Dermatitis Seboroik (DS)

Pemahaman dermatitis seboroik (DS)

Eksim seboroik memiliki beberapa nama lain, seperti psoriasis seboroik atau seborrheic dermatitis atau pada bayi dikenal dengan istilah cradle cap. DS merupakan penyakit kulit kronis atau berulang yang umumnya mempengaruhi lebih banyak pria daripada wanita, hal ini berhubungan dengan stimulasi hormon androgen. Penyakit dermatitis seboroik memanifestasikan dirinya dengan kemerahan dan sisik, terutama di bagian kulit kepala dan wajah. Pada kondisi peradangan ini  jinak dan tidak menular tetapi kronis, lesi muncul secara berkelompok dan berkembang di daerah di mana sekresi sebum paling banyak terinfeksi. 

Prevalensi dermatitis seboroik ditemukan pada bayi di 3 bulan pertama kelahiran dan membaik pada usia 8-12 bulan, sedangkan pada orang dewasa umumnya muncul di usia 20-50 tahun. Penyebabnya terkadang dikaitkan dengan jamur mikroskopis, tetapi pada kenyataannya penyebabnya tidak diketahui dan lebih cenderung menjadi penyakit yang mencerminkan disfungsi kekebalan. Apabila lesi terlihat jelas, maka dermatitis seboroik dapat berdampak pada kualitas hidup orang yang mengalaminya. Penyakit ini dapat diobati secara efektif, asalkan penderita konsisten dan mengikuti petunjuk dokter.

apa itu Dermatitis Seboroik (DS)

Penyebab dan faktor resiko DS

Penyebab pastinya belum dapat tidak diketahui, tetapi sebuah mikroskopis jamur (Pityrosporon ovale atau Malassezia furfur) berperan dalam bidang immuno allergic tertentu sehingga dapat menyebabkan suatu reaksi peradangan (terutama di bagian kulit kepala).  

Faktor lain yang mendukung kemunculannya, antara lain:

  • Stres
  • Obesitas  
  • Kehamilan 
  • Berkeringat berlebih
  • Kebersihan pribadi yang buruk  
  • Penyalahgunaan alkohol kronis  
  • Kelelahan atau kurang istirahat
  • Terpapar kelembaban dan udara panas, atau suhu yang sangat dingin  
  • Kulit yang berminyak secara alami (seboroik) atau aplikasi zat berlemak  pada kulit (misalnya sun block) atau losion yang berbasis alkohol

Gejala dermatitis seboroik

Psoriasis seboroik menyebabkan ruam bintik-bintik merah atau plak (lesi) yang mungkin ditutupi dengan sisik lemak berwarna putih atau kekuningan dan rasa gatal yang terkadang disertai dengan sensasi terbakar (terutama di kulit kepala). Terlepas dari wabah, kulit bisa kembali ke tampilan normalnya, atau tetap sedikit merah dan sensitif terhadap gesekan atau iritasi . 

Tanda-tanda enzim seboroik akan lebih terlihat pada bagian:

  • Kulit kepala
  • Area umum pada manusia: tulang dada dan area antara 2 tulang belikat
  • Wajah: alur antara hidung dan bibir, akar alis, sayap hidung, daun telinga, dan saluran pendengaran eksternal.

Evolusi dermatitis seboroik

Penyakit kronis ini berkembang lebih cepat pada musim dingin, dan dapat berulang kembali. Komplikasi utamanya adalah infeksi sekunder bakteri yang dapat meningkatkan ruam, eksudat (cairan pleura dapat diklasifikasikan menjadi transudat atau eksudat) dan iritasi lokal. Evolusi lainnya adalah kebotakan, kulit kepala berkerak dan ketombe, serta gangguan kecemasan yang mirip dengan siklus menstruasi pada wanita, seperti rasa tidak nyaman, cemas, emosi, stres, atau depresi.

Diagnosis enzim seboroik

Pemeriksaan eksim dapat dilakukan oleh dokter anak, dokter kulit, dokter umum atau dokter keluarga. Tidak perlu analisis khusus, kecuali dermatitis yang sangat luas. Seperti pada umumnya setiap anamnesis akan dilakukan oleh dokter dengan menanyakan riwayat kesehatan (baik individu maupun keluarga), menanyakan gejala (usia pertama kali timbul), melakukan pemeriksaan fisik untuk mencari tanda-tanda penyakit, dan riwayat pengobatan topikal dan sistemik sebelumnya. Apabila diperlukan dokter juga dapat melakukan tes tambahan seperti tes biopsi dan Pemeriksaan histopatologi.

Pemeriksaan fisik yang cermat meliputi tempat predileksi dan tanda-tanda khas dari psoriasis seboroik sangat membantu dalam menegakkan diagnosis. Tempat predileksi DS pada area yang banyak mengandung kelenjar sebasea sedangkan psoriasis vulgaris biasanya timbul pada area yang sering terkena trauma karena adanya fenomena Koebner. Lesi seperti ini sering dikenal sebagai pityriasis steatoides

Pemeriksaan histopatologi juga dapat membantu dalam menegakkan diagnosis. Gambaran histopatologi DS bervariasi sesuai dengan perjalanan penyakitnya: akut, sub-akut, dan kronis. Tampak sebaran infiltrat perivaskuler superfisial dari limfosit dan histiosit, spongiosis ringan hingga sedang, hiperplasia psoriasiform ringan, plugging folikuler dengan orthokeratosis dan parakeratosis, skuama-krusta yang mengandung neutrofil pada ujung dari ostia folikuler serta pada kasus yang kronis didapatkan dilatasi kapiler 1,5 dan vena pada pleksus superfisial.

Mengobati enzim seboroik

Dermatitis seboroik pada anak-anak biasanya sembuh sendiri. Sebaliknya, dermatitis seboroik pada dewasa biasanya bersifat kronis dan kambuhan. Pengobatan dermatitis seboroik bertujuan untuk  mengurangi jumlah jamur (Pityrosporum ovale atau Malassezia furfur) dan untuk melawan peradangan serta sekresi sebum yang berlebihan (seborrhea). 

Enzim ini dapat diobati sendiri dan sebagian besar produk tersedia tanpa resep (dijual bebas), seperti: 

  • Sampo yang berbahan dasar zinc pyrithione atau selenium sulfide
  • Mandi dengan menggunakan sabun dengan pH netral atau sabun batang dermatologis 
  • Ketombe dan sisik tebal di kulit kepala, juga dapat dihilangkan dengan lotion yang mengandung asam salisilat (mineral atau nabati atau keratolitik) 
  • Penggunaan antiseptik (seperti alkohol 30% yang tidak didenaturasi) dalam larutan atau krim, digunakan bergantian dengan antijamur imidazol atau non-imidazol.

Apabila setelah 2 minggu bintik-bintik (bercak) atau ketombe tetap ada, menyebar ke area lain, atau terasa sakit, menjadi lebih merah, mengeluarkan cairan dan / atau bernanah, segeralah berkonsultasi dengan dokter agar dapat diresepkan pengobatan yang sesuai dengan kasus yang dirasakan.

Mencegah psoriasis seboroik

Beberapa cara dibawah ini dapat meringankan dan sekaligus mencegah psoriasis seboroik, diantaranya:

  • Jangan menggaruk lesi
  • Jaga kebersihan tubuh dan kepala
  • Ikuti petunjuk penggunaan produk yang digunakan
  • Gunakan sabun dengan pH netral dan mengandung pelembab
  • Bilas kulit atau kulit kepala dengan bersih dan jangan menggosok terlalu kencang
  • Biasakan mencuci tangan dengan benar, terutama sebelum dan setelah menggunakan produk perawatan. 

Referensi:

  1. Repository.uhn.ac.id: Dermatitis Seboroik: (http://repository.uhn.ac.id/bitstream/handle/123456789/2385/Rahel%20Roswinda.pdf?sequence=1&isAllowed=y)
  2. Vivahealth.co.id: Kenali Dermatitis Seboroik: (https://vivahealth.co.id/article/detail/12264/kenali-dermatitis-seboroik)

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *