oleh kerusakan kelenjar getah bening, jaringan yang membantu menyaring kuman dan kotoran dari tubuh.

Etiologi edema paru

Proses terjadinya edema. Gagal jantung menyebabkan penumpukan air di hulu, ketika kerusakan berasal dari bilik kiri jantung maka air akan masuk ke dalam jaringan paru sehingga mencegah pertukaran gas terjadi (antara oksigen dan karbon dioksida). Lain halnya jika kegagalan menyangkut bilik kanan jantung, karena penumpukan air terjadi di tingkat tungkai bawah yang menimbulkan edema pada tungkai.

Gagal jantung kiri dan acute lung oedema dapat melibatkan semua orang, dari orang dewasa (anak-anak jarang memiliki penyakit jantung stadium lanjut). Sebagai aturan umum, terutama orang tua yang telah mengalami infark miokard yang bersangkutan atau bahkan orang yang lebih muda dengan berbagai faktor risiko seperti:

  • Merokok
  • Diabetes
  • Aktivitas fisik tertentu
  • Tekanan darah tinggi
  • Usia di atas 50 tahun
  • Kolesterol jahat berlebih
  • Ketergantungan obat golongan stimulan
  • Konsumsi alkohol setiap hari lebih dari 2 gelas
  • Jenis kelamin laki-laki (wanita dilindungi oleh hormon mereka sampai menopause).

Gejala edema paru

Tanda utamanya adalah dipsnea yang datang secara tiba-tiba atau sedikit demi sedikit semakin memburuk, sampai akhirnya orang tersebut tidak dapat lagi melakukan aktivitas sehari-hari. Dia dipaksa tidur dengan bantal untuk mengangkat kepalanya (atau di kursi berlengan), begitu kuatnya perasaan tercekik. Disertai dengan batuk, kadang berdahak dengan warna putih berbusa atau merah salmon.  Pengertian dyspnea merupakan suatu “kelaparan udara” akibat sesaknya nafas.

Terkadang gagal jantung bersifat global, mempengaruhi “jantung kanan dan kiri”. Dalam kasus ini, kami juga menemukan edema tungkai (kedua tungkai menjadi putih, lunak, tidak nyeri, meninggalkan bekas jari saat ditekan).

Prognosis edema paru

Komplikasi tergantung pada penyebab edema yang mendasari. Secara umum, jika edema paru berlanjut maka tekanan di arteri pulmonalis bisa naik (hipertensi pulmonal). Akhirnya, jantung menjadi lemah dan mulai gagal serta tekanan di jantung dan paru-paru meningkat.

Komplikasi bisa meliputi:

  • Kesulitan bernapas 
  • Pembengkakan pada tungkai, telapak kaki dan perut
  • Penumpukan cairan di selaput yang mengelilingi paru (efusi pleura)
  • Penghambatan dan terjadinya pembengkakan pada organ hati
  • Perawatan segera diperlukan bagi EPA untuk mencegah kematian.

Anamnesis edema paru

Diagnosis pada dasarnya bersifat klinis dan dibuat berdasarkan kronologi gejala edema, evolusi dan pemeriksaan klinis. Jika ragu, pemeriksaan tambahan akan direkomendasikan. Ujian benchmark atau x-ray dada dilakukan dengan tes darah termasuk dosis BNP (peptida) yang merupakan penanda gagal jantung. Jika diduga terjadi infark miokard, elektrokardiogram dapat dilakukan. Ekokardiografi juga dapat membantu.

Pengobatan edema paru

Perawatan diuretik dengan infus, kemudian secara oral untuk menghilangkan semua air yang terkumpul di paru-paru. Juga diperlukan penanganan faktor pemicu dekompensasi jantung pada nyeri kambuh. Dalam beberapa kasus, transplantasi jantung menjadi satu-satunya solusi.

Pencegahan pulmonary edema

Sebuah diet bebas garam dapat membantu. Ketika gagal jantung terdeteksi, maka perlu melakukan diet rendah garam untuk membatasi risiko edema (kurang dari 6 gram garam per hari, hati-hati dengan garam yang “tersembunyi” di air bersoda). Anda juga harus memiliki keseimbangan yang baik dalam tekanan darah dan segera mengobati infeksi apa pun yang dapat menyebabkan dekompensasi jantung.

Gaya hidup sehat penting untuk menjaga kesehatan jantung. Anda tidak boleh merokok, konsumsi alkohol dalam jumlah sedang, pantau berat badan, kadar gula dan kolesterol serta lanjutkan aktivitas fisik secara teratur (setidaknya sekali seminggu).

Referensi

  1. Radiopaedia: Pulmonary edema: https://radiopaedia.org/articles/pulmonary-oedema
  2. NCH: Pulmonary edema: https://www.nchmd.org/education/mayo-health-library/details/CON-20376993

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *