Croup

Pemahan

Croup syndrome adalah infeksi virus pada tenggorokan, pita suara (laring) dan bronkus (saluran udara besar). Pada anak di bawah usia 5 tahun, penyakit ini disebut sindrom croup dan pada anak yang lebih besar, ini disebut radang tenggorokan. Ini berbusa dengan trakeitis, infeksi pada sistem trakea yang data disebabkan oleh bakteri (trakeitis bakteri). Jika tidak ditanggapi dengan cukup cepat, dapat menyebabkan komplikasi yang mengancam jiwa.

Etiologi croup syndrome

Penyebab croup adalah beberapa virus, paling sering terjadi selama musim dingin dan awal musim semi. Virus yang bertanggung jawab atas penyebaran croup, seperti flu biasa:

  • Menyentuh tangan orang yang terinfeksi

  • Dengan menyentuh benda yang telah disentuh oleh orang yang terinfeksi

  • Dengan bersentuhan dengan virus di udara, setelah penderita batuk atau bersin.

Gejala sindrom croup

Pertanda croup syndrome adalah:

  • Anak mungkin lelah karena usaha ekstra yang dia lakukan untuk bernapas
  • Infeksi menyebabkan kemerahan dan pembengkakan pada selaput tenggorokan dan laring
  • Anak mungkin mengalami kesulitan bernapas dan pernapasannya menjadi cepat atau berisik
  • Ia sering bermanifestasi sebagai pilek, tetapi kemudian anak mulai mengalami demam  dan suara batuk
  • Aktivitas yang membuat mereka bernapas lebih cepat (bahkan menangis atau bersemangat) dapat membuat anak merasa lebih buruk
  • Anak bersuara parau dan suara batuknya terdengar seperti gonggongan (batuk anjing atau suara kodok), seringkali lebih buruk di malam hari.
Croup

Prognosis croup disease

Sebagian besar kasus yang ringan dan tidak memerlukan rawat inap. Meskipun jarang, kemungkinan komplikasi lain dari croup dapat mencakup infeksi telinga tengah dan limfadenitis, infeksi pada kelenjar sistem kekebalan (kelenjar getah bening). Segera mencari pertolongan medis untuk anak Anda jika gejala croup menetap selama lebih dari seminggu atau jika memiliki masalah medis yang mendasarinya (misalnya penyakit jantung atau paru-paru, kelemahan otot).

Anamnesis penyakit croup

Pada umumnya dapat didiagnosis selama pemeriksaan fisik. Dokter kemungkinan akan mendengarkan suara batuk, mengamati pernapasan dan meminta deskripsi gejala. Bahkan ketika kunjungan ke kantor tidak diperlukan, dokter dan perawat dapat mendiagnosis dengan mendengarkan karakteristik suara batuk melalui telepon.

Pengobatan sindrom croup

Dalam kebanyakan kasus, laringotrakeitis terlihat lebih buruk daripada yang sebenarnya dan hilang dengan sendirinya setelah 5-7 hari. Dalam kasus yang sangat ringan, anak Anda dapat terus menghadiri penitipan anak atau sekolah hingga mereka merasa cukup sehat untuk berpartisipasi dalam aktivitas. Dalam kasus yang parah, pernapasan anak mungkin menjadi sangat melelahkan sehingga mereka perlu dirawat di rumah sakit.

Umumnya dokter tidak menggunakan antibiotik untuk mengobati croup karena infeksi disebabkan oleh virus, bukan bakteri. Dokter mungkin meresepkan steroid untuk mengurangi pembengkakan tenggorokan dan pita suara (serta dapat meringankan suara yang menyerupai batuk menggonggong atau bunyi kodok). Dalam beberapa kasus yang parah, pengobatan inhalasi dengan adrenalin dan oksigen juga dapat diberikan.

Beberapa perawatan di rumah yang dapat diterapkan:

  • Jaga agar anak setenang dan senyaman mungkin, beri dia banyak cairan

  • Bersihkan hidung tersumbat dengan bulb syringe dan teteskan larutan atau air garam

  • Ajaklah anak keluar selama beberapa menit jika kedinginan, menghirup udara segar dapat meredakan gejala

  • Jika Anda memberikan obat demam kepada anak Anda, bacalah petunjuknya dengan cermat. Jangan memberi lebih dari yang tertera pada label

  • Jangan berikan obat batuk dan pilek yang dijual bebas (tanpa resep dokter) jika mereka berusia di bawah 6 tahun, kecuali jika dokter menyuruhnya. Satu-satunya pengecualian adalah obat untuk demam

  • Berikan asetaminofen atau ibuprofen untuk menenangkan demamnya, kecuali anak Anda minum dengan cukup. Jangan berikan kepada bayi yang berusia di bawah 6 bulan, kecuali  sudah membicarakannya dengan dokter

  • Temui dokter  jika gejala berlanjut atau memburuk, mereka dapat meresepkan obat untuk meredakan pertanda.

Pencegahan penyakit croup

Laringotrakeitis dapat menyebar melalui kontak fisik atau melalui udara, untuk itu lakukan langkah mencegah penyebarannya dengan melakukan tindakan yang hampir sama ketika mencegah flu:

  • Buang tisu bekas dalam tempat yang tertutup

  • Cobalah mencuci mainan di antara setiap penggunaan

  • Cuci dan keringkan tangan secara menyeluruh setelah merawat penderita

  • Biasakan anak untuk menutupi mulut dan hidungnya saat batuk dan bersin

  • Jauhkan anak dari sekolah atau tempat penitipan anak saat dia sakit atau jika wabah terjadi.

Referensi

  1. HealthXchange.sg: Croup in Children: https://www.healthxchange.sg/children/childhood-conditions/croup-children-complications-treatment-tips

  2. Healthline: Croup: https://www.healthline.com/health/croup

  3. Cleveland Clinic: Croup: https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/8277-croup/prevention

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *