Diabetes Tipe I

Pemahaman

Diabetes tipe 1 disebut juga diabetes mellitus (DM) adalah penyakit kronis serius yang terjadi karena pankreas tidak menghasilkan cukup insulin (hormon yang mengatur gula darah atau glukosa) atau ketika tubuh tidak dapat secara efektif menggunakan insulin yang dihasilkannya. Diabetes ini merupakan tipe diabetes yang paling tidak umum dan terkait dengan kekurangan insulin atau kurangnya aksi hormon ini, dimana obat diabetes tipe 1 dilakukan dengan menggabungkan diet dan insulin. Diabetes type 1, sebelumnya dikenal sebagai diabetes tergantung insulin (IDD), menyumbang 10-15% dari kasus diabetes. Rata-rata umur penderita diabetes pada subjek non-obesitas, sebelum usia 30 tahun. Kondisi ini disebabkan karena kerusakan sel-sel pankreas yang mengkhususkan diri dalam produksi insulin (sel beta pulau Langerhans).

Jika dibandingkan dengan tahun 2013, prevalensi DM berdasarkan diagnosis dokter pada penduduk umur ≥15 tahun, sedangkan hasil Riskesdas 2018 meningkat menjadi 2%. Prevalensi DM berdasarkan diagnosis dokter dan usia ≥15 tahun yang terendah terdapat di Provinsi NTT, yaitu sebesar 0,9%, sedangkan prevalensi type 1 diabetes mellitus tertinggi di Provinsi DKI Jakarta sebesar 3,4%. Prevalensi diabetes  tipe 1 semua umur di Indonesia pada Riskesdas 2018 sedikit lebih rendah dibandingkan prevalensi DM pada usia ≥15 tahun, yaitu sebesar 1,5%. Sedangkan provinsi dengan prevalensi diabetes melitus tipe 1 tertinggi semua umur berdasarkan diagnosis dokter juga masih di DKI Jakarta dan terendah di NTT.

Etiologi diabetes melitus

Penyebab dm tipe 1 yaitu autoimun (tindakan abnormal sistem kekebalan). Tubuh tidak lagi mengenali sel beta pankreas Langerhans dan menghancurkannya melalui antibodi dan limfosit T. Glukosa tidak dapat lagi masuk ke dalam sel dan kembali ke darah, sehingga hasil kadar glukosa dalam darah meningkat. Pemicu reaksi autoimun ini masih belum diketahui, tidak jelas mengapa hal itu terjadi pada beberapa orang dan tidak pada orang lain.

Beberapa faktor pendukung yang dicurigai sebagai penyebab diabetes pada anak dan dewasa. Diantaranya:

  • Faktor lingkungan, seperti racun atau virus. 
  • Gen tertentu dalam sistem HLA yang terletak di lengan pendek kromosom 6.
  • Penyakit autoimun (tiroiditis Hashimoto, penyakit Graves, miksedema idiopatik, penyakit Addison, anemia pernisiosa, vitiligo dan penyakit celiac).

Gejala diabetes tipe 1

Ciri-ciri diabetes tipe 1 dalam bentuk yang khas, diantaranya:

  • Lelah 
  • Infeksi 
  • Sakit perut 
  • Urine yang melimpah (poliuria)
  • Rasa haus yang kuat (polidipsia)
  • Penurunan berat badan tanpa sebab yang jelas 

Prognosis diabetes melitus tipe 1

Komplikasi jangka pendek antara lain hipoglikemia dan ketoasidosis. Komplikasi jangka panjang terjadi akibat perubahan mikrovaskular berupa retinopati, nefropati, dan neuropati. Apabila penderita menunda mengonsumsi insulin, ada risiko ketoasidosis dan koma. Secara biologis, kadar glukosa puasa dan postprandial (setelah makan) terlalu tinggi. 

Polyphagia adalah kondisi dimana seseorang merasa lapar teramat sangat dan punya nafsu makan yang besar. Sebenarnya polyphagia merupakan hal yang wajar, namun segala sesuatu yang berlebihan tentunya tidak akan baik. Penderita retinopati diabetik bisa sembuh (pada tingkat ringan) lewat kontrol kadar gula darah. Sementara penderita stadium berat, disarankan untuk laser retina. Untuk stadium paling berat biasanya terjadi pendarahan atau muncul jaringan ikat di retina.

Anamnesis diabetes mellitus tipe 1

Seperti pada umumnya diagnosis akan dilakukan oleh dokter dengan menanyakan riwayat kesehatan (baik individu maupun keluarga), menanyakan gejala, melakukan pemeriksaan fisik untuk melihat tanda penyakit. Apabila diperlukan dokter juga dapat melakukan tes tambahan.

Glikosuria adalah suatu kondisi dimana urine mengandung gula, penyebab glukosuria karna terlalu tingginya kadar glukosa dalam darah (hiperglikemia). Puasa merupakan keadaan dimana tidak ada asupan kalori selama 8 jam terakhir. Glukosa plasma selama berpuasa dianggap normal bila kadar glukosa darah plasma <126 mg/dL (7 mmol/L). Pemeriksaan penyakit glukosuria saja, tidak spesifik untuk DM sehingga perlu dikonfirmasi dengan pemeriksaan penunjang dm yaitu glukosa darah. 

Diagnosis DM dapat ditegakkan apabila memenuhi salah satu kriteria sebagai berikut: 

  • Kadar plasma glukosa puasa ≥126 mg/dL (7.0 mmol/L)
  • Gejala diabetes melitus tipe 1 klasik atau krisis hiperglikemia dengan kadar plasma glukosa ≥200 mg/dL (11.1 mmol/L). 
  • HbA1c >6.5% Petanda ini harus dilakukan sesuai standar National Glycohemoglobin Standardization Program (NGSP) pada laboratorium yang tersertifikasi dan terstandar dengan assay Diabetes Control and Complications Trial (DCCT).
  • Kadar glukosa 2 jam post prandial ≥200 mg/dL (11.1 mmol/L) dengan Uji Toleransi Glukosa Oral. Uji Toleransi Glukosa Oral dilakukan den-2 diabetes mellitus type 1 Anak dan Remaja gan pemberian beban glukosa setara dengan 75g anhydrous glukosa dilarutkan dalam air atau 1.75g/kg BB dengan maksimum 75g. 

Penilaian glukosa plasma selama berpuasa, yaitu: 

  • Normal: <100 mg/dL (5.6 mmol/L) 
  • Gangguan glukosa plasma puasa (Impaired Fasting Glucose atau IFG): 100–125 mg/dL (5.6–6.9 mmol/L) 
  • Diabetes: ≥ 126 mg/dL (7.0 mmol/L) 

Penilaian tes toleransi glukosa oral: 

  • Normal: <140 mg/dL (7.8 mmol/L) 
  • Gangguan glukosa toleransi (Impaired Glucose Tolerance atau IGT): 140– 200 mg/dL (7.8–<11.1 mmol/L) 
  • Diabetes: ≥ 200 mg/dL (11.1 mmol/L)

Pengobatan diabetes tipe 1

Pemantauan DM tipe 1 dapat dilakukan sebagai berikut:

  • Setiap 3 bulan lakukan pemeriksaan: tekanan darah, glikemia, hemoglobin terglikasi atau fruktosamin, kolesterol total, trigliserida (apolipoprotein B atau kolesterol HDL), mikroalbuminuria dan kultur urin
  • Setahun sekali, periksa: elektrokardiogram, rontgen dada, pemeriksaan oftalmologi
  • Pada interval jarak dan sesuai kebutuhan: angiofluorografi retina, elektrokardiogram latihan, skintigrafi miokard, Doppler tungkai bawah dan gema Doppler karotis.

Sedangkan perawatan diabetes tipe 1 menggabungkan diet dan insulin, yaitu:

Diet diabetes

Saat ini, kita tidak lagi berbicara tentang “diet diabetes ” tetapi tentang diet yang disesuaikan untuk penderita diabetes. Faktanya, penderita diabetes dapat makan dengan normal asalkan diet ini seimbang. Resep diet dilakukan sehubungan dengan kebiasaan pasien. Sangat penting untuk menjaga atau mengembalikan berat badan ke normal.

Tujuan utama yang dicari, antara lain:

  • Pastikan keseimbangan nutrisi yang benar, susu diabetes juga dapat dipertimbangkan
  • Memperbaiki kesalahan pola makan yang mempercepat aterosklerosis 
  • Hindari variasi gula darah yang berlebihan, penderita harus “mengukur” karbohidrat dan menyesuaikan dosis insulin cepatnya setiap kali makan

Distribusi kalori keseluruhan yang direkomendasikan sama dengan pada diabetes yang tidak bergantung insulin, yaitu:

  • 15-20% oleh protein
  • 35-40% dari asupan energi disediakan oleh lipid
  • 45-50% dari asupan energi disediakan oleh karbohidrat, baik makanan normokalorik atau hipokalorik

Beberapa tips agar diet hanya menyediakan 30% lipid, diantaranya:

  • Pilih makanan tanpa lemak 
  • Meningkatkan jumlah konsumsi ikan 
  • Batasi konsumsi garam, untuk melawan tekanan darah tinggi 
  • Gunakan minyak biji bunga matahari, jagung atau anggur dan sisihkan juga untuk salad
  • Memasak tanpa lemak. Contohnya di rebus, kukus, oven, panggang atau memakai wajan anti lengket
  • Kurangi konsumsi lemak jenuh untuk mencapai kadar kolesterol yang lebih rendah, aterosklerosis menjadi salah satu faktor utama kematian pada penderita diabetes.

Perawatan insulin

Insulin ialah satu-satunya obat dm tipe 1 yang bergantung pada insulin. Selama sepuluh tahun terakhir ini, pembuatan insulin dan teknik pemurnian telah mengalami revolusi. Saat ini, cara termudah adalah pena insulin. Dimana injeksi menjadi sangat mudah, praktis dan tanpa rasa sakit. Dosisnya standar, 100 unit per ml.

Kini, sejumlah besar suntikan harian memungkinkan keseimbangan glikemik tetapi dapat menimbulkan kendala yang kuat pada pasien. Oleh karena itu, dokter harus memilih sebagai regimen terapeutik kompromi antara tujuan yang diinginkan dan kendala yang dapat diterima oleh pasien. Penerimaan terapi insulin yang sangat intensif (disebut “dioptimalkan”) membutuhkan lebih dari tiga suntikan insulin setiap hari dan  lebih dari tiga pemeriksaan gula darah. Dalam beberapa tahun terakhir, kemajuan dalam pemantauan diri dan munculnya pena insulin telah menyederhanakan terapi insulin ini.

Terapi pompa insulin

Cara 1 ini merupakan pengobatan yang paling meniru sekresi fisiologis insulin. Insulin diinfuskan secara terus menerus menggunakan pompa jarum suntik mini portable yang dioperasikan dengan baterai. Tingkat basal dapat diubah dan suplemen dosis juga dapat disediakan selama makan. Dikembangkan sekitar tahun 1980-an, perawatan pompa ini sudah ada sejak tahun 1985. Infus insulin dilakukan secara subkutan atau intraperitoneal, direkomendasikan untuk:

  • Wanita yang ingin hamil 
  • Diabetes yang sangat tidak stabil 
  • Pasien dengan komplikasi mata atau ginjal yang serius.

Gaya hidup

Cara penularan diabetes sering tidak disadari, penularan dilakukan dari pola hidup tidak sehat dalam lingkungan sekitar. Kebiasaan yang dapat dilakukan untuk mencegah penularan dan berkembangnya penyakit ini, antara lain:

  • Pasien juga harus benar-benar berhenti merokok.
  • Dokter harus memperhatikan hal-hal yang terkait dengan tekanan darah dan kolesterol tinggi. 
  • Latihan fisik sangat penting, direkomendasikan minimal 3 sesi aktivitas fisik setiap minggu yang masing-masing terdiri dari 2 jam. 

Ramuan herbal diabetes

Beberapa tanaman alami ini dipercaya dapat menurunkan kadar gula dalam darah, oleh karenanya tidak salah jika kita memakannya sehari-hari. Diantaranya:

  • Pare
  • Brotowali
  • Sambalato
  • Daun salam
  • Lidah buaya

Pencegahan DM type 1

Saat ini belum ada cara mencegah diabetes melitus type 1. Yang bisa dilakukan adalah deteksi dan pengobatan sedari dini. Seseorang yang didiagnosis DM 1, harus mendapatkan atau melakukan pengobatan seumur hidup. Penerapan pola hidup sehat dan makanan bergizi yang dibatasi sehat, juga tidak luput dianjurkan dan diterapkan.

Referensi

  1. Pusdatin: Hari Diabetes Sedunia Tahun 2018: (https://pusdatin.kemkes.go.id/download.php?file=download/pusdatin/infodatin/infodatin-Diabetes-2018.pdf)
  2. Panduan Praktik Klinis Ikatan Dokter Anak Indonesia: Diagnosis dan Tata Laksana Diabetes Melitus tipe 1 Anak Remaja: (http://spesialis1.ika.fk.unair.ac.id/wp-content/uploads/2017/03/Panduan-Praktik-Klinis-Diagnosis-dan-Tata-Laksana-Diabetes-Melitus-tipe-1-Anak-Remaja.pdf)
  3. Liputan 6.com: Bisakah Mencegah Diabetes Melitus Tipe 1 pada Anak?: (https://www.liputan6.com/health/read/4124424/bisakah-mencegah-diabetes-melitus-tipe-1-pada-anak)
  4. Repository Unimus: Diabetes Melitus – Repository Unimus: (http://repository.unimus.ac.id/1113/3/BAB%20II.pdf)
  5. Detik Health: 5 Herbal yang Baik untuk Terapi Diabetes, Pare Salah Satunya: (https://health.detik.com/berita-detikhealth/d-4593510/5-herbal-yang-baik-untuk-terapi-diabetes-pare-salah-satunya)

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *