Diabetes Tipe 2

Pemahaman

Adult onset diabetes atau diabetes non-insulin dependent (NIDDM) atau disebut juga diabetes tipe 2 adalah penyakit metabolik yang ditandai dengan kelebihan gula kronis dalam darah, dengan kata lain adanya gangguan toleransi glukosa. Ini merupakan tipe diabetes yang paling umum, terutama menyerang orang berusia di atas 50 tahun yang memiliki pola makan tidak seimbang dan membutuhkan pemantauan rutin serta pengobatan yang tepat untuk menghindari komplikasi.

Ada regulasi yang buruk dari sistem ini, paling sering dengan keadaan resistensi insulin yaitu untuk mempertahankan kadar gula yang konstan, tubuh membutuhkan lebih banyak insulin, karena tubuh menjadi lebih sedikit efektif (tidak sensitif). Akhirnya, bahkan insulin dalam jumlah besar tidak lagi cukup untuk menggunakan glukosa yang bersirkulasi yang terakumulasi di dalam darah (hiperglikemia). Pankreas bosan dengan rangsangan permanen ini sehingga tidak dapat lagi memproduksi insulin yang cukup (kebutuhan insulin). Mekanisme resistensi insulin ini terutama menyangkut orang-orang yang kelebihan berat badan.

Arti DM ialah Diabetes Mellitus, prevalensi pada semua umur di Indonesia pada Riskesdas 2018 sedikit lebih rendah dibandingkan prevalensi DM pada usia ≥15 tahun, yaitu sebesar 1,5%. Berdasarkan kategori usia, penderita terbesar berada pada rentang usia 55-64 tahun dan 65-74 tahun. Selain itu, lebih banyak berjenis kelamin perempuan (1,8%) daripada laki-laki (1,2%). Kemudian untuk daerah domisili lebih banyak penderita DM yang berada di perkotaan (1,9%) dibandingkan dengan di pedesaan (1,0%).

Gejala diabetes tipe 2

Etiologi DM tipe 2

Pengaturan kadar gula (glikemia) dalam tubuh meliputi:

  • Asupan gula, terutama melalui makanan
  • Pembuatan gula “internal”, terutama oleh hati
  • Penggunaan gula perifer pada tingkat sel, insulin adalah suatu hormon yang diproduksi oleh pankreas yang memungkinkan sel untuk menangkap dan menggunakan glukosa.

Diagnosa biasanya dibuat sekitar usia 40-50 tahun, tetapi usia timbulnya penyakit lebih awal. Tidak ada 1 faktor penyebab dm tipe 2 tetapi beberapa faktor risiko, diantaranya:

  • Hipertensi arteri 
  • Konsumsi tembakau
  • Gaya hidup menetap 
  • Genetika dan keturunan
  • Kegemukan atau obesitas
  • Kelahiran bayi dengan berat lebih dari 4 kilogram. 

Jenis penyakit diabetes sekunder yang kurang sering terjadi dapat ditemukan pada orang dengan atau pernah terkena sakit tertentu seperti:

  • Penyakit hati 
  • Operasi pankreas 
  • Gangguan endokrin
  • Radang pankreas (alkohol, penyakit kelebihan beban atau malnutrisi).

Obat- obatan tertentu juga dapat menjadi penyebab diabetes tipe 2, sementara atau permanen (hipertensi, hipotiroidisme atau kolesterol tinggi dan antiepilepsi). Semua faktor risiko ini harus memotivasi peningkatan pengawasan secara teratur.

Sangat penting untuk melawan faktor risiko kardiovaskular (khususnya dengan menyaringnya), seperti tekanan darah tinggi, lemak darah berlebih (dislipidemia), tembakau dan penyakit jantung bawaan.

Gejala diabetes tipe 2

Hiperglikemia kronis paling sering asimtomatik. Jika DM type 2 sangat tidak seimbang, gejala dapat muncul dan akan menjadi tanda kebutuhan insulin, membutuhkan penilaian medis yang cepat:

  • Rasa haus yang parah
  • Penurunan berat badan
  • Kelelahan (astenia) usia
  • Sangat sering ingin buang air kecil (sindrom poliuropolidipsik).

Masalah kesehatan tertentu sering dikaitkan dengan DM 2:

  • Impotensi
  • Furunculosis
  • Nyeri, kesemutan atau kram kaki
  • Gangguan penglihatan
  • Penyakit jantung atau vaskular
  • Infeksi jamur dan saluran kemih berulang.

Prognosis diabetes melitus tipe 2

Ini merupakan penyakit kronis sehingga ada kemungkinan hal itu menyebabkan komplikasi akut seperti koma, ketoasidosis, hiperosmolaritas dan asidosis laktat. Ciri diabetes utamanya adalah memiliki konsekuensi negatif jangka panjang (komplikasi kronis) pada organ target tertentu. 

Berikut adalah manifestasi klinis diabetes melitus:

  • Ginjal: nefropati yang akan dimulai dengan penurunan kualitas filter ginjal dan dapat berujung pada gagal ginjal
  • Mata: kerusakan pada retina (retinopati) dapat mengakibatkan kebutaan jika tidak ditangani. Ini membutuhkan pemeriksaan oftalmologi tahunan, bahkan tanpa adanya gangguan penglihatan. Perawatan laser dapat dilakukan pada lesi pertama
  • Saraf: neuropati yang terutama mempengaruhi tungkai dan kaki, penurunan sensitivitas dan luka pada kaki atau jari kaki (perforasi plantar). Neuropati dapat mempengaruhi saraf di organ seperti perut, usus, jantung dan menyebabkan gangguan pencernaan, diare serta peningkatan detak jantung.

Dengan mempertimbangkan penyakit DM tipe 2 dan faktor risiko lain yang sering dikaitkan, pasien lebih sering menderita angina pektoris, infark miokard dan stroke.

Anamnesis diabetes tipe 2

Tes darah di laboratorium merupakan pemeriksaan penunjang diabetes melitus tipe 2. Kadar gula darah puasa lebih dari atau sama dengan 1,26 g / l., tes yang dilakukan ketika berpuasa disebut GDP. Tes lain yang dapat dilakukan yaitu gula darah pasca makan (2 jam setelah makan) ini dinamakan uji GDS, glikosuria (adanya gula dalam urin), hemoglobin glikosilasi. Meskipun jarang digunakan untuk diagnosa dm tipe 2, tetapi dapat membantu dalam pemantauan.

Setelah diagnosis ditegakkan, pemeriksaan sistematis dan diulang secara teratur:

  • Biologis: keseimbangan lipid (kolesterol, trigliserida), pencarian albumin atau protein dalam urin (mikroalbuminuria, proteinuria), fungsi ginjal dengan menilai kadar kreatinin
  • Paraklinis: fundus (bahkan angiografi retinal), pemeriksaan kardiovaskuler dengan elektrokardiogram (bahkan USG jantung, tes stres, skintigrafi jantung, Doppler arteri kaki dan leher).

Pemeriksaan lain dapat dilakukan nanti tergantung pada hasil pemeriksaan sebelumnya dan tergantung tanda dan gejala DM tipe 2 pada pasien.

Pengobatan diabetes melitus tipe 2

Diabet tipe 2 harus ditangani sejak dini untuk memperlambat perkembangannya dan membatasi komplikasi. Ada cara berobat atau tidak, antara lain:

Hormati aturan diet higienis

Perawatan diabetes melitus tipe 2 pertama tidak dalam bentuk pil, caranya cukup sederhana yaitu tentang  menghormati aturan diet higienis:

  • Makanan ringan harus dihindari
  • Perilaku makan relatif ketat, minimum 3 kali per hari 
  • Diet harus seimbang (termasuk karbohidrat, lipid, protein dengan memperhatikan proporsi yang baik dari masing-masing kelompok).

Program makanan akan ditetapkan paling baik oleh dokter atau oleh ahli gizi, untuk memperhitungkan setiap situasi tertentu dan menurut patologi terkait.

Sebuah aktivitas fisik yang sangat teratur adalah penting, contohnya berjalan kaki, bersepeda, berenang, senam direkomendasikan dengan praktis multi-mingguan. Berhenti merokok direkomendasikan, bahkan dalam kasus perokok sedang.

Beberapa saran diet, diantaranya:

  • Mendukung konsumsi ikan 
  • Lemak akan dibatasi, dengan penggunaan lemak daripada yang berasal dari nabati
  • Diet rendah kalori paling sering direkomendasikan untuk mengurangi kelebihan berat badan
  • Karbohidrat tidak boleh dihilangkan sepenuhnya, hanya gula cepat larut yang dikonsumsi (gula, minuman manis, selai, permen, es krim)
  • Setiap makan harus menyertakan roti atau makanan bertepung dalam asupan terbatas tergantung dari adanya kelebihan berat badan, aktivitas fisik dan usia.

Perawatan obat

Mereka terdiri dari antidiabetik oral (ADO) dan insulin. Penggunaan obat diabetes melitus tipe 2 untuk sama sekali tidak menghilangkan kelanjutan dari aturan higiene dan diet. 4 Keluarga obat membentuk ADO, seperti:

  • Glinides
  • Biguanide 
  • Sulfonilurea 
  • Inhibitor alpha-glucosidase.

Pencegahan diabetes tipe 2

Tindakan pencegahan dasar yaitu dengan kontrol berat badan, makan sehat dan olahraga. Untuk mencegah komplikasi dapat dilakukan dengan perawatan antidiabetik yang disesuaikan dengan baik dan mengontrol kadar gula darah secara memadai. Skrining, Semakin dini penyakit terdeteksi (bahkan sebelum gejala awal diabetes muncul) maka akan semakin memperkecil kemungkinan komplikasi.

Referensi

  1. NHS: Type 2 Diabetes: https://www.nhs.uk/conditions/type-2-diabetes
  2. Diabetes Canada: Type 2 Diabetes: https://www.diabetes.ca/about-diabetes/type-2

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *